Jean Piaget: biografi bapak Psikologi Evolusioner

Mungkin tidak mengherankan bagi siapa pun bahwa kita tidak dilahirkan dengan kapasitas mental yang sama dengan yang kita miliki sebagai orang dewasa. Kemampuan untuk memahami dunia, untuk memperhitungkan bahwa objek dan orang terus ada meskipun kita tidak dapat melihatnya, untuk menghubungkan niat dan pikiran mereka sendiri dengan orang lain, untuk menangkap dan menafsirkan informasi dari lingkungan, untuk mengembangkan rencana untuk Memecahkan atau Menetapkan hipotesis adalah sesuatu yang membutuhkan proses perkembangan dan pembelajaran yang matang, dengan melibatkan biologi dan pengalaman dalam kemunculannya.

Banyak penulis telah menyelidiki bagaimana kemampuan dan kapasitas mental yang berbeda muncul sepanjang hidup, Jean Piaget menjadi salah satu contoh paling berpengaruh dan penting akhir-akhir ini dalam hal studi perkembangan kognitif. Tentang penulis inilah yang akan kita bicarakan dalam artikel ini, membuat biografi singkat Jean Piaget.

Biografi singkat Jean Piaget

Jean William Fritz Piaget Jackson lahir pada 9 Agustus 1896 di Neuchtel, Swiss. Dia adalah putra tertua profesor sastra abad pertengahan Arthur Piaget dan Rebecca Jackson, putri pemilik pabrik baja pertama di Prancis.

Masa kecilnya dihabiskan di lingkungan akademis, memperoleh dan belajar dari ayahnya mentalitas kritis dan analitis serta selera untuk menulis dan daya tarik untuk makhluk hidup. Sebaliknya, hubungan dengan ibunya tampaknya tidak mudah dan tidak positif.

Sudah sejak kecil Piaget menunjukkan tanda-tanda memiliki prekositas tertentu, mengungkapkan minat yang besar dalam mekanika, ilmu burung, moluska dan biologi secara umum. Dia memasuki Institut Latin di wilayahnya.

Saat di sekolah menengah pada usia sepuluh tahun, dia akan menulis dan mengirimkan artikel tentang burung pipit Alpine ke jurnal sejarah alam lokal, ini menjadi kontribusi dan publikasi ilmiah pertamanya. Setelah itu dan selama masa remaja, minat besar pada zoologi dan moluska akan terbangun pada pemuda itu.

Dia akan berhubungan dengan Paul Godel, direktur Museum Sejarah Alam, yang kepadanya dia akan menjadi asisten selama empat tahun dan setelah itu dia datang untuk menerbitkan berbagai artikel tentang malakologi. Publikasinya akan menyebabkan dia ditawari posisi di Museum Sejarah Alam di Jenewa, yang tidak dapat dia tempati karena usianya yang masih muda (dia belum menyelesaikan tahun-tahun sekolahnya).

Mungkin Anda tertarik: ” 4 tahap perkembangan kognitif Jean Piaget “

tahun pelatihan

Setelah menyelesaikan pendidikan menengah, Piaget akan melanjutkan studi di Universitas Neuchtel, lulus dengan gelar di bidang Ilmu Pengetahuan Alam dan menerima gelar doktor pada tahun 1918 dengan tesis tentang malakologi. Setelah itu, ia memutuskan untuk belajar di Universitas Zurich, di mana ia belajar selama satu semester dan mulai memperoleh minat dalam psikologi dari karya-karya Freud atau Jung.

Dia mulai bekerja di laboratorium psikologi di kota itu dan bahkan akan membuat dua publikasi tentang hal itu.

Tautan dengan psikologi anak

Selama tahun yang sama, 1919, Piaget akan pindah ke Paris sebagai profesor psikologi dan filsafat di Sorbonne, bertemu dan bekerja dengan sejumlah besar psikolog penting seperti Binet atau Bleuler. Dia juga akan bekerja di sekolah yang dikelola oleh Binet dan Simon sebagai guru, di Grange-aux-Belles.

Di sana dia akan mulai memperhatikan perbedaan antara pola respons orang dewasa dan anak-anak, sesuatu yang akan membuatnya berpikir tentang adanya proses berbeda yang disebabkan oleh momen evolusioner tertentu. Tak lama kemudian, pada tahun 1920, ia akan menjadi bagian dari kelompok yang menyempurnakan tes kecerdasan Stern, juga mendeteksi kesalahan yang konsisten dalam tanggapan anak-anak.

Bersama Theodore Simon, ia akan mulai menggali kecerdasan dan penalaran anak. Selama tahun 1921 ia akan menerbitkan artikel pertamanya tentang intelijen, yang membuatnya menerima tawaran untuk bekerja sebagai direktur Institut Rousseau di Jenewa.

Dengan tawaran ini, di mana sesuatu yang membawanya untuk kembali ke negara asalnya. Dari posisinya ia akan melanjutkan untuk mengelaborasi berbagai karya di mana ia bekerja pada penalaran, pemikiran atau bahasa anak-anak.

Keterlibatan akademisnya terus berkembang, juga menghadiri Kongres Psikoanalitik Berlin pada tahun 1922 (di mana ia akan bertemu Freud secara pribadi). Pada tahun 1923 ia menikah dengan Valentine Chteney, memiliki tiga anak bersamanya.

Ayahnya akan menjadi penting tidak hanya pada tingkat pribadi tetapi juga pada tingkat profesional, karena itu akan menjadi pengamatan dan analisis pertumbuhan dan perkembangan anak-anaknya yang (bersama dengan pengaruh berbagai penulis sebelumnya dan kinerja berbagai studi yang disebutkan di atas), akan membawanya ke elaborasi karyanya yang paling terkenal: teori kognitif-evolusi di mana dia akan mengekspos berbagai tahap perkembangan dan teori konstruktivis. Pada tahun 1925 ia akan bekerja sebagai profesor filsafat di Universitas kota kelahirannya, meskipun melanjutkan di Institut Rousseau.

Demikian pula, bersama istrinya, ia akan mengamati dan menganalisis perkembangan anak-anaknya. Selama tahun 1929 ia akan kembali ke Jenewa untuk bekerja di universitas di kota itu sebagai profesor psikologi dan sejarah sains.

Kemudian dia akan pergi ke Universitas Lausanne. Sementara ia bekerja di yang terakhir sebagai profesor psikologi dan sosiologi, pada tahun 1936 ia akan diangkat sebagai direktur Biro Pendidikan Internasional UNESCO.

Pada tahun 1940 ia akan mulai mempelajari aspek-aspek seperti persepsi, bekerja pada aspek-aspek seperti pengembangan persepsi spasial. Pada tahun 1950 Piaget akan melakukan elaborasi epistemologi genetik, kontribusi besar lainnya, di mana ia bekerja pada struktur kognitif dan perubahan evolusioner dan historis dari hubungan kesadaran-lingkungan.

Kontribusi ini akan mengarah pada generasi konsep skema kognitif dan teori konstruktivis yang menghargai hubungan biologi-lingkungan dalam pembentukan pemikiran. Lima tahun kemudian ia mendirikan dan akan diangkat sebagai direktur Pusat Internasional untuk Epistemologi Genetik, posisi yang akan dipegangnya sampai kematiannya.

Piaget akan menerima banyak gelar kehormatan dan doktor sepanjang hidupnya, serta berbagai penghargaan internasional untuk kontribusi ilmiahnya. Mungkin Anda tertarik: ” Teori Belajar Jean Piaget “

kematian dan warisan

Jean Piaget meninggal pada usia 84 pada tanggal 16 September 1980, di Jenewa, setelah sekitar sepuluh hari di rumah sakit. Kematiannya adalah peristiwa yang sangat relevan, warisan dan kontribusinya terhadap psikologi menjadi salah satu yang paling luas dan relevan di abad terakhir.

Teorinya tentang perkembangan anak telah mempengaruhi sejumlah besar penulis terkenal seperti Bruner, Bandura, Ausubel atau Erikson, dan masih dihargai dan diperhitungkan pada tingkat teoretis. Dia secara khusus menyoroti pentingnya teori evolusi kognitifnya, tentang perkembangan kemampuan kognitif dan di mana dia memberi tahu kita tentang berbagai tahap perkembangan.

Namun, ini bukan satu-satunya bidang di mana ia bekerja, tetapi ia juga memberikan berbagai kontribusi di bidang seperti sosiologi, filsafat, atau bahkan biologi.

Referensi bibliografi:

Cellenieror, G. (1978) Pemikiran Piaget, studi dan antologi teks.

Edisi Peninsula, Barcelona. Cortes, MI dan Tlaseca, M.

(2004). Monograf Jean Piaget.

Universitas Pedagogi Nasional. Meksiko DF