Jika Anda menginginkan anak yang cerdas, lebih sedikit teknologi, dan lebih banyak musik

Kami terhubung dengan teknologi baru sepanjang hari. Misalnya, ketika alarm ponsel membangunkan kita di pagi hari dan kita sudah memiliki smartphone di tangan, atau ketika kita pulang kerja dan langsung membuka komputer atau tablet untuk terhubung ke jejaring sosial.

Teknologi baru telah merevolusi kehidupan kita sehari-hari dan, meskipun kita mungkin tidak menyadarinya, mereka juga telah mengubah otak kita.

anak-anak dan kecerdasan

Dalam sebuah wawancara yang diterbitkan di surat kabar La Vanguardia, David Bueno i Torrens, penulis buku ” Brainflexia “, menyatakan: “Teknologi baru menyebabkan orang memiliki lebih sedikit koneksi di area manajemen memori otak karena bagian dari fungsi ini mereka telah mengalihdayakannya ke perangkat digital: hanya sedikit yang mengingat nomor telepon teman mereka lagi”. Tapi mungkinkah teknologi baru membuat kita lebih atau kurang cerdas? Studi terbaru menegaskan bahwa jika kita menginginkan anak yang cerdas, kita harus berhati-hati dengan penggunaan teknologi baru.

Selanjutnya, tampaknya kunci untuk mengembangkan kecerdasan anak adalah musik (khususnya bermain alat musik).

Peran orang tua dalam perkembangan kecerdasan anak

Lingkungan keluarga dan sikap orang tua sangat menentukan perkembangan intelektual dan prestasi sekolah anak. Jika kita berbicara tentang aspek terakhir ini, yaitu kinerja sekolah, Frances Glascoe, profesor pediatri di Universitas Vanderbilt Berlin, menjelaskan bahwa “telah terbukti bahwa anak-anak yang tumbuh di rumah di mana percakapan, membaca, dan musik hadir, mereka cenderung memiliki IQ yang lebih tinggi dan mendapatkan nilai yang lebih baik di sekolah.”

Oleh karena itu, para orang tua yang biasanya membiarkan anaknya menonton televisi atau bermain video game harus mengetahui bahwa hal ini dapat mempengaruhi prestasi akademik mereka di masa depan, karena anak-anak yang sering berinteraksi dengan orang tua mereka dan bahkan anggota keluarga lainnya mencapai perkembangan kecerdasan yang lebih besar.

Perangkat teknologi dan kecerdasan: beberapa data ilmiah

Psikolog dan pendidik telah memperingatkan orang tua selama beberapa dekade tentang efek berbahaya dari perangkat teknologi (termasuk televisi) pada anak-anak kecil di rumah. Álvaro Bilbao, penulis buku ” Otak anak menjelaskan kepada orang tua “, memperingatkan: “Kunci perkembangan otak pada anak kecil adalah dalam hubungan mereka dengan orang tua mereka.

Genetika dapat berperan penting, namun tanpa lingkungan keluarga, potensi perkembangan otak tidak akan terwujud. Memang benar bahwa perangkat teknologi yang digunakan dengan tepat dapat menjadi hal yang positif, tetapi banyak orang tua, untuk mendapatkan momen damai, meninggalkan anak-anak mereka menonton televisi atau terhubung ke Ipad tanpa jenis kontrol apa pun.

Hal ini perlu diwaspadai, karena sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Archives of Pediatrics & Adolescent Medicine, dan dilakukan oleh Sainte Justine University of Quebec dan University of Michigan, menunjukkan bahwa anak-anak yang berusia 2, 3 dan 4 tahun Usia yang lebih lama menghabiskan waktu berjam-jam di depan televisi memiliki masalah yang lebih besar di sekolah. Misalnya, mereka mengalami penurunan 6% dalam prestasi matematika.

Game Melatih Otak Tidak Membuat Kita Lebih Pintar

permainan atau program pelatihan otak (atau Brain Training) telah menjadi sangat modis dengan tujuan merangsang perkembangan kognitif. Yang benar adalah validitasnya dalam hal meningkatkan kinerja fungsi kognitif lebih dari dipertanyakan.

Keyakinan untuk menjadi lebih cerdas melalui jenis permainan atau program ini dimulai oleh peneliti Swedia Torkel Kliemberg, yang menyatakan bahwa, dengan penggunaannya, anak-anak tidak hanya meningkatkan daya ingat mereka setelah berminggu-minggu bermain, tetapi juga kapasitas intelektual mereka dalam umum. Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa kepercayaan ini tidak benar.

Sebuah meta-analisis baru-baru ini dari 23 investigasi menunjukkan bahwa video game atau program ini dapat menyebabkan peningkatan dalam memori jangka pendek, tetapi tidak di bidang lain, seperti meningkatkan perhitungan numerik. Hasil yang sama diperoleh dalam penyelidikan di University of Cambridge, di mana para penelitinya menemukan bahwa selain peningkatan memori jangka pendek, tidak ada peningkatan keterampilan lain seperti matematika, membaca atau menulis.

Penyelidikan lain, kali ini dilakukan oleh tim psikolog Georgia Tech untuk melihat apakah ada peningkatan IQ, juga tidak menemukan peningkatan kecerdasan subjek penelitian. Oleh karena itu, dapat disimpulkan bahwa permainan Brain Training tidak membuat kita lebih pintar.

Sains mengatakan bahwa belajar memainkan alat musik membuat kita lebih pintar

Tapi bagaimana kita bisa merangsang kecerdasan anak kita? Dapatkah musik secara positif mempengaruhi perkembangan intelektual si kecil? Sepertinya jika. Setidaknya itulah yang dikatakan beberapa penelitian.

Banyak orang memainkan alat musik dan tampil dalam grup musik sebagai hobi. Jika hasil ini benar, selain bersenang-senang, individu ini bisa lebih diuntungkan dalam pengembangan kecerdasannya.

Menurut beberapa penelitian, mengekspos anak untuk bermain alat musik pada usia dini dapat berdampak positif pada IQ mereka, tingkat membaca dan perkembangan otak mereka. Selain itu, orang dewasa yang belajar memainkan alat musik juga mendapatkan manfaat dari latihan ini: konsentrasi yang lebih besar, aktivitas otak yang lebih besar, serta kesenangan dan kesejahteraan yang lebih besar.

Untuk menguji hipotesis ini, tim peneliti dari University of Toronto (Kanada) melakukan penelitian dengan anak-anak berusia 6 tahun. Pelajaran piano dan suara secara acak diberikan kepada beberapa dari mereka.

Yang lain tidak menerima pelatihan. Studi menunjukkan bahwa belajar memainkan alat musik dapat meningkatkan keterampilan matematika dan IQ secara keseluruhan.

Jadi, jika Anda adalah orang tua, daripada meninggalkan anak Anda di depan komputer, daftarkan dia untuk les gitar atau piano. Dengan cara ini Anda akan merangsang kecerdasan dan kreativitas mereka.