Jamur dimorfik: Pengertian, Contoh, fase

Jamur dimorfik adalah jenis jamur yang memiliki siklus hidup ganda di mana Di berarti dua dan Morfik berarti morfologi atau struktur. Oleh karena itu jamur dimorfik adalah jenis jamur yang menunjukkan dua jenis morfologi dalam siklus hidupnya. Karakter ganda dari jamur dimorfik ini mengacu pada “Dimorfisme”.

Atas dasar faktor-faktor berikut seperti suhu, pH, konsentrasi oksigen, ketersediaan nutrisi dll. Jamur dimorfik ada dalam dua bentuk atau struktur: fase cetakan dan fase ragi. Fase jamur terjadi pada suhu yang relatif rendah (25-30 ֯ C) sedangkan fase ragi terjadi pada suhu tinggi (37 ֯ C).

Dimorfisme jamur dimorfik

Karena jamur dimorfik ada dalam dua bentuk pada lingkungan yang berbeda, suhu, konsentrasi oksigen dll dikenal sebagai dimorfisme. Sebagai jamur dimorfik tumbuh pada dua suhu yang berbeda. Oleh karena itu, ini juga mengacu pada “Jamur dimorfik termal”.

Fase jamur dimorfik

  • Fase kapang
  • Fase ragi

Siklus pertumbuhan umum kapang

Ini termasuk langkah-langkah berikut:

  • Pertama, bentuk jaringan miselia.
  • Kemudian, hifa berasal dari jaringan miselia.
  • Setelah itu, hifa membentuk struktur buah yang dikenal sebagai “Spora”.
  • Spora ini kemudian terlepas dari tubuh hifa selama kondisi yang tidak menguntungkan.
  • Ketika kondisi yang menguntungkan kembali, spora berkecambah dan membentuk tubuh vegetatif baru.
    siklus hidup cetakan umum

Siklus pertumbuhan umum ragi

Siklus pertumbuhan umum kapang

Ini termasuk langkah-langkah berikut:

  • Sel ragi pertama membesar dan membentuk tonjolan kecil yang memanjang di luar sel.
  • Hasil kecil ini mengacu pada “Kuncup”, bentuk oleh fenomena mengacu pada pemula.
  • Setelah pembentukan tunas, pembelahan nuklir terjadi melalui mitosis.
  • Kemudian, salinan materi genetik diteruskan ke kuncup.
  • Tunas ini kemudian terlepas selama kondisi yang tidak menguntungkan dan membentuk sel ragi baru.
    siklus hidup ragi secara umum

Tetapi pada jamur dimorfik, dua siklus pertumbuhan ini terjadi satu per satu dalam siklus hidupnya:

Dalam fase kapang:

  • Pertama, spora terlepas dari sel vegetatif selama kondisi buruk.
  • Kemudian, spora ini tetap dalam kondisi tidak aktif di tanah.
  • Kemudian melalui angin atau udara, ia masuk ke dalam tubuh, tempat memulai fase ragi.

Pada fase ragi:

  • Spora jamur masuk ke tubuh atau jaringan sel inang.
  • Spora jamur ini kemudian berkecambah menjadi ragi.
  • Kemudian ragi tumbuh melalui tunas dan berkembang biak di dalam sel inang.
  • Dan ketika ini keluar dari sel inang maka ia kembali ke fase cetakan.

Oleh karena itu, dua fase ini beralih satu sama lain dan di bawah seluruh diagram diberikan menunjukkan siklus hidup jamur dimorfik:

Siklus pertumbuhan umum ragi

Tabel yang menunjukkan kondisi pertumbuhan yang dibutuhkan pada fase jamur dan ragi:

Fase jamur dimorfik Fase kapang Fase ragi
Persyaratan diperlukan untuk pertumbuhan Suhu rendah
Konsentrasi oksigen optimal
Peningkatan ketersediaan nutrisi
Suhu
tinggi Konsentrasi oksigen optimal
Peningkatan ketersediaan nutrisi
Jenis nutrisi Saprobik Parasit
Kisaran suhu <30 derajat C 35-40 derajat C
Reproduksi Sporulasi Tunas

Contohnya jamur dimorfik

Dimorfisme jamur dimorfik dapat dijelaskan dengan mengambil contoh yang diberikan di bawah ini:
Histoplasma capsulatum

HISTOPLASMA SP.

Karakteristik kultur:

Dalam media SDA: Fase kapang

  • Koloni: Pertumbuhan lambat
  • Penampilan: Cottony
  • Warna: Putih hingga cokelat
  • Hifa: Tipis, septate
  • Conidiophore: Kecil
  • Conidia: Bersel tunggal, bundar

Dalam media BHI: Fase ragi

  • Koloni: Pertumbuhan lambat
  • Ukuran: kecil
  • Bentuk: Lonjong
  • Warna: Berwarna krem

Distribusi: Di ​​Seluruh Dunia

Habitat: Ditemukan di tanah yang terkontaminasi dan nitrogen yang diperkaya dengan kotoran burung, kotoran ayam, dll.

Inang: Manusia, keledai, kucing, anjing, kuda dll.

Organ target: paru-paru, tulang, kulit, sistem retikuloendotelial dll.

  • Penyakit: Penyebabnya
  • Histoplasmosis: Ini adalah “penyakit pernapasan akut”
  • Gejala: sakit, sakit dada, batuk dll.
  • Coccidioides immitis

COCCIDIOIDES SP.

Karakteristik kultur:

Dalam media SDA: Fase kapang

  • Koloni: Tumbuh lambat, berbentuk tong
  • Penampilan: Cottony
  • Warna: putih
  • Hyphae: Berserabut dan septate
  • Conidiophore: Kecil
  • Conidia: Juga mengacu pada ‘Arthroconidia’ yang berbentuk oval

Dalam media BHI: Fase ragi

  • Koloni: Lambat tumbuh, rata dan ada sebagai “Spherule”.
  • Ukuran kecil
  • Bentuk: Lonjong
  • Warna: Berwarna krem
  • Spora: Endospora hadir

Distribusi: Kosmopolitan

Habitat: Tanah gurun dataran rendah

Inang: Manusia, kucing, anjing, kuda dll.

Organ target: Kulit dan jaringan lunak

Penyakit: Penyebabnya

  • Coccidioidomycosis: Ini adalah penyakit paru-paru yang juga dikenal sebagai “Valley fever”.
  • Gejala: Demam, nyeri dada, batuk, sekresi dahak, sakit tenggorokan dll.

BLASTOMYCES SP.

Karakteristik kultur:

Dalam media SDA: Fase cetakan

  • Koloni: Pertumbuhan lambat
  • Penampilan: Cottony
  • Warna: Putih ke kuning
  • Hyphae: Berserabut dan septate
  • Conidiophore: Pendek dan tidak bercabang
  • Conidia: Bersel tunggal, bundar

Dalam media BHI: Fase ragi

  • Koloni: Pertumbuhan lambat, basis luas
  • Ukuran kecil
  • Bentuk: Lonjong
  • Warna: Krim berwarna kecokelatan
  • Sel muncul sebagai bentuk tunas fusiform

Distribusi: Kosmopolitan

Habitat: Tanah dengan pH rendah (tanah masam)

Tuan rumah: Manusia, kucing, anjing dll.

Organ target: Kulit, tulang, ginjal, SSP, mata, dll.

Penyakit: Penyebabnya

  • Blastomycosis: Ini juga merujuk pada “North American Blastomycosis” dan kadang-kadang dermatitis Blastomycosis.
  • Gejala: Demam, nyeri dada, batuk, keringat berlebih, nyeri otot dan sendi, lesu dll.

Paracoccidioides brasiliensis

Karakteristik kultur:

Dalam media SDA: Fase cetakan

  • Koloni: Pertumbuhan lambat
  • Penampilan: Cottony
  • Warna: putih
  • Hyphae: Tipis, septate
  • Conidiophore: Kecil
  • Konidia: Sel tunggal, berbentuk oval hingga bundar

Dalam media BHI: Fase ragi

  • Koloni: Pertumbuhan lambat
  • Ukuran: Besar
  • Bentuk: Melingkar
  • Warna: Berwarna krem
  • Sel ada dengan beberapa tunas anak perempuan.

Distribusi: Kosmopolitan

Habitat: Tanah

Tuan rumah: Manusia, kucing, anjing dll.

Organ target: Kulit, sistem retikuloendotelial, membran mukosa, dll.

Penyakit: Penyebabnya

  • Paracoccidioidomycosis: Ini juga merujuk pada “South American Blastomycosis” dan kadang-kadang granuloma Paracoccidioidomycosis.
  • Gejala: Bisul kulit, lesi lokal, nyeri perut dll.

SPOROTHRIX SP.

Karakteristik kultur:

Dalam media SDA: Fase cetakan

  • Koloni: Tumbuh cepat
  • Penampilan: Beludru
  • Warna: Krim berwarna abu-abu oranye
  • Hyphae: Sempit dan septate
  • Conidiophore: Ramping dan tidak bercabang
  • Conidia: “Seperti Rosette”

Dalam media BHI: Fase ragi

  • Koloni: Pertumbuhan lambat
  • Ukuran kecil
  • Bentuk: Bulat ke oval
  • Warna: Berwarna krem
  • Sel muncul sebagai bentuk tunas fusiform

Distribusi: Di ​​Seluruh Dunia

Habitat: Tanah dengan tanaman yang terurai, kayu, gambut dll.

Tuan rumah: Manusia, kucing, anjing, dll.

Organ target: Nodul subkutan, limfatik, dll.

Penyakit: Penyebabnya

  • Sporotrichosis: Ini juga merujuk pada “penyakit Rose handler”.
  • Gejala: Benjolan (pada jari, tangan, lengan dll), batuk, sakit dada, demam, sakit kepala, kejang dll.

Penularan

Penularan penyakit yang disebabkan oleh jamur dimorfik dapat terjadi melalui cara-cara berikut:

  • Menghirup spora jamur melalui udara.
  • Melalui kontak langsung dengan orang yang terinfeksi.

Diagnosa

Penyakit yang disebabkan oleh jamur dimorfik dapat didiagnosis dengan:

  • Metode kultur sel.
  • Pengujian serologis seperti immunoassay enzim, uji imunodifusi, uji fiksasi komplemen dll.
  • Rontgen dada.

Pengobatan

Untuk pengobatan penyakit yang disebabkan oleh jamur dimorfik, beberapa agen antijamur seperti Itraconazole, Fluconazole, Triazoles digunakan dalam kasus-kasus ringan. Dalam kasus yang parah, Amphoterin-B dapat digunakan.

Related Posts