Jürgen Habermas: biografi filsuf Jerman ini

Jürgen Habermas adalah salah satu filsuf hidup paling terkenal dan paling berpengaruh. Dia adalah wakil utama dari generasi kedua Sekolah Frankfurt dan hidupnya ditandai dengan kritis terhadap masyarakat, mempelajari kapitalisme maju.

Pemikirannya tentang bagaimana bahasa merupakan alat fundamental dalam pembangunan dan pemeliharaan masyarakat, terutama yang diperkuat oleh gagasan opini publik, adalah salah satu yang paling relevan di bidang filsafat bahasa. Selanjutnya, kita akan melihat secara mendalam kehidupan filsuf ini melalui biografi Jürgen Habermas di mana kita akan belajar tentang karirnya, karya-karyanya, hadiah yang telah dia menangkan dan pemikirannya.

Biografi singkat Jürgen Habermas

Selanjutnya kita akan melihat lebih dekat kehidupan pemikir besar ini, yang meskipun usianya sudah lanjut, masih sangat aktif di kalangan filosofis dan media khusus di lapangan saat ini.

tahun-tahun awal

Jürgen Habermas lahir di Düsseldorf, Jerman, pada 18 Juni 1929, dalam keluarga Protestan. Kakeknya adalah direktur seminari di Gummersbach, kota tempat keluarga itu tinggal.

Ayahnya, Ernst Habermas, adalah direktur eksekutif Kamar Dagang dan Industri Cologne dan, menurut Jürgen sendiri, adalah seorang simpatisan Nazi. Dia akan terus tinggal di Gummersbach sampai lulus dari gimnasium (sekolah menengah Jerman).

Masa kecilnya sulit, sejak lahir ia harus berurusan dengan langit-langit mulut sumbing, yang membuatnya sulit untuk berbicara, itulah sebabnya anak-anak lain menunjukkan penolakan. Meskipun ia menerima operasi korektif pada dua kesempatan, cacat ini akan menandainya, membuatnya merenungkan pentingnya komunikasi sejak usia sangat muda.

Selain itu, di masa kecil dan remajanya ia akan menyaksikan perubahan sosial di Jerman, masa di mana partai Nazi akan mengambil alih masyarakat Jerman.

Pelatihan universitas dan Sekolah Frankfurt

Namun masa-masa sulit berlalu dan, setelah Perang Dunia Kedua, Habermas dapat belajar di universitas Göttingen (1949-1950), Zürich (1950-1951) dan Bonn (1951-1954). Di semua itu ia akan belajar tentang sejarah, psikologi, sastra Jerman, ekonomi dan filsafat, memperoleh gelar doktor dalam disiplin terakhir pada tahun 1954.

Ia akan mempresentasikan disertasinya “Das Absolute und die Geschichte. Von der Zwiespältigkeit dalam Schellings Denken” (Mutlak dan sejarah: Dari perbedaan dalam pemikiran Schelling).

Pada tahun 1953 ia menerbitkan artikel pertamanya, sebuah kritik terhadap karya Heidegger “Pengantar Metafisika”, yang ia beri judul “Mit Heidegger gegen Heidegger denken” (Berpikir dengan Heidegger melawan Heidegger), yang sangat keras terhadap posisi Heidegger tentang nasionalisme. Selama tahun-tahun berikutnya ia juga akan menerbitkan artikel pers lainnya.

Pada tahun 1955 ia diundang oleh Theodor Adorno untuk bergabung dengan Institut Penelitian Sosial yang dibuka kembali di Frankfurt. Di sana ia akan berhubungan dengan penelitian sosial empiris, mengarahkan kembali studinya ke teori kritis masyarakat dan menggosok bahu dengan Sekolah Frankfurt.

Sejak saat itu hingga 1959 ia menjadi asisten Adorno dan, seiring waktu, ia akan menjadi wakil utama dari generasi kedua Mazhab Frankfurt, menjadi tokoh terkemuka dalam “teori kritis”, aliran filosofis yang dipertahankan oleh mazhab ini. Arus ini akan memukau para pemuda gerakan mahasiswa tahun enam puluhan.

tahun mengajar

Antara 1964 dan 1971 ia menjabat sebagai profesor di Universitas Frankfurt, dan pada periode itu, khususnya pada tahun 1968, ia akan mencapai minat besar dan proyeksi internasional berkat penerbitan bukunya “Pengetahuan dan minat” Setelah jabatan profesornya di Frankfurt ia menjabat sebagai profesor filsafat di Heidelberg.

Antara 1971 dan 1980 ia adalah direktur Institut Max Planck di Stamberg. Pada tahun 1983 ia memperoleh kursi Filsafat dan Sosiologi di Universitas Goethe Frankfurt, sebuah universitas di mana ia akan tetap sampai pensiun pada tahun 1994 dan diakui sebagai profesor emeritus.

Saat ini ia masih sangat aktif sebagai guru, karena ia memiliki gelar “Profesor Tamu Tetap” di Northwestern University (Evanston, Illinois) dan “Profesor Theodor Heuss” dari New School (New York). Banyak wawancara juga diberikan kepadanya dan, bahkan setelah berusia 91 tahun, dia tidak berhenti mengintervensi berbagai aspek filosofi abad ke-21.

ucapan terima kasih

Pada tahun 1986 ia menerima Penghargaan Gottfried Wilhelm Leibniz dari Deutsche Forschungsgemeinschaft, penghargaan tertinggi yang ditawarkan di wilayah Jerman untuk penelitian. Pada tahun 2001 ia menerima Penghargaan Perdamaian bergengsi dari Penjual Buku Jerman dan, pada tahun 2003, ia mendapat kehormatan menerima Penghargaan Pangeran Asturias untuk Ilmu Sosial.

Dia kemudian menerima Hadiah Holberg untuk kontribusinya pada filsafat dan sosiologi. Ia meraih gelar doktor kehormatan dari beberapa universitas internasional, antara lain Yerusalem, Buenos Aires, Hamburg, Northwestern University Evanston, Utrecht, Tel Aviv, Athena, dan New School for Social Research di New York.

Selain itu, ia memiliki hak istimewa untuk menjadi anggota Akademi Bahasa dan Puisi Jerman.

Dia bekerja

Karya-karya utama yang diterbitkan oleh Jürgen Habermas adalah: Sejarah dan kritik opini publik (1962), Teori dan praktik (1963), Logika ilmu-ilmu sosial (1967) Pengetahuan dan minat (1968), Sains dan teknik sebagai ideologi (1968 ), Budaya dan kritik (1973), Krisis rasionalitas dalam kapitalisme yang berkembang (1973), Rekonstruksi materialisme historis (1976), Teori tindakan komunikatif (1981), Kesadaran moral dan tindakan komunikatif (1983) dan Wacana filosofis modernitas (1985).

Pemikiran filosofis

Pemikiran Habermas adalah pewaris “dialektika pencerahan” Theodor W. Adorno dan Max Horkheimer, dengan siapa ia berbagi proyek filosofis dan sosiologis dari refleksi moral tentang perkembangan kapitalisme maju.

Habermas mengusulkan Marxisme yang tidak ortodoks, yang meninggalkan gagasan tentang organisasi masyarakat yang produktif secara eksklusif dan yang, menurut pendapatnya, akan menjadi penyebab di balik pemiskinan bidang vital. Meskipun akan ditemukan dalam Teori Kritis Mazhab Frankfurt, karyanya mengadopsi profil yang berbeda dari para gurunya.

Habermas mencoba memulihkan kontak antara yang teoretis dan praktis, menghadapi anggapan netralitas pengetahuan ilmiah, yang selalu secara keliru dilihat sebagai sesuatu yang tidak diragukan lagi positif dan identik dengan kemajuan. Menurut filosof, objektivitas di luar nilai dan kepentingan tidak mungkin, karena didasarkan pada alasan instrumental semata.

Pemikiran Immanuel Kant dan Karl Marx memainkan peran penting dalam karyanya. Salah satu ciri pemikiran Kant adalah melihat adanya kaitan erat antara filsafat nalar, yang sangat ambisius secara normatif, dan teori empiris masyarakat.

Meski begitu, ia akan membuat kritik penting terhadap Karl Marx, yang menurutnya mereduksi praksis manusia menjadi teknis, dalam arti Marx memberikan kepentingan mendasar untuk bekerja sebagai poros masyarakat, mengabaikan aspek mendasar bagi Habermas: bahasa. -interaksi yang dimediasi.

Bagi Habermas dan berbeda dengan Marx, perubahan sosial harus terjadi di bidang simbolik, di bidang komunikasi dan pemahaman antar subjek. Bagi Habermas telah terjadi tiga krisis: krisis filosofi berbasis teologis atau metafisik, krisis legitimasi Negara kontemporer dan krisis positivisme hukum.

Untuk mengatasinya, ia mengusulkan teori tindakan komunikatif, dengan landasan Kant sendiri, di mana ia mengusulkan untuk tidak memaksakan hukum, tetapi mengusulkan teori aspirasi universal. Meskipun Habermas menggunakan konsep filosofis nalar, menggunakannya secara eksplisit dalam istilah filsafat bahasa, ia melakukannya untuk mengembangkan teori sosial.

Karya besar pertamanya Sejarah dan kritik opini publik (1962) menganalisis transformasi struktural ruang publik, mengkritik gagasan opini publik dan memulihkan visi demokrasi dari konsep itu. Cobalah untuk membuat perbedaan antara opini publik yang dimanipulasi dan opini publik yang kritis.

Harus dikatakan bahwa Habermas sangat sering disalahpahami di Jerman. Parahnya lagi, beberapa posisinya diklaim dan dibesar-besarkan oleh gerakan-gerakan ekstremis, misalnya kasus “Kelompok Tentara Merah” yang sebagian terinspirasi oleh kritik sosial yang dilakukan Habermas.

Ironisnya, sejak 1967 Habermas telah berulang kali mencela apa yang disebutnya fasisme sayap kiri, yaitu gerakan sosial yang dianggap mendukung kemajuan tetapi dengan suasana fasis. Pada tahun 1968 ia membuat kritik terhadap positivisme dan tekniknya dalam Sains dan Teknologi sebagai Ideologi, di mana ia mengajukan serangkaian pertanyaan tentang kemungkinan bentuk koeksistensi antara masyarakat industri maju dan rezim demokrasi.

Pendekatan kritisnya memiliki, sebagai tujuan utamanya, untuk mengingat bahwa kebebasan dan keadilan adalah pilar tak terbantahkan dari nilai-nilai demokrasi bersama.

Referensi bibliografi:

Habermas, J. (1962): Sejarah dan kritik opini publik.

Gustavo Gili, Barcelona, 1981. ISBN 978-84-252-2015-9

Habermas, J. (1963): Teori dan praktik; Teori dan praksis.

Studi filsafat sosial. Tecnos, Madrid, 1987.

ISBN 978-84-309-1423-4 Habermas, J.

(1967): Logika ilmu-ilmu sosial. Tecnos, Madrid.

ISBN 978-84-309-4522-1 Habermas, J.

(1968): Pengetahuan dan minat. Taurus, Madrid, 1981.

ISBN 978-84-306-1163-8 Habermas, J.

(1968): Sains dan teknik sebagai ideologi. Tecnos, Madrid, 1984.

ISBN 978-84-309-4520-79 Habermas, J.

(1971): Profil filosofis-politik. Taurus, Madrid, 1984.

ISBN 84-306-1249-1 Habermas, J.

(1973): Masalah legitimasi dalam kapitalisme akhir. Amorrortu, Buenos Aires, 1975.

ISBN 978-84-376-1753-4.