Karl Pearson: biografi ahli matematika dan biostatistik ini

Karl Pearson telah menjadi salah satu negarawan paling penting, terlepas dari kenyataan bahwa pada awalnya dia tidak berencana untuk menjadi salah satunya. Dia sebenarnya belajar sedikit dari segalanya, mulai dari ilmu-ilmu keras, seperti fisika, melalui biologi, belajar hukum dan, anehnya, sejarah Jerman.

Kami berutang banyak padanya alat statistik yang baik psikolog maupun pekerja lain dalam ilmu kesehatan dan ilmu sosial digunakan untuk hampir semua hal, seperti chi square atau korelasi linier. Dalam biografi Karl Pearson ini kita akan melihat kehidupan tokoh sejarah besar yang, dengan terang dan gelapnya, telah menentukan sejarah setiap disiplin ilmu yang menganggap dirinya ilmiah.

Biografi Singkat Karl Pearson

Karl Pearson adalah seorang sejarawan Inggris, pengacara, matematikawan, biometrik, guru, dan penulis biografi. Minatnya termasuk menulis tentang cerita rakyat, meneliti filsafat, belajar tentang budaya Jerman, dan juga mengikuti tesis sosialis dan sangat mengagumi Karl Marx.

Namun terlepas dari semua itu, yang paling menonjol dari Pearson adalah menjadi kontributor lahirnya statistika terapan dan menggunakannya sebagai alat fundamental dalam semua pengetahuan yang dianggap ilmiah. Kontribusi Pearson untuk statistik seperti yang kita kenal sekarang banyak, yang paling menonjol adalah korelasi linier dan metode 2.

Selain itu, ia dianggap sebagai salah satu promotor memasukkan perempuan ke dalam sains dan debat intelektual, pengetahuan pada waktu itu disediakan untuk jenis kelamin laki-laki. Namun, ia juga memiliki aspek kontroversial seperti menjadi pendukung eugenika yang dipengaruhi oleh Francis Galton.

Tahun-tahun awal dan pendidikan

Ia dilahirkan sebagai Carl Pearson, dengan C, pada 27 Maret 1857, di London, Inggris. Keluarganya berasal dari Yorkshire, kelas menengah ke atas dan cenderung puritan.

Ayahnya adalah seorang pengacara, sesuatu yang mungkin mempengaruhi kehidupan Pearson bertahun-tahun kemudian ketika dia memutuskan untuk belajar hukum. Pearson muda dididik di rumah sampai dia berusia sembilan tahun.

Setelah itu, ia mulai belajar di University College School di London sampai ia berusia enam belas tahun. Karena masalah kesehatan, ia harus menghentikan sementara pelatihannya di sekolah, ditugaskan sebagai guru privat di rumah.

Meskipun mengalami kesulitan, ia mampu memenangkan beasiswa ke King’s College of the University of Cambridge yang bergengsi untuk belajar matematika, studi yang akan ia selesaikan pada tahun 1879. Meskipun berasal dari lingkungan yang cukup religius pada usia 22 tahun, Karl menolak agama Kristen dan mengadopsi pemikiran bebas, menafsirkannya sebagai semacam iman tetapi tidak religius.

Meskipun seorang pemikir bebas, ia lebih suka membedakan keyakinannya dari para pemikir bebas tradisional.

kunjungan ke jerman

Setelah menyelesaikan studinya di Cambridge, ia melakukan perjalanan ke Jerman dengan tujuan belajar fisika dan metafisika di Universitas Heidelberg dan juga menginjakkan kaki di Universitas Berlin, tempat ia belajar hukum. Tetapi dia tidak hanya mengabdikan dirinya pada hukum dan ilmu eksakta pada periode ini, tetapi juga pada sejarah dan sastra abad pertengahan Jerman antara tahun 1879 dan 1880.

Bahkan, keinginan dan minatnya untuk belajar tentang Abad Pertengahan Jerman membuatnya menjadi seorang kenalan yang hebat di bidang ini, sehingga beberapa waktu kemudian ia ditawari posisi dalam studi Jerman di Universitas Cambridge sekembalinya ke Inggris. Salah satu karyanya dari periode ini, buah dari minatnya yang besar di Jerman, adalah “New Werther”, yang sangat dipengaruhi oleh Johann Wolfgang von Goethe.

Sekitar waktu inilah, secara kebetulan, nama aslinya, Carl, menjadi Karl pada usia 23 tahun. Alasannya adalah karena kesalahan ketik sederhana yang dibuat di Universitas Heidelberg.

Karena Karl Pearson muda adalah pengagum Karl Marx, ia menjadikan kebingungan kecil ini sebagai tanda identitas, sehingga memperoleh nama Karl, dengan K Jerman, selama sisa hidupnya. Mungkin Anda tertarik: “Charles Spearman: biografi psikolog eksperimental ini”

Tur Inggris: Klub Pria dan Wanita

Pada tahun 1881 ia mulai belajar hukum, meskipun ia tidak pernah berpraktik sebagai pengacara. Kemudian, pada tahun 1885, ia memperoleh posisi sebagai profesor matematika di University College, di mana ia memperoleh reputasi sebagai guru yang baik jika agak tidak ortodoks.

Pada periode itu ia menerbitkan “Common Sense of the Exact Sciences” dan “Sejarah Teori Elastisitas”. Karl Pearson, selain sebagai ahli matematika dan sains yang hebat, tertarik pada etika dan sejarah Kekristenan, selain mempertimbangkan bahwa gender seharusnya tidak menjadi halangan untuk membahas masalah intelektual.

Untuk alasan ini, pada tahun 1885 ia mendirikan Men and Women’s Club, sebuah forum diskusi yang bertujuan untuk memungkinkan diskusi bebas antara kedua jenis kelamin. Di Klub Pria dan Wanita itulah dia akan bertemu istrinya, Maria Sharpe.

Dengan Maria dia memiliki tiga anak, Sigrid Loetitia, Helga dan Egon, dan mereka hidup bahagia sampai dia meninggal pada tahun 1928, menikah pada tahun berikutnya Karl Pearson dengan seorang rekan dari Universitas London, Margaret Child.

Pearson, Galton dan Welton

Pada tahun 1890, ketika Karl Pearson berusia 33 tahun, ketika peristiwa yang sangat penting terjadi dalam hidupnya, kehidupan di mana dia telah belajar matematika tetapi belum mempelajari statistik. Ia menjadi tertarik pada statistik berkat sepupu Charles Darwin, Francis Galton, yang setahun sebelumnya telah menerbitkan bukunya “Natural Inheritance”.

Pada tahun 1891 ia menjadi profesor geometri di Gresham College, di mana ia akan menjalin kontak dengan salah satu ahli zoologi terpenting abad ke-19, Walter Frank Raphael Weldon, pendiri biometrik. Hubungan antara Pearson dan Weldon membuahkan hasil, menyebabkan Karl memperoleh pengetahuan dalam biometrik dan teori evolusi.

Weldon adalah orang yang memperkenalkan Pearson ke Galton. Pearson, didorong oleh Weldon, menjadi lebih tertarik pada matematika yang menjelaskan proses hereditas dan evolusi, dan sebagai hasilnya menerbitkan serangkaian artikel tentang analisis regresi, koefisien korelasi, serta memperkenalkan uji 2 (chi atau chi square )

Hubungan antara Galton, Weldon dan Pearson yang indah, menghasilkan pendirian majalah Biometrika, yang anekdot di baliknya layak untuk dikomentari. Pearson mempresentasikan makalah di Royal Society yang, meskipun dilakukan dengan sangat baik, ditolak oleh ahli biologi Akademi yang tidak menyukai analisis matematisnya.

Akibatnya, Weldon menyarankan agar dia membuat majalahnya sendiri, dan dengan bantuan Galton juga, mereka bertiga mendirikan majalah mereka sendiri.

Pendekatan dengan eugenika dan tahun-tahun terakhir

Di sinilah kita mulai melihat salah satu sisi gelap Pearson karena pengaruh Francis Galton yang dianggap banyak orang sebagai pendiri eugenika. Galton menempatkan Pearson sebagai penanggung jawab kantornya untuk eugenika dan bergabung dengan Laboratorium Biometriknya, menghasilkan pendirian Departemen Statistik Terapan di University College.

Tak perlu dikatakan, kita tidak dapat menyangkal atau menolak kontribusi Pearson karena dia adalah seorang ahli eugenika. Pada saat itu, arus ini mendapat dukungan dari banyak ilmuwan dan intelektual, selain menerapkan program-program eugenika di negara-negara demokratis yang diperintah oleh kanan dan kiri.

Namun, kita juga tidak boleh lupa bahwa Nazisme menggunakan sangat kuat eugenika dan Darwinisme sosial, pembela seleksi buatan pada manusia untuk meningkatkan spesies kita. Kekaguman terhadap Galton berlangsung sampai dia meninggal pada tahun 1911.

Kekagumannya pada Galton sedemikian rupa sehingga Pearson bahkan mengatakan bahwa Francis Galton dan bukan Charles Darwin akan menjadi cucu yang paling luar biasa dan bahwa dia akan menjadi yang paling diingat dari Erasmus Darwin. Saat itulah Karl Pearson memutuskan untuk membuat biografi sepupu Darwin.

Karya tersebut diterbitkan dalam tiga jilid, diterbitkan pada tahun 1914, 1924, dan 1930. Karya tersebut menggunakan berbagai sumber sebagai bibliografi, termasuk surat, narasi, silsilah, komentar, dan foto karya Francis Galton.

Karya ini merayakan kehidupan Galton, karyanya, dan warisan pribadi Pearson. Pearson sendiri merogoh sakunya agar buku-buku ini bisa dicetak.

Setelah kematian Galton, Karl Pearson meninggalkan sebagian warisannya ke Universitas London untuk posisi penelitian di bidang eugenika. Mematuhi keinginan mendiang mentor, Pearson menggabungkan lab biometrik dan lab Galton.

Karl Pearson akan tetap di departemen itu sampai pensiun pada tahun 1933, meskipun ia terus bekerja pada proyek yang berbeda sampai kematiannya pada tanggal 27 April 1936 pada usia 79.

Karya Karl Pearson

Ada beberapa teks, artikel dan buku oleh Karl Pearson. Sebagai intelektual besar pada masanya, dengan profil multifaset yang menyentuh baik sains murni maupun humaniora, tidak mengherankan jika buku-bukunya berhubungan dengan matematika, filsafat, sejarah, dan agama.

Di bawah ini adalah daftar beberapa karyanya. Werther Baru (1880)

Trinitas, Drama Gairah Abad Kesembilan Belas (1882) Mati Fronica (1887)

Etika Berpikir Bebas (1886) Tata Bahasa Sains (1892)

Pada pembedahan kurva frekuensi asimetris (1894) Variasi kemiringan dalam bahan homogen (1895)

Regresi, hereditas dan panmixia (1896) Pada kriteria bahwa sistem penyimpangan tertentu dari kemungkinan dalam kasus sistem variabel yang berkorelasi sedemikian rupa sehingga dapat dianggap secara wajar muncul dari pengambilan sampel acak (1900)

Tabel untuk Ahli Statistik dan Biometrik (1914) Tabel Fungsi Beta Tidak Lengkap (1934)

Referensi bibliografi:

Gómez Villegas, MA (2005) Inferencia Estadística, Madrid: Díaz de Santos. Pearson, K.

(1900) Pada kriteria bahwa sistem penyimpangan tertentu dari kemungkinan dalam kasus sistem variabel yang berkorelasi sedemikian rupa sehingga dapat dianggap muncul dari pengambilan sampel acak, Majalah Philosophical seri 5, 50, 157-175. Pearson, K.

(1978) Sejarah Statistik pada Abad 17 dan 18, Diedit oleh ES Pearson. New York: MacMillan.

Pearson, K. (1895) Kontribusi teori matematika evolusi, II: variasi condong.

Transaksi Filosofis dari Royal Society of London, A, 186, 343-414. Pearson, K.

(1896) Kontribusi pada teori matematika evolusi, III: regresi, hereditas dan panmixia, Philosophical Transactions of the Royal Society of London, A, 187, 253-318. Pearson, K.

dan Filon, LNG (1898) Kontribusi pada teori matematika evolusi, IV: pada kemungkinan kesalahan konstanta frekuensi dan pada pengaruh pemilihan acak pada variasi dan korelasi. Transaksi Filosofis dari Royal Society of London, A, 191, 229-311.

Stigler, SM (1986) Sejarah Statistik: Pengukuran Ketidakpastian sebelum 1900, Cambridge: Belknap Harvard.