Kalium: Pengertian, fungsi, kelimpahan, manfaat, dosis

Kalium adalah salah satu elektrolit tubuh, yang merupakan mineral yang membawa muatan listrik ketika dilarutkan dalam cairan tubuh, seperti darah. Hampir semua kalium dalam tubuh terletak di dalam sel. Kalium diperlukan untuk fungsi normal sel, saraf, dan otot.

Tubuh harus menjaga kadar kalium darah dalam kisaran yang sempit. Ketika kadar kalium darah terlalu tinggi (hiperkalemia) atau sangat rendah (hipokalemia), bisa ada konsekuensi serius, seperti irama jantung abnormal atau bahkan gagal jantung (henti jantung). Tubuh dapat menggunakan cadangan kalium besar yang disimpan dalam sel untuk membantu menjaga tingkat kalium darah tetap konstan.

Tubuh mempertahankan tingkat kalium yang benar dengan mencocokkan jumlah kalium yang dikonsumsi dan jumlah yang hilang. Kalium dikonsumsi dalam makanan dan minuman yang mengandung elektrolit (termasuk kalium) dan hilang terutama dalam urin. Beberapa kalium juga hilang dalam saluran pencernaan dan keringat. Ginjal yang sehat dapat mengatur ekskresi kalium untuk menyesuaikan dengan perubahan konsumsi.

Beberapa obat dan kondisi klinis tertentu mempengaruhi pergerakan kalium di dalam dan di luar sel, yang sangat mempengaruhi kadar kalium dalam darah.

Pengertian

Kalium adalah mineral penting, itu adalah mineral utama yang bermuatan positif di dalam sel dan bersama dengan natrium, ia memainkan peran penting dalam mengatur air tubuh dan mengendalikan tekanan darah.

Keseimbangan antara natrium dan kalium sangat penting untuk transmisi impuls saraf dan kontraksi otot. Ketika kontraksi otot terjadi, kalium keluar dari bagian dalam sel dan natrium masuk berkat mekanisme yang disebut “pompa natrium-kalium”, menghasilkan perubahan muatan listrik pada membran sel.

Fungsi Kalium

Kalium melakukan intervensi dalam proses yang berbeda seperti sintesis protein dan pengembangan otot, memungkinkan pertumbuhan jaringan yang tepat, mengontrol fungsi jantung dan keseimbangan asam-basa.

Kalium terlibat dalam penggunaan karbohidrat dan dalam penyimpanan glukosa dalam bentuk glikogen. Dengan cara ini, glikogen dapat digunakan sebagai sumber energi oleh otot selama aktivitas resistensi.

Kalium adalah mineral yang sangat penting untuk berfungsinya semua sel, jaringan dan organ dalam tubuh manusia. Ini juga merupakan elektrolit, suatu zat yang menghantarkan listrik dalam tubuh, bersama dengan natrium, klorida, kalsium dan magnesium. Kalium sangat penting untuk fungsi jantung dan memainkan peran kunci dalam kontraksi otot rangka, yang menguntungkan pencernaan normal dan fungsi otot.

Banyak makanan mengandung kalium, termasuk semua daging, beberapa jenis ikan (seperti salmon, cod, dan sol), banyak buah-buahan seperti pisang, sayuran dan kacang-kacangan. Produk susu juga merupakan sumber kalium yang baik.

  • Hiperkalemia adalah kelebihan kalium dalam darah.
  • Hipokalemia adalah kekurangan atau sejumlah kecil kalium dalam darah.

Untuk menjaga keseimbangan kalium yang tepat dalam tubuh tergantung pada jumlah natrium dan magnesium dalam darah. Biasanya karena konsumsi natrium dalam persiapan makanan sangat tinggi, kebutuhan akan kalium dapat meningkat. Gejala seperti diare, muntah, keringat berlebih, malnutrisi, sindrom malabsorpsi (seperti penyakit Crohn) juga dapat menyebabkan defisiensi kalium, serta penggunaan jenis obat jantung yang disebut loop diuretics.

Kebanyakan orang mendapatkan semua kalium yang mereka butuhkan untuk diet sehat, kaya akan sayuran dan buah-buahan. Orang yang lebih tua berisiko lebih tinggi mengalami hiperkalemia karena ginjal mereka kurang efisien dalam menghilangkan kalium seiring bertambahnya usia. Orang lanjut usia harus berhati-hati ketika minum obat yang dapat memengaruhi kadar kalium, seperti obat antiinflamasi non-steroid (NSAID) dan inhibitor ACE (lihat bagian Interaksi).

Berapa pun usia Anda, bicarakan dengan dokter Anda sebelum mengonsumsi suplemen kalium.

Defisiensi Kalium

Kekurangan kalium terutama disebabkan oleh penggunaan diuretik dan pencahar, tembakau, alkohol, kafein, konsumsi gula yang berlebihan atau jika Anda menderita diare atau muntah, gangguan ginjal, stres mental atau fisik. Kalium sangat penting bagi atlet yang berlatih intensif di iklim panas dan lembab. Kehilangan keringat selama latihan yang intens adalah penyebab umum dari kekurangan kalium, yang mendukung timbulnya kelelahan dan bahkan kram otot yang parah.

Orang yang menggunakan diuretik atau mereka yang mengikuti diet rendah karbohidrat dan protein tinggi harus memperhatikan konsumsi asupan kalium yang memadai untuk menghindari kekurangan.

Kekurangan kalium telah dikaitkan dengan keadaan kelelahan dan kelemahan, tekanan darah tinggi, kejang otot, penurunan respons refleks, retensi cairan, pembesaran jantung, hepatitis biasanya karena alkoholisme, gangguan rambut dan kulit kepala, dan gangguan pada metabolisme glukosa yang mengarah ke hiperglikemia.

Dalam jangka panjang, defisiensi kalium dapat menghasilkan gejala seperti kulit kering, jerawat, menggigil, penurunan kognitif, konstipasi, depresi, kurangnya refleks, retensi cairan, fluktuasi denyut jantung, kegugupan, kehausan yang tak terpuaskan, insomnia, kelemahan, nyeri kebingungan kepala dan mental.

Kelimpahan

Kalium ditemukan berlimpah dalam makanan. Sayuran dan sayuran berdaun hijau seperti brokoli, kacang polong, tomat, dan kentang (terutama pada kulit) adalah sumber potasium yang baik. Buah-buahan seperti jeruk dan jeruk, pisang, apel, alpukat, kiwi, aprikot, dan prem. Versi kering seperti kismis mengandung kandungan kalium yang lebih tinggi.

Makanan protein seperti daging, ikan, produk susu, kedelai, dan kacang-kacangan adalah sumber kalium yang sangat baik. Jangan lupa biji-bijian utuh, bibit gandum dan kacang-kacangan seperti kacang kenari.

Beberapa makanan yang paling menonjol karena kandungan potasiumnya adalah pisang, yang dapat mengandung lebih dari 500 mg potasium dan fillet ikan kakap yang dapat mengandung sekitar 880 mg potasium.

Penting untuk diingat bahwa beberapa makanan olahan dapat mengurangi kandungan kalium makanan, seperti dalam pengalengan.

Manfaat Kalium

Suplementasi kalium berupaya memenuhi persyaratan mineral ini dan menghindari kekurangan. Pada individu dan atlet aktif biasanya disarankan untuk mengambil suplemen kalium dalam formula multimineral.

Penggunaan minuman pemulihan dengan potasium mempercepat rehidrasi dan mendukung retensi air di dalam sel.

Diet saat ini seringkali terlalu tinggi natrium, dan produk-produk yang mengandung jumlah kalium yang cukup dapat membantu menjaga keseimbangan elektrolit dan tekanan darah pada tingkat normal. Faktanya, kalium adalah salah satu mineral yang paling banyak diresepkan, karena tekanan darah tinggi sering diobati dengan diuretik yang meningkatkan kehilangan kalium dan karena konsumsi kalium berkontribusi untuk menjaga tekanan darah pada tingkat yang sehat.

Akhirnya, kalium berkontribusi untuk menjaga fungsi normal sistem saraf dan otot. Oleh karena itu, tingkat kalium yang memadai diperlukan untuk memastikan kinerja olahraga yang baik dan agar kontraksi otot terjadi dengan benar. Dengan cara ini, kalium berkontribusi secara tidak langsung pada perkembangan otot, karena fungsi otot yang tepat diperlukan untuk menghasilkan rangsangan pelatihan yang memadai yang menghasilkan hipertrofi otot.

Dosis

Kebutuhan kalium minimum diperkirakan 400-600 mg / hari dan rekomendasi yang berbeda berkisar dari 2.000 mg hingga 4.700 mg tergantung pada organisasi kesehatan yang membuat rekomendasi. Secara umum, disarankan untuk mempertahankan rasio kalium: natrium 5: 1.

Suplemen kalium lebih baik ditoleransi bila dikonsumsi bersamaan dengan makanan. Dosis setelah sesi latihan dapat meningkatkan hidrasi dan pemulihan otot. Magnesium berkontribusi menjaga kadar kalium.

Perhatian

Kalium dari makanan belum menunjukkan efek samping apa pun pada orang sehat. Namun, konsentrasi tinggi mineral ini dalam beberapa suplemen makanan dapat menghasilkan beberapa efek buruk seperti gangguan pencernaan atau aritmia jika dikonsumsi dalam jumlah tinggi dan untuk jangka waktu lama.

Wanita hamil tidak boleh mengonsumsi suplemen kalium tanpa pengawasan profesional.

Kesehatan tulang

Studi menunjukkan hubungan positif antara diet kaya kalium dan kesehatan tulang, terutama di kalangan wanita lanjut usia, menunjukkan bahwa peningkatan konsumsi makanan kaya kalium dapat berperan dalam mencegah osteoporosis.

Hipokalemia

Penggunaan kalium yang paling penting adalah untuk mengobati gejala hipokalemia (kalium rendah), yang meliputi kelemahan, kekurangan energi, nyeri otot, sakit perut, detak jantung tidak teratur dan elektrokardiogram abnormal (elektrokardiogram, suatu tes yang mengukur fungsi fungsi kalium). jantung). Hipokalemia biasanya disebabkan oleh hilangnya kalium dalam urin atau usus; jarang disebabkan oleh kekurangan kalium dalam makanan. Hipokalemia dapat mengancam jiwa dan harus selalu dirawat oleh dokter.

Makanan kaya kalium

Anda dapat menemukan kalium dalam banyak makanan, tetapi sumber kalium terbaik adalah:

  • Pisang
  • Jus jeruk (seperti jus jeruk dan lemon)
  • Alpukat
  • Melon
  • Tomat
  • Kentang
  • Kacang
  • Tunggal
  • Ikan salmon
  • Codfish
  • Ayam dan daging lainnya.

Beberapa suplemen kalium ada di pasaran, termasuk kalium asetat, kalium bikarbonat, kalium sitrat, kalium klorida, dan kalium glukonat. Untuk menggunakan salah satu dari mereka, pastikan dengan dokter Anda seperti apa kebutuhan tubuh Anda mengenai konsumsi kalium.



Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *