Inventarisasi Kepribadian Multiphasic Minnesota (MMPI-2): seperti apa itu?

Kepribadian manusia adalah salah satu konstruksi psikologis yang paling sulit untuk dijelaskan. Beberapa teori mendefinisikannya sebagai karakteristik yang stabil dan khas dari seseorang yang dimanifestasikan melalui perilaku.

Terlepas dari kerumitan definisinya, ada beberapa tes evaluasi yang memungkinkan dibuatnya profil psikologis kepribadian yang sangat disesuaikan dengan realitas subjek. Salah satu yang paling banyak digunakan adalah MMPI-2, yang operasinya akan kami ulas di seluruh artikel ini.

Artikel terkait: ” 4 jenis tes kepribadian “

Apa itu MMPI-2?

Inventarisasi Kepribadian Multiphasic Minnesota, dalam kasus khusus ini MMPI-2, adalah salah satu instrumen paling populer dalam psikologi untuk menilai kepribadian, karakteristik psikopatologis global dan spesifik orang tersebut, atau perubahan psikosomatik.

Versi terbaru ini, dikembangkan pada tahun 1989 dari MMPI asli, sangat populer karena memungkinkan profesional kesehatan mental untuk menetapkan pendapat atau penilaian yang valid dan dapat diandalkan tentang kepribadian pasien. Dengan cara yang sama, ini memungkinkan terciptanya profil psikologis yang sangat lengkap.

Inventarisasi konstruksi kepribadian ini terdiri dari 567 item opsi dikotomis di mana orang tersebut harus memilih antara benar atau salah tergantung pada apakah mereka mengidentifikasi dengan pernyataan atau tidak.

MMPI-2 memberi kita kesempatan untuk menilai karakteristik kepribadian dasar melalui serangkaian skala, dikategorikan sebagai dasar atau tambahan. Skala dasar terdiri dari 370 item yang dibagi menjadi skala validitas dan skala klinis. Sementara yang tambahan memungkinkan perluasan informasi skala dasar, membedakan isi dan sifat gejala.

Akhirnya, tes ini dianggap sebagai instrumen evaluasi dasar, sehingga dapat diterapkan di semua bidang yang membutuhkan evaluasi ciri-ciri kepribadian. Di antara konteks administrasi tersebut adalah: pusat penelitian dan klinik psikologi, pusat pendidikan atau konteks militer atau pertahanan.

Ciri-ciri tes psikologi ini

MMPI-2 memiliki serangkaian karakteristik khas yang menjadikannya tes yang paling banyak digunakan saat menyiapkan profil psikologis kepribadian. Karakteristik tersebut terjadi baik pada tataran administrasi, maupun tujuan dan keandalan.

1. Tujuan

Seperti yang ditunjukkan di awal artikel, tujuan MMPI-2 adalah untuk membuat profil psikologis dari ciri-ciri kepribadian orang yang dievaluasi. Serta mengidentifikasi kemungkinan karakteristik psikopatologis, atau ciri-ciri kepribadian yang abnormal.

2.Bahan

Tes ini dapat dilakukan baik secara virtual maupun klasikal (pensil dan kertas). Untuk itu, Anda memerlukan protokol pertanyaan MMPI-2 dan kartu dengan kisi-kisi jawaban. Selain itu, untuk evaluasi diperlukan kunci koreksi.

3. Administrasi

Instruksi standar untuk pemberian MMPI-2 terdapat dalam paket uji MMPI-2. Perkiraan waktu untuk penerapan tes bervariasi antara 90 dan 120 menit, dan harus selalu dilakukan di hadapan psikolog atau profesional kesehatan mental. Jika memungkinkan, didampingi oleh pengamat profesional.

Karena kerumitan tes, evaluator harus membaca materi sebelum menggunakannya. Selanjutnya, materi yang diperlukan akan diberikan kepada orang yang dievaluasi dan apa isi tesnya akan dijelaskan. Sepanjang ini, evaluator dapat menjawab keraguan yang muncul dari yang dievaluasi, karena MMPI-2 menyajikan validitas yang lebih besar jika ia menanggapi semua item.

4. Skor

Setelah menyelesaikan tes, tahap koreksi akan dilalui, di mana evaluator akan memberikan satu poin untuk setiap jawaban setuju atau benar pasien dan 0 poin dalam kotak yang ditandai sebagai salah. Pada akhirnya, semua poin ditambahkan untuk mendapatkan skor mentah skala, sebagai akibatnya skor T akan diperoleh, yang akan memungkinkan kita untuk menginterpretasikan hasil tes.

timbangan mereka

Seperti disebutkan di atas, MMPI-2 terdiri dari 567 item yang disusun dalam skala evaluasi yang berbeda. Skala ini dibagi menjadi skala dasar, terdiri dari skala validitas dan skala klinis, dan skala tambahan.

1. Skala klinis

Tujuan dari skala ini adalah untuk menyelidiki kemungkinan adanya gejala psikopatologis. Dalam skala ini adalah faktor kepribadian berikut:

Hipokondria .

Depresi.

Histeri.

penyimpangan psikopat.

paranoid.

Psikostenia.

Skizofrenia.

hipomania

introvert sosial.

Maskulinitas-Feminitas (dibagi menjadi wanita dan pria).

2. Skala validitas

Skala validitas memungkinkan kita untuk mendeteksi apakah ada niat untuk berbohong atau inkonsistensi dalam tanggapan yang dievaluasi. Skala ini meliputi:

Skala L atau kebohongan.

Skala F atau inkonsistensi atau validitas.

Skala K atau koreksi atau pertahanan.

3. Skala Tambahan

Sebagai pelengkap skala dasar, dan dengan maksud untuk memperluas informasi yang diberikan olehnya, evaluator dapat menggunakan skala tambahan yang mengukur konstruksi seperti:

Kecemasan .

ketakutan.

obsesi

Depresi.

Kepedulian terhadap kesehatan.

Pemikiran yang luar biasa.

Permusuhan.

Sinisme.

Perilaku antisosial.

Perilaku tipe A.

Harga diri rendah .

Kerusuhan sosial.

Masalah tenaga kerja.

gangguan kerja.

Indikator negatif pengobatan yang menunjukkan apakah pasien perlu rawat inap atau tidak.

Bagaimana skor ditafsirkan?

Tergantung pada skor T yang diperoleh pasien, timbangan dapat diinterpretasikan berdasarkan klasifikasi berikut:

T-score <40: Sebagai aturan umum, skor di bawah 40 tidak dapat diperoleh, sehingga perlu memeriksa skor skala-L untuk mengetahui apakah orang tersebut bermaksud menampilkan citra dirinya yang baik.

T = 40-50: Sesuai dengan skor yang sangat rendah dan karena itu tidak memiliki signifikansi diagnostik. Analisis skala L juga harus dilakukan.

T=41-55: Mereka termasuk dalam skor yang diharapkan dalam populasi, jadi mereka juga tidak memiliki signifikansi diagnostik.

T=56-65: Signifikansi diagnostik sedang. Beberapa skala harus ditinjau untuk menyelidiki ciri-ciri kepribadian mana yang menonjol.

T=66-75: Signifikansi diagnostik yang tinggi. Ciri-ciri kepribadian patologis dapat muncul dari skor ini.

T>75: Signifikansi diagnostik yang sangat tinggi. Itu hanya terjadi pada 10% kasus, jadi kemungkinan orang tersebut melebih-lebihkan atau itu berarti permintaan bantuan mendesak harus dipertimbangkan.

Posts Terkait