Juan Bautista Alberdi: biografi bapak Konstitusi Argentina

Alberdi adalah salah satu tokoh paling menonjol dari cabang liberalisme Spanyol-Amerika yang hidup pada abad ke-19. Kami akan mencoba menggali kehidupan penulis ini melalui biografi Bautista Alberdi, di mana kita akan belajar tentang episode yang menandai hidupnya, apa kontribusi terpentingnya di berbagai bidang yang telah dia kerjakan, dan oleh karena itu apa dampak yang ditimbulkannya.

Biografi singkat Bautista Alberti

Juan Bautista Alberdi lahir pada tahun 1810 di provinsi San Miguel de Tucumán, Argentina. Asal-usulnya adalah Spanyol, karena ayahnya, Salvador Alberdi, adalah seorang pedagang dari Guipúzcoa, di Negara Basque.

Salvador memiliki pulpería yang makmur, tempat makan khas. Selain itu, ia juga memiliki relevansi politik dalam konflik antara Argentina dan Inggris, karena ia adalah salah satu yang bertugas mempertahankan ibukota.

Adapun ibunya, Josefa Aráoz, dia berasal dari Kreol, anggota salah satu keluarga terpenting di kota Tucumán. Sayangnya, Josefa meninggal saat melahirkan Juan Bautista Alberdi, sehingga ia tumbuh tanpa seorang ibu.

Keluarga Alberdi mengambil bagian aktif selama Revolusi Mei 1810, sebuah peristiwa politik yang menyalakan sumbu untuk kemerdekaan masa depan Argentina, sampai kemudian bergantung pada Spanyol. Ayah Juan Bautista Alberdi meninggal ketika dia baru berusia 11 tahun.

Sudah yatim piatu dari ayah dan ibu, Juan ditinggalkan di bawah perwalian saudara-saudaranya yang lain. Dengan demikian Alberdi memulai suatu tahap dalam hidupnya, kali ini di kota Buenos Aires, di mana ia pindah untuk melanjutkan pendidikannya.

Dia mengakses institusi College of Moral Sciences berkat hibah pemerintah. Setelah beberapa tahun yang tidak stabil ditinggalkan dan kembali ke dunia akademis, Juan Bautista Alberdi mendaftar, pertama di Universitas Buenos Aires, kemudian di Universitas Córdoba dan akhirnya di Universitas Montevideo (Uruguay), untuk belajar yurisprudensi, sebuah disiplin ilmu.

di mana nanti ia akan mencapai gelar doktor, di Chili. Dia menggabungkan pelatihan akademisnya dengan pelatihan di bidang musik, karena dia adalah pecinta seni ini dan menguasai berbagai instrumen, seperti piano, seruling atau gitar.

Sebenarnya, karya pertama yang ditulis Juan Bautista Alberdi tidak kurang dari tema ini. Itu disebut Spirit of Music.

Kembali di San Miguel de Tucumán, ia bekerja sama dengan Alejandro Heredia, gubernur wilayah tersebut, menyiapkan sebuah karya yang ia beri judul Memori Deskripsi Tucumán. Mungkin Anda tertarik: “Mario Bunge: biografi filsuf Argentina ini”

Pemuda dan Generasi 37

Setelah tinggal di Tucumán, Juan Bautista Alberdi memutuskan untuk berangkat lagi ke ibu kota Argentina. Saat itu tahun 1835.

Selama waktu ini, penulis Marcos Sastre telah mendirikan Literary Hall, serangkaian pertemuan di mana para penulis yang disebut Generasi 37 dapat mengobrol dan berbagi sudut pandang mereka yang berbeda tentang topik yang berbeda. Alberti adalah salah satu anggotanya.

Generasi 37 mempromosikan ide-ide demokratis dan liberal. Mereka memutuskan untuk melanjutkan gerakan yang telah mendahului mereka dalam Revolusi Mei.

Kelompok ini menganjurkan solusi perantara yang akan memuaskan mereka yang menganjurkan pembangunan negara kesatuan tetapi juga mereka yang lebih menyukai model federalis. Alberdi mempelajari situasi politik secara mendalam untuk mempersiapkan tesis doktoralnya.

Penyelidikan ini membawanya ke elaborasi karyanya, Fragmen pendahuluan untuk studi hukum. Di dalamnya, ia mengeksplorasi berbagai cara untuk mencoba memecahkan masalah di mana Argentina terperosok di tahun-tahun yang kacau ini.

Dengan itu ia meletakkan dasar-dasar historisisme hukum di negeri ini. Itu adalah tahun 1837, tahun yang produktif di mana ia juga melakukan proyek baru untuk menciptakan sebuah surat kabar, yang ia baptis sebagai La Moda, di mana ia berurusan dengan subjek itu, terutama berbicara tentang arus terpenting yang ada di benua Eropa.

di tahun-tahun itu. Itu juga tentang seni lain, seperti sastra atau musik.

Juan Bautista Alberdi sendiri menggunakan nama samaran Figarillo untuk menulis dalam publikasi ini. Namun, La Moda berumur pendek.

Hanya dua puluh tiga edisi kemudian, publikasi ini terpaksa ditutup.

tahun di pengasingan

Selama tahun-tahun ini, provinsi Buenos Aires diperintah oleh Juan Manuel de Rosas, di mana Juan Bautista Alberdi adalah lawan yang gigih. Alberdi menolak untuk bersumpah setia kepada lembaga ini, yang memulai penganiayaan politik terhadap dia dan anggota Balai Sastra, yang harus dibubarkan.

Sebuah asosiasi baru dibuat secara rahasia, yang disebut La Joven Argentina, dan pemimpinnya adalah Alberdi sendiri. Tetapi situasinya berbahaya dan banyak dari mereka memutuskan untuk meninggalkan Argentina.

Dalam kasus Juan Bautista Alberdi, tujuannya adalah Montevideo, ibu kota Uruguay. Itu adalah fakta yang dramatis, karena pada saat ini, dia sudah memiliki pasangan dan seorang putra yang masih kecil, dan dia harus berpisah dari mereka.

Dia tidak pernah menjadi seorang ayah. Dia memiliki kesempatan untuk menyebarkan ide-idenya ke seluruh Uruguay, di mana mereka menerima penerimaan yang besar.

Dia juga memiliki kesempatan untuk bekerja, baik sebagai pengacara, yang diberikan pelatihannya, dan sebagai jurnalis, pekerjaan di mana dia juga memiliki pengalaman sebelumnya. Itu juga saat dia menerbitkan dua drama yang berbeda.

Yang pertama berjudul May Revolution, sedangkan yang kedua berjudul Giant Poppies. Dia juga tinggal untuk sementara waktu di Chili, sebuah negara di mana dia menjadi pengacara terkenal dan di mana dia juga berhasil menyelesaikan tesis doktornya untuk mendapatkan gelar tertinggi dalam disiplin ini.

Karya tersebut berjudul “Tentang Keinginan dan Objek Kongres Umum Amerika.” Dalam karya ini, gagasan untuk membentuk badan supranasional yang akan menyatukan kepentingan kawasan Amerika Latin sudah dimajukan. Dia juga menghabiskan waktu di Eropa, khususnya di Paris, mempelajari karya Montesquieu, yang merupakan benih bagi penciptaan konstitusi negara-negara berkembang di benua Amerika.

Secara khusus, ia mempelajari model konstitusi AS, mempelajari ide-ide untuk konstitusi masa depan Argentina.

Jatuhnya Rosas dan kemerdekaan Argentina

Pada tahun 1852 Pertempuran Caseros terjadi, di mana Tentara Besar, yang terdiri dari provinsi-provinsi Argentina yang berbeda, negara-negara tetangga dan orang-orang buangan, mengakhiri kekuatan Konfederasi Argentina, sebuah gerakan yang dimiliki Gubernur Rosas. Ini berarti kembalinya orang-orang yang sebelumnya harus meninggalkan wilayah itu, seperti kasus Juan Bautista Alberdi.

Mempelajari Magna Cartas lainnya memberi Alberdi kemampuan untuk menghadapi tugas terpenting dalam hidupnya: mempersiapkan landasan bagi konstitusi baru yang harus dimiliki oleh Argentina yang merdeka. Dia menerbitkan pendekatan pertama untuk pertanyaan ini, yang disebut Basis dan titik awal untuk organisasi politik Republik Argentina.

Tahun berikutnya ia akan menerbitkan risalah baru sebagai perpanjangan dari yang sebelumnya, berjudul “Elemen Hukum Publik Provinsi Argentina”. Salah satu kunci yang ditetapkan Juan Bautista Alberdi sebagai dasar dokumen-dokumen ini adalah potongan liberal yang diapresiasi baik dalam masalah ekonomi maupun politik.

Karya lain yang ia tulis dalam baris ini adalah Sistem Ekonomi dan Sewa Konfederasi Argentina. Akhirnya, pada tahun 1853 otoritas terkait bertemu di Santa Fe dan menyetujui Konstitusi baru untuk negara yang baru lahir itu, dengan menggunakan dokumen-dokumen yang telah disiapkan Juan Bautista Alberdi untuk tujuan ini, di mana ia dapat dianggap sebagai bapak konstitusi..

Karier diplomatik dan tahun-tahun terakhir

Setelah peristiwa ini, Juan Bautista Alberdi terpilih sebagai anggota korps diplomatik, di mana ia pindah ke Eropa, dengan tujuan mencapai pengakuan internasional atas Argentina sebagai negara berdaulat, di hadapan para pendukung pembentukan Negara Bagian Buenos Aires., yang menuntut kemerdekaan daerah itu. Juan Bautista Alberdi mencapai tujuan ini dan Republik Argentina menjadi kenyataan.

Pada tahun 1878, ia kembali ke tanah airnya, Tucumán, di mana ia terpilih sebagai wakil. Posisi ini bertahan selama dua tahun, ketika dicopot karena konflik dua sektor yang memperebutkan pendirian ibu kota, yang akhirnya jatuh di pihak Buenos Aires.

Para deputi yang tidak mendukung gerakan ini dicopot dari jabatannya. Pada tahun 1880, Juan Bautista Alberdi diangkat menjadi doktor honoris causa oleh Universitas Buenos Aires, khususnya dari Fakultas Hukum.

Pada saat itu kesehatannya sudah sangat rapuh, sehingga dia tidak dapat berpartisipasi dalam pidato. Salah satu siswa membacakan teks untuknya.

Judulnya, Omnipotence of the State is Denial of Individual Freedom. Konflik terakhir dengan Presiden Bartolomé Mitre, yang menentang publikasi karya lengkapnya, menyebabkan Juan Bautista Alberdi beremigrasi ke Paris, Prancis, di mana ia meninggal pada tahun 1884.

Referensi bibliografi:

Adelman, J. (2007).

Antara ketertiban dan kebebasan: Juan Bautista Alberdi dan asal-usul intelektual konstitusionalisme Argentina. Ulasan penelitian Amerika Latin.

Pools, MA (2006). Liberalisme Spanyol-Amerika pada abad kesembilan belas.

Realitas. Sanguinetti, H.

(2014). Alberti: Tinjauan Kritis.

Buenos Aires: Akademi Nasional Ilmu Moral dan Politik.