Jean Bodin: biografi filsuf dan politisi Prancis ini

Prancis abad keenam belas adalah tempat yang cukup bergejolak. Itu adalah waktu yang ditandai oleh perang agama di mana umat Katolik dan reformis Calvinis seumur hidup bentrok dalam perang yang bahkan mengguncang monarki Prancis.

Jean Bodin lahir tepat di abad itu dan menyaksikan situasi politik yang kacau balau di negaranya. Pria ini, yang mengembangkan beragam pengetahuan dalam hidup, adalah seorang pengacara dan, juga, seorang pendeta, yang dengannya dia tidak menahan diri untuk tidak menulis panjang lebar tentang bagaimana mengubah situasi.

Dikenal karena tesis merkantilisnya, yang mendukung toleransi beragama dan membela kekuatan monarki absolut, pemikiran Bodin memiliki pengaruh yang cukup besar pada Renaisans Eropa. Mari temukan sejarah, karya dan pemikirannya, melalui biografi Jean Bodin.

Artikel terkait: “Erasmus of Rotterdam: biografi filsuf Belanda ini”

Biografi singkat Jean Bodin

Jean Bodin, juga dikenal dalam bahasa Spanyol sebagai Juan Bodino, adalah seorang pengacara, filsuf, politikus, sejarawan, ekonom, dan pendeta Prancis. Hidupnya dihabiskan di Perancis abad ke-16, sebuah negara yang berdarah sampai mati dan melemah secara ekonomi dan politik karena perang agama antara Calvinis dan Katolik. Situasi sosial negaranya memotivasi dia untuk menulis tentang kedaulatan, ekonomi dan, tentu saja, agama sejak dia ditahbiskan sebagai biarawan Karmelit.

masa kecilnya

Hari kelahirannya tidak diketahui dengan pasti, tetapi beberapa sumber menunjukkan bahwa ia lahir pada bulan Juli antara tahun 1529 dan 1533 di kota Angers, di barat Prancis. Ayahnya adalah Guillaume Bodin, seorang saudagar kaya dan anggota borjuasi lokal, sedangkan ibunya adalah Catherine Dutertre, yang baru diketahui meninggal sebelum tahun 1561.

Jean muda adalah anak bungsu dari tujuh bersaudara Bodin dan dilatih di biara Karmelit di Angers, bergabung dengan persaudaraan untuk menjadi biarawan, namun dia akhirnya melepaskan kaulnya beberapa tahun kemudian.

pendidikan Universitas

Bodin belajar di Universitas Paris dan Collège de France, keduanya institusi yang berlokasi di ibu kota Prancis. Di Paris ia akan diresapi dengan skolastik abad pertengahan dan humanisme Renaisans, bertepatan dengan fakta membebaskan dirinya dari sumpah monastiknya sebagai seorang biarawan Karmelit (1549).

Pada 1551 ia pergi ke Universitas Toulouse untuk belajar hukum perdata, sebuah institusi dari mana ia akan lulus dan, lebih jauh lagi, tetap menjadi profesor sampai 1561. Setelah satu dekade mengajar di Toulouse, Bodin memutuskan bahwa waktunya telah tiba untuk meninggalkan pengajaran dan kembali ke Paris. Di kota itu ia akan berpraktik sebagai pengacara di pengadilan tinggi dan sebagai anggota Parlemen Paris

Kepulangannya ke ibu kota Prancis bertepatan dengan dimulainya periode pergolakan di negara itu dan di seluruh Eropa, dimulainya perang agama (1562-1598). Bodin tidak dapat melupakan peristiwa bersejarah ini, terutama mengingat fakta bahwa ia adalah seorang biarawan Karmelit. Dia tertarik oleh ajaran para rabi serta oleh arus reformasi John Calvin dan mengambil posisi yang mendukung toleransi beragama.

Bertahun-tahun sebagai penulis yang produktif dan hari-hari terakhir

Selain bekerja sebagai pengacara, Bodin menerbitkan pada tahun 1566 karya penting pertamanya: “Methodus ad facilem historiarum cognitionem” (Metode untuk memahami sejarah dengan mudah), sebuah pencapaian menyenangkan yang disertai dengan peristiwa menyedihkan, yaitu kematian ayahnya.

Setelah penerbitan buku pertama yang berdampak besar itu, Jean Bodin akan memulai aktivitas sastra dan profesional yang intens, satu dekade kemudian menerbitkan serangkaian karya yang sangat penting untuk memahami sudut pandang ekonomi dan politiknya: “Les six livres de la République” (Enam buku Republik, 1576)

Sudah memiliki dampak sosial dan filosofis yang hebat, Jean Bodin mampu melakukan karya-karya yang relevan dengan zamannya. Dia diangkat sebagai komisaris untuk reformasi kepemilikan hutan di Normandia pada tahun 1570 dan, pada tahun 1587, dia akan mulai bekerja sebagai jaksa agung kota Laon. Beberapa saat kemudian, pada tahun 1596 ia akan menerbitkan “Universae naturae theatrum” (Teater alam).

Tahun-tahun terakhirnya dihabiskan di Laon segera setelah ia diangkat menjadi jaksa penuntut umum kota itu. Dia akan tetap di kota itu, yang terletak di utara Prancis, sampai kematiannya pada tahun 1596, yang tanggal pastinya tidak diketahui. Yang diketahui, dia meninggal karena wabah penyakit pes saat masih menjabat sebagai pengacara. Dia diberhentikan dengan pemakaman Katolik di gereja Fransiskan Laon.

Pemikiran dan kontribusi teoretis dari pemikir ini

Pemikiran Jean Bodin, dalam beberapa hal, secara mengejutkan maju sementara dalam hal-hal lain ia menderita karena dirinya, seorang pria abad ke-16. Konsepsinya tentang ekonomi cukup maju pada masanya, dan begitu pula toleransi beragamanya, meskipun ia tidak dapat dianggap sebagai orang yang progresif karena ia adalah pembela setia monarki absolut dan pendapatnya tentang ateisme dan sihir sama sekali tidak toleran.

Pemikiran politik: konsep kedaulatan dan absolutisme

Jean Bodin berbicara tentang keberadaan berbagai kemungkinan bentuk pemerintahan, dengan mempertimbangkan pada siapa atau di lembaga apa kedaulatan terkonsentrasi:

Demokrasi: rakyat memiliki kekuasaan yang berdaulat.

Aristokrasi: kedaulatan dimiliki oleh sekelompok kecil di dalam kota.

Monarki: kedaulatan terkonsentrasi pada satu orang.

Gagasan Bodin tentang kedaulatan adalah kewajiban yang melampaui hukum manusia dan hanya tunduk pada hukum ilahi atau alam. Kedaulatan, menurut filosof Prancis ini, didefinisikan dalam istilah kekuasaan yang mutlak, abadi, tidak dapat dibagi dan tidak dapat dicabut. Kedaulatan ini memberikan legitimasi kepada negara terhadap kekuatan lain, seperti kepausan dan Kekaisaran Romawi Suci, pada saat itu dua kekuatan antagonis dalam dinamika politik internasional Eropa.

Bodin menyatakan bahwa asal mula kekuasaan adalah dalam perjanjian yang disepakati oleh beberapa keluarga yang membentuk elit suatu masyarakat atau negara. Keluarga-keluarga yang memegang banyak kekuasaan ini harus menyepakati orang atau lembaga mana yang harus menjalankan otoritas dan, oleh karena itu, memerintah. Orang yang memerintah harus memegang semua kekuasaan dan setiap orang harus mematuhinya. Artinya, ia mengungkap interpretasi klasik tentang kekuasaan absolut, kekuasaan yang harus dijalankan oleh seorang raja tanpa subjek dapat menetapkan batasannya.

Bodin mengaitkan sosok raja dengan hakim agung dan legislator, sosok di atas institusi internal negara mana pun. Raja mempersonifikasikan kedaulatan dengan hak ilahi dan doktrin pemikiran ini kemudian dikenal sebagai absolutisme monarki, yang terwakili dengan baik dalam pemerintahan selanjutnya seperti Louis XIV, Raja Matahari.

Mungkin Anda tertarik: “Blaise Pascal: biografi ahli matematika dan pemikir ini”

Pemikiran ekonomi: merkantilisme dan perdagangan internasional

“Enam buku Republik” merupakan kontribusi Jean Bodin yang paling menonjol di bidang filsafat politik, diterbitkan pada tahun 1576 dan yang dampaknya sedemikian rupa sehingga diterjemahkan ke dalam beberapa bahasa ketika penulisnya masih hidup. Dalam karya ini ia berbicara tentang tema yang berbeda, tanggapannya terhadap krisis politik yang disebabkan oleh perang agama di Prancis antara tahun 1562 dan 1598 menjadi sangat penting.

Buku keenam koleksi ini patut dicatat, karena Bodin memaparkan beberapa prinsip ekonomi merkantilisnya, menganjurkan penetapan pembatasan keluarnya bahan baku dan impor manufaktur yang tidak penting, yaitu negara harus melindungi ekonomi nasional. . Namun, ia juga menyoroti pembelaannya terhadap perdagangan internasional, dengan menyatakan bahwa keuntungan satu negara tidak identik dengan kerugian bagi negara lain.

Seseorang tidak dapat berbicara tentang pemikiran ekonomi Jean B
odin tanpa menyebutkan “Paradoxes de M. de Malestroit touchant le fait des monnaies et l’enrichissement de toutes chooses” (Balas ke paradoks Malestroit, 1568). Ini adalah teks di mana dia menanggapi Monsieur de Malestroit yang telah mencoba untuk menyangkal kenaikan harga dalam jangka panjang. Sebaliknya, Bodin berpendapat bahwa harga dapat naik karena berbagai alasan, termasuk peningkatan jumlah emas dan perak, serta pengaruh monopoli.

Jawabannya kepada Malestroit memiliki pengaruh besar di Eropa abad ke-16 dan banyak yang menganggap teks ini sebagai eksposisi pertama dari teori kuantitatif uang. Namun, tampaknya tidak demikian, karena teks-teks yang ditulis oleh para pemikir dari Sekolah Salamanca telah ditemukan, terutama Martín de Azpilcueta, yang telah menjelaskan efek inflasi dari impor besar-besaran logam dan bahan mentah. Kemungkinan besar Bodin mengetahui tesis ekonomi para pemikir ini dan membentuk interpretasinya sendiri tentang mereka.

Pemikiran keagamaan: toleransi beragama, sihir dan ateisme

Di bidang pemikiran keagamaan, kontribusi utamanya adalah karya-karyanya “Démonomanie”, “colloquium heptaplomeres” dan “Universae naturae theatrum”, semuanya ditulis sebagai tanggapan terhadap iklim konflik Prancis di mana ia tinggal. Dia membahas masalah apa itu agama yang benar (vera religio) dan akhirnya membela toleransi beragama, selama seseorang percaya pada agama Kristen.

Perang antara Huguenot dan Katolik membuatnya merangkul pihak ketiga, yaitu “politisi”, yang mengusulkan toleransi beragama dan penguatan otoritas negara sebagai arbiter yang menjamin perdamaian antara pemeluk agama yang berbeda. Meskipun pada awalnya dia mendukung Liga Katolik, dia akhirnya mengakui Huguenot Henry VI dari Navarra sebagai raja Prancis, yang akan masuk Katolik dan mengakhiri perang pada tahun 1593.

Namun, toleransinya terhadap mereka yang dicap sebagai penyihir dan dukun, bersama dengan ateis, sangat mencolok karena ketidakhadirannya. Dalam karyanya “De la démonomanie des sorciers” (On the demonic mania of witches, 1580), Jean Bodin menyatakan bahwa “demonisme” dan ateisme adalah pengkhianatan terhadap Tuhan dan harus dihukum dengan segala cara yang mungkin. Karya ini sangat populer pada masanya, dan juga memiliki beberapa terjemahan, itulah sebabnya beberapa sejarawan menganggap bahwa sosok Bodin berkontribusi pada penuntutan “penyihir” selama bertahun-tahun setelah penerbitannya.

Bodin tidak hanya seorang penulis yang produktif, tetapi juga seorang sadis yang kreatif. Dia menawarkan banyak ide tentang cara menyiksa calon penyihir dan penyihir, beberapa di antaranya sangat berdarah dan tidak manusiawi sehingga bahkan rekan-rekannya sendiri di parlemen Paris mendorongnya untuk bersikap moderat. Dia sangat percaya bahwa jika Inisi Suci menerapkan metode ini, itu tidak akan menghakimi siapa pun secara tidak adil, bahkan yang benar-benar tidak bersalah.

Referensi bibliografi:

Blair, A. (1997). Teater Alam: Jean Bodin dan Ilmu Renaisans. Princeton: Pers Universitas Princeton.

Franklin, J.H. (1963). Jean Bodin dan Revolusi Abad ke-16 dalam Metodologi Hukum dan Sejarah, New York: Columbia University Press.

Franklin, J.H. (1973). Jean Bodin dan Kebangkitan Teori Absolut, Cambridge: University Press.

Saillot, J (1985). “Jean Bodin, sa famille, ses origines”, dans Jean Bodin. Actes du colloque interdisciplinaire d’Angers, Angers, Presses de l’université d’Angers, hal. 111-118.

Posts Terkait