Jean-François Lyotard: biografi filsuf Prancis ini

Jean-François Lyotard adalah seorang filsuf, sosiolog, dan ahli teori sastra Prancis yang sangat penting dalam kajian postmodernisme dan gerakan sosial, terutama gerakan pembebasan seperti gerakan kemerdekaan Aljazair. Dari kehidupan sastra dan akademik yang produktif, Lyotard telah menjadi salah satu tokoh besar dalam filsafat Marxis dan Freudian di Prancis.

Selanjutnya kita akan menemukan kehidupannya dan bagaimana dia terlibat dalam gerakan protes kiri, melalui biografi Jean-François Lyotard, dalam format ringkasan.

Biografi singkat Jean-François Lyotard

Kehidupan Jean-François Lyotard adalah kehidupan seseorang yang sangat ditandai oleh kengerian Prancis yang diduduki Nazi, tetapi jauh dari jatuh ke dalam sikap apatis dan kebencian, ia tahu bagaimana menyalurkan emosi dari pengalamannya untuk menghasilkan filosofi yang unik, pendendam. dan kiri, kritis terhadap segala jenis dominasi yang tidak adil.

tahun-tahun awal

Jean-François Lyotard lahir pada 10 Agustus 1924 di Versailles, Prancis, dalam keluarga sederhana. Ia bersekolah di sekolah dasar Lycée Buffon dan, kemudian, Lycée Louis le Grand, keduanya berlokasi di Paris.

Sebagai seorang anak ia memiliki aspirasi yang paling beragam, termasuk menjadi seorang seniman, sejarawan, penulis dan bahkan seorang biarawan Dominikan. Seiring waktu, ia menyerah pada mimpinya menjadi seorang penulis karena, pada usia 15, ia selesai menerbitkan sebuah novel fiksi yang ternyata tidak berhasil.

Adapun biarawan, dia memutuskan untuk menolak ide ini karena, menurut dirinya sendiri, dia terlalu mencintai wanita.

pendidikan Universitas

Dia belajar filsafat di Universitas Sorbonne pada akhir 1940-an. Dia telah menghentikan studinya pada pecahnya Perang Dunia II, melayani sebagai sukarelawan pertolongan pertama untuk tentara Prancis dan mengambil bagian dalam perjuangan untuk membebaskan Paris pada Agustus 1944.

banyak kehancuran membuatnya merasa tertarik dengan janji-janji pertama sosialisme, menjadi seorang Marxis yang taat pada akhir konflik. Pada tahun 1947 ia menyelesaikan studinya, dengan mempresentasikan tesis L’indifférence comme notion éthique (Ketidakpedulian sebagai konsep etis), di mana ia menganalisis bentuk ketidakpedulian dan keterpisahan dalam berbagai aliran pemikiran tradisional, termasuk Buddhisme Zen, Stoicisme, Taoisme, dan Epicureanisme..

Setelah lulus, ia memperoleh posisi di Pusat Nasional untuk Penelitian Ilmiah di Prancis. Masa mudanya sangat menuntut.

Dia berperang dalam kelompok sayap kiri dan pemikirannya berkembang dalam apa yang disebut Marxisme kritis, meskipun dia agak diklasifikasikan sebagai Freudo-Marxis. Dia adalah seorang mahasiswa Maurice Merleau-Ponty, membuatnya tertarik pada fenomenologi dan memotivasi penerbitan buku pertamanya tentang subjek ini dalam koleksi “Que sais-je”, memberikan visi yang jelas dan global tentang tujuan filosofis tersebut.

arus abad kedua puluh. Tetapi kemudian dia menjauh dari Marxisme, dan pada tahun 1960-an memulai sebuah evolusi menuju postmodernisme, di mana perkembangan pemikiran yang orisinal sudah dapat dilihat.

Saat ini, ia fokus pada tema keinginan sebagai pencarian hal yang tidak mungkin, menggunakan istilah yang sangat dekat dengan psikoanalisis, terutama arus Jacques-Marie mile Lacan. Selama periode yang sama ini ia membuat terobosan penting ke dunia seni, menganalisis karya bergambar tokoh-tokoh yang sama pentingnya dengan Paul Cézanne.

Analisis estetis ini dilakukan oleh Lyotard dengan mengambil perspektif konsepsi seni Freudian. Lyotard melihat di Cézanne semacam penanaman kembali makna konsepsi seni Freudian ini, menghubungkannya dengan impuls libido yang tidak disadari.

Pengalaman di Aljazair

Pada tahun 1950 Lyotard menerima posisi mengajar filsafat di Lycée di Constantine, Aljazair. Pada tahun 1971 ia memperoleh gelar doktor negara dengan disertasinya Wacana, tokoh di bawah bimbingan Mikel Dufrenne.

Dia mengabdikan satu periode hidupnya untuk revolusi sosialis, sebuah poin yang dibuat jelas dalam tulisannya, yang sangat berfokus pada politik sayap kiri. Pada saat itulah ia menjadi tertarik pada Perang Kemerdekaan Aljazair, yang ia jalani selama berada di sana.

Lyotard berargumen dalam Le Différend bahwa wacana manusia terjadi dalam sejumlah domain yang tidak dapat dibandingkan, tetapi tidak ada yang memiliki hak istimewa untuk membuat penilaian nilai tentang yang lain. Dalam karya-karyanya Libidinal Economy (1974), Postmodern Condition (1979) dan Au juste: Conversations (1979) ia mengkritik teori-teori sastra kontemporer dan mempromosikan wacana eksperimental tanpa minat pada kebenaran.

Lyotard mengkritik wacana-wacana tradisional, baik pada tataran filosofis, agama, maupun ekonomi, seperti Kristen, Pencerahan, Marxis, atau kapitalis. Semua wacana meta ini, menurut pendapat Jean-François Lyotard, tidak mampu membawa pada pembebasan.

Budaya postmodern dicirikan oleh ketidakpercayaan pada meta-narasi ini, yang tidak berlaku karena efek praktisnya. Ini bukan tentang mengusulkan sistem alternatif dari yang sekarang, tetapi tentang bertindak di ruang yang sangat beragam untuk mendorong perubahan nyata.

Mungkin Anda tertarik: “Jenis-jenis filsafat dan aliran utama pemikiran”

Karir akademik

Selain mengajar di Lycée de Constantine, Aljazair, dari tahun 1950 hingga 1952, pada tahun 1972 ia mulai mengajar di Universitas Paris VIII, mengajar di lembaga tersebut hingga tahun 1987 sebelum menjadi profesor emeritus. Selama dua dekade berikutnya ia mengajar di luar Prancis, terutama sebagai profesor teori kritis di University of California, Irvine, dan juga sebagai profesor tamu di universitas-universitas di seluruh dunia.

Di antara universitas internasional yang paling menonjol kita dapat menemukan Universitas Johns Hopkins, Universitas California Berkeley, Universitas Yale, Universitas Stony Brook, Universitas California, San Diego di Amerika Serikat, Université de Montréal di Québec (Kanada) dan Universitas São Paulo di Brasil. Dia adalah direktur pendiri dan anggota dewan Sekolah Tinggi Filsafat Internasional di Paris.

tahun-tahun terakhir kehidupan

Di antara karya-karya terbaru Jean-François Lyotard, kami memiliki karya-karya yang mengacu pada kehidupan penulis, aktivis, dan politisi Prancis André Marlaux. Salah satunya adalah biografi “Signé, Malraux” (Signed, Malraux).

Karya terakhir Lyotard lainnya adalah “La Confession d’Augustin” (Pengakuan Agustinus), sebuah studi tentang fenomenologi waktu. Karya ini tetap belum selesai, karena dia meninggal dalam proses penulisannya, meskipun akan diterbitkan secara anumerta pada tahun yang sama dengan kematiannya.

Pada tahun-tahun ini ia berulang kali kembali pada pengertian postmodernisme dalam esainya “Postmodernity Explained to Children”, “Towards the Postmodernism”, dan “Postmodern Fables”. Dia ingin lebih jauh memaparkan pandangannya di sebuah konferensi yang dia persiapkan pada tahun 1998, berjudul “Postmodernisme dan Teori Media”, tetapi sayangnya dia tiba-tiba meninggal karena leukemia yang berkembang pesat pada tanggal 21 April di tahun yang sama.

Ia dimakamkan di Pemakaman Père Lachaise di Paris.

Kehidupan politik dan militansi

Kehidupan politik Jean-François Lyotard sangat intens, tidak hanya menyoroti perjuangan pentingnya selama Prancis yang diduduki Nazi, tetapi juga karena, setelah konflik selesai, ia dimobilisasi untuk perjuangan sosialis. Pada tahun 1954 ia bergabung dengan kelompok “Sosialisme atau Barbarie”, sebuah organisasi politik Prancis yang dibentuk pada tahun 1948 di sekitar ketidakmampuan analisis kritis Trotskyis.

Tujuan utama organisasi ini adalah untuk mengkritik Marxisme dari dalam, pada saat perang kemerdekaan Aljazair. Tulisan-tulisan Lyotard selama berada di Aljazair terutama merujuk pada politik ekstrem kiri.

Setelah perselisihan dengan Cornelius Castoriadis pada tahun 1965, Lyotard meninggalkan Sosialisme atau Barbarisme dan bergabung dengan kelompok yang telah selesai dengan baik untuk membentuk “Pouvoir Ouvrier” (Kekuatan Buruh), pergi hanya dua tahun kemudian. Dia aktif berpartisipasi dalam revolusi Mei 1968, meskipun dia menjauhkan diri dari Marxisme revolusioner dengan menerbitkan karyanya “Ekonomi Libidinal” (1974).

Belakangan, ia akan menjauhkan diri dari Marxisme itu sendiri karena ia merasa bahwa arus ini memiliki pendekatan strukturalis yang terlalu kaku, dan ia memaksakan “sistematisasi keinginan” melalui penekanan kuat pada produksi industri sebagai aspek fundamental dari budaya yang berlaku.

Referensi bibliografi

Lyotard, JF (2000). Fungsi naratif dan legitimasi pengetahuan.

Kondisi postmodern. Madrid, Spanyol: Ketua.

P. 57-58.

ISBN 8437604664.