John Langshaw Austin: biografi filsuf ini

Filsafat bahasa adalah salah satu arus paling menarik yang lahir dalam filsafat modern dan salah satu perwakilan besarnya adalah protagonis artikel ini. John Langshaw Austin mungkin adalah yang terbesar dari para filsuf bahasa bersama dengan John Searle, Noam Chomsky dan Ludwig Wittgenstein.

Lahir dan besar di Inggris, dia adalah salah satu penulis, bersama dengan Searle, teori tindak tutur, yang menyumbangkan tiga kategori utama cara manusia mengeluarkan kalimat kita. Hidupnya, meskipun singkat, telah menjadi salah satu yang paling berpengaruh di bidangnya.

Mari kita lihat lebih dalam sejarah menariknya sepanjang biografi John Langshaw Austin ini.

Biografi John Langshaw Austin

Kehidupan filsuf bahasa ini tidak dicirikan oleh publikasi yang produktif atau, sayangnya, dengan hidup selama bertahun-tahun. Meski begitu, pemikir Inggris ini tahu bagaimana memanfaatkan tahun-tahun hidupnya, menjadi pencipta salah satu teori terpenting di bidang psikolinguistik, selain telah menerima beberapa penghargaan.

1.

Tahun-tahun awal dan pelatihan

John Langshaw Austin lahir di Lancaster, Inggris, pada 26 Maret 1911. Pada tahun 1924 ia mendaftar di Shrewsbury School, di mana ia mempelajari karya klasik terbaik sepanjang masa.

Kemudian ia akan belajar sastra klasik di Balliol College, di Oxford, pada tahun 1929. Pada tahun 1933 ia menerima gelar dalam sastra dan filsafat klasik, serta Penghargaan Gaisford untuk prosa Yunani.

Dia menyelesaikan studi itu dengan menjadi yang pertama di kelas. Pada tahun 1935 ia mulai mengajar di Magdalen College, juga di Oxford.

Kemudian dia akan memasuki bidang filsafat Aristoteles, menjadi referensi besar sepanjang hidupnya.

2. Pembentukan pemikiran Anda

Tetapi di antara minatnya yang paling awal tidak hanya dapat ditemukan Aristoteles (kemudian, antara tahun 1956 dan 1957 Austin adalah presiden dari Masyarakat Aristotelian Inggris).

Dia juga berbicara kepada Kant, Leibniz, dan Plato. Adapun orang sezamannya yang paling berpengaruh, GE Moore, HA Prichard dan John Cook Wilson dapat ditemukan.

Visi para filsuf paling modern membentuk caranya melihat pertanyaan-pertanyaan utama pemikiran Barat, dan sejak saat inilah dia mulai menaruh minat khusus pada cara manusia membuat penilaian tertentu. Selama Perang Dunia II, Austin melayani negaranya bekerja untuk Intelijen Inggris.

Bahkan, dikatakan bahwa dia adalah salah satu yang paling bertanggung jawab atas persiapan hari-H, yaitu pendaratan di Normandia. John Austin meninggalkan tentara dengan pangkat letnan kolonel dan dianugerahi Order of the British Empire, French Cross of War, dan penghargaan American Legion of Merit untuk karyanya di bidang intelijen.

3.

Tahun lalu

Setelah perang, Austin bekerja di Corpus Christi College, Oxford sebagai profesor filsafat moral. Dalam kehidupan, Austin tidak terlalu produktif dalam penerbitan (ia hanya menerbitkan tujuh artikel), tetapi ini tidak mencegahnya menjadi terkenal.

Pengaruhnya terutama disebabkan oleh fakta bahwa ia melakukan kuliah yang sangat menarik. Bahkan, ia menjadi terkenal karena memberikan beberapa di antaranya pada Sabtu pagi, sesuatu yang bagi seorang guru saat itu cukup mencolok.

Berkat ini, dan untuk meningkatkan popularitasnya, John Austin mengunjungi universitas seperti Harvard dan Berkeley pada 1950-an. Dari perjalanan inilah muncul bahan untuk menulis Bagaimana melakukan sesuatu dengan kata-kata, sebuah karya anumerta yang mengumpulkan, pada dasarnya, seluruh filosofi bahasanya.

Itu juga selama tahun-tahun ini bahwa dia memiliki kesempatan untuk bertemu dengan Noam Chomsky, menjadi teman yang sangat baik. Sial bagi dunia linguistik, John Langshaw Austin meninggal di usia 48 tahun, pada 8 Februari 1960, tak lama setelah didiagnosa menderita kanker paru-paru.

Filsafat bahasa dan metodenya

Austin merasa sedikit puas dengan cara filsafat dijalankan pada masanya, terutama dengan positivisme logis. Menurut penulis ini, positivisme logis bertanggung jawab untuk menghasilkan dikotomi filosofis yang, alih-alih memperjelas dan membantu memahami dunia di sekitar kita, tampaknya terlalu menyederhanakan realitas dan cenderung ke arah dogmatisme.

Austin mengembangkan metodologi filosofis baru, yang kemudian meletakkan dasar bagi filsafat berdasarkan bahasa biasa. John Austin tidak menganggap metode ini sebagai satu-satunya yang valid, namun, tampaknya membawa para filsuf Barat lebih dekat untuk menyelesaikan masalah lama seperti kebebasan, persepsi, dan tanggung jawab.

Bagi Austin, titik awalnya harus menganalisis bentuk dan konsep yang digunakan dalam bahasa duniawi, dan mengenali keterbatasan dan biasnya. Ini akan memungkinkan pengungkapan kesalahan-kesalahan yang telah dibuat sejak dahulu kala dalam filsafat.

Menurut penulis ini, semua perbedaan dan hubungan yang dibangun oleh manusia ditemukan dalam bahasa sehari-hari. Seolah-olah kata-kata telah berevolusi melalui seleksi alam, bertahan paling sesuai dengan konteks linguistik dan yang memungkinkan kita untuk menggambarkan dunia yang kita rasakan sebagai manusia.

Ini akan dipengaruhi oleh masing-masing budaya, mengekspresikan dirinya dengan cara yang berbeda dalam melihat sesuatu.

teori tindak tutur

Teori tindak tutur tentunya merupakan sumbangan John Austin yang paling terkenal dalam bidang filsafat bahasa. Teori tindak tutur adalah teori tentang bagaimana niat komunikatif diwujudkan.

Dalam teori ini, konsep niat dan tindakan dimasukkan sebagai unsur dasar penggunaan bahasa. Pada masanya, sebagian besar filsuf tertarik pada cara kerja bahasa formal, yaitu bahasa yang terdiri dari aturan-aturan logis.

Contoh bahasa formal adalah sebagai berikut: mamalia mengisap, anjing mengisap, oleh karena itu anjing adalah mamalia. Namun, Austin memilih untuk menggambarkan bagaimana bahasa sehari-hari digunakan untuk menggambarkan dan mengubah realitas.

Salah satu aspek yang paling menarik dari minat Austin pada bahasa biasa adalah realisasinya tentang bagaimana, tergantung pada apa yang dikatakan, adalah mungkin untuk menciptakan situasi itu sendiri. Artinya, ada ekspresi yang, ketika dipancarkan, adalah apa yang mereka gambarkan tentang apa yang sedang dilakukan.

Untuk pemahaman yang lebih baik: Saat berada di pesta pernikahan, pendeta yang memimpin upacara, setelah kedua mempelai saling memberikan cincin, berkata dengan lantang: ‘dengan ini, saya nyatakan kalian sebagai suami istri’.

Dengan mengatakan ‘Saya menyatakan’ imam tidak menggambarkan kenyataan, dia menciptakannya. Melalui kata-katanya dia telah membuat dua orang resmi menikah.

Dan hal itu dilakukan melalui tindak tutur, dalam hal ini pernyataan. Dengan demikian, tindak tutur dipahami sebagai ungkapan-ungkapan linguistik, baik lisan maupun tulisan, yang bila dipancarkan, menyiratkan perubahan realitas dengan sendirinya, yaitu apa yang mereka katakan sedang mereka lakukan.

Dalam teori Austin, dengan tindak tutur, istilah yang awalnya digunakan oleh John Searle dan Peter Strawson, referensi dibuat untuk pernyataan yang merupakan, dengan sendirinya, suatu tindakan yang menyiratkan beberapa jenis perubahan dalam hal hubungan antara lawan bicara yang bersangkutan, seperti yang terlihat dalam kasus pernikahan. Dalam teori yang sama, John Austin membedakan antara tiga jenis tindakan:

1.

Tindak tutur lokutori

Mereka hanya mengatakan sesuatu. Itulah yang disebut tindakan manusia mengatakan atau menulis sesuatu, terlepas dari apakah itu benar atau tidak atau apakah itu dengan sendirinya merupakan perubahan dalam kenyataan.

2.

Tindak tutur ilokusi

Mereka adalah tindakan yang menggambarkan niat pembicara untuk diucapkan. Misalnya, kasus tindak ilokusi adalah memberi selamat, yang dengan sendirinya menyiratkan melakukan suatu tindakan, yaitu memberi selamat.

3.

Tindak tutur perlokusi

Merupakan akibat atau akibat yang timbul dari tindakan mengeluarkan tindak ilokusi, yaitu tanggapan setelah mengatakan sesuatu, baik berupa ucapan selamat, hinaan, perintah… Mereka adalah tindakan yang dilakukan oleh fakta mengucapkan sesuatu.

Mereka mencerminkan hasil dari suatu tindakan yang diucapkan oleh pembicara yang telah menghasilkan efek pada pendengar. Tidak cukup hanya dengan mengenali maksud dari si pembicara, tetapi juga si penerima harus mempercayainya.

Mereka tidak dieksekusi karena fakta sederhana mengucapkannya.