ÔÇïJohn B.

Watson: Kehidupan dan Pekerjaan Psikolog Perilaku

John B. Watson, bersama dengan Iván Pávlov, adalah salah satu tokoh penting dalam pengkondisian klasik dan merupakan kunci untuk pengembangan lebih lanjut dari Pengkondisian Operan yang dipopulerkan oleh BF Skinner.

Baik pengkondisian klasik maupun pengkondisian operan atau instrumental adalah bagian dari behaviorisme, salah satu tren paling menonjol dalam psikologi. Meskipun pengkondisian klasik lahir berkat eksperimen ahli fisiologi Rusia Ivan Pávlov, yang tertarik pada refleks air liur pada anjing, Watson memperkenalkannya ke Amerika Serikat di mana ia memiliki dampak besar pada sistem pendidikan Amerika.

Biografi John Broadus Watson

John Broadus Watson lahir di Greenville, Carolina Selatan, Amerika Serikat pada tahun 1878 dan meninggal di New York pada tahun 1958. Dia belajar di Universitas Chicago dan lulus pada tahun 1903.

Dia menulis banyak artikel ilmiah, salah satu yang pertama berjudul “Pendidikan Hewan: Studi Eksperimental tentang Perkembangan Psikis Tikus Putih, dalam Hubungannya dengan Pertumbuhan Sistem Sarafnya.” Artikel ini menjelaskan hubungan antara mielinisasi otak dan kemampuan belajar pada hewan pengerat. Watson bekerja di Universitas John Hopkins selama 14 tahun, di mana ia melakukan sejumlah besar eksperimen tentang pembelajaran burung.

Pada tahun 1920 ia meninggalkan pekerjaannya di Universitas karena desas-desus tentang hubungan romantis dengan asistennya Rosalie Reyner, yang dengannya ia melakukan eksperimennya yang terkenal dengan ” Albert kecil “. Ia kemudian bekerja sebagai psikolog di perusahaan Thompson, dan menjadi tertarik pada bidang periklanan.

Salah satu psikolog paling berpengaruh di abad ke-20

Sebagai Profesor Psikologi di Universitas John Hopkins (Amerika Serikat) antara tahun 1908 dan 1920, Watson dianggap sebagai salah satu tokoh paling berpengaruh dan menentukan abad terakhir. Karyanya dipelajari hari ini di semua fakultas psikologi di seluruh dunia, dan merupakan salah satu dasar pembelajaran dan pengobatan beberapa psikopatologi seperti fobia.

Oleh karena itu, kesimpulannya tidak dapat hilang dalam buku pengantar psikologi mana pun. Meskipun karirnya sebagai akademisi pendek, warisannya telah diperdebatkan dengan hangat selama hampir satu abad.

Watson membantu mendefinisikan studi tentang perilaku dan psikologi sebagai ilmu, menekankan pentingnya belajar dan pengaruh konteks pada perkembangan manusia.

Watson mempopulerkan Behaviorisme

Dia adalah seorang behavioris radikal, seorang anti-mentalis, dan dengan demikian mengkritik Sigmund Freud dan psikoanalisis, karena dia mengklaim bahwa studi tentang kesadaran dan introspeksi tidak memiliki tempat dalam psikologi sebagai ilmu. Menurut Watson, psikologi hanya masuk akal melalui perilaku yang dapat diamati dan diukur, dan untuk alasan ini, eksperimennya dilakukan di laboratorium, di mana ia dapat memanipulasi lingkungan dan mengontrol perilaku subjeknya.

Tujuan behaviorisme adalah menjadikan psikologi sebagai ilmu alam, dan oleh karena itu, ia harus memiliki metode yang memungkinkan variabel diamati, diukur, dan diprediksi. John B.

Watson akan selalu dikenang sebagai orang yang mencetuskan dan mempopulerkan behaviorisme melalui publikasi dan penelitiannya.

pengkondisian klasik

Kontribusi Watson terhadap behaviorisme adalah karena eksperimennya dalam pengkondisian klasik, sejenis pembelajaran yang melibatkan respons otomatis atau refleks, dan dicirikan oleh penciptaan hubungan antara stimulus baru dan refleks yang ada. Dengan kata lain, ini adalah jenis pembelajaran yang menurutnya stimulus netral, yang tidak memicu respons, menjadi mampu memprovokasinya berkat hubungan asosiatif stimulus ini dengan stimulus yang biasanya memicu respons tersebut.

John Watson terinspirasi oleh penelitian psikolog Rusia Ivan Pavlov, tetapi dia juga berpikir bahwa pengkondisian klasik juga menjelaskan pembelajaran pada manusia. Watson jelas bahwa emosi juga dipelajari melalui asosiasi terkondisi, sehingga perbedaan perilaku antara manusia disebabkan oleh pengalaman yang berbeda yang dijalani masing-masing.

Jika Anda ingin tahu lebih banyak tentang pengkondisian klasik dan eksperimen Ivan Pávlov, kami mengundang Anda untuk membaca artikel kami: ” Pengkondisian klasik dan eksperimen terpentingnya “

Eksperimen dengan “Albert kecil”

Untuk menguji hipotesisnya bahwa emosi dapat dipelajari dengan asosiasi terkondisi, Watson menggunakan seorang anak laki-laki berusia 11 bulan bernama Albert sebagai subjek eksperimennya. Perlu disebutkan bahwa penelitian ini tidak dapat dilakukan saat ini karena melanggar etika ilmiah.

Albert dibawa ke laboratorium di mana ia disajikan dengan tikus putih. Ketika bocah lelaki itu mengulurkan tangan untuk menyentuhnya, Watson memukul batang logam dengan palu.

Akibat pukulan keras itu, bayi itu menjadi gusar dan akibat ketakutan ia mulai menangis. Watson mengulangi proses ini setengah lusin kali, mencatat bahwa, setelah beberapa percobaan, Albert kecil ketakutan hanya dengan melihat tikus putih.

Albert telah mengetahui bahwa setiap kali tikus muncul, palu akan mengenai papan logam. Artinya, dia mengantisipasi pukulan keras.

Di sini kami meninggalkan Anda video sehingga Anda dapat memvisualisasikan percobaan: Nah, ketika EN (tikus putih) dihadirkan beberapa kali bersamaan dengan US (hammer blow) yang menimbulkan IR (fear), maka EN (tikus putih) menjadi Conditioned Stimulus (CS).

Jadi, kehadiran CS (yaitu tikus putih) memunculkan Respon Terkondisi (CR). Conditioned Response sama dengan RI ( perasaan takut ).

Pengkondisian klasik dan fobia

Ini adalah mekanisme yang paling sering untuk memperoleh fobia, ketakutan irasional yang kuat yang diderita beberapa orang sebagai akibat dari mengasosiasikan pengalaman negatif dengan kehadiran sesuatu (terbang, laba-laba, badut, dan banyak lainnya).