Jessie Taft: biografi rujukan interaksionisme simbolik ini

Jessie Taft (1882-1960) adalah seorang filsuf dan sosiolog yang mempelopori interaksionisme simbolik, gerakan perempuan, dan disiplin Pekerjaan Sosial. Namun, kontribusi ini sering diabaikan karena lebih dikenal karena telah membuat terjemahan penting dari karya psikoanalis Otto Rank dan Sigmund Freud.

Selain itu, Taft termasuk dalam generasi ilmuwan perempuan yang menghadapi berbagai bentuk eksklusi dan segregasi profesional, antara lain sebagai akibat dari penolakan keras terhadap asimilasi nilai-nilai perempuan di ruang publik, yang dikhususkan bagi laki-laki. Dia juga salah satu wanita yang membentuk Chicago School for Women dan mendekati kebangkitan gerakan wanita dari perspektif kesadaran sosial, menekankan konflik psikologis yang dialami ilmuwan wanita saat itu.

Dalam artikel ini kita akan mengikuti karya-karya yang dilakukan oleh García Dauder (2004; 2009) untuk mendekati kehidupan dan karya Jessie Taft melalui biografi singkat, dengan memperhatikan kontribusi teoretisnya dan konteks sosial di mana mereka dikembangkan.

Biografi Jessie Taft: Pelopor Pekerjaan Sosial

Jessie Taft lahir pada 24 Januari 1882 di Iowa, Amerika Serikat. Dia adalah anak tertua dari tiga bersaudara, putri seorang pengusaha dan seorang ibu yang adalah seorang ibu rumah tangga.

Setelah menempuh pendidikan SMA di Universitas Drake di Des Moines, Iowa; Ia menempuh pendidikan tinggi di Universitas Chicago. Dalam yang terakhir ia berlatih dengan George Mead, seorang sosiolog yang dikenal telah meletakkan dasar-dasar interaksionisme simbolik dan yang berpartisipasi sebagai penasihat tesisnya.

Dia juga dilatih dalam tradisi pragmatis Sekolah Chicago. Dalam konteks yang sama, Taft bertemu Virginia Robinson, seorang wanita dengan siapa dia mengadopsi dua anak dan yang merupakan pasangan hidupnya selama lebih dari 40 tahun.

Di antara banyak ungkapan subversif yang dia sumbangkan, Jessie Taft mengatakan bahwa di Amerika, di mana kerusuhan bisnis di atas budaya, tidak jarang menemukan wanita lajang yang mencari teman dan perlindungan pada wanita lain yang dengannya mereka membangun ikatan dengan kriteria dan nilai yang sama., sulit temukan dalam diri seorang suami (Taft, 1916). Di sisi lain, karya tesis doktor Jessie Taft dalam konteks yang sama disebut “Gerakan Perempuan dari Sudut Pandang Kesadaran Sosial”, di mana ia mempermasalahkan ketegangan antara swasta dan publik, memperhatikan bagaimana politik, ekonomi dan Transformasi sosial telah membentuk “diri”, terutama dalam kaitannya dengan konflik yang dihadapi perempuan di rumah dan di tempat kerja.

Hull House dan awal dari Pekerjaan Sosial

Didirikan pada tahun 1889 oleh Jane Addams dan Ellen Gate Starr, pusat komunitas Hull House menjadi tempat pertemuan bagi banyak wanita (beberapa reformis dan ilmuwan sosial yang berasal dari University of Chicago). Mereka segera menghasilkan jaringan kontak dan kolaborasi yang penting.

Jaringan ini menghasilkan karya penelitian kualitatif dan kuantitatif yang diakui sebagai Chicago Women’s Sociological School, dan itu, antara lain, memiliki dampak penting tidak hanya pada sosiologi Amerika Utara, tetapi juga pada situasi sosial dan legislatif, misalnya di masalah kesenjangan sosial dan ras, imigrasi, kesehatan, pekerja anak dan eksploitasi tenaga kerja. Pada saat yang sama, ini adalah konteks transformasi sosial penting yang dihasilkan oleh kapitalisme industri.

Para wanita Chicago School, bersama dengan beberapa sosiolog yang sudah diakui, seperti Mead, Dewey, William Isaac Thomas, dan lainnya, mempertanyakan androsentrisme kuat yang menandai disiplin dan mengakui kebutuhan untuk memperluas partisipasi perempuan dan kehadiran perempuan. nilai-nilai feminin di ruang publik.

Sementara itu, sebaliknya, pengelolaan dan akses pendidikan tinggi ditandai dengan segregasi seksual dan disiplin, yang berarti ada sekolah-sekolah “junior” yang hanya diperuntukkan bagi perempuan, yang tujuannya adalah untuk menghentikan tumbuhnya feminisasi mahasiswa. Demikian pula, dan di bidang disiplin, sosiologi menyerahkan sebagian isinya kepada aliran baru, di mana sebagian besar karya reformasi dan muatan politik yang dikembangkan Sekolah Wanita Chicago juga jatuh.

Sekolah tersebut adalah sekolah “Pekerjaan Sosial”. Dan justru dalam konteks inilah Jessie Taft dipindahkan dari sosiologi ke Pekerjaan Sosial, dan kemudian meresmikan sekolah yang dikenal sebagai “sosiologi klinis.”

Antara lain, hal-hal di atas sebagai konsekuensi tergesernya nilai-nilai feminin ke kegiatan-kegiatan yang berkaitan dengan disiplin baru yang kemudian diremehkan, Pekerjaan Sosial; dan nilai-nilai maskulin terhadap institusi akademik dan sosiologi yang berkembang disana. Dengan itu, Jessie Taft dan banyak ilmuwan wanita lainnya menemukan diri mereka dalam kesulitan serius dalam mengakses posisi sebagai guru atau peneliti di universitas yang berbeda.

Pekerjaan sosial dan sosiologi klinis

Dalam konteks sebuah panti asuhan untuk perempuan di negara bagian New York, Jessie Taft mengkritik dengan mempertimbangkan bahwa perempuan-perempuan ini memiliki “kekurangan mental”, dan berpendapat bahwa mungkin ada rehabilitasi yang tidak terlalu terfokus pada diri mereka sendiri, tetapi pada modifikasi lingkungan mereka. dan kondisi kehidupan mereka.

Misalnya, memastikan bahwa mereka memiliki sumber keuangan yang cukup atau pendidikan yang memadai. Ini adalah awal dari “sosiologi klinis”, yang kemudian pindah ke bantuan sosial anak-anak dengan kesulitan yang berbeda dan restrukturisasi praktik adopsi.

Setelah menghadapi berbagai kesulitan dalam mengakses pekerjaan baik sebagai intervenor sosiologi dan peneliti, Jessie Taft bergabung dengan School of Social Work di University of Pennsylvania, yang antara lain membuatnya menjadi wanita terkemuka di disiplin itu. Mungkin Anda tertarik: ” 10 Wanita Penting dalam Sejarah Psikologi “

Interaksionisme simbolik dan gerakan perempuan

Jessie Taft berpendapat bahwa gerakan perempuan (yang disebabkan oleh malaise yang semakin nyata), berakar pada konflik psikis kelompok ini. Mereka memiliki keinginan untuk emansipasi yang tidak dapat mereka lakukan karena kondisi sosial yang tidak memungkinkan mereka.

Dia sangat menekankan perlunya membuat perubahan pada “kesadaran sosial” yang mempromosikan individualisme domestik di sekitar tatanan industri yang terdepersonalisasi. Dalam menganalisis transformasi sosial dan ekonomi masyarakat industri, Taft sangat berhati-hati untuk merinci bagaimana gender membuat pengalaman hidup berbeda bagi pria dan wanita.

Ini adalah bagaimana ia berpendapat bahwa reformasi hanya dapat dilakukan ketika “diri” setiap orang menjadi sadar akan subjektivitas dan hubungan sosial yang sedang dibangun dalam masyarakat industri.

Referensi bibliografi:

Garcia Dauder, S. (2009).

Jessie Taft. Interaksionisme simbolik, teori feminis dan pekerjaan sosial klinis.

Pekerjaan Sosial Hari Ini, 56: 145-156. Garcia Dauder, S.

(2004). Konflik dan kesadaran sosial di Jessie Taft.

Athena Digital, 6: 1.14. Taft, J.

(1916). “Gerakan Perempuan Dari Sudut Kesadaran Sosial.

Chicago: Pers Universitas Chicago. Universitas Chicago (2018).

Menjelang waktunya. Majalah U Chicago.

Diakses pada 20 Juni 2018. Tersedia di https://mag.uchicago.edu/education-social-service/ahead-her-time.