Pengertian Indikator kimia dan contohnya

Indikator adalah suatu zat yang dapat ditambahkan ke dalam campuran reaksi untuk menunjukkan titik ekivalen titrasi. Indikator berwarna sering digunakan untuk mengukur pH. Indikator ini memiliki warna yang berbeda di lingkungan dasar daripada di lingkungan asam. Litmus, misalnya, berwarna biru di lingkungan basa dan merah di lingkungan asam.

Indikatornya adalah asam lemah atau basa lemah (sering kali berasal dari pigmen tumbuhan) yang memiliki warna yang sangat berbeda dalam bentuk terionisasi dan tidak terionisasi dan yang terkait dengan pH larutan yang diuji.

Misalnya, penggunaan bahan kimia bernama fenolftalein sebagai indikator untuk titrasi yang menggunakan basa kuat sebagai titran dan asam karena zat yang dititrasi akan memberikan perubahan warna dari tidak berwarna menjadi merah muda dalam labu reaksi di dekat titik ekivalen.

Apa itu indikator kimia

Indikator kimia adalah zat yang mengalami perubahan nyata yang dapat diamati ketika kondisi larutannya berubah. Ini bisa berupa perubahan warna, pembentukan endapan, pembentukan gelembung, perubahan suhu, atau kualitas terukur lainnya.

Jenis indikator lain yang mungkin ditemui dalam ilmu kimia dan ilmu lainnya adalah penunjuk atau lampu pada suatu alat atau instrumen, yang dapat menunjukkan tekanan, volume, suhu, dll atau kondisi suatu peralatan (misal power on / off , ruang memori yang tersedia).

Istilah “indikator” berasal dari kata Latin Abad Pertengahan indicare (menunjukkan) dengan sufiks -tor.

Contoh Indikator

  • Indikator pH berubah warna pada kisaran sempit nilai pH dalam larutan. Ada banyak indikator pH berbeda, yang menampilkan warna berbeda dan bekerja di antara batas pH tertentu. Contoh klasiknya adalah kertas lakmus. Kertas lakmus biru berubah menjadi merah jika terkena kondisi asam, sedangkan kertas lakmus merah berubah menjadi biru dalam kondisi dasar.
  • Fluorescein adalah jenis indikator adsorpsi. Pewarna digunakan untuk mendeteksi reaksi sempurna ion perak dengan klorida. Setelah perak yang cukup ditambahkan untuk mengendapkan klorida sebagai perak klorida, kelebihan perak teradsorpsi ke permukaan. Fluorescein digabungkan dengan perak yang teradsorpsi untuk menghasilkan perubahan warna dari kuning kehijauan menjadi merah.
  • Jenis indikator fluoresen lainnya dirancang untuk terikat pada molekul tertentu. Fluoresensi menandakan keberadaan spesies target. Teknik serupa digunakan untuk memberi label molekul dengan radioisotop.
    Sebuah indikator dapat digunakan untuk mengidentifikasi titik akhir titrasi. Ini mungkin melibatkan munculnya atau hilangnya warna.
  • Indikator dapat menunjukkan ada atau tidak adanya molekul yang diminati. Misalnya, tes timbal, tes kehamilan, dan tes nitrat semuanya menggunakan indikator.

Kualitas yang Diinginkan dari Indikator Kimia

Agar berguna, indikator kimiawi harus sensitif dan mudah dideteksi. Namun, itu tidak perlu menunjukkan perubahan yang terlihat. Jenis indikator bergantung pada cara penggunaannya. Misalnya, sampel yang dianalisis dengan spektroskopi dapat menggunakan indikator yang tidak akan terlihat dengan mata telanjang, sedangkan pengujian kalsium di akuarium perlu menghasilkan perubahan warna yang jelas.

Kualitas penting lainnya adalah indikator tidak mengubah kondisi sampel. Misalnya, metil kuning menambahkan warna kuning ke larutan basa, tetapi jika asam ditambahkan ke larutan, warnanya tetap kuning sampai pH netral. Pada titik ini, warna berubah dari kuning menjadi merah. Pada tingkat rendah, metil kuning tidak dengan sendirinya mengubah keasaman sampel.

Biasanya, metil kuning digunakan pada konsentrasi yang sangat rendah, dalam kisaran bagian per sejuta. Jumlah kecil ini cukup untuk melihat perubahan warna yang terlihat, tetapi tidak cukup untuk mengubah sampel itu sendiri. Tetapi bagaimana jika sejumlah besar metil kuning ditambahkan ke spesimen? Perubahan warna tidak hanya mungkin tidak terlihat, tetapi penambahan begitu banyak metil kuning akan mengubah komposisi kimia dari sampel itu sendiri.

Dalam beberapa kasus, sampel kecil dipisahkan dari volume yang lebih besar sehingga dapat diuji menggunakan indikator yang menghasilkan perubahan kimiawi yang signifikan.