Imre Lakatos: biografi filsuf Hungaria ini

Imre Lakatos adalah seorang filsuf dan matematikawan yang dikenal karena filosofi matematika dan sainsnya. Dia bekerja sebagai peneliti dan akademisi sepanjang hidupnya, dimulai di negara asalnya Hungaria, mengunjungi Uni Soviet, dan akhirnya tinggal di Inggris.

Hidupnya adalah seseorang yang menyaksikan kebangkitan Nazisme sebagai keluarganya yang berasal dari Yahudi, harus berhasil menghindari represi berdarah Nazi dan, kemudian, pemerintah komunis Hungaria. Mari kita simak kisahnya melalui biografi Imre Lakatos.

Artikel terkait: “8 Cabang Filsafat (dan Pemikir Utamanya)”

Biografi singkat Imre Lakatos

Imre Lakatos adalah seorang pemikir Hongaria abad terakhir, yang dikenal karena filsafat matematika dan filsafat ilmunya. Dia berkontribusi pada disiplin ilmu ini terutama dengan tesisnya tentang falibilitas matematika, memaparkan metodologinya tentang bukti dan sanggahan sambil memperkenalkan konsep program penelitian dalam metodologinya tentang penyelidikan, elaborasi, dan sanggahan teori-teori ilmiah.

Sebagai tokoh yang lahir pada awal abad ke-20, ia menyaksikan perubahan politik yang besar di negara asalnya, Hongaria, selain melihat bagaimana panorama Eropa menjadi mendung selama paruh pertama abad itu, terutama bagi komunitas Yahudi di mana ia berada. bagian. Dia nyaris diselamatkan dari Nazisme, tetapi meskipun menjadi pengikut tesis komunis, dia tidak akan diselamatkan dari penindasan rezim komunis tahun 1950-an, memaksanya untuk mengembangkan aktivitas intelektualnya di luar negeri.

tahun-tahun awal

Imre Lakatos lahir sebagai Imre (Avrum) Lipschitz pada 9 November 1922 di Debrecen, Hongaria, dari keluarga Yahudi asal kuno. Sebagai seorang remaja, ia menyaksikan kebangkitan Nazisme di Eropa Tengah, itulah sebabnya ia mengubah namanya menjadi Imre Molnár, yang terdengar lebih murni Hongaria dan, dengan demikian, menghindari menjadi korban penganiayaan anti-Semit. Sayangnya, ibu dan neneknya dibunuh di kamp konsentrasi Auschwitz.

Memasuki Perang Dunia II, Imre secara aktif berpartisipasi dalam perlawanan anti-Nazi, inilah saat di mana ia akan mengadopsi nama yang kita kenal sekarang: Imre Lakatos. “Lakatos”, yang berarti “tukang kunci” dalam bahasa Hongaria, diadopsi untuk menghormati Géza Lakatos, seorang jenderal Hongaria yang berhasil menggulingkan pemerintah pro-Nazi.

Meskipun masa-masa ini bermasalah dan kejang, ini tidak menghalangi Lakatos untuk mulai belajar matematika, fisika dan filsafat di Universitas Debrecen, memperoleh gelar akademik pertamanya pada tahun 1944. Pada saat inilah ia mulai melakukan kontak pertamanya dengan filsafat tentang apa itu ilmiah dan bagaimana matematika dapat dianggap sebagai objek filsafat, baik untuk memahami keandalannya maupun kepalsuannya. Beberapa tahun kemudian, pada tahun 1948, ia akan mempertahankan tesis doktoralnya di institusi yang sama.

Pada saat Nazisme melakukan kekejaman paling berdarah, ideologi apa pun yang bertentangan dengannya tampaknya merupakan keselamatan. Pasti karena alasan inilah Lakatos melihat komunisme sebagai ideologi yang penuh manfaat, menyambut kedatangannya pada tahun 1947. Ia menjadi bagian dari rezim baru, bekerja sebagai pejabat tinggi di Kementerian Pendidikan Hongaria.

di hongaria komunis

Dengan berakhirnya Perang Dunia II, datanglah masa yang tampak seperti masa damai dan kebangkitan budaya. Hongaria dipenuhi dengan ide-ide baru, di antaranya dari filsuf Marxis Györy Luckács yang memberikan seminar pribadinya pada Jumat malam, seminar yang dihadiri Lakatos secara religius. Tampaknya Lakatos akan menikmati masa-masa yang lebih damai daripada masa mudanya.

Namun, segera semua keberuntungan akan lenyap. Setelah belajar filsafat di Universitas Negeri Moskow pada tahun 1949 di bawah Sofya Yanovskaya, dia mendapat kejutan yang tidak menyenangkan. Kembali ke tanah airnya, dia melihat teman-temannya diusir dari partai komunis dan pemerintah Hongaria. Hongaria menjadi negara satelit Uni Soviet, dan siapa pun yang menentang komunisme resmi dianggap sebagai “revisionis”, dan dengan demikian Imre Lakatos dianggap, dipenjara antara tahun 1950 dan 1953.

Setelah menyelesaikan kalimatnya ia mengabdikan dirinya sepenuhnya untuk kegiatan akademik, terutama berfokus pada penelitian di bidang matematika. Dia juga akan melakukan beberapa terjemahan ke dalam bahasa Hongaria, seperti buku rekan senegaranya György Polya “How to solve it”, yang aslinya ditulis dalam bahasa Inggris. Dia mencoba untuk maju secara akademis dalam apa yang diizinkan rezim, terlepas dari tekanan pemerintah.

Meskipun Lakatos menyebut dirinya komunis, pendapat politiknya berubah, terutama karena pemenjaraannya yang tidak adil. Hal ini memotivasi dia untuk bergabung dengan kelompok mahasiswa yang kritis terhadap situasi Hongaria sebagai negara satelit, yang terwujud dalam pemberontakan rakyat di Hongaria pada Oktober 1956. Bulan berikutnya, Uni Soviet menyerbu Hongaria untuk memadamkan pemberontakan, itulah sebabnya Lakatos memutuskan untuk meninggalkan negara itu. perjalanan pertama ke Wina dan kemudian ke Inggris.

Kehidupan di Inggris dan tahun-tahun terakhir

Meskipun dia datang ke Inggris untuk melarikan diri dari rezim komunis, latar belakangnya sebagai pendukung ideologi itu mencegahnya menjadi warga negara Inggris dan dia ditolak kewarganegaraan Inggrisnya dua kali, itulah sebabnya dia tetap tanpa kewarganegaraan sampai tanggal kematiannya. Terlepas dari halangan ini, ia memiliki kehidupan akademis yang cukup relevan di negara tuan rumah, menjadi tempat di mana ia tidak hanya akan mengembangkan sebagian besar filsafatnya tetapi juga bertemu dengan para pemikir hebat saat itu.

Ia diangkat sebagai profesor di London School of Economics pada tahun 1960, di mana ia mengembangkan karyanya mengajar filsafat matematika dan filsafat ilmu. Filsuf seperti Karl Popper, Joseph Agassi dan John Watkins bekerja di departemen filsafat lembaga ini, dengan siapa dia dapat mendiskusikan sudut pandang mereka dan memahami filosofi mereka secara langsung. Setahun kemudian ia menerima gelar Ph.D. dalam bidang Filsafat dari Universitas Cambridge.

Di bawah judul “Kritik dan Pertumbuhan Pengetahuan” ia mengedit, bersama dengan Alan Musgrave, topik yang dibahas pada Kolokium Internasional tentang Filsafat Ilmu, yang diadakan di London pada tahun 1965. Karya yang diterbitkan pada tahun 1970 ini berisi pendapat ahli Epistemologi penting tentang “Struktur Revolusi Ilmiah” oleh Thomas Kuhn. Setahun kemudian ia diangkat sebagai editor “British Journal for the Philosophy of Science”.

Lakatos terus mengajar di London School of Economics sampai kematiannya, yang disebabkan oleh stroke pada 2 Februari 1974. Lembaga yang sama ini telah menganugerahkan Penghargaan Lakatos untuk mengenangnya. Pada tahun 1976, “Proofs and Refutations” akan diterbitkan, sebuah karya anumerta oleh Imre Lakatos yang menyatukan filosofi matematika dan sainsnya berdasarkan karya dan konferensi yang dia lakukan dalam hidup, terutama karya doktoralnya di tanah Inggris.

Mungkin Anda tertarik: “Teori empiris David Hume”

bukti dan sanggahan

Filosofi matematika Lakatos mendapat inspirasi dari dialektika Hegel dan Marx, serta teori pengetahuan Popper dan karya matematikawan Györy Polya. Imre Lakatos memaparkan filosofi khususnya dengan cara yang aneh, beralih ke dialog fiktif di kelas matematika di mana siswa melakukan beberapa upaya untuk membuktikan rumus topologi aljabar Euler.

Dialog ini mencoba untuk mewakili semua upaya historis untuk membuktikan teorema ini tentang sifat-sifat polihedra, upaya yang selalu disangkal oleh contoh tandingan. Dengan itu Lakatos mencoba menjelaskan bahwa tidak ada teorema matematika informal yang sempurna, dan bahwa orang tidak boleh berpikir bahwa suatu teorema harus benar hanya karena contoh tandingan belum ditemukan.

Dengan demikian, Lakatos mengusulkan pendekatan pengetahuan matematika berdasarkan ide heuristik, sebuah ide yang dia coba ungka
pkan dalam bukunya “Proofs and refutations” bahwa, meskipun ada yang menganggapnya sebagai ide yang belum sepenuhnya berkembang, itu adalah penghargaan bagi filsuf karena telah mengusulkan beberapa aturan dasar untuk menemukan bukti dan contoh tandingan dalam dugaan.

Imre Lakatos menganggap eksperimen pemikiran matematika sebagai cara yang valid untuk menemukan dugaan dan bukti matematika dan kadang-kadang menyebut filosofi ini sebagai “quasi-empirisme”. Dia menilai bahwa komunitas matematika telah melakukan semacam dialektika untuk memutuskan bukti matematika mana yang valid dan mana yang tidak. Hal ini bertentangan dengan gagasan formalistik tes yang dapat ditemukan dalam karya Frege dan Russel, yang mendefinisikan tes dalam hal validitas formal.

program penelitian ilmiah

Salah satu kontribusi Lakatos yang paling menonjol pada Filsafat Ilmu adalah usahanya untuk menyelesaikan konflik antara falsifikasionisme Popper dan struktur ilmu pengetahuan revolusioner Kuhn.

Sering diklaim bahwa teori Popper menyarankan bahwa ilmuwan harus membuang teori jika dia menemukan bukti yang dapat dipalsukan dan menggantinya dengan hipotesis baru yang lebih halus. Sebaliknya, Kuhn menggambarkan sains sebagai kumpulan pengetahuan yang terdiri dari periode “ilmu normal”, di mana para ilmuwan mempertahankan teori mereka meskipun ada anomali atau data yang tidak sepenuhnya layak, diselingi dengan periode perubahan konseptual.

Popper mengakui bahwa teori-teori baru dan tampaknya solid tertentu bisa menjadi tidak konsisten dengan teori-teori sebelumnya yang, meskipun tidak begitu baru, secara empiris didirikan dengan baik. Namun, Kuhn berpendapat bahwa bahkan ilmuwan yang baik dapat mengabaikan atau mengabaikan bukti yang bertentangan dengan teori mereka, sementara Popper menganggap pengujian negatif sebagai sesuatu yang perlu dipertimbangkan dalam memodifikasi atau menjelaskan suatu teori.

Imre Lakatos ingin menemukan metodologi yang memungkinkan dia untuk menyelaraskan kedua sudut pandang yang tampaknya bertentangan ini. Suatu metode yang dapat memberikan gambaran rasional tentang kemajuan ilmu pengetahuan yang konsisten dengan catatan sejarah. Dia mengatakan bahwa apa yang biasanya kita anggap sebagai “teori” sebenarnya bisa menjadi seperangkat teori yang berbeda dengan beberapa perbedaan tetapi berbagi ide yang sama: inti yang keras.

Bahwa dari teori-teori yang tidak tetap dan tidak stabil Lakatos disebut “program penelitian”. Ilmuwan yang terlibat dalam program penelitian akan mencoba untuk melindungi inti teoretis dari upaya pemalsuan di balik sabuk pelindung hipotesis tambahan, sesuatu yang dianggap Popper sebagai hipotesis ad hoc. Lakatos menilai pengembangan sabuk pelindung seperti itu tidak serta merta merugikan program penelitian.

Alih-alih menanyakan apakah hipotesis itu benar atau salah, Lakatos menganggap bahwa itu harus dianalisis jika satu program penelitian lebih baik dari yang lain dan apa yang rasional untuk disukai. Bahkan, lanjut dia, dalam beberapa kasus sebuah program penelitian bisa dianggap progresif, sementara saingannya bisa degeneratif. Dalam yang progresif, pertumbuhan dan kontribusi fakta-fakta baru yang kuat terbukti, sedangkan yang degeneratif ditandai dengan kurangnya pertumbuhan.

Dalam karyanya, Lakatos mengklaim bahwa apa yang dia lakukan hanyalah meletakkan ide-ide Popper dan bagaimana mereka berkembang dari waktu ke waktu. Faktanya, ia membedakan antara Popper yang berbeda: Popper 0, Popper 1, dan Popper 2. Popper 0 adalah pemalsuan yang belum sempurna, hanya ada di benak para kritikus dan pendukung yang belum memahami ide Popper yang sebenarnya. Ide-ide sejati ini dipahami sebagai Popper 1, apa yang benar-benar ditulis Popper. Popper 2 adalah penulis yang sama tetapi ditafsirkan ulang oleh muridnya Lakatos (Poppatos).

Lakatos setuju dengan gagasan Pierre Duhem bahwa seseorang selalu dapat melindungi suatu keyakinan dari bukti yang tidak bersahabat dengan mengarahkan kritik ke keyakinan lain. Teori falsifikasionis menyatakan bahwa para ilmuwan mengekspos teori dan bahwa, melalui pengamatan yang tidak konsisten, teori itu harus ditolak ketika terlihat tidak sesuai dengan kenyataan atau alam. Lakatos, di sisi lain, menganggap bahwa jika sebuah teori diajukan dan menyajikan beberapa inkonsistensi dengan alam, inkonsistensi ini dapat diselesaikan tanpa harus meninggalkan program penelitian atau teori.

Lakatos menyatakan bahwa suatu program penelitian memuat kaidah-kaidah metodologis, yang sebagian menginstruksikan aspek-aspek penelitian yang harus dihindari (heuristik negatif) dan sebagian lagi menginstruksikan aspek-aspek yang harus diikuti (heuristik positif). Heuristik positif memperluas sabuk pelindung di sekitar inti keras, sedangkan yang negatif melibatkan penambahan hipotesis tambahan untuk melindungi inti yang sama dari kemungkinan sanggahan.

Lakatos menyatakan bahwa tidak semua perubahan dalam hipotesis tambahan suatu program penelitian sama-sama dapat diterima. Perubahan ini harus dievaluasi baik untuk kemampuan mereka untuk menjelaskan sanggahan dan untuk menghasilkan hasil baru. Jika kedua hal itu tercapai, perubahan akan bersifat progresif. Sebaliknya, jika tidak mengarah pada fakta baru, maka itu hanyalah hipotesis ad hoc atau regresif.

Related Posts