Johann Gottlieb Fichte: biografi filsuf Jerman ini

Johann Gottlieb Fichte mewakili salah satu pendiri gerakan filosofis yang dikenal sebagai Idealisme Jerman. Kami akan menelusuri kehidupan penulis ini untuk mengetahui lebih detail episode paling relevan dari biografinya serta kontribusinya terhadap filsafat sebagai salah satu pemikir Eropa paling relevan di akhir abad kedelapan belas dan awal abad kesembilan belas.

Biografi singkat Johann Gottlieb Fichte

Johann Gottlieb Fichte lahir pada tahun 1762 di Rammenau, sebuah kotamadya Jerman yang terletak di Bautzen, Saxony, yang saat itu merupakan wilayah Lusatia Atas, di Electorate of Saxony. Dia berasal dari keluarga dengan situasi ekonomi yang sangat genting.

Artinya ia harus berkolaborasi sejak kecil dalam kegiatan yang dilakukan orang tuanya sebagai petani, sehingga tidak jarang Johann harus mengurus angsa.

Masa kecil dan tahun-tahun awalnya

Sejak usia sangat muda, Johann Gottlieb Fichte menunjukkan kecerdasan luar biasa dan bakat untuk studi yang, sayangnya, keluarganya tidak mampu menyediakannya. Tapi semuanya berubah berkat kebetulan yang fantastis.

Dikatakan bahwa seorang baron bernama Freiherr von Miltitz mengunjungi kota untuk menghadiri misa di gereja lokal, tetapi ketika dia tiba, itu sudah berakhir. Namun, beberapa penduduk setempat memberitahunya tentang seorang anak laki-laki di desa yang hafal semuanya dan pasti bisa mengulang sepenuhnya khotbah yang disampaikan oleh pendeta.

Von Miltitz pergi mencarinya, dan Johann Gottlieb Fichte secara efektif menyelesaikan tugas itu. Baron, terkesan dengan kemampuan seperti itu, segera memutuskan untuk menanggung biaya pendidikannya, karena dia sadar bahwa bakat ini tidak dapat disia-siakan, dengan cara apa pun.

Beginilah cara Johann Gottlieb Fichte pindah untuk tinggal bersama keluarga Pendeta Krebel, di kotamadya Niederau, di pinggiran kota Meissen, yang berarti sejak saat itu kontak dengan keluarganya akan sangat terbatas. Pendidikannya didasarkan terutama pada mengetahui karya-karya dan penulis kuno klasik, Yunani dan Romawi.

Studinya berlanjut dari tahun 1774 di salah satu institusi paling bergengsi yang ada saat itu, sekolah Schulpforta, di kota Naumburg. Beberapa penulis Jerman terbesar telah melewati lembaga ini, seperti penulis Georg Philipp Friedrich Freiherr von Hardenberg, lebih dikenal sebagai Novalis, saudara August Wilhelm Schlegel dan Karl Wilhelm Friedrich Schlegel, dan beberapa dekade kemudian, Friedrich Nietzsche sendiri..

Berkat tahun-tahun di lembaga ini, Johann Gottlieb Fichte mencapai pendidikan dalam jangkauan sangat sedikit. Kelemahannya adalah sekolah itu dengan gaya hidup yang mirip dengan biara, jadi hubungan sosial mereka dengan teman sebaya tidak sebanyak di tempat lain.

Mungkin inilah yang membuat Fichte menjadi pribadi yang mandiri dengan kecenderungan introspeksi, karakteristik yang nantinya akan terlihat dalam karya-karyanya.

Studi teologi dan minat dalam filsafat

Pada tahun 1780 Johann Gottlieb Fichte telah menyelesaikan pelatihannya di Schulpforta. Dia memutuskan untuk melanjutkan pelatihannya, kali ini dengan cara teologi, di mana dia pindah ke Universitas Jena, meskipun tahun berikutnya dia akan pindah ke Universitas Leipzig.

Namun, ada masalah. Meskipun Baron von Miltitz terus memberinya dukungan keuangan, itu semakin berkurang.

Akhirnya, von Miltitz meninggal, sehingga Fichte tidak mampu membiayai studinya dan harus meninggalkan universitas. Masa genting dimulai untuk Johann Gottlieb Fichte dan dia dipaksa untuk menemukan cara untuk mendapatkan penghasilan.

Pendidikannya yang sangat baik memungkinkan dia untuk menjadi guru bagi beberapa keluarga kaya, merawat dan mendidik anak-anak mereka. Setelah beberapa tahun dia pindah ke Zurich, di mana dia akan menghabiskan dua tahun berikutnya, membesarkan anak-anak dari keluarga lokal yang sederhana.

Namun, sejak saat itu, beberapa hal akan terjadi yang akan mengubah hidupnya selamanya. Pertama-tama, dia bertemu Johanna Rahn, yang dengannya dia segera bertunangan.

Dia juga bertemu dengan pedagog Swiss Johann Heinrich Pestalozzi. Pada saat inilah, pada tahun 1790, Johann Gottlieb Fichte menjadi tertarik pada karya Immanuel Kant.

Dia menghubunginya, tetapi pertemuan pertama tidak terlalu membuahkan hasil. Namun, Fichte berfokus pada pembuatan esai yang tidak akan luput dari perhatian Kant, dan ternyata berhasil.

Ini tentang “Upaya untuk mengkritik semua wahyu”. Saat itu tahun 1792.

Setelah membacanya, Kant meminta penerbitnya untuk menerbitkannya. Sebuah peristiwa tak terduga terjadi dalam proses ini, yaitu bahwa karya itu diterbitkan tanpa nama Johann Gottlieb Fichte, sehingga publik mengaitkan kepengarangannya dengan Immanuel Kant, karena mereka menganggap bahwa hanya dia yang mampu menulis esai dengan kualitas seperti itu.

Setelah kejadian itu, Kant secara terbuka mengakui kebingungan itu, memberitahukan bahwa penulis sebenarnya adalah Fichte. Fakta ini berarti munculnya Johann Gottlieb Fichte di dunia akademis serta reputasi yang besar.

Sedemikian rupa sehingga Universitas Jena mengusulkan dia untuk menjadi profesor dan mengajar filsafat di lembaga itu. Peristiwa lain yang relevan yang terjadi pada tahun 1793 adalah masuknya Fichte ke dalam loji Freemasonry yang dikenal sebagai Modestia cum Libertate, sebuah entitas yang memungkinkan dia untuk berhubungan dengan Johann Wolfgang Goethe, salah satu penulis terpenting Jerman pada masanya.

Universitas Jena dan perselisihan ateisme

Sebagai profesor filsafat di Universitas Jena, Johann Gottlieb Fichte mulai mengajarkan teorinya tentang apa yang disebut idealisme transendental. Isi kelasnya dirangkum dalam karya berjudul La vocation del erudito.

Keberhasilan pembicaraannya luar biasa. Tapi sesuatu terjadi yang akan mengubah segalanya.

Fichte menerbitkan sebuah esai berjudul On the Basis of Our Belief in a Divine World Government. Itu adalah sumbu yang menyalakan apa yang disebut perselisihan ateisme.

Karya Johann Gottlieb Fichte dicap sebagai ateis, yang dalam masyarakat yang sangat religius merupakan masalah serius. Dampak pertama adalah pemecatan langsung dari kursi yang dipegangnya di Universitas Jena.

Namun karyanya tidak lebih dari permulaan, karena melalui perselisihan tentang ateisme, banyak penulis memutuskan untuk mengambil bagian dalam debat terbuka, baik mendukung satu posisi atau sebaliknya. Misalnya, Friedrich Heinrich Jacobi menulis sebuah surat terbuka yang membandingkan filsafat, terutama yang dikembangkan oleh Fichte, dengan apa yang disebutnya nihilisme, karena konsep itu pertama kali digunakan dan kemudian dikembangkan oleh penulis lain, seperti Friedrich Nietzsche yang disebutkan di atas..

Universitas Jena ditekan oleh tokoh-tokoh politik untuk memecat Fichte atau mereka tidak akan mengizinkan mahasiswa dari wilayah pengaruhnya masing-masing untuk mendaftar. Namun, Johann Gottlieb Fichte mengklaim bahwa politisi sebenarnya tidak menganiaya dia karena kata-katanya tentang ateisme, tetapi untuk karya lain di mana dia telah menunjukkan dukungannya untuk cita-cita Revolusi Prancis, yang telah terjadi beberapa tahun sebelumnya.

Memang, itu akan terbukti seperti yang diklaim Fichte. Kenyataannya, ketakutan pemerintah adalah bahwa pekerjaan yang didukung gerakan ini akan mengambil terlalu banyak kekuatan dan melepaskan revolusi yang serupa dengan yang dialami negara Galia.

Oleh karena itu, tokoh-tokoh dari Rusia, Saxony atau Austria adalah beberapa dari mereka yang paling menekan Universitas sehingga penulis ini akan segera berhenti mengajar kelasnya di sana. Mungkin Anda tertarik: “Nihilisme moral: apa itu dan apa yang diusulkan oleh posisi filosofis ini”

Pindah ke Berlin dan tahun-tahun sebelumnya

Tekanan akibat perselisihan ateisme ini tidak hanya menyebabkan kepergian Johann Gottlieb Fichte dari Universitas Jena, tetapi ia juga harus pindah ke Berlin, yang pada waktu itu milik Kerajaan Prusia, karena merupakan salah satubeberapa wilayah Jerman di mana dia tidak dianiaya. Di Berlin dia bisa berteman dengan penulis-penulis kontemporer hebat lainnya.

Ia juga melanjutkan perkenalannya dengan Freemasonry, dalam hal ini berkat pendeta Hungaria Ignaz Aurelius Fessler. Itu di Pythagoras Lodge of the Blazing Star.

Pada awalnya kedua penulis mengaku persahabatan yang hebat. Namun, lama kelamaan mereka menjadi rival.

Fichte menerbitkan dua kuliah tentang hubungan antara filsafat dan Freemasonry. Pada tahun 1800, Johann Gottlieb Fichte menerbitkan sebuah karya filosofis yang luas di mana ia menganalisis konsep properti di samping pertanyaan ekonomi lainnya.

Lima tahun kemudian ia kembali ke dunia akademik, sejak Universitas Erlangen memberinya posisi sebagai profesor. Sayangnya, perang Napoleon memaksa Fichte untuk pindah ke Königsberg sampai 1807, ketika ia akan kembali ke Berlin.

Dengan kejatuhan terakhir dari Kekaisaran Romawi Suci, Fichte bertanggung jawab untuk membuat Pidato untuk Bangsa Jerman, sebuah dokumen yang mencoba meletakkan dasar untuk sebuah Negara baru, menyatukan orang-orang Jerman. Ia menjadi sosok yang menyemangati penduduk wilayah tersebut untuk melawan invasi Napoleon.

Setelah peristiwa ini ia melanjutkan untuk mengajar di Universitas Berlin yang baru dibentuk, di mana ia juga menjadi rektor, meskipun ia segera mengundurkan diri karena perbedaan pendapat dengan akademisi lainnya. Sayangnya, perang mengakibatkan peningkatan pasien di rumah sakit.

Istri Johann Gottlieb Fichte adalah seorang perawat dan terinfeksi tifus, penyakit yang dia akan menularkan ke Fichte dan itu akan menyebabkan kematiannya, pada tahun 1814, ketika dia baru berusia 51 tahun.

Referensi bibliografi:

Breazeale, D. (2001).

Johann Gottlieb Fichte. Ensiklopedia Filsafat Stanford.

Oncina, F. (2013).

Johann Gottlieb Fichte. Selesaikan pekerjaan.

Perpustakaan Pemikir Hebat. Madrid: Redaksi Gredos.