Joseph Stalin: biografi dan tahapan mandatnya

Iósif Vissarionovich Dzhugashvili, lebih dikenal sebagai Iósif Stalin (1879 – 1953) tentu saja merupakan tokoh politik terpenting dalam seluruh sejarah bangsa Slavia, khususnya kelompok etnis Rusia. Banyak yang tidak tahu bahwa Iósif atau Josef lahir di Gori, Georgia di bawah kekuasaan tsar Rusia.

Ia dilahirkan dalam keluarga yang agak tidak bahagia (karena ayahnya adalah seorang pecandu alkohol). Perjalanannya melalui buku-buku sejarah dan politik tidak layak disebutkan, karena Stalin, selain menciptakan negara yang hampir mendominasi warga negara, mengubah Rusia dari karakter feodal menjadi kekuatan ekonomi dan militer, berkat reformasi agrarianya.

dipromosikan di bawah komunisme Soviet, militerisasi dan modernisasi tentara dan tanggung jawab besar yang dimiliki perannya di akhir Perang Dunia Kedua (1939 – 1945). Mungkin Anda tertarik: ” Rekayasa sosial: sisi gelap psikologi? “

Biografi singkat dan kemunculan Stalin

Iósif Stalin menjadi yatim piatu pada masa remajanya, dan karena ayahnya tidak dapat mengurus pendidikannya (ia miskin dan sering mencambuk putranya), ia memasuki sekolah asrama agama. Sejak awal, ia menonjol karena pembangkangan dan penghinaannya di sekolah di hadapan otoritas pengajaran.

Pada saat itu, Stalin bergabung dengan barisan perjuangan dan aktivitas revolusioner sosialis, menentang absolutisme tsar. Pada tahun 1903, Partai Sosial Demokrat Rusia terpecah menjadi dua, mengikuti Iósif lambang sayap paling radikal yang disebut “Bolshevik”.

Pada saat itulah Iósif memperoleh nama “Stalin”, yang berarti “manusia besi”, untuk menghormati karakternya yang keras kepala ketika menjalankan ide-idenya, beralih ke praktik legitimasi yang meragukan, seperti pembersihan yang ia mulai terhadap revolusioner lain. seperti Leon Trotsky, musuh bebuyutannya dalam perebutan kekuasaan.

Membangun kembali Partai Sosial Demokrat sebagai Partai Komunis, Stalin menjadi Sekretaris Jenderal pada tahun 1922, setelah kemenangan Revolusi Rusia pada tahun 1917, ia melihat dalam kekacauan kesempatan untuk naik kekuasaan dan menjadi orang kuat perubahan.

Uni Soviet dan Stalinisme

Uni Republik Soviet didirikan pada tahun 1922, hingga runtuh total pada tahun 1991. Gagasan republik Marxis adalah munculnya kekuatan dunia sosialis dan meluas secara geografis di wilayah pengaruhnya.

Ini mengandaikan asimilasinya di seluruh bagian Eurasia, bahkan mencapai negara-negara Arab dan Amerika Latin. Bagaimana mungkin sebaliknya, Iósif Stalin adalah pendukung dan eksponen maksimum proyek semacam itu, dan dengan kelicikan besar dia tahu bagaimana menerapkan hukumnya.

Itu mengubah negara menjadi kekuatan tidak hanya ekonomi atau militer, tetapi juga ideologis. Ini mewakili evolusi meteorik di tingkat industri untuk Rusia, bersaing dengan Amerika Serikat untuk hegemoni dunia.

Namun, semua ada harganya. Harga yang harus dibayar penduduk setempat, tunduk pada negara polisi, dengan sentuhan yang menindas dan menghilangkan segala jenis pembangkangan politik.

Dia membersihkan kolaboratornya yang paling langsung, memberlakukan undang-undang perburuhan yang keras untuk mempercepat pengembangan teknologi dan menzalimi Negara Satelit lainnya (negara-negara di bawah rezim komunis). Mungkin Anda tertarik: ” 5 jenis kediktatoran: dari totalitarianisme ke otoritarianisme “

Model bagi sebagian orang, penindas bagi sebagian lainnya

Iósif Stalin tidak pergi -juga tidak meninggalkan- siapa pun yang acuh tak acuh. Pengagum memuliakan dia dan bahkan membayar upeti kepadanya setiap tahun di negara asalnya Georgia, mengubah ritus menjadi semacam ziarah.

Di sisi lain, banyak orang yang menggambarkannya sebagai salah satu diktator paling berdarah yang pernah dikenal sejarah. Langkah-langkah sosial-ekonomi yang dilakukan oleh “manusia besi” tidak terbantahkan: reformasi agraria, revolusi teknologi, pengembangan industri penerbangan yang membuat Rusia menjadi yang pertama mengorbit ruang angkasa, dan kolektivisasi alat komunikasi.

produksi, menandai sebelum dan sesudah di tingkat internasional yang berlangsung hingga hari ini. Demikian pula, dia mencapai semua ini dengan tangan besi, berdasarkan pada penghancuran hak-hak individu seperti kebebasan berekspresi, larangan pengasingan dan dengan penciptaan dinas rahasia yang menakutkan seperti KGB.

Dikatakan bahwa dia membunuh lebih banyak komunis daripada musuhnya sendiri.. Kematiannya pada tahun 1953 karena sebab-sebab alami, menandai penurunan Serikat Sosialis dan tingkat supremasinya, berkontribusi pada apa yang disebut “Perang Dingin”, di mana Uni Soviet secara bertahap akan kehilangan pengaruh dan kekuasaan sampai berakhir pada tahun 1991.