Johann Gottfried Herder: biografi filsuf Jerman ini

Johann Gottfried von Herder adalah tokoh yang sangat penting bagi Romantisisme Jerman, meskipun ia tidak sepenuhnya mengalaminya. Filosofi khususnya adalah pelopor gerakan Sturm un Drang, yang pada gilirannya merupakan pelopor gerakan Romantis.

Berbeda dengan Pencerahan, ia menganggap bahwa ada perbedaan antara manusia dan bahwa setiap bangsa memiliki semangatnya sendiri, Volkgeist-nya. Selain itu, ia merindukan Abad Pertengahan, melihatnya sebagai asal usul orang-orang Eropa.

Intelektual ini memiliki kontak dengan tokoh-tokoh besar pada masanya, seperti Kant dan Diderot, selain memiliki pengaruh penting pada Goethe. Dalam biografi Johann Gottfried Harder ini kita akan melihat lebih banyak tentang hidupnya, seorang pemikir yang, selain cara berpikirnya, pengagungan individualisme dan bangsanya menjadikannya referensi bagi kaum romantis.

Biografi singkat Johann Gottfried Harder

Johann Gottfried von Herder adalah seorang kritikus, teolog, dan filsuf Jerman yang karyanya dianggap sebagai pelopor romantisme sastra di Jerman. Karya-karyanya mempromosikan semangat nasionalis dalam membela ciri-ciri budaya dan kepribadian orang-orang Jerman, ide-ide yang meresap penulis seperti Johann Wolfgang von Goethe, murid Harder dan tokoh kunci dalam nasionalisme dan romantisme Jerman.

Herder menilai penting untuk memahami konteks ketika memahami karya seni dan budaya masing-masing negara, selain perlu mempelajari sejarah bangsa itu secara mendalam, memahami perubahan dan proses sosial budaya yang terjadi. telah memimpin orang-orang untuk berperilaku seperti yang mereka lakukan.

Untuk memahami masa kini dan memprediksi seperti apa masa depan, Anda harus terlebih dahulu memahami peristiwa masa lalu. Mempertimbangkan hal ini, tidak mengherankan bahwa Johann Gottfried von Herder membahas topik-topik seperti sejarah manusia sejak peradaban kuno, asal mula bahasa, pengaruh ritus keagamaan dan doktrinnya.

Lebih jauh lagi, bertentangan dengan pendapat mayoritas banyak pemikir pada masanya, ia memusatkan perhatian pada Abad Pertengahan dengan melihatnya sebagai periode yang tidak segelap yang ingin digambarkan oleh Pencerahan, sebagai asal mula bangsa Eropa seperti sekarang ini.

tahun-tahun awal

Johann Gottfried Herder lahir pada 25 Agustus 1744 di Mohrungen (sekarang Mor?àg, Polandia), pada waktu itu Prusia Timur. Orang tuanya adalah Gottfried Herder dan Anna Elizabeth Peltz yang memberikan enam anak mereka pendidikan rumah yang sangat religius tetapi sedikit.

Johann muda belajar dengan membaca Alkitab ayahnya dan, di tahun-tahun awalnya, dia belajar apa yang orang tuanya dapat ajarkan kepadanya sesuai kemampuan mereka. Untungnya, ia berhasil bersekolah di sekolah setempat, meskipun ia sering menerima bantuan untuk melanjutkan studinya.

Pada usia 16 tahun, ia memperoleh akomodasi gratis di rumah Vikaris Sebastian Trescho dengan imbalan membantunya bekerja sebagai penyalin. Selama di rumah religius, ia berkesempatan untuk berkonsultasi dengan perpustakaannya yang luas, tempat di mana ia dapat belajar sendiri banyak masalah teologis dan berbagai aspek budaya.

pendidikan Universitas

Awalnya, Herder akan menjadi dokter, meskipun dia tidak punya uang untuk membiayai studinya. Ahli bedah JC Schwarz-Erla, yang telah mengunjungi kota Herder bersama resimen militer, menawarkan untuk membayar studi kedokterannya di Universitas Köningsberg dan, pada kenyataannya, dia bahkan mendaftar untuk memperoleh gelar tersebut.

Namun, seiring waktu ia menemukan bahwa ini bukan panggilannya dan ia lebih memilih untuk belajar teologi. Pada 1762, dalam usia 17 tahun, ia memulai studinya di Universitas Köningsberg.

Di sana ia menjadi murid Immanuel Kant yang terkenal, yang dianggap sebagai pendiri filsafat kritis. Kant adalah referensi yang bagus untuk Herder, dan sebenarnya dia mendedikasikan karya untuk sosoknya, meskipun kemudian dia akan menunjukkan ketidaksetujuan tertentu dengan filosofinya.

Itu juga akan sekitar waktu ini bahwa Johann Gottfried Herder akan menjadi anak didik dari Johann Georg Hamann, seorang filsuf dari Köningsberg. Herder muda akan berbagi dengannya penolakan terhadap rasionalisme tercerahkan yang berlaku pada saat itu.

Pekerjaan pertama

Pada tahun 1764 Johann Gottfried Herder pindah ke kota Riga di Latvia, yang saat itu merupakan bagian dari Kekaisaran Rusia. Di sana ia akan ditahbiskan sebagai pendeta Protestan dan akan melayani baik sebagai guru maupun pengkhotbah.

Pada saat inilah karya pertamanya akan melihat cahaya, termasuk “Fragmente über die neuere deutsche Literatur” (Fragmen tentang sastra Jerman, 1765). Tak lama setelah pemuda itu akan memulai perjalanan melalui Eropa, yang baru berusia 20 tahun.

Dalam perjalanan inilah cara pandangnya terhadap kehidupan akan berubah, sesuatu yang tercermin dalam Jurnal meinernya Reise im Jahr 1769” (Diary perjalanan saya tahun 1769). Faktanya, dalam teks ini dia membuatnya sangat jelas bahwa dia telah meninggalkan keamanan gelembung sosialnya, bisa dikatakan, untuk membenamkan dirinya dalam perjalanan ke yang tidak diketahui, yang baru, di luar akademis.

Dia akhirnya akan tiba di Strasbourg, pusat budaya penting saat itu. Di kota Perancis-Jerman, ia akan bertemu dengan seorang muda Johann Wolfgang von Goethe (1749-1832), orang yang sangat penting bagi gerakan besar yaitu Romantisisme Jerman, dan juga referensi besar dalam konsolidasi gagasan Jerman.

sebagai sebuah bangsa. Herder dan Goethe akan berbicara tentang banyak topik, dan yang kedua akan mengakui telah dipengaruhi olehnya berkat pengamatannya tentang Homer, Shakespeare, Pindar dan berbagai literatur.

Di Prancis dia juga akan berhubungan dengan Denis Diderot, Jean le Rond D’Alembert dan para ensiklopedis. Dia akan mempelajari karya-karya Rousseau dan mengembangkan salah satu karyanya yang paling penting, “Kritische Wälder.

Oder Betrachtungen, die Wissenschaft und Kunst des Schönen betreffend” (Silvas kritikus atau refleksi pada ilmu dan seni keindahan, 1769), sebuah teks yang dianggap sebagai anteseden langsung dari gerakan “Sturm und Drang” (Badai dan Semangat), arus sastra yang mengantisipasi romantisme dengan mengklaim konsepsi seni nasional dan membela individualisme dan perasaan. Tak lama setelah itu, pada tahun 1770, ia akan pindah ke Hamburg, kota di mana ia akan bertemu Gotthold Ephraim Lessing.

Kemudian dia akan melakukan perjalanan ke Darmstadt, di mana dia akan bertemu calon istrinya Maria Karoline Flachsland, yang akan dia nikahi pada tahun 1773 dan akan memiliki tujuh anak.

pelopor romantisme

Pada 1771 ia pindah ke Bückeburg, menjabat sebagai anggota dewan kota hingga 1776 dan segera setelah menerbitkan “Abhandlung über den Ursprung der Sprache” (Esai tentang asal usul bahasa, 1772), di mana ia menyoroti sifat alami dan evolusi bahasa serta menjadi protagonis dalam setiap proses kognitif. Pekerjaan ini akan memberinya hadiah yang diberikan oleh Akademi Berlin.

Berkat rekomendasi Goethe, Johann Gottfried Herder diangkat menjadi pengawas umum Gereja Lutheran Weimar pada tahun 1776. Pada saat yang sama ia akan menerbitkan esai penting tentang filsafat pikiran, yang disebut “Tentang pengetahuan dan perasaan jiwa manusia” pada tahun 1778.

Sangat tertarik pada sejarah kuno dan, khususnya, Abad Pertengahan, antara 1778 dan 1779 ia menulis “Volkslieder nebst untermischten anderen Stücken” (Suara orang-orang dalam lagu), sebuah karya di mana ia mengelompokkan puisi yang sangat penting dari Alkitab, Homer, Ossian dan tokoh sejarah lainnya, serta puisinya bersama dengan puisi Goethe dan Matthias Claudius. Mereka adalah puisi yang tidak selalu sesuai dengan arus artistik saat itu, menunjukkan pengaruh klasik tertentu pada Herder daripada ilustrasi.

Weimar akan menjadi kota tempat tinggalnya sampai kematiannya, hanya berada jauh darinya untuk tinggal di Italia tepatnya di antara tahun-tahun di mana ia menulis “Suara orang-orang dalam lagu”. Weimar telah menjadi pusat klasisisme Jerman, dan berkat pekerjaannya sebagai pengkhotbah istana dan anggota konsistori, Herder memiliki kehidupan sehari-hari yang relatif aman selama sisa hidupnya, terlepas dari beberapa bentrokan filosofis dan publikasi karyanya.

bekerja. beberapa karya lagi.

Tahun-tahun terakhir dan kematian

Beberapa tahun terakhir relatif nyaman di Weimar, tetapi dalam bidang filosofis ia harus mengalami situasi tegang. Dukungannya terhadap ide-ide revolusioner dari Prancis membuatnya mengasingkan teman-temannya, dan dia mulai menjauhkan diri dari Goethe.

Itu juga tidak membantu bahwa ia mulai mengkritik filosofi Kant, mentornya sendiri, menyebabkan popularitasnya di akhir hayatnya jatuh dan akhirnya menjauh dari lingkaran sosialnya. Namun terlepas dari pertengkaran ini, pemikiran, karya, dan filosofinya sangat penting untuk saat itu, sedemikian rupa sehingga pada tahun 1802 nama belakangnya diberikan awalan “von” oleh Pangeran Bavaria, yang secara resmi mengubah namanya menjadi Johann Gottfried von Herder dan memperoleh gelar nama yang tepat dari seorang bangsawan, terkenal membedakan dia.

Dia akan meninggal hanya setahun kemudian, pada 18 Desember 1803 pada usia 59 tahun. Mungkin Anda tertarik: “Friedrich Ratzel: biografi ahli geografi dan etnografer Jerman ini”

Pemikiran filosof ini

Karya Johann Gottfried Herder adalah cerminan yang jelas dari kepribadian dan intelektualitasnya. Dia tidak membatasi dirinya untuk berbicara tentang satu tema atau menjadi konstan di dalamnya, tetapi menulis dengan penuh semangat tentang teologi, filsafat, sastra, filologi, sejarah dan bangsa Jermannya bersama-sama, mencampur beberapa tema.

Ini digunakan oleh para kritikusnya sebagai poin negatif, menyebut karya-karyanya secara tata bahasa dan emosional tidak teratur, seolah-olah lebih dari sekadar karya akademis, itu adalah pidato biasa yang diubah menjadi teks.

semangat rakyat

Tentu saja, ia memiliki gaya penulisan yang tidak khas seorang intelektual, tetapi karya-karyanya tidak kalah pentingnya untuk itu. Karya-karyanya berfokus pada penyelamatan sejarah dan budaya Jerman, menganalisis bagaimana mereka berkembang sepanjang sejarah dan bagaimana peristiwa sejarah memengaruhi karakter dan situasi masyarakat saat ini.

Banyak yang menganggap bahwa Herder adalah salah satu pelopor utama “Volkgeist” atau semangat rakyat, sebuah gagasan yang mencakup ciri-ciri unik setiap bangsa, dan itu sudah ada dalam karya-karya sebelum romantisme “resmi” Jerman, tepat di waktu penulis ini..

Masa lalu dan masa depan sekarang

Johann Gottfried Herder ingin meramalkan bagaimana negaranya dapat berkembang secara sosial, dan untuk melakukannya, alih-alih melihat saat ini, ia memutuskan untuk melihat masa lalu. Untuk alasan ini ia menjadi tertarik untuk menemukan dan menerbitkan asal-usul lagu-lagu populer Abad Pertengahan, waktu yang banyak dianggap gelap tetapi ia benar-benar melihat banyak cahaya di dalamnya.

Itu adalah saat ketika budaya Eropa muncul, tradisi dan lagu mereka ditransmisikan sepenuhnya secara lisan. Pencerahan, selain bertentangan dengan abad pertengahan, menyatakan bahwa semua manusia adalah sama, sesuatu yang ditolak Herder.

Bagi filsuf Jerman ini, setiap bangsa berbeda, sejauh memiliki semangatnya sendiri, “Volkgeist”, dan hanya orang-orang yang telah mengenal karakteristik negara mereka, baik secara budaya (bahasa, sejarah, tradisi…) sebagai geografis (iklim, topografi) dan sejarah (perubahan politik…) benar-benar dapat memahami bangsa itu. Gagasan lain, dan yang satu ini benar-benar kontroversial, adalah bahwa Herder sama sekali menentang berbicara tentang Pencerahan sebagai sinonim untuk momen tertinggi perkembangan budaya manusia.

Gerakan ini menganggap bahwa laki-laki berada di puncak sejarah umat manusia, sesuatu yang diklaim Johann Gottfried Herder sebagai kebohongan, karena di masa lalu ada karakter yang jauh lebih cemerlang, Abad Pertengahan menjadi momen penting kemegahan filosofis dalam berbagai aspek.

Referensi bibliografi:

Royal J. Schmidt, (1956) “Nasionalisme Budaya dalam Penggembala,” Jurnal Sejarah Ide 17(3), hlm.

407 – 417. Headstrom, Birger R.

(1929). Herder dan Teori Evolusi.

Pengadilan Terbuka 10 (2): p. 596 – 601.

Michael N. Forster (2010) Setelah Herder: Filsafat Bahasa dalam Tradisi Jerman, Oxford University Press.

Diez Alvarez, LG (2017). Johann G.

Herder: Profil Intelektual Pencerahan Radikal. Arbor, 193 (784): a385.

doi: http://dx.doi.org/10.3989/arbor.2017.784n2007.