ÔÇïJean-Claude Romand, kisah pembohong patologis

Tahun 90-an Sebuah kota yang tenang di selatan Prancis, Prèvessin-Moëns, dan sebuah kasus yang begitu mengejutkan dan mengerikan sehingga bahkan para spesialis yang bertugas melakukan evaluasi psikologis pun tidak dapat memberikan penjelasan. Kita berbicara tentang Jean-Claude Romand, lebih dikenal sebagai “musuh”, nama di mana buku yang terinspirasi oleh kasusnya diterbitkan.

Kehidupan Jean-Claude berkisar pada sistem kebohongan yang rumit dan kompleks. Tidak seorang pun, bahkan keluarganya sendiri, tahu siapa dia sebenarnya, apa yang dia lakukan untuk mencari nafkah atau bagaimana dia menghabiskan hari demi hari; dan keluarganya tidak akan pernah tahu, karena untuk menyelamatkan mereka dari penderitaan mengetahui bahwa dia telah berbohong kepada mereka, dia akhirnya membunuh mereka semua.

Biografi singkat Jean-Claude Romand

Jean-Claude lahir pada 11 Februari 1954 di Lons-Le-Saunier, sebuah kota kecil dekat perbatasan Swiss. Di masa kecilnya dia adalah anak yang kesepian, dengan sedikit teman dan sikap yang menarik.

Seorang anak tunggal, dari usia yang sangat muda ia hidup dengan kepedulian terhadap kesehatan ibunya, seorang wanita sakit-sakitan, yang tidak menyadari penyakit yang dideritanya, tetapi yang terlalu khawatir tentang minimum yang tak terduga, fakta yang memotivasi dia. untuk menyembunyikan keadaan emosinya darinya dan untuk menanyakan apakah pantas untuk mengatakan yang sebenarnya jika hal itu menyebabkan kesusahan.

Pemuda dan masuk ke Fakultas Kedokteran

Di bidang akademik, ia menonjol sebagai siswa yang rajin, seorang anak laki-laki yang dapat dianggap sangat formal dan tertutup, yang bukan penggemar olahraga dan yang lulus sekolah tanpa kesulitan besar. Setelah menyelesaikan pendidikan dasar dan sekolah menengah, dia memutuskan untuk mendaftar di Universitas Kedokteran, karir yang dia jalani tanpa masalah sampai tahun kedua, ketika dia menyatakan bahwa pada hari ujian akhir Fisiologi, dia tidak mendengar alarm.

jam dan, untuk alasan itu, dia tidak Dia pergi untuk mengikuti ujian, yang merupakan penyisihan. Fakta ini menandai titik balik dalam hidupnya dan merupakan kebohongan besarnya yang pertama.

Setelah episode ini, yang juga bertepatan dengan penolakan rekannya saat itu, Florence, untuk melanjutkan hubungan romantis mereka, Jean-Claude mengunci diri di kamarnya di kampus, berhenti pergi ke kelas dan mendedikasikan dirinya untuk membaca koran dan menonton televisi., datang untuk mendapatkan 20 kilo karena kurang aktivitas dan junk food.

Tahun-tahun terakhir karir, panggung penuh kebohongan

Pada tahun-tahun berikutnya, antara tahun 1975 dan 1986, ia melanjutkan untuk mendaftar di tahun kedua sekolah kedokteran, menunjukkan sertifikat medis palsu yang dengannya ia membenarkan kegagalannya untuk menghadiri kelas dan ujian. Dia membuat Florence melanjutkan hubungan romantisnya dengannya dan menetapkan rutinitas harian di mana dia pergi ke universitas setiap hari tanpa benar-benar memasuki kelas.

Dia mengubah jadwalnya untuk menghindari bertemu kenalan yang dapat menemukannya dan dia mempelajari mata pelajaran karir untuk dapat berbicara dengan teman-teman sekelasnya tanpa menimbulkan kecurigaan, bahkan, pada kesempatan, dia membantu Florence untuk mempelajari mata pelajaran yang dia, seorang mahasiswa farmasi, ternyata menarik. sulit.

Setelah periode ini, dia memberi tahu keluarga dan teman-temannya bahwa dia telah menyelesaikan gelar kedokterannya dan telah menerima beasiswa untuk bekerja di kantor pusat WHO di Jenewa, beberapa kilometer dari kota tempat dia tinggal. Saat itu, dia sudah menikah dengan Florence, mereka menikah pada tahun 1984, dan mereka memiliki seorang putri, Caroline, yang lahir setahun sebelumnya pada tahun 1985.

Pada tahun 1987, putra kedua pasangan itu, Antoine, lahir.

Pekerjaan dan kehidupan sentimental, perancah otentik dari kepalsuan

Tahun-tahun setelah penggabungannya ke dalam WHO berlalu dengan tenang dan normal, Jean-Claude pergi bekerja setiap hari, mengaku terus melakukan perjalanan keliling dunia untuk alasan pekerjaan dan ketika dia kembali ke rumah, dia menyombongkan diri atas penyelidikan dan konferensinya., meskipun dia selalu berhati-hati untuk memberikan beberapa detail, mengklaim bahwa informasi itu rahasia. Tapi, apa yang sebenarnya dia lakukan selama dia mengaku bekerja?Jawabannya adalah dia berkeliaran di jalan dan bar, berjalan melewati hutan, tidur di mobil atau membaca pamflet atau buku WHO yang dia ambil pada suatu hari ilmiah dan, di atas segalanya, dia mempelajari peta kota-kota yang seharusnya dia kunjungi, untuk mempertahankan kebohongannya.

Bagaimana Anda mendapatkan uang untuk menghidupi keluarga?

Pertanyaan besar lain yang muncul setelah semua kebohongannya terungkap adalah bagaimana dia berhasil menghidupi keluarganya secara finansial, karena mereka mempertahankan gaya hidup gentrified yang dibiayai oleh keluarga dan teman-teman yang menipu. Dia terutama mengembangkan dua modalitas penipuan, satu terdiri dari menawarkan kenalannya rencana investasi dengan profitabilitas tinggi mengambil keuntungan dari pekerjaannya di WHO, dengan cara ini dia datang untuk menipu kerabatnya hingga dua setengah juta franc dan yang lainnya adalah penjualan obat-obatan onkologi dalam tahap percobaan yang seharusnya, senilai 15.000 franc setiap pil.

Tapi tidak ada yang meragukan Jean-Claude tua yang baik, yang telah mendandani dirinya dengan citra sosial kesuksesan dan prestise dan hidup terfokus pada pekerjaan dan keluarganya.

Awal dari sebuah akhir

Ayah Florence meninggal dalam keadaan yang aneh, jatuh dari tangga gudang keluarga, saat berbicara dengan Jean-Claude di mana dia meminta sebagian dari uang yang dia berikan kepada menantunya untuk diinvestasikan, tetapi tidak ada yang meragukannya. kejujuran ayah tentunya dokter yang menjadi kepala keluarga dan bertugas menjamin kesejahteraan semua orang.

Pada saat ini, Jean-Claude bertemu Corinne, istri seorang kenalan, untuk siapa dia mulai merasakan ketertarikan yang besar dan yang ingin dia taklukkan. Awalnya dia menolaknya, yang ditanggapi Jean-Claude dengan upaya bunuh diri diikuti oleh kebohongan besar lainnya untuk menyembunyikannya dan periode isolasi di rumah, di mana dia memanifestasikan perilaku depresi seperti di perguruan tinggi.

Akhirnya, Corinne setuju untuk menjalin hubungan dengannya. Tetapi memiliki hubungan baru ini dan menambahkan kebohongan baru, itu menjadi semakin sulit baginya; Corinne, yang juga menjadi korban penipuan dana investasi, menuntut keuntungan darinya, istrinya, Florence, mulai curiga bahwa sesuatu yang aneh sedang terjadi; dan untuk alasan ini, terpojok, pada tanggal 9 Januari 1993, Jean Claude Romand memutuskan untuk mengakhiri kehidupan gandanya.

Kejahatan dan percobaan bunuh diri

Hari itu, dia membuat janji dengan Corinne, membuatnya percaya bahwa mereka akan makan malam di rumah kolaborator penting WHO, dan di tengah jalan dia mencoba membunuhnya, tanpa hasil, karena dia berhasil meyakinkannya untuk tidak melakukannya.. Setelah meninggalkannya kembali di rumahnya, Jean Claude pergi ke rumahnya sendiri dan sesampainya di sana, dia membunuh Florence terlebih dahulu, memukul kepalanya beberapa kali dengan penggulung kue.

Keesokan paginya, ketika anak-anaknya sedang menonton TV, dia memanggil mereka untuk datang ke kamarnya dan di sana dia menembak mereka berdua, yang tewas di tempat. Setelah membunuh istri dan anak-anaknya, Jean-Claude pergi makan, seperti yang dia lakukan setiap minggu di rumah orang tuanya dan sekali di sana dia juga membunuh ayahnya, yang ditembak dua kali di punggung, dan ibunya, dengan satu di punggung.

dada. Setelah kematian baru ini, ia kembali ke rumah, menelan sejumlah besar barbiturat kadaluarsa, dan membakar rumah, dengan gagasan untuk mati bersama dengan orang yang dicintainya.

Yang tidak terjadi. Melihat api, tetangga dan teman-teman keluarga memanggil pemadam kebakaran, yang berhasil memadamkan api dan mengeluarkan semua anggota keluarga dari rumah, tetapi sayangnya, hanya Jean-Claude Romand yang sekarat ditemukan hidup, yang dipindahkan ke rumah sakit dalam keadaan koma.

penyelidikan polisi

Penyelidikan pertama tidak memakan waktu lama untuk memulai dan peluru di tubuh anak di bawah umur dan pukulan ke kepala Florence ditemukan. Mereka juga menemukan mayat orang tua Jean-Claude, di mana setiap orang mulai mencurigai kemungkinan balas dendam terhadap keluarga Romand; tetapi kebenaran segera terungkap.

Penyelidikan menegaskan bahwa Jean-Claude Romand tidak bekerja untuk WHO dan catatan dalam tulisan tangannya ditemukan di mobilnya di mana dia mengakui kejahatan yang dilakukan. Pada akhirnya semua kebohongannya terbongkar, tak seorang pun di lingkaran kenalannya yang bisa percaya bahwa Jean-Claude yang penuh perhatian dan akrab mampu melakukan tindakan seperti itu dan berbohong tentang semua aspek kehidupannya.

Tapi bukti tidak meninggalkan ruang untuk keraguan. Sementara itu, ketika dokter palsu bangun dari koma, dia membenarkan fakta dan menyatakan bahwa dia melakukannya agar kerabatnya tidak menderita ketika mereka mengetahui kebohongannya.

Profil psikologis pembohong patologis

Apa yang terlintas di benak seseorang untuk melakukan tindakan seperti itu? Empat psikolog spesialis yang mengevaluasi Jean-Claude Romand mengalami kesulitan serius dalam mendiagnosisnya dan hasilnya adalah Gangguan Kepribadian Narsistik, berdasarkan, di atas segalanya, pada alasan yang diberikan oleh dirinya sendiri untuk melakukan kejahatan tersebut, tetapi mengevaluasi secara mendalam fakta dan polanya. perilaku yang ditunjukkan oleh Jean-Claude, gangguan ini dengan mudah diberhentikan.

Yang paling mencolok dari pola perilaku Jean-Claude Romand adalah kenyataan bahwa hidupnya berputar di sekitar kebohongan besar, yang hanya dia yang tahu, yang membuatnya menjadi orang yang kesepian dan menarik diri, yang tidak nyaman dalam situasi sosial atau menjadi pusat perhatian. perhatian.

Juga benar bahwa dalam mythomania ( kebohongan patologis ) Jean Claude telah menginvestasikan dirinya dengan prestise dan otoritas tertentu, tetapi itu bukan untuk tujuan memuji orangnya, melainkan ia menggunakan karakter ini sebagai sarana instrumental untuk menghindari memberikan informasi kepada orang lain. kerabatnya, dan teman-temannya tentang pekerjaan dan cara hidup mereka.

Setelah membuang diagnosis yang dibuat pada saat itu oleh para profesional yang bertanggung jawab atas kasus tersebut, maka rasa penasaran masing-masing orang untuk mencoba menjawab kasus yang aneh ini. Secara pribadi, setelah studi mendalam yang menarik tentang fakta dan pola perilaku Jean-Claude Romand, saya cenderung berpikir bahwa profilnya sangat cocok dengan Gangguan Kepribadian Skizoid bersamaan dengan gangguan depresi persisten.