Jean-Baptiste Lamarck: biografi naturalis Prancis ini

Jika kita berbicara tentang evolusi, mungkin nama pertama yang terlintas di pikiran adalah Charles Darwin. Namun, Darwin bukan satu-satunya penulis hebat yang menggarap aspek ini, ada penulis lain dengan pertimbangan berbeda tentang evolusi spesies dan bahkan menjadi inspirasi.

Yang paling menonjol dari semuanya, terlepas dari kenyataan bahwa seiring waktu ide-idenya menjadi usang dan kehilangan popularitas demi teori-teori lain dengan dukungan ilmiah yang lebih besar, adalah Jean-Baptiste Lamarck. Pria ini, salah satu pionir pertama yang memisahkan perkembangan spesies dari iman, bapak istilah biologi seperti yang kita kenal dan merupakan penulis salah satu teori evolusi pertama yang benar-benar koheren dan terintegrasi.

Memahami hidupnya dapat sangat membantu kita untuk menghargai pemikirannya, itulah sebabnya sepanjang artikel ini kita akan menguraikan biografi singkat Lamarck, serta warisan ilmiahnya.

Biografi singkat Jean-Baptiste Lamarck

Jean-Baptiste Pierre Antoine de Monet cavaliere di Lamarck, lebih dikenal sebagai Lamarck, lahir di kota Bazentín (di wilayah Picardy, Somme) pada 1 Agustus 1744. Putra Philippe Jacques de Monet de La Marck dan Marie-Françoise de Fontaines de Chuignolles, adalah anak kesebelas dari keluarga bangsawan yang didedikasikan untuk pendirian militer.

Ayahnya memutuskan untuk mendaftarkan Lamarck muda di seminari Jesuit sehingga dia dapat mendedikasikan hidupnya untuk imamat. Pemuda itu akan tetap bersama mereka dan akan menerima pendidikan dan pelatihan dalam berbagai mata pelajaran dalam karir gerejawi.

Namun, ketika ayahnya meninggal pada 1759, Lamarck memutuskan untuk meninggalkan kebiasaan itu dan bergabung dengan militer.

Layanan militer dan studi lebih lanjut

Ketika dia berusia tujuh belas tahun, pada tahun 1761, dia membeli seekor kuda dan mendaftar di tentara. Karier militernya singkat tapi intens, dipromosikan menjadi perwira selama tahun pertamanya di ketentaraan dan berpartisipasi dalam Perang Tujuh Tahun.

Dia menjadi seorang ksatria. Namun, pada tahun 1768 ia menderita cedera leher parah yang, setelah menimbulkan skrofula (infeksi pada kelenjar leher yang menyebabkan peradangan hebat), akan memaksanya untuk mengakhiri karir militernya.

Dia pindah ke Paris, di mana dia awalnya akan hidup dari uang pensiunnya dan warisan ayahnya bersama saudaranya Philippe François. Di sana ia memulai studi musik, tetapi akhirnya memutuskan untuk kemudian bekerja sebagai akuntan.

Setelah itu, dia memutuskan untuk belajar kedokteran selama empat tahun, periode di mana dia juga akan menerima pelatihan dalam apa yang akan menjadi salah satu hasrat besarnya: botani. Dalam hal ini dan dalam ilmu alam dia akan menunjukkan minat terbesar, yang mengkhususkan diri dalam studinya dan berpartisipasi dalam herborisasi yang dipelajari oleh Jean-Jacques Rousseau.

Botani dan kebangkitan pamornya

Minatnya sedemikian rupa sehingga ia akan melakukan penelitian penting berdasarkan pengamatan tanaman, dalam prosesnya menciptakan apa yang disebut metode dikotomis untuk mengklasifikasikan flora Prancis secara sistematis. Karya ini akan diterbitkan pada tahun 1779 dengan nama “Flore françois”, berkat Count Georges Louis Buffon.

Seiring waktu dan sebagian besar berkat popularitas yang dicapai berkat publikasi ini, ia dinobatkan sebagai anggota Academy of Sciences. Lamarck dihubungi oleh Buffon pada tahun 1780 untuk memimpin misi ke Eropa untuk meningkatkan koleksi botani Jardin du Roi (raja), yang berhasil ia laksanakan.

Sejak saat itu, penulis bekerja sebagai ahli botani di taman tersebut hingga tahun 1793 di tempat yang dikenal sebagai Jardin du Roi (Raja). Pada saat ini dia akan menikah dengan Marie Annie Rosalie Delaforte, dengan siapa dia akan memiliki lima anak dan yang sayangnya meninggal pada tahun 1792.

Taman yang sama, dengan datangnya Revolusi Prancis dan sebagian besar berkat pengaruhnya, akan diubah menjadi Museum Nasional Sejarah Alam. Di dalamnya ia akan ditunjuk oleh Komite Instruksi Publik sebagai Direktur atau profesor departemen hewan tingkat rendah.

Departemen ini bertanggung jawab atas studi tentang serangga dan hewan lain yang sekarang kita sebut invertebrata. Bahkan, konsep yang sama diciptakan olehnya untuk mendefinisikan hewan yang tidak memiliki tulang belakang: selama studinya ia akan menguraikan subdivisi utama yang masih ada sampai sekarang.

Selain itu, ia juga menciptakan istilah biologi untuk mengidentifikasi ilmu yang mempelajari makhluk hidup. Tahun itu 1793 dia juga akan menikah untuk kedua kalinya, kali ini dengan Victoire Charlotte Reverdy, dengan siapa dia akan memiliki dua anak lagi.

Namun, istri kedua ini meninggal beberapa tahun kemudian, pada tahun 1797. Setahun kemudian ia akan mengontrak pernikahan ketiganya dengan Julie Mallet.

Selain mulai mengajar, selama ini ia akan menghasilkan apa yang akan menjadi salah satu karyanya yang paling dikenal, “Sejarah alam invertebrata”, yang akan terdiri dari berbagai volume yang diproduksi antara tahun 1815 dan 1822. Dan dalam studi yang yang dibuat selama ini adalah benih yang pada akhirnya akan menghasilkan teori evolusinya.

Pekerjaan Anda di meteorologi

Cabang lain di mana ia mulai bekerja adalah meteorologi, menjadi pelopor dalam menilai kemungkinan prakiraan cuaca melalui metode probabilistik. Di area ini, dia percaya bahwa memahami apa yang menghasilkan perubahan atmosfer memungkinkan kita untuk memprediksi perilaku iklim dengan akurat.

Beberapa kemungkinan penyebab fenomena atmosfer yang dikemukakannya adalah pengaruh Matahari dan Bulan, serta rotasi Bumi. Namun, dalam hal ini, ia menerbitkan berbagai Buku Tahunan Meteorologi, di mana berbagai kesalahan ditemukan dan yang sebenarnya dianggap sebagai karyanya yang paling tidak akurat.

Saat itulah dia akan mulai menderita keburukan tertentu.

Lamarckisme

Meskipun pada awalnya Lamarck menganggap bahwa makhluk hidup tidak mengalami perubahan apa pun, seiring berjalannya waktu dan penelitian, ia mulai memendam gagasan bahwa sebenarnya ada proses evolusi: makhluk hidup tidak diciptakan dan tetap tidak berubah tetapi telah berubah dari waktu ke waktu. makhluk sederhana yang mendahului mereka.

Demikian juga, saya akan mempertimbangkan bahwa organ dan karakteristik makhluk yang berbeda mengalami atrofi atau berkembang sesuai dengan penggunaannya, dan bahwa karakteristik yang diperoleh oleh organisme pendahulu yang berguna ditransmisikan ke keturunannya (contoh paling terkenal adalah leher jerapah ). Ia menganggap bahwa kebiasaan dan kebutuhanlah yang menyebabkan organisme termodifikasi.

Ide-idenya tentang evolusi dan pewarisan karakteristik yang diperoleh terungkap dalam Zoological Philosophy, diterbitkan pada tahun 1809, dan yang merupakan badan teoretis pertama yang menyatukan pengetahuan tentang waktu dalam kaitannya dengan evolusi. Dokumen ini dulu dan masih memiliki relevansi sejarah yang besar, memungkinkan perdebatan pada saat biologi masih sangat terkait dengan kreasionisme.

Mungkin Anda tertarik: ” Teori evolusi biologis “

Jatuh dari kasih karunia, tahun-tahun terakhir dan kematian

Namun, itu juga menyebabkan dia menderita: dia menawarkan salinannya kepada Napoleon Bonaparte, yang akan menolaknya di depan umum. Selain itu, pada tahap ini kesehatannya mulai menurun, dan ia juga memiliki beberapa konflik dan perselisihan dengan berbagai penulis yang secara bertahap mengurangi pamornya: ia mengkritik karya putra Lavoisier tentang fungsi cairan, karyanya dicap tidak ilmiah dan bias.

dan dikatakan melebih-lebihkan argumen mereka. Dia juga jatuh cinta dengan ahli biologi Georges Cuvier, yang menikmati pertimbangan publik yang sangat baik dan yang mulai dari dasar yang lebih empiris dan eksperimental, datang untuk menggambarkan teori Lamarck sebagai omong kosong.

Sayangnya untuk Lamarck, selama bertahun-tahun banyak kontribusinya di bidang evolusi ditinggalkan dalam keburukan. Sejak tahun 1819 ia buta, bahkan harus mendiktekan beberapa karyanya kepada putri-putrinya.

Selain itu, istri ketiganya, Julio Maillet, akan meninggal saat ini. Semua ini, bersama dengan runtuhnya pamor kecil penulis menyebabkan dia menjadi miskin dan akhirnya jatuh sakit.

Tahun-tahun terakhir hidupnya dihabiskan untuk merawat putri-putrinya, diabaikan dan nyaris tanpa pengakuan apa pun. Kematiannya terjadi pada 18 Desember 1829, dalam usia 85 tahun, di Paris.

Terlepas dari kenyataan bahwa teori evolusi Lamarck telah ketinggalan zaman dan dilampaui oleh teori Darwin dan bahwa dalam tahun-tahun terakhir hidupnya ia didiskreditkan dan diabaikan, seiring waktu ide-idenya dipandang sebagai kemajuan penting dalam pengetahuan ilmiah pada masanya. hidup dan telah menjadi dasar bagi banyak teori.

Selain itu, meskipun belum begitu dikenal, konsep dan klasifikasinya seperti invertebrata, atau istilah biologi, di samping memberikan kontribusi besar bagi perkembangan botani dan zoologi.