Jean-Étienne Dominique Esquirol: biografi psikiater ini

Salah satu tokoh besar psikiatri, selain Philippe Pinel, adalah muridnya Jean-Étienne Dominique Esquirol. Sosok dokter ini tidak terbatas pada fakta sederhana sebagai salah satu psikiater pertama, tetapi juga karena telah berkontribusi pada studi sistematis gangguan mental serta humanisasi mereka yang menderita.

Kita akan melihat sosok dokter alienis Prancis yang begitu menarik, pentingnya karyanya dan kontribusinya terhadap pengembangan dan pengakuan psikiatri sebagai ilmu khusus melalui biografi Jean-Étienne Dominique Esquirol.

Biografi Jean-Étienne Dominique Esquirol

Jean-Étienne Dominique Esquirol lahir di Toulouse, Prancis pada 3 Februari 1772, dalam keluarga yang sangat besar. Ayahnya bekerja di sebuah institusi di mana kedua pasien dengan gangguan mental dan anak nakal dirawat, tanpa perbedaan di antara mereka.

Meskipun ini mungkin mengejutkan bagi kami, pada saat itu ide yang mapan bahwa kejahatan adalah produk dari beberapa jenis kegilaan. Meskipun pendekatan pertama dengan gangguan mental inilah yang akan membuat Esquirol memutuskan bertahun-tahun kemudian untuk condong ke psikiatri, kenyataannya adalah bahwa awalnya adalah panggilan religius.

Pada tahun-tahun awal pelatihannya, Esquirol muda akan mengejar studi gerejawi, memasuki seminari Saint-Sulpice di Issy. Dari semua itu, tentu terinspirasi oleh pecahnya Revolusi Perancis (1789), ia akan meninggalkan studi teologinya untuk memulai gelar kedokteran pada tahun 1792.

Studi ini akan dilakukan di berbagai kota, seperti Toulouse, Montpellier dan Paris, menyelesaikannya pada tahun 1798.

Kehidupan profesional

Pada tahun 1899 Esquirol tiba di Paris dan mulai sering melayani Jean-Nicolas Corvisart di La Charité dan, khususnya, Philippe Pinel di La Salpêtrière yang terkenal. Itu akan menjadi tempat di mana dia akan menjalin hubungan yang sangat baik dengan Pinel, Esquirol menjadi murid favoritnya.

Beberapa tahun kemudian, pada tahun 1805, Esquirol akan mempresentasikan tesisnya, Les passions considérés comme cause, symptômes et moyen curatifs de l’alienation mentale. Pekerjaan ini memberinya reputasi tertentu, menyebabkan dia bertanggung jawab atas divisi wanita sakit mental di La Salpêtrière pada tahun 1811.

Pada tahun 1820 ia mendapat kehormatan diangkat sebagai anggota Akademi Kedokteran dan, pada tahun 1826, ia akan menjadi anggota Dewan Kebersihan Umum dan Kesehatan departemen Seine. Setelah kematian Pierre-Paul, Royer-Collard pada tahun 1825 menduduki posisi dokter kepala di Royal Asylum of Charenton, dekat Paris.

Di antara pasien institusi ini adalah Marquis de Sade. Esquirol akan menjalankan arahan medisnya sampai tanggal kematiannya, pada 12 Desember 1840.

Kontribusi Esquirol untuk psikiatri

Sebagai murid dan kolaborator Pinel, Jean-Étienne Dominique Esquirol dikenal mengikuti jejaknya, baik dalam aspek psikiatri yang lebih profesional maupun dalam arti yang lebih kemanusiaan. Esquirol melakukan beberapa upaya reformasi untuk membantu orang-orang dengan gangguan mental, melihat mereka dengan cara yang lebih manusiawi dan berkontribusi pada pemisahan antara orang-orang dengan gangguan mental dan orang-orang yang kriminal karena berbagai alasan non-psikopatologis.

Salah satu tindakan Esquirol yang paling terkenal adalah mengirimkan laporan “Des établissements consacrés aux alienés en France et de moyens de les améliorer” ke Kementerian Dalam Negeri, dengan maksud yang jelas untuk membuat negara Prancis memahami kebutuhan untuk membantu orang dengan gangguan jiwa. Kontribusi Esquirol lainnya, yang dibuat bersama dengan Guillaume Ferrus dan Jean-Pierre Falret, adalah partisipasinya dalam pekerjaan persiapan untuk Undang-Undang Keterasingan 1838, yang dikenal sebagai salah satu teks legislatif pertama di mana perawatan psikiatri diatur untuk umum.

Sosok Esquirol juga seorang akademisi yang hebat, kontributor untuk karya Dictionnaire des sciences Médicales, diedit oleh Charles-Joseph Panckoucke. Esquirol akan bertanggung jawab untuk menulis hampir semua entri yang berhubungan dengan psikiatri, di antaranya: Demonomania, Delirium, Dementia, Madness, Erotomania, Furor, Idiotism, Hallucinations, Suicide, Houses of Alienated, Monomania, Mania and Melancomia.

Peringkat kegilaan

Itu akan berada dalam karya “Dictionnaire des sciences Médicales” di mana Esquirol akan mempresentasikan sistemnya tentang “Kegilaan”, mengklasifikasikannya menjadi lima “genre” besar:

1. Lipemania (dulu melankolis)

Lipemania, sebelumnya dikenal sebagai melancholia, akan menjadi delusi tentang suatu objek atau sejumlah kecil objek, dengan dominasi suasana hati sedih atau tertekan.

2.

Monomania

Monomania akan menjadi delusi yang terbatas pada satu objek atau sekelompok kecil dari mereka, dengan gejala bahagia dan ekspansif, seperti kegembiraan.

3. Mania

Mania akan memperlakukan semua delirium yang meluas ke semua jenis objek, dengan kegembiraan.

4.

Demensia

Demensia akan menyiratkan kemunduran kemampuan berpikir. Disfungsi progresif dari fungsi yang lebih tinggi.

5.

Kebodohan

Idiocy, juga disebut idiocy atau imbecility, mengacu pada gagasan modern tentang kecacatan intelektual. Ini akan menjadi fakta bahwa orang tersebut tidak pernah menunjukkan kapasitas intelektual yang normal, di bawah apa yang diharapkan.

konsep halusinasi

Selain sistem kegilaannya, nuansa yang diberikan Esquirol pada konsep halusinasi sangat diperhatikan. Sampai saat itu, halusinasi umumnya dianggap sebagai penyakit imajinasi, bukan hanya tanda atau gejala gangguan mental yang mendasarinya.

Bahkan pada lebih dari satu kesempatan istilah itu digunakan sebagai sinonim untuk delirium. Esquirol menetapkan perbedaan yang jelas antara ilusi dan halusinasi, selain memperlakukannya sebagai gejala yang, meskipun penting secara klinis, tidak cukup untuk mendiagnosis gangguan mental dengan sendirinya.

Monomania

Akhirnya kami memiliki kontribusi besar Esquirol untuk psikiatri perumusan konsep “monomania”. Seperti yang telah kami komentari sebelumnya dalam sistem klasifikasinya, gambaran klinis ini didefinisikan sebagai delusi yang terbatas pada satu objek atau sekelompok kecil dari mereka, dengan kegembiraan dan dominasi hasrat bahagia atau ekspansif.

Pasien menjadi terobsesi dengan sebuah ide, menghadirkan suasana hati yang terlalu tinggi. Artinya, itu akan setara dengan episode manik dalam sistem diagnostik saat ini.

Namun, apa yang mencolok tentang konsepnya tentang monomania adalah bahwa Esquirol menunjukkan bahwa orang dengan masalah psikologis ini, terlepas dari delusi parsial yang dibawa oleh episode ini, merasa, berpikir, dan bertindak secara normal. Ini mungkin tampak sepele, tetapi berkat formulasi ini yang memungkinkan sosok psikiater terlihat seperti seorang dokter yang sangat berspesialisasi dalam psikopatologi, mampu mengidentifikasi “orang gila yang tampaknya tidak gila”, sesuatu yang seorang dokter dengan pengetahuan umum saya tidak akan mampu.

Ini sangat penting ketika melakukan intervensi di pengadilan, karena psikopatologi tertentu, seperti pyromania, kleptomania, dan homicidal monomania merupakan bahaya potensial bagi masyarakat dan dokter umum tidak tahu bagaimana mengidentifikasi mereka dengan benar.

Karyanya yang terakhir dan hebat

Karya terakhir dan besar Jean-Étienne Dominique Esquirol adalah Des maladies mental considérées sous les rapports Médical, Hygiénique et Medico-Legal pada tahun 1838. Karya ini akan diterbitkan hanya dua tahun sebelum kematiannya pada tahun 1840 dan, dalam dirinya sendiri, Esquirol sendiri ia mengakui tidak cukup sistematis seperti yang dia inginkan.

Dokumen ini sebenarnya merupakan kompilasi ekstensif dari karya monografi yang diterbitkan sebelumnya, baik secara independen atau sebagai kontribusi untuk “Dictionnaire des sciences Médicales”. Alasan mengapa dia membutuhkan waktu 15 tahun untuk menulis dokumen ini adalah bahwa, meskipun dia tidak menulis sebanyak yang dia inginkan, dia memiliki karir profesional yang intens, baik di suaka dan di bidang forensik, membantu untuk memahami sejauh mana orang pantas mendapatkannya.

perlakuan yang bermartabat, tidak peduli seberapa “terganggu” mereka.

Referensi bibliografi:

Alvarez A..JP (2012). Jean-Etienne Dominique Esquirol.

Anda terasing. Pdt.

Med. Klinik.

Earl. 23(5): 644-645.

Huertas, R. (1999).

Antara doktrin dan klinik: nosografi JED Esquirol (1772-1840), di Cronos, 2 (1), hlm. 47-66.

Postel, J. dan Quetel, C.

(1983) Nouvelle Histoire de la Psikiatri (Toulouse, Privat).