Jacques Derrida: biografi filsuf Prancis ini

Jacques Derrida (1930-2004) adalah seorang filsuf Perancis, diakui sebagai salah satu yang paling berpengaruh dari tradisi strukturalis dan pasca-strukturalis yang telah menjadi bagian dari filsafat Barat kontemporer. Ini antara lain, pendiri “dekonstruksi”, cara menganalisis secara kritis organisasi sastra teks dan filsafat, serta organisasi politik institusi.

Dalam artikel ini kita akan melihat biografi Jacques Derrida, salah satu filsuf paling berpengaruh untuk teori dan kritik sastra dan politik abad ke-20 dan ke-21.

Jacques Derrida: biografi seorang filsuf kontemporer yang berpengaruh

Jacques Derrida lahir pada 15 Juli 1930 di El Biar, Aljazair, yang pada saat itu merupakan koloni Prancis. Anak dari orang tua Yudeo-Spanyol dan dididik dalam tradisi Prancis sejak dini.

Pada tahun 1949, setelah Perang Dunia II, ia mencoba memasuki cole Normale Supérieure, di Paris, Prancis. Namun baru pada tahun 1952 ia berhasil mendapatkan akses, setelah mengulang ujian masuk untuk kedua kalinya.

Dia dibentuk dalam iklim intelektual di mana beberapa filsuf paling representatif abad ke-20 sedang bangkit. Misalnya, Deleuze, Foucault, Barthes, Sartre, Simone de Beauvoir, Merleau-Ponty, Lyotard, Althusser, Lacan, Ricoeur, Levi-Strauss atau Levinas.

Derrida bekerja sangat erat dengan beberapa dari mereka, dan juga kritis terhadap beberapa proposal mereka. Misalnya, dia membuat bacaan penting tentang karya Levinas dan Michel Foucault, yang dia kritik karena interpretasinya tentang Descartes.

Demikian juga, ia mengembangkan karyanya di abad perkembangan dan kebangkitan fenomenologi. Derrida dibentuk sangat dekat dengan eksponen terbesarnya, Edmund Husserl.

Kemudian ia mengkhususkan diri dalam filsafat Hegel bersama dengan Jean Hyppolite dan Maurice de Gandillac, dengan bantuannya ia menulis tesis doktoral pada tahun 1953 tentang “Idealitas objek sastra”.

kegiatan akademik

Pada tahun-tahun berikutnya karyanya menjadi sangat luas dan kompleks, sementara ia menjabat sebagai profesor filsafat di Universitas Sorbonne dari tahun 1960 hingga 1964, waktu di mana ia mulai menulis dan menerbitkan banyak artikel dan buku yang membahas topik yang cukup beragam.. Kemudian ia juga menjabat sebagai profesor di almamaternya, cole Normale Supérieure dan cole des Hautes tudes en Sciences Sociales, semuanya di Paris.

Dia juga seorang profesor tamu di berbagai universitas di seluruh dunia, termasuk Universitas Yale dan Universitas California. Mungkin Anda tertarik: ” Bagaimana Psikologi dan Filsafat serupa? “

dekonstruksi dan artinya

Jacques Derrida diakui, antara lain, karena telah mengembangkan “dekonstruksi”, yang mengacu pada tindakan yang cukup kompleks yang interpretasi dan penerapannya bisa sangat berbeda, dan yang bagaimanapun telah menandai produksi filosofis sebagian besar abad ke-19 dan ke-20. Dalam goresan yang sangat luas, Derrida menggunakan dekonstruksi untuk memeriksa secara kritis paradigma konseptual yang menjadi dasar masyarakat Barat dari awal filsafat Yunani hingga saat ini.

Paradigma ini sarat dengan unsur tertentu: dikotomi (oposisi hierarkis antara dua konsep), yang telah menghasilkan pemikiran dan pemahaman biner tentang fenomena dunia dan tentang manusia. Sama seperti mereka juga telah menghasilkan bentuk identifikasi dan konstruksi subjektivitas tertentu.

Menjadi oposisi hierarkis, mereka memiliki konsekuensi bahwa kita memahami salah satu dari dua fenomena dikotomi sebagai fenomena utama, atau yang mendasar, dan yang kedua sebagai turunan. Misalnya, apa yang terjadi dalam perbedaan klasik antara pikiran dan tubuh; alam dan budaya; literal dan metaforis, di antara banyak lainnya.

Melalui dekonstruksi, Derrida memperlihatkan dan mengoperasionalkan cara munculnya filsafat, ilmu pengetahuan, seni atau politik sebagai akibat dari pertentangan-pertentangan ini, yang antara lain berdampak secara subjektif, dan dalam pengalaman serta organisasi sosial. Dan itu membuatnya terlihat dan operasional terutama melalui pemeriksaan kontradiksi dan ketegangan antara hierarki ini (apakah mereka disajikan secara eksplisit atau implisit), serta menganalisis konsekuensinya dalam hal konstruksi makna.

Justru, apa yang berasal dari yang terakhir adalah saran bahwa paradigma yang telah ditetapkan oleh masyarakat kita tidak alami, tidak dapat diubah dan tidak diperlukan dengan sendirinya; melainkan mereka adalah produk atau konstruksi.

Kritik sastra dan analisis teks

Sementara Derrida mengembangkan ini dari kritik sastra, dekonstruksi pada awalnya berlaku untuk analisis teks. Contohnya adalah pertentangan antara ucapan dan tulisan, di mana ucapan dipahami sebagai unsur utama dan paling otentik.

Derrida menunjukkan bahwa komposisi yang sama yang secara tradisional dikaitkan dengan tulisan hadir dalam wacana, serta kemungkinan penyangkalan. Dengan mengungkapkan kontraksi dalam struktur komposisi, ketidakmungkinan menciptakan istilah yang primordial, dan karena itu hierarkis, ditunjukkan, yang dengannya ada kemungkinan untuk membuat restrukturisasi.

Bagi Derrida, makna sebuah kata adalah fungsi yang terjadi dalam kontras yang ditunjukkan ketika menghubungkannya dengan yang lain. Dari sini dapat disimpulkan bahwa maknanya tidak pernah diungkapkan kepada kita sepenuhnya, atau “benar-benar”, seolah-olah kata itu sendiri adalah objek yang dinamainya dalam dirinya sendiri.

Sebaliknya, ini adalah tentang makna yang kita bagikan setelah rantai makna yang panjang dan tak terbatas yang kontras satu sama lain.

Referensi bibliografi:

Ensiklopedia Britannica (2018). Jacques Derrida.

Ensiklopedia Britannica. Diakses pada 26 Juni 2018.

Tersedia di https://www.britannica.com/biography/Jacques-Derrida. Lawlor, L.

(2018). Jacques Derrida.

Ensiklopedia Filsafat Stanford. Diakses pada 26 Juni 2018.

Tersedia di https://plato.stanford.edu/entries/derrida/.