identitas pribadi dan sosial

Siapa saya? Pertanyaan ini sering ditanyakan tetapi jawabannya sangat tidak biasa sehingga dapat dianggap sebagai pertanyaan retoris. Ini adalah pertanyaan yang biasanya kita tanyakan pada diri sendiri secara teratur ketika kita merasa tidak aman atau tidak tahu bagaimana mengendalikan hidup kita.

Namun, artikel ini tidak bermaksud menjadi esai filosofis eksistensial tentang keberadaan, juga tidak bermaksud memberikan jawaban transendental yang akan membuat Anda menemukan kembali diri Anda sendiri. Saya hanya akan menunjukkan apa yang Psikologi katakan tentang identitas dan bagaimana hal itu sangat menentukan perilaku kita.

Identitas: sesuatu yang mendefinisikan kita

Dengan pandangan sederhana pada profil yang berbeda di jejaring sosial, kita dapat melihat deskripsi kecil yang kita buat tentang diri kita sendiri. Ada yang menyebut diri mereka sebagai pelajar, pemain sepak bola, reporter, penggemar film; sementara orang lain akan mendefinisikan diri mereka sebagai orang yang bahagia, ramah, menyenangkan, ingin tahu, bersemangat, dll.

Seperti dapat dilihat, kedua jenis definisi ini adalah yang paling umum dan menyajikan perbedaan mendasar di antara keduanya. Beberapa orang ditentukan oleh kelompok mereka menjadi bagiannya, sementara yang lain ditentukan oleh sifat-sifat pribadi mereka. Psikologi mendefinisikan konsep diri , diri atau “diri” sebagai konstruksi yang sama yang dibentuk oleh dua identitas yang berbeda: identitas pribadi dan identitas sosial .

identitas sosial

Identitas sosial mendefinisikan diri (konsep diri) dalam hal keanggotaan kelompok. Kami memiliki banyak identitas sosial sebagai kelompok yang kami rasa kami milik. Oleh karena itu, keanggotaan kelompok menentukan kelompok merupakan aspek penting dari konsep diri, bagi sebagian orang yang paling penting.

Mari kita ambil seorang penyanyi Latin terkenal sebagai contoh. Ricky Martin adalah bagian dari banyak peran, dan dia sendiri dapat didefinisikan sebagai pria, artis, kulit hitam, penyanyi, homoseksual, jutawan, putra, Amerika Latin, ayah, dll. Dia dapat mendefinisikan dirinya dengan salah satu dari mereka, tetapi dia akan memilih untuk mengidentifikasi dirinya dengan kata sifat yang dia rasa paling membedakannya dan memberikan nilai yang berbeda untuk yang lain.

Contoh representatif lainnya dapat dilihat dalam biografi kecil yang kita masing-masing miliki di jejaring sosial Twitter . Mendefinisikan diri Anda berdasarkan kelompok yang Anda ikuti sama manusianya dengan menilai orang lain berdasarkan pakaian dan perilaku non-verbal mereka.

Dengan membentuk sebagian besar dari konsep diri kita, kelompok menentukan harga diri kita secara permanen . Mari kita ingat bahwa harga diri adalah penilaian emosional-afektif yang kita buat terhadap konsep diri kita sendiri. Untuk alasan ini, mendefinisikan diri mereka berdasarkan kelompok status sosial yang tinggi akan mengandaikan harga diri yang tinggi, sedangkan mereka yang merupakan bagian dari kelompok yang tidak dihargai secara sosial harus menggunakan strategi dukungan dalam identitas pribadi untuk menghadapi penurunan penilaian mereka.

Dengan cara ini kita melihat dampak tinggi yang dimiliki oleh kelompok-kelompok berbeda yang kita miliki terhadap harga diri dan konsep diri kita.

Efek dari identitas sosial

Dalam artikel yang membahas tentang stereotip, prasangka, dan diskriminasi , kami menyebutkan teori identitas sosial Tajfel yang mengungkapkan pengaruh kategorisasi sosial terhadap hubungan antarkelompok dalam bentuk prasangka, stereotip, dan perilaku diskriminatif.

Tajfel menunjukkan bahwa fakta mengidentifikasi diri dengan suatu kelompok dan menganggap diri mereka berbeda dari orang lain menimbulkan perlakuan berbeda karena mempengaruhi proses kognitif persepsi, meningkatkan besarnya kesamaan dengan orang-orang dari kelompok yang sama dan perbedaan dengan mereka yang melakukannya. tidak Mereka adalah bagian dari kelompok keanggotaan kami. Efek persepsi ini dikenal dalam psikologi sosial sebagai efek stres ganda.

Seperti yang telah kami tunjukkan sebelumnya, identitas sosial dan harga diri terkait erat. Sebagian dari harga diri kita bergantung pada nilai dari kelompok yang kita ikuti. Jika kita menyukai kelompok tempat kita berada, kita menyukai diri kita sendiri. “Bersinar dengan pantulan kemuliaan” orang lain. Kami mengidentifikasi dengan pencapaian kelompok atau individu mana pun dan ini tercermin dalam keadaan pikiran dan harga diri yang positif. Efek ini dapat dilihat secara luas pada penggemar sepak bola.

Ketika tim pemenang adalah milik kami, kami dengan bangga pergi ke jalan yang identik dengan kesuksesan tim kami dan kami menghubungkannya dengan diri kami sendiri, karena mereka adalah bagian dari identitas kami. Kapan Iniesta memberi kami kemenangan di musim panas 2010 yang indah?

identitas diri

Identitas sosial mendefinisikan diri (dan konsep diri) dalam hal hubungan sosial dan sifat-sifat istimewa (saya berbeda dari orang lain). Kita memiliki diri sebanyak ada hubungan di mana kita terlibat dan karakteristik istimewa yang kita yakini kita miliki.

Tapi apa yang membedakan kita dari orang lain ketika kita adalah bagian dari kelompok yang sama? Di sini sifat, sikap, keterampilan, dan karakteristik lain yang kita atributkan sendiri ikut bermain. Mereka yang ditentukan oleh simpati, solidaritas, ketenangan atau keberanian mereka; mereka memiliki identitas pribadi dengan dimensi yang lebih besar daripada identitas sosial. Ini mungkin karena kelompok mereka tidak membuat mereka merasa baik karena status sosial mereka yang rendah, atau individualitas orang-orang ini lebih baik dicerminkan oleh atribut mereka dan daripada oleh peran sosial mereka.

Saya yakin saat Anda membaca artikel ini, Anda mencoba mengetahui identitas apa yang Anda tunjukkan kepada orang lain saat Anda menampilkan diri. Anda dapat melangkah lebih jauh, Anda tahu bahwa dasar dari mempromosikan citra seseorang adalah untuk mempertahankan tingkat harga diri yang tinggi. Jadi berhati-hatilah dan kembangkan kelompok atau sifat yang dengannya Anda mendefinisikan diri sendiri dan yang dengannya Anda ingin dunia mengenal Anda, karena jika Anda mendefinisikan diri Anda dengan mereka, itu berarti mereka memiliki nilai emosional yang tinggi untuk Anda. Tidak ada yang lebih berharga daripada mengenal diri sendiri.

Posts Terkait