Juan de Mariana: biografi Yesuit ini dan intelektual Zaman Keemasan

Di antara banyak tokoh yang mewakili kemegahan Spanyol pada abad keenam belas, Juan de Mariana adalah salah satunya. Kami akan melewati saat-saat terpenting dalam kehidupan penulis ini melalui biografi Juan de Mariana, untuk menyadari pentingnya warisannya dan tingginya pemikiran kritisnya, yang bahkan membuatnya bermasalah dengan pendirian gerejawi., seperti yang dibahas di bawah ini.

Biografi singkat Juan de Mariana

Juan de Mariana lahir di kota Toledo Talavera de la Reina, pada tahun 1536. Sejak kelahirannya, ia memiliki stigma tertentu, karena ayahnya, Juan Martínez de Mariana, adalah posisi religius, yang dikenal sebagai dekan.

Karena alasan ini, hubungannya dengan Bernardina Rodríguez tidak sopan di bawah moralitas saat itu.

Tahun-tahun awal dan pemuda

Setelah menghabiskan seluruh masa kecilnya di Talavera de la Reina dan menerima pendidikannya di kotamadya tersebut, ia mencapai usia yang diperlukan untuk melanjutkan studinya yang lebih tinggi. Dia memutuskan, untuk ini, untuk pergi ke Alcala de Henares, di universitas mana dia dapat melatih seni dan teologi.

Ini adalah titik balik dalam hidupnya, karena tempat ini memungkinkan dia untuk sepenuhnya membenamkan dirinya dalam lingkungan humanis yang memerintah di sana. Tidak hanya itu, pada hari yang sama ia mendaftar untuk studi universitas, Juan de Mariana juga menjadi anggota Serikat Yesus, yaitu seorang Yesuit.

Salah satu rekannya yang paling terkenal adalah Luis de Molina, yang akan menjadi salah satu kepribadian lain saat itu. Keduanya berada di bawah perintah Francisco de Borja, yang kemudian disucikan oleh Gereja.

Pelatihan dalam ordo religius ini membuat Juan de Mariana pindah, pertama ke Simancas, di Valladolid, dan kemudian ke Roma, di mana dia menyelesaikan pelatihannya. Bahkan, di tahun-tahun mendatang, dia sendiri akan menjadi profesor di perguruan tinggi Yesuit ini.

Setelah tinggal di Roma, ia terus pindah ke kota-kota Italia lainnya, seperti Loreto dan Palermo, di mana ia menyebarkan ajaran Serikat Yesus. Pada tahun 1569, Juan de Mariana memulai perjalanan baru, kali ini ke ibu kota Prancis, Paris, untuk memperoleh gelar doktor teologi.

Di Paris, ia tinggal selama lima tahun mengajar di Universitas Sorbonne. Tetapi dia juga menghadiri acara-acara dramatis, seperti Pembantaian Saint Bartholomew, sebuah episode dalam perang agama Prancis, di mana banyak orang Huguenot yang setia dibunuh.

Pada tahun 1574, Juan de Mariana meninggalkan institusi bergengsi Paris untuk kembali ke Spanyol.

saya kembali ke spanyol

Kembali ke tanah airnya, Juan de Mariana kembali mengajar, dalam hal ini di salah satu sekolah Jesuit, tepatnya di Toledo. Sejak saat itulah dia menulis beberapa karya utamanya.

Ketenaran bahwa pelatihan dan pengalaman telah membawanya membuatnya mendapatkan bahwa Gereja mempercayakan kepadanya tugas-tugas penting, seperti pengawasan teks-teks agama untuk membuat penilaian tentang kelayakannya atau tidak. Tugas-tugas ini rumit, karena mereka membutuhkan studi mendalam untuk dapat mencapai kesimpulan yang valid, dan untuk ini diperlukan pengetahuan teologi yang luas, persis seperti yang dimiliki Juan de Mariana.

Dia mengawasi, misalnya, Royal atau Polyglot Bible of Antwerpen, atau Manual untuk administrasi sakramen. Tugas-tugas lain juga dipercayakan kepadanya, seperti pembuatan “Indeks Expurgatory”, atau menulis ulang karya-karya yang sudah ada, seperti “Kisah Dewan Keuskupan Toledo”, pada tahun 1582.

Tetapi Juan de Mariana juga tertarik untuk menerbitkan kreasi Anda sendiri. Salah satu proyek besarnya tidak kurang dari koleksi dalam tiga puluh jilid tentang sejarah Spanyol.

Buku-buku ini diterbitkan dalam bahasa Latin sebagai Historiae de rebus Hispaniae Libri XXX, dan kemudian dalam bahasa Spanyol, sebagai “Historia general de Espaa”. Pada kenyataannya, itu tidak mencakup sejarah sampai waktunya sendiri, karena ditutup dengan kematian Fernando II dari Aragón, seorang Katolik.

Alasannya tak lain karena tidak berurusan dengan isu-isu yang lebih baru, yang sudut pandangnya akan kontroversial untuk sektor-sektor tertentu.

Konflik dengan Gereja dan kekuasaan

Sepanjang karirnya, Juan de Mariana memiliki beberapa perbedaan pendapat dengan otoritas sipil. Di antara mereka, dua sangat serius.

Mari kita mengenal mereka secara mendalam. Salah satunya berawal dari terbitnya sebuah karya berjudul De rege et regis institusie (Dari raja dan institusi kerajaan).

Buku ini adalah amanat dari García Loaysa, guru tak lain dari Raja Philip III dari Spanyol. Otoritas Prancis, bagaimanapun, tidak puas dengan penerbitan buku ini, karena Henry IV dari Prancis telah dibunuh, dan mereka menganggap bahwa di antara gagasan bahwa buku Juan de Mariana berasal, legitimasi tertentu dapat disimpulkan dari pembunuhan itu., atau lebih tepatnya, tiranisida.

Keputusan parlemen Prancis adalah untuk membakar semua salinan karya tersebut. Juan de Mariana menulis buku ini dengan tujuan mengkritik Machiavellianisme.

Jesuit, dalam karya ini, menjelaskan bagaimana seorang raja harus bertindak dan menjelaskan bahwa, di hadapan moralitas dan di hadapan Negara itu sendiri, ia harus dianggap seperti warga negara lainnya, sehingga ia akan memiliki kewajiban yang sama seperti setiap orang. Dia berbicara tentang kehati-hatian sebagai aturan maksimum yang harus diikuti oleh setiap raja.

Dia bahkan berani berbicara tentang pajak dan bagaimana raja harus memastikan bahwa ini tidak berlebihan sehingga pekerja dapat terus berproduksi tanpa dihalangi oleh Negara. Singkatnya, ini akan mengantisipasi beberapa prinsip yang nantinya akan diambil oleh liberalisme ekonomi.

Apa yang dimaksudkan Juan de Mariana dengan pekerjaan ini adalah untuk memperingatkan tentang risiko yang dimiliki oleh kelebihan kekuasaan para pemimpin Negara, serta kemungkinan seorang raja bisa menjadi tiran, itulah sebabnya buku itu dilarang di Prancis, seperti yang telah kami sebutkan di atas. Kami telah mengatakan bahwa ada dua konflik besar yang dialami Juan de Mariana dengan kekuasaan sebagai akibat dari karyanya.

Yang kedua dihasilkan sebagai hasil dari penerbitan volume De monetae Mutatione, milik koleksi yang lebih besar, berjudul Tractatus septem. Salah satu topik yang dibahas dalam buku tersebut, adalah inflasi.

Dan lebih khusus lagi, fakta yang menjadi masalah serius bagi Juan de Mariana, adalah uraian yang dibuatnya tentang strategi tertentu yang dilakukan oleh beberapa pemimpin untuk mengubah nilai mata uang, dengan tujuan untuk dapat menghadapi pengeluaran Negara tertentu., tetapi memiliki inflasi sebagai konsekuensi langsung, yaitu hilangnya nilai mata uang. Raja Felipe III menganggap bahwa dalam volume itu beberapa menteri Spanyol dirujuk secara terselubung, jadi dia memerintahkan agar dia ditangkap dan dipenjarakan.

Juan de Mariana dipenjarakan selama hampir satu setengah tahun karena masalah ini. Meskipun ini adalah dua konflik utama yang dihadapi penulis karena tulisannya, itu bukan satu-satunya.

Ordo keagamaannya sendiri, Serikat Yesus, juga menjadi pokok bahasan salah satu bukunya, Wacana tentang Hal-Hal Masyarakat. Sebagai akibat dari volume ini, komando tertinggi Yesuit berselisih dengan Juan de Mariana.

Mungkin Anda tertarik: “Juan Huarte de San Juan: biografi pendahulu Psikologi ini”

Tahun-tahun terakhir

Dipasang di Toledo sejak dia kembali ke Spanyol, meskipun dengan kunjungan ke Madrid karena dia tinggal di penjara yang diperintahkan oleh Philip III pada tahun 1607, Juan de Mariana menghabiskan sisa hidupnya di provinsi Kastilia itu. Dia hidup sampai usia 87 tahun, terus menerbitkan karya-karya baru bahkan pada usia yang begitu lanjut.

Volume terakhir yang dia tulis adalah “Scholia to the Old and New Testaments”. Akhirnya, Juan de Mariana meninggal, pada tahun 1624, di provinsi yang sama tempat ia dilahirkan.

Institut Juan de Mariana

Gagasan Juan de Mariana masih berlaku sampai sekarang. Sedemikian rupa sehingga, pada tahun 2005, sebuah think tank didirikan yang menyandang namanya, Juan de Mariana Institute.

Lembaga ini mendukung kebijakan ekonomi yang sepenuhnya liberal, seperti yang dapat dilihat dalam beberapa karya penulis ini, beberapa abad yang lalu. Ekonom dari prestise yang diakui telah bekerja sama dengan Institut Juan de Mariana, seperti Jesús Huerta de Soto atau Juan Ramón Rallo, eksponen besar liberalisme ekonomi di Spanyol.

Referensi bibliografi:

Dari Mariana, J. (1880).

Tentang raja dan institusi kerajaan. Pilih.

De Paso, JIG (1999). Ekonomi moneter Pastor Juan de Mariana.

De Soto, J.H. (2013).

Juan de Mariana dan skolastik Spanyol. Dendra medis.

Majalah Humaniora. Merle, A.

(2014). De rege karya Juan de Mariana (1599) dan pertanyaan tentang tiranisida: pidato yang pecah? Pengomel.