Jantung adalah

Jantung kita berdetak 100.000 kali sehari, mendorong 5.000 galon darah ke seluruh tubuh kita setiap 24 jam. Ini memberikan darah yang kaya oksigen dan nutrisi ke jaringan kita dan membuang limbah.

Di sini, kami menjelaskan bagaimana organ jantung yang luar biasa ini melakukan pekerjaan vital ini.

Pengertian Jantung:

Jantung adalah organ berotot kira-kira memiliki ukuran sebesar kepalan tangan. Jantung terutama berfungsi untuk memompa darah dan menyebarkan oksigen dan nutrisi ke seluruh tubuh. Itu nongkrong di dada, sedikit ke kiri tengah.

Saat jantung berkontraksi, jantung memompa darah ke seluruh tubuh. Ini membawa darah terdeoksigenasi ke paru-paru di mana ia diisi dengan oksigen dan menurunkan karbon dioksida, produk limbah metabolisme.

Gabungan jantung, darah, dan pembuluh darah disebut sebagai sistem peredaran darah. Manusia rata-rata memiliki sekitar 5 liter (8 liter) darah, yang terus-menerus dipompa jantung ke seluruh tubuh.

Pada artikel ini, kami akan menjelaskan struktur jantung, bagaimana memompa darah ke seluruh tubuh, dan sistem kelistrikan yang mengendalikannya.

Letak Jantung

Jantung dapat ditemukan terletak di tengah dada, di bawah sternum di kompartemen toraks.

Struktur Anatomi dasar jantung

Jantung terdiri dari empat kamar:

  • Atrium: dua kamar atas (mereka menerima darah).
  • Ventrikel: dua ruang bawah (mereka mengeluarkan darah).

Atrium kiri dan ventrikel kiri dipisahkan dari atrium kanan dan ventrikel kanan oleh dinding otot yang disebut septum.

Dinding jantung terdiri dari tiga lapisan jaringan:

  • Epikardium – lapisan pelindung sebagian besar terbuat dari jaringan ikat.
  • Miokardium – otot-otot jantung.
  • Endokardium – melapisi bagian dalam jantung dan melindungi katup dan bilik.

Lapisan-lapisan ini ditutupi lapisan pelindung tipis yang disebut perikardium.

Bagian-bagian jantung bisa dilihat pada gambar di bawah:

Struktur Jantung

Gambar Struktur Jantung manusia dengan bagian-bagiannya

Cara kerja Jantung

Jantung berkontraksi pada tingkat yang berbeda tergantung pada banyak faktor. Saat istirahat, ia mungkin mengalahkan sekitar 60 kali semenit, tetapi dapat meningkat hingga 100 kali per menit atau lebih. Olahraga, emosi, demam, penyakit, dan beberapa obat dapat memengaruhi detak jantung. Untuk informasi lebih lanjut tentang apa yang “normal,” baca artikel ini.

Sisi kiri dan kanan jantung bekerja serempak. Sisi kanan jantung menerima darah terdeoksigenasi dan mengirimkannya ke paru-paru; sisi kiri jantung menerima darah dari paru-paru dan memompanya ke seluruh tubuh.

Atrium dan ventrikel berkontraksi dan menjadi rileks, menghasilkan detak jantung yang ritmis:

Sisi kanan

  • Atrium kanan jantung menerima darah terdeoksigenasi dari tubuh melalui vena yang disebut vena kava superior dan inferior (vena terbesar di tubuh).
  • Atrium kanan berkontraksi dan darah mengalir ke ventrikel kanan.
  • Setelah ventrikel kanan penuh, ia berkontraksi dan memompa darah ke paru-paru melalui arteri paru-paru, di mana ia mengambil oksigen dan mengeluarkan karbon dioksida.

Sisi kiri

  • Darah teroksigenasi baru kembali ke atrium kiri melalui vena paru.
  • Atrium kiri berkontraksi, mendorong darah ke ventrikel kiri.
  • Setelah ventrikel kiri penuh, ia berkontraksi dan mendorong darah kembali ke tubuh melalui aorta.

Setiap detak jantung dapat dibagi menjadi dua bagian:

  • Diastole: atrium dan ventrikel rileks dan terisi dengan darah.
  • Sistol: kontrak atrium (sistol atrium) dan mendorong darah ke ventrikel; kemudian, ketika atria mulai rileks, ventrikel berkontraksi (ventricular systole) dan memompa darah keluar dari jantung.

Ketika darah dikirim melalui arteri paru-paru ke paru-paru, ia berjalan melalui kapiler kecil di permukaan alveoli paru-paru (kantung udara). Oksigen mengalir ke kapiler, dan karbon dioksida bergerak dari kapiler ke kantung udara, di mana ia dihembuskan ke atmosfer.

Otot-otot jantung juga perlu menerima darah yang mengandung oksigen. Mereka diberi makan oleh arteri koroner di permukaan jantung.

Di mana darah lewat dekat ke permukaan tubuh, seperti di pergelangan tangan atau leher, adalah mungkin untuk merasakan denyut nadi Anda; ini adalah aliran darah karena dipompa ke seluruh tubuh oleh jantung. Jika Anda ingin mengambil denyut nadi Anda sendiri, artikel ini menjelaskan caranya.

Katup

Jantung memiliki empat katup yang membantu memastikan bahwa darah hanya mengalir dalam satu arah:

  • Katup aorta: antara ventrikel kiri dan aorta.
  • Katup mitral: antara atrium kiri dan ventrikel kiri.
  • Katup paru: antara ventrikel kanan dan arteri pulmonalis.
  • Katup trikuspid: antara atrium kanan dan ventrikel kanan.

Kebanyakan orang akrab dengan bunyi detak jantung manusia. Ini sering digambarkan sebagai suara “lub-DUB”. Bunyi “lub” dihasilkan oleh katup trikuspid dan mitral yang menutup, dan bunyi “DUB” disebabkan oleh penutupan katup paru dan aorta.

Sistem kelistrikan jantung

Untuk memompa darah ke seluruh tubuh, otot-otot jantung harus dikoordinasikan dengan sempurna – memeras darah ke arah yang benar, pada waktu yang tepat, pada tekanan yang tepat. Aktivitas jantung dikoordinasikan oleh impuls listrik.

Sinyal listrik dimulai di simpul sino-atrium (atau sinus, SA) – alat pacu jantung, yang diposisikan di bagian atas atrium kanan. Sinyal ini menyebabkan atrium berkontraksi, mendorong darah turun ke ventrikel.

Impuls listrik bergerak ke area sel di bagian bawah atrium kanan yang disebut simpul atrioventrikular (AV). Sel-sel ini bertindak sebagai gerbang; mereka memperlambat sinyal sehingga atrium dan ventrikel tidak berkontraksi pada saat yang sama – perlu ada sedikit keterlambatan.

Dari sini, sinyal dibawa sepanjang serat khusus yang disebut serat Purkinje di dalam dinding ventrikel; mereka mengirimkan impuls ke otot jantung, menyebabkan ventrikel berkontraksi.

Pembuluh darah

Ada tiga jenis pembuluh darah pada jantung:

  • Arteri: membawa darah beroksigen dari jantung ke seluruh tubuh. Arteri kuat dan elastis, yang membantu mendorong darah melalui sistem peredaran darah. Dindingnya yang elastis membantu menjaga tekanan darah tetap konsisten. Arteri bercabang menjadi arteriol yang lebih kecil.
  • Vena: ini membawa darah terdeoksigenasi kembali ke jantung dan bertambah besar seiring semakin dekat ke jantung. Vena memiliki dinding yang lebih tipis dari arteri.
  • Kapiler: mereka menghubungkan arteri terkecil ke vena terkecil. Mereka memiliki dinding yang sangat tipis, yang memungkinkan mereka untuk bertukar senyawa dengan jaringan di sekitarnya, seperti karbon dioksida, air, oksigen, limbah, dan nutrisi.
    Pendeknya

Meskipun kita jarang mempertimbangkannya, jantung adalah organ yang penting dan kuat. Jantung memompa oksigen dan nutrisi ke seluruh tubuh kita terus-menerus, tidak pernah berhenti. Didukung oleh otot-otot dan disinkronkan dengan sempurna oleh sinyal-sinyal listrik, jantung merupakan salah satu teknik terbaik yang dimiliki alam.

Fungsi Jantung

Jantung melakukan fungsi penting berikut:

  • Fungsi utama jantung adalah memompa darah ke seluruh tubuh.
  • Jantung memasok oksigen dan nutrisi ke jaringan dan menghilangkan karbon dioksida dan limbah dari darah.
  • Jantung juga membantu menjaga tekanan darah yang memadai ke seluruh tubuh.

Jantung berfungsi dengan cara-cara berikut:

  • Arteri menerima darah beroksigen dari jantung dan memasoknya ke seluruh tubuh. Padahal, vena membawa darah terdeoksigenasi dari semua bagian tubuh ke jantung untuk oksigenasi.
  • Atrium kanan menerima darah dari vena dan memompanya ke ventrikel kanan.
  • Ventrikel kanan memompa darah yang diterima dari atrium kanan ke paru-paru.
  • Atrium kiri menerima darah beroksigen dari paru-paru dan memompanya ke ventrikel kiri.
  • Ventrikel kiri memompa darah beroksigen ke seluruh tubuh.

Gangguan Jantung

Penyakit jantung mengacu pada berbagai jenis kondisi yang dapat mempengaruhi fungsi jantung. Jenis-jenis ini termasuk:

  • Penyakit jantung koroner (atherosclerotic) yang memengaruhi arteri ke jantung
    Penyakit jantung valvular yang mempengaruhi bagaimana fungsi katup untuk mengatur aliran darah masuk dan keluar dari jantung
  • Kardiomiopati yang mempengaruhi bagaimana otot jantung meremas
  • Gangguan irama jantung (aritmia) yang mempengaruhi konduksi listrik
  • Infeksi jantung dimana jantung memiliki masalah struktural yang berkembang sebelum kelahiran
  • Penyakit arteri koroner adalah jenis penyakit jantung yang paling umum di AS.
    Arteri koroner memasok darah ke otot jantung dan penyakit arteri koroner terjadi ketika ada penumpukan plak kolesterol di dalam dinding arteri. Seiring waktu, penumpukan plak ini dapat menyumbat arteri dan mengurangi aliran darah.
  • Serangan jantung terjadi ketika plak pecah dan membentuk gumpalan di arteri yang menyebabkan penyumbatan total.

Perawatan untuk penyakit jantung koroner tergantung pada tingkat keparahannya. Sering kali perubahan gaya hidup seperti makan makanan jantung yang sehat, berolahraga secara teratur, berhenti merokok dan mengendalikan tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi dan diabetes dapat membatasi penyempitan arteri.



Leave a Reply