Johann Heinrich Pestalozzi: biografi pedagog Swiss ini

Sepanjang sejarah ada berbagai orang yang telah memberikan kontribusi penting dalam bidang pendidikan.

Salah satu kepribadian yang paling menonjol adalah Johann Heinrich Pestalozzi, seorang pendidik dan pendidik Swiss yang berpengaruh. Dari nilai-nilai Pencerahan, peneliti ini mengusulkan agar pendidikan dapat digunakan untuk meningkatkan kualitas hidup masyarakat secara umum, juga dalam hal kondisi kehidupan material.

Kami akan meninjau kehidupan pendidik Swiss yang luar biasa ini dan belajar lebih banyak tentang kontribusinya di bidang pedagogi, melalui biografi Johann Heinrich Pestalozzi.

Artikel terkait: “Siapa Maria Montessori? Biografi pendidik dan pendidik ini”

Biografi singkat Johann Heinrich Pestalozzi

Johann Heinrich Pestalozzi, juga dikenal sebagai Enrique Pestalozzi, lahir di Zurich, ibu kota Swiss, pada tahun 1746. Ayahnya adalah seorang dokter, dan Pestalozzi meninggal ketika dia masih sangat muda (dia baru berusia 6 tahun ketika tragedi itu terjadi. peristiwa itu terjadi). Pada usia 15 tahun, ia memasuki Gimnasium, atau Collegium Humanitatis, sebuah pusat bergengsi di mana ia menerima pendidikan lengkap yang mencakup pengetahuan politik, sejarah, dan bahasa seperti Ibrani dan Yunani.

Kakek dari pihak ibu, yang adalah seorang pendeta agama, memberikan pengaruh yang besar padanya. Johann Heinrich Pestalozzi secara teratur menemani kakeknya mengunjungi umat paroki petani, dan melalui kegiatan inilah ia menjadi benar-benar sadar akan kemiskinan, dampaknya, dan hubungannya dengan pendidikan. Dia menyadari bahwa anak-anak ditinggalkan oleh kekuatan politik dan gerejawi, dan sudah umum bagi mereka untuk mulai bekerja pada usia yang sangat dini.

Awalnya, Johann Heinrich Pestalozzi juga menjadi pendeta, seperti kakeknya. Namun melalui pengalaman yang dijalani dan dengan pengaruh filosof Rousseau, akhirnya ia memutuskan untuk mengarahkan karirnya ke bidang hukum dan politik, dengan tujuan mencapai perubahan sosial di masa kanak-kanak dan pendidikan. Ia juga mulai berhubungan dengan dunia Freemasonry.

pemuda dan aktivis

karya Rousseau dilarang oleh pemerintah Swiss, yang khawatir penduduk akan mulai meragukan otoritas kekuasaan politik atau Gereja, dan bahkan dikeluarkan perintah untuk memenjarakan penulisnya. Salah satu mantan profesor Johann Heinrich Pestalozzi, bersama dengan kelompok filsuf lain, mendirikan Helvetic Society. Tujuannya adalah untuk mempertahankan nilai-nilai kebebasan yang memperjuangkan karya Rousseau dan mencapai perubahan dalam Konstitusi.

Pestalozzi terlibat dalam grup baru ini, menulis untuk surat kabar Der Erinnerer, yang terkait dengan grup itu. Melalui artikel-artikelnya, Johann Heinrich mempublikasikan berbagai kasus korupsi dan pembohongan. Dia dituduh membantu salah satu anggota Helvetic Society untuk melarikan diri, dan ini membuatnya dipenjara selama beberapa hari. Surat kabar itu ditutup karena dianggap radikal dan berbahaya.

Berkat tindakan ini, Johann Heinrich Pestalozzi mulai menimbulkan permusuhan antara orang-orang yang sangat penting di kancah politik, yang memotong rencananya untuk mengukir karir di dunia hukum. Ini membuatnya menggambar rencana baru, sama sekali berbeda.

Mungkin Anda tertarik: “Jenis Pedagogi: mendidik dari berbagai spesialisasi”

penciptaan pertanian

Pestalozzi memutuskan untuk mengikuti jejak sesama anggota asosiasi dan mengambil alih pertanian yang tampaknya tidak berharga untuk dikerjakan sebagai petani. Idenya adalah untuk memperoleh tanah kosong dan mengikuti metodologi yang akan diajarkan temannya, Johann Rudolf Tschiffeli, untuk mengubah tanah itu menjadi pertanian yang beroperasi penuh. Dia mendapat pembiayaan dan meluncurkan rencananya.

Dia memanfaatkan tanahnya untuk membangun sebuah rumah bernama Neuhof. Sayangnya, dia akan segera menyadari bahwa bertani tidak mungkin dilakukan di tanah itu, dan dia kehilangan dana. Sebagai alternatif, dia pikir itu akan menjadi ide yang baik untuk memelihara domba untuk masuk ke bisnis wol. Selama waktu itu dia juga menikahi Anna Schultthess, dengan siapa dia akan memiliki putra satu-satunya, Jean-Jacques, yang menderita epilepsi.

Masalah keuangan menenggelamkan Johann Heinrich Pestalozzi, dan dalam situasi ini ia menemukan sebuah ide yang dapat menyelesaikan situasinya dan banyak anak yang menderita kemiskinan. Dia mengubah propertinya, Neuhof, menjadi sekolah industri. Proyek ini tampaknya dimulai dengan baik, bahkan memperoleh pembiayaan, tetapi setelah beberapa tahun harus ditutup, karena secara ekonomi tidak layak untuk dilanjutkan.

proyek sastra

Benar-benar bangkrut, Johann Heinrich Pestalozzi beralih untuk fokus pada karir sastranya. Dia mulai dengan sebuah karya aforisme yang disebut “Night Hours of a Hermit”, yang dia terbitkan secara anonim di majalah temannya Isaak Iselin Die Ephemerides. Itu tidak sukses besar, awalnya. Namun kemudian dia berpikir untuk menggunakan semua pengetahuan tentang kehidupan petani yang dia kenal bersama kakeknya, dan menangkap mereka dalam empat seri karya berjudul “Leonardo dan Gertrudis”.

Dalam buku-buku ini, Johann Heinrich Pestalozzi mewakili dalam empat karakter seorang guru, pendeta, ibu rumah tangga dan politisi, sebagai perwakilan masyarakat, dan berurusan dengan nilai-nilai moral yang ditanamkan ibu rumah tangga pada anak-anaknya dan bagaimana karakter lainnya coba tiru mereka di bidangnya masing-masing. Volume pertama memiliki pengaruh yang besar, tetapi tidak demikian halnya dengan publikasi-publikasi lainnya.

Dia melanjutkan dengan baris itu, menerbitkan “Christopher and Elizabeth”, sebuah karya di mana karakter-karakter ini memiliki serangkaian dialog yang temanya berkisar pada korupsi. Dia juga bekerja sebagai editor untuk mingguan, tetapi sayangnya itu ditutup tak lama setelah kolaborasi dimulai.

Sudah di tahun 1794, dalam perjalanan ke Jerman di mana Johann Heinrich Pestalozzi akan mengunjungi sisternya, ia memiliki kesempatan untuk berinteraksi dengan serangkaian kepribadian seperti filsuf Johann Gottlieb Fichte, yang melihat nilai besar dalam ide-ide Pestalozzi tentang pendidikan dan memintanya untuk menulis tentang itu. Proyek ini memakan waktu tiga tahun, dan terwujud dalam karya “Penyelidikan saya”, tentang perjalanan alam dalam pengembangan umat manusia. Itu tidak didistribusikan secara luas dan menandai akhir karir sastranya.

Karir sebagai pendidik

Setelah kegagalan baru ini, situasi kemiskinan menghancurkan Johann Heinrich Pestalozzi dan keluarganya. Namun pada tahun 1798, sebuah peristiwa hendak mengubah arah peruntungannya. Revolusi Perancis menyebarkan ide-idenya ke seluruh Eropa, dan ini menyebabkan berakhirnya perbudakan di Swiss. Alhasil, Pestalozzi memutuskan untuk mengajukan proyek pendidikan ke kementerian, yang setelah beberapa waktu terwujud dalam posisi sebagai pendidik di panti asuhan di kota Stans.

Stans telah diserang oleh Prancis, dan banyak anak menjadi yatim piatu, sehingga pendirian panti asuhan ini menjadi penting dan Johann Heinrich Pestalozzi mengambil alih perannya sebagai guru. Di sanalah ia akhirnya mampu mewujudkan semua ide-ide besarnya tentang pendidikan menjadi sebuah proyek nyata. Hasil yang cepat dan sukses membawa Pestalozzi dipromosikan ke posisi sebagai pendidik anak-anak yang lebih besar.

Karena metodologinya tidak diragukan lagi bagus, dia berada dalam posisi untuk membuka sekolah baru, kali ini di Burgdorf, yang ditujukan untuk anak-anak dari keluarga kelas menengah. Johann Heinrich Pestalozzi membuat standar metodologi yang akan sangat sukses. Dia memanfaatkan kesempatan itu untuk menerbitkan Bagaimana Gertrude mengajar anak-anaknya, yang mendapat sambutan luar biasa. Pekerjaan barunya membuatnya begitu populer sehingga institut itu menerima kunjungan dari orang-orang dari seluruh negeri.

Keberhasilan itu sedemikian rupa sehingga pemerintah sendiri menjadikan sekolah Burgdorf sebagai miliknya sendiri, memberikan Johann Heinrich Pestalozzi dan karyawannya gaji yang dibayarkan oleh neg
ara, dan memfasilitasi penerbitan buku teks, yang menghasilkan tiga karya baru. Namun, perubahan politik yang maju melalui Eropa melalui Napoleon, membahayakan sekolah. Dia menulis sebuah dokumen untuk membuat kaisar melihat pentingnya institusi ini, tetapi tidak berhasil.

Transfer Institut

Pemerintah baru yang didirikan di Swiss mencabut haknya untuk menggunakan kastil Burgdorf di mana institut itu berada, menawarkan kepadanya penggunaan sebuah biara di Münchenbuchsee sebagai imbalannya. Institusi baru ini akan berjalan sangat singkat, karena Johann Heinrich Pestalozzi memiliki hubungan yang buruk sejak awal dengan direktur yang ditugaskan ke sekolah, jadi dia memutuskan untuk memindahkan institutnya lagi.

Lokasi baru berada di Yverdon. Di sini ia memutuskan untuk mendirikan bukan hanya satu, tetapi beberapa sekolah, dua di antaranya untuk dapat memisahkan siswa berdasarkan jenis kelamin, yang lain untuk dapat menawarkan pendidikan kepada siswa tuli dan bisu dan satu lagi dirancang untuk anak-anak miskin yang keluarganya tidak mampu. pendidikan SMA berkualitas. Pada saat ini, Johann Heinrich Pestalozzi diangkat sebagai presiden Masyarakat Helvetik di mana dia sangat aktif di masa mudanya.

Untuk masyarakat ini ia menulis dua karya terakhirnya, di mana ia mensintesis prinsip-prinsip yang telah menggerakkan sistem pendidikannya. Di dalamnya ia berbicara tentang memperlakukan konsep konkret sebelum yang abstrak, mengerjakan yang dekat sebelum yang jauh, dimulai dengan latihan sederhana sebelum mempelajari yang kompleks atau selalu bekerja secara bertahap. Mereka adalah prinsip-prinsip sederhana, tetapi sangat penting dan pentingnya mencapai hari-hari kita. Akhirnya, Pestalozzi meninggal di Brugg pada bulan Februari tahun 1827.

Berkat karya besar Johann Heinrich Pestalozzi, Swiss mencapai hampir pemberantasan buta huruf pada tahun 1830, jauh sebelum sebagian besar negara maju.

Referensi bibliografi:

Bowers, FB, Gehring, T. (2004). Johann Heinrich Pestalozzi: pendidik Swiss abad ke-18 dan reformis pemasyarakatan. Jurnal Pendidikan Pemasyarakatan.

Silber, K. (1974). Pestalozzi: Pria dan pekerjaannya. Schocken Books Inc.

Trohler, D. (2014). Pestalozzi dan pendidikan dunia. Segi delapan.

Related Posts