Joseph Babinski: biografi ahli saraf terkenal ini

Neurologi adalah salah satu ilmu yang paling mutakhir. Penyelidikan ilmiah pertama yang membahas mekanisme otak di balik berbagai penyakit baru berusia seratus tahun.

Salah satu tokoh paling penting yang membahas penyebab neurologis dari berbagai gangguan, dan pelopor dalam bedah saraf, adalah Joseph Babiński yang, selain memberikan namanya pada refleks yang ada pada bayi, memberikan kontribusi signifikan terhadap perkembangan neurologi dan bedah saraf. .

Dalam artikel ini kita akan melihat biografi singkat Joseph Babiński, kami akan menjelaskan apa penelitiannya dan apa perannya dalam pembentukan ilmu saraf modern.

Artikel terkait: ” Neuropsikologi: apa itu dan apa objek studinya? “

Biografi Joseph Babinski

Joseph Jules François Félix Babiński adalah seorang ahli saraf yang lahir pada 17 November 1857 di Paris, dan meninggal di kota yang sama pada 29 Oktober 1932, pada usia 74 tahun.

Berasal dari Polandia, orang tuanya memutuskan untuk melarikan diri dari Polandia setelah invasi Tsar Rusia yang mencoba mencekik klaim kemerdekaan negara itu.

Babiński dibesarkan di Paris, dan di tahun-tahun awalnya ia berlatih di sekolah Polandia Batignolles.

Pelatihan kejuruan

Pada tahun 1879 ia ditugaskan sebagai dokter magang di pelayanan Victor André Cornil di Hôtel-Dieu, sebuah institusi yang bertujuan untuk menawarkan bantuan kepada anak yatim, fakir dan peziarah yang dikelola oleh Gereja.

Kemudian ia dapat belajar kedokteran di Paris, lulus pada tahun 1884. Pada tahun yang sama ia mendapat kesempatan untuk bekerja sebagai kepala klinik Jean-Martin Charcot di Salpêtrière. Tahun berikutnya, ia berhasil menyelesaikan tesisnya: Studi anatomi dan klinis pada multiple sclerosis .

Babiński diadopsi oleh Charcot sebagai salah satu murid favoritnya. Selain memberikan pengaruh penting pada dirinya, Joseph Babiński mengambil tokoh medis terkenal lainnya pada waktu itu sebagai referensi, seperti Legrand du Saulle, Ranvier, de Vulpian dan Cornil sendiri, dengan siapa dia telah bekerja bertahun-tahun sebelumnya.

Awalnya dia ingin mengajar di universitas, namun dia tidak beruntung. Alasan dia tidak diterima sebagai profesor baru di universitas adalah karena dia gagal dalam ujian, bersama dengan kandidat lain, Gilles de la Tourette. Hal ini sebagian disebabkan oleh hubungan yang buruk antara mentornya Charcot dan dewan seleksi. Setelah ditolak pertama kali, Babiński memilih untuk menyerah.

Pada tahun 1890, ia berhasil bekerja sebagai dokter kepala di Pitié, posisi yang akan dipegangnya hingga pensiun pada tahun 1922.

Mungkin Anda tertarik: ” Jean-Martin Charcot: biografi pelopor hipnosis dan neurologi “

Penelitian dan pekerjaan

Babiński memfokuskan penelitiannya untuk menemukan mekanisme yang terlibat di balik gangguan psikologis dan penyakit pada sistem saraf. Pada waktu itu cukup umum untuk mengklasifikasikan berbagai penyakit yang tidak diketahui penyebabnya: histeria.

Saat bekerja di Pitié, pada tahun 1896 Babiński berhasil mengidentifikasi fenomena yang nantinya akan menyandang nama belakangnya: tanda Babiński. Tanda ini menyiratkan bahwa ada refleksi di telapak kaki yang menyebabkan mereka memanjang. Pada orang yang sehat dan dewasa, adalah normal sebelum jenis rangsangan ini, kaki menekuk. Asal dari refleks abnormal ini adalah karena lesi di jalur piramidal.

Menyusul penemuan itu, Babiński menerbitkan artikel pendek berjudul Mengenai Refleks Tanaman-Kulit pada Beberapa Kerusakan Organik pada Sistem Saraf Pusat .

Harus dikatakan bahwa sebelum dia memperhatikan fenomena ini, E. Remak dari Jerman telah menggambarkannya, tetapi tanpa mengetahui secara pasti asal sarafnya. Selain itu, Babiński-lah yang berhasil menggunakan keberadaan refleks yang tidak menentu ini sebagai kriteria dalam diagnosis banding antara hemiparesis histeris dan organik, yang menghubungkan asalnya dengan kerusakan sistem saraf.

Pada tahun 1898 ia menerbitkan sebuah artikel lagi di mana ia berurusan dengan subjek yang sama. Dia melaporkan bahwa dia gagal menemukan tanda ini pada pasien dengan histeria. Setelah beberapa tahun, pada tahun 1903 ia menerbitkan sebuah artikel baru, menjelaskan bahwa munculnya refleks pada telapak kaki terjadi ketika sistem piramida telah terluka pada orang dewasa, tetapi ia juga menjelaskan bahwa pada anak-anak yang sehat hal yang sama dapat ditemukan refleksi. .

Bayi tidak memiliki sistem piramida yang berkembang sepenuhnya, itulah sebabnya mereka menunjukkan tanda ini. Dalam istilah filogenetik, munculnya refleks ini dalam kehidupan dewasa adalah kembalinya ke tahap di mana kontrol penuh gerak belum tercapai.

Studinya tentang histeria

Babiński tidak hanya dikenal dengan bayangan yang menyandang nama keluarga yang sama. Pada masanya ia berhasil menjadi terkenal berkat fakta bahwa ia menghasilkan skandal besar di Salpêtrière. Meskipun pada awalnya dia berbagi praksis Charcot dan ide-idenya yang sama tentang histeria, seiring waktu dia mengubah pandangannya tentang histeria. Selain itu, ia menemukan bahwa beberapa kasus histeria memiliki komponen penting dari sugesti otomatis, melihat bahwa mungkin mereka dapat disembuhkan dengan bujukan yang diberikan oleh orang lain.

Selain itu, ia menemukan bahwa sampai batas tertentu, dokter seperti Charcot dan rekan-rekannya secara tidak langsung telah menimbulkan gejala histeris, yang memengaruhi pasien. Pernyataan ini menyebabkan kegemparan nyata di Salpêtrière.

Penyakit Babinski-Frölich

Babiński adalah kunci dalam penyelidikan beberapa penyakit. Contohnya adalah sindrom adiposa-genital, yang dijelaskan pada tahun 1900 dan kemudian disebut penyakit Babiński-Frölich.

Penyakit ini menyiratkan bahwa perkembangan organ seksual terganggu, selain memiliki penimbunan lemak yang berlebihan di berbagai bagian tubuh, sakit kepala dan diabetes insipidus. Asalnya adalah kerusakan pada sumbu hipotalamus-hipofisis.

kematian dan warisan

Joseph Babiński adalah salah satu perintis di bidang bedah saraf, sebuah disiplin ilmu yang pada saat itu baru memberikan tanda-tanda kehidupan. Dia membuat bidang ini dikenal melalui dua karya: Bagian dari cabang eksternal sumsum tulang belakang di tortikolis disebut mental (1907) dan Kraniotomi dekompresi (1991).

Dia juga dikenal sebagai salah satu orang Prancis pertama yang melakukan intervensi pembedahan di area sistem saraf. Pada tahun 1922 ia menemukan tumor tulang belakang dan mengangkatnya.

Sepuluh tahun setelah peristiwa besar dalam hidupnya ini, Babiński meninggal pada tahun 1932 karena penyakit Parkinson,

Ilmuwan ini menjadi contoh dan panduan bagi beberapa ahli saraf, salah satu muridnya yang paling terkenal adalah Egas Moniz, yang pada gilirannya adalah salah satu pelopor lobotomi prefrontal. Murid-muridnya sendiri menguraikan, setelah kematiannya, sebuah karya di mana beberapa studi yang dielaborasi oleh Joseph Babiński (Oeuvre Scientifique, 1934) dikompilasi.

Referensi bibliografi:

Philippon J, Poirier J. (2009) Joseph Babinski. Sebuah biografi. New York, AS. Pers Universitas Oxford,

Massie R. (2004). Charcot dan Babinski: di luar hubungan guru-murid yang sederhana. Jurnal ilmu saraf Kanada, 31, 422-426.

Posts Terkait