Iberia: ciri-ciri dan budaya masyarakat pra-Romawi ini

Sebelum Semenanjung Iberia ditaklukkan oleh Romawi, terdapat dua budaya di wilayah ini, yang keduanya meninggalkan warisan arsitektur penting di tempat yang sekarang disebut Spanyol: Celtic dan Iberia. Orang Iberia merupakan sekelompok orang yang tinggal di tempat yang sekarang disebut Andalusia dan pantai Mediterania, serta bagian dari pusat semenanjung.

Budaya ini adalah keturunan Tartessian dan Almerian, dengan pengaruh Fenisia dan Yunani, dan dianggap paling relevan secara budaya sebelum kedatangan Roma. Dalam artikel ini kita akan melihat siapa orang Iberia itu, bagaimana mereka mengatur diri mereka secara sosial, seperti apa kota mereka dan bagaimana mereka hidup.

Siapa orang Iberia itu?

Orang Iberia adalah sekelompok orang yang tinggal di Semenanjung Iberia pra-Romawi. Sampai baru-baru ini, diyakini bahwa Iberia, bersama dengan Celtic, adalah penghuni pertama dari apa yang sekarang menjadi benua Spanyol, meskipun telah ditunjukkan bahwa mereka sebenarnya adalah keturunan dari budaya sebelumnya yang berkembang di selatan dan timur.

Semenanjung Iberia, termasuk budaya Tartessian dan Almerian. Kami berutang nama Iberia ke Yunani Kuno Klasik.

Para pedagang, penulis, dan tentara Hellenic yang, ketika menjelajahi semenanjung, membaptis dengan nama ini orang-orang yang terletak terutama di pantai Mediterania Iberia, membedakan mereka dari mereka yang tinggal lebih jauh ke tengah, ke utara dan di pantai Atlantik, yang adalah orang Celtic. Orang Iberia tidak membentuk budaya yang seragam, orang bahkan tidak dapat berbicara tentang orang Iberia sebagai sesuatu yang homogen atau ras Iberia.

Ada banyak orang yang membentuk kelompok Iberia secara maksimal, sementara beberapa terkait dengan yang lain, tetapi keistimewaan mereka mencegah mereka semua untuk disatukan dalam budaya Iberia yang sama, karena mereka memiliki cara hidup yang berbeda dan bahkan berbicara dan menulis..dengan berbagai cara. Berdasarkan ini, dua kelompok besar dibedakan: Iberia Andalusia dan Levantine.

Dalam kelompok Andalusia kita memiliki Mastienos (Murcia), Bastetans dan Bastulos (Almería dan Granada), Oretanos, Curetes, Etmanea dan Turdetans (tepi Guadalquivir). Dalam kelompok Levantine kita memiliki Laietans, Cossetans dan Ilercaones (Catalonia), Ilergetes dan Edetanos (lembah tengah Ebro) dan Contestanos (Komunitas Valencia).

Sejarah kelompok kelompok etnis pra-Romawi ini

Referensi pertama ke Iberia adalah dari abad ke-4 SM. C, khususnya dalam teks “Ora maritima” (Pesisir laut) oleh penyair Rufo Festo Avieno, yang melakukan tur ke seluruh Hispania pra-Romawi dan menjelaskan seperti apa daratan itu hingga seribu tahun yang lalu pada masanya.

Avieno mengacu pada Iberia sebagai orang-orang yang mendiami pantai Mediterania semenanjung, meskipun harus dikatakan bahwa ada juga bukti bahwa mereka mendiami Spanyol selatan dan bagian dari Perancis. Penyair menganggap mereka orang yang lebih beradab daripada tetangga Celtic mereka.

Diketahui bahwa ada periode Iberia kuno, sekitar abad ke-7 SM, dan yang lain dianggap sebagai periode klasik, yang berlangsung dari abad ke-5 SM hingga abad ke-3 SM, abad ke-5 dan ke-4 SM. C.

adalah saat di mana budaya Iberia mencapai kemegahan terbesarnya. Domain Kartago, selama abad ketiga SM mengakhiri periode yang dikenal sebagai Iberia klasik, memulai tahap kedua di mana mereka akan menerima pengaruh.

Akhir dari budaya Iberia datang dengan Romanisasi Semenanjung, yang dimulai dengan kemenangan Romawi atas Kartago dalam Perang Punisia Kedua. Lebih dari sebagai hilangnya budaya ini, Iberia berakhir dengan pembubaran masyarakat mereka.

Mereka kehilangan kemandirian sosial mereka dan, juga, ciri khas budaya mereka, seiring waktu berintegrasi ke dalam mosaik etnis yang luas yang merupakan Roma klasik. Orang Romawi bukan satu-satunya orang asing yang menjalin kontak dengan orang Iberia.

Selain orang-orang Yunani, kami memiliki saudara-saudara Kartago dari daerah-daerah luas yang membentuk Phoenicia pada zaman Iberia, seperti Suriah, Lebanon, Israel, dan Palestina. Karena kontak asing mereka, tidak ada keraguan bahwa mereka pasti telah menerima pengaruh dari budaya non-semenanjung, yang selalu menjadi masalah untuk menentukan dengan tepat apa itu budaya Iberia murni dan apa pengaruhnya.

masyarakat Iberia

Seperti yang telah kami sebutkan, orang Iberia bukan merupakan kelompok yang homogen secara budaya dan ini juga tercermin dalam struktur sosial mereka. Orang Iberia Andalusia dan Levant memiliki perbedaan besar dalam cara masyarakat mereka diatur dan, meskipun dalam cara yang jauh lebih halus, ada juga perbedaan dalam dua kelompok besar.

Iberia Andalusia

Orang Iberia Andalusia (disebut demikian meskipun faktanya Andalusia belum ada), yang diduga lebih tua dari Levantine, memiliki masyarakat yang sangat berlapis. Di atas adalah kelas bangsawan, secara ekonomi dan politik sangat kuat, yang kekayaan dan kekuasaannya telah dibuktikan dalam lebih dari sisa-sisa pakaian dan pemakaman mewah yang mereka tinggalkan untuk nanti.

Ada orang-orang bebas dan orang-orang yang bekerja untuk para bangsawan. Ada kasta atas yang dominan dan sisanya, yang terkait dengan kelas itu melalui sistem klien.

Dalam sistem ini adalah kelas menengah atas, terdiri dari pengrajin dan pengrajin dari kota, dan kelas menengah bawah, terdiri dari penambang, petani dan peternak. Di dasar piramida sosial adalah orang-orang yang tidak bebas, yaitu budak asing dan tentara bayaran, biasanya berasal dari Celtic.

Sebelum Iberia Andalusia, budaya Tartessian ada, dianggap sebagai pendahulu langsungnya. Tartessos bubar sebagai negara kesatuan sekitar abad ke-6 SM, sehingga memunculkan berbagai monarki turun-temurun lokal.

Seiring waktu, perkembangan kota-kota Iberia dan berbagai dinamika kekuatan internal berarti bahwa raja-raja mereka akhirnya memerintah beberapa kota, yang diperintah oleh hakim yang ditunjuk oleh mereka. Pertahanan kota dipercayakan kepada tentara bayaran.

Orang Iberia Levantine

Dalam masyarakat Iberia Levantine tampaknya ada lebih sedikit perbedaan antara kelas-kelas sosial. Di beberapa kota, pemerintahan diurus oleh dewan tetua yang bertindak sebagai senat, meskipun terlihat bahwa, pada saat-saat ketegangan politik dan militer, caudillo dikenakan dan semua warga terlibat dalam pertahanan kota.

Dengan berlalunya waktu, model sosial Levantine mulai menyerupai model Andalusia. Prajurit adalah kelompok sosial yang penting dan termasuk di antara sedikit, bersama dengan para bangsawan, yang menerima penguburan.

Aristokrat dan tentara menerima upeti besar ketika dikuburkan, memberi mereka semua jenis pakaian dan pakaian luar biasa. Salah satu bukti besar bahwa Levantine Iberia mengubur kelas kuat dalam kemewahan ditemukan dalam kasus Lady of Elche, sebuah patung seorang wanita Iberia berpakaian bagus dengan segala macam perhiasan yang menunjukkan status sosialnya yang tinggi.

Mungkin Anda tertarik: “Antropologi: apa itu dan bagaimana sejarah disiplin ilmu ini”

Pemukiman Iberia: bagaimana mereka hidup?

Pada awalnya, masyarakat Iberia hidup dalam komunitas suku. Suku Iberia adalah struktur sosial yang terdiri dari orang-orang yang terkait oleh ikatan kekerabatan, memiliki nenek moyang yang sama yang mungkin nyata atau diduga.

Artinya, meskipun dalam banyak kasus mereka semua adalah keluarga, yang lain bisa percaya pada keberadaan seorang pria jauh sebelum mereka yang dianggap sebagai pendiri garis keturunan atau kasta yang bisa jadi merupakan legenda dan mitologi murni. Namun seiring berjalannya waktu kota-kota ini mengorganisir diri di sekitar kota-kota, sebuah struktur sosial dan geografis yang mengandaikan penanaman jenis ikatan baru, sangat berbeda dari yang diterapkan pada suku-suku sebelumnya.

Pada tahap ini, struktur kesukuan berkembang menjadi masyarakat perkotaan murni, dengan kota menjadi inti dasar masyarakat Iberia yang paling berkembang. Tidak semua kota Iberia sama atau dibangun dengan cara yang sama.

Mereka yang terletak di pantai Mediterania atau dekat dengan banyak jalan, yang dulunya bertepatan dengan daerah makmur yang cocok untuk perdagangan, adalah kota yang sangat terbuka dan, memiliki keuntungan besar, memiliki bangunan mewah. Ini adalah kasus kota-kota Andalusia, dengan konstruksi megalitik yang mengesankan dan yang merupakan pusat komersial yang besar, dengan pertambangan dan kegiatan penangkapan ikan yang besar, menjadi salah satu daerah terkaya di Eropa klasik.

Kota-kota ini memiliki kepadatan penduduk yang tinggi dan tampaknya mereka memiliki tempat untuk bertukar barang. Mereka memiliki alun-alun yang fungsinya identik dengan forum kota-kota Romawi, sesuatu yang cukup mencolok yang memungkinkan kita mengetahui bahwa di antara orang Iberia, setidaknya mereka yang tinggal di kota, ada kesadaran publik yang diwujudkan dalam bentuk pasar..

Keluarga akan memiliki benda dan barang berharga di rumah mereka, tetapi mereka juga dapat membeli dan menjual manufaktur. Namun selain rumah dan ruang untuk berdagang, kota-kota tersebut memiliki struktur pertahanan, umumnya berupa perbukitan dan dataran tinggi.

Jenis struktur ini lebih umum di wilayah Levantine dan pasti dibangun sebagai tanggapan terhadap iklim umum ketidakpastian, kegelisahan dan ketidakamanan, karena secara geografis lebih dekat ke seluruh benua.

Ekonomi

Orang Iberia Andalusia dan Levantine juga berbeda dalam cara mereka mengeksploitasi sumber daya. Ada perbedaan ekonomi antara dua kelompok besar ini, terutama karena perbedaan dalam struktur sosial mereka.

Di wilayah Andalusia, kekayaan sebagian besar dimiliki oleh kelas dominan, sementara di wilayah Levantine ada distribusi yang lebih adil, meskipun kita tidak boleh berpikir bahwa itu adalah masyarakat yang sepenuhnya egaliter. Orang Iberia menggarap tanah.

Kegiatan pertanian mereka di atas semua budidaya ekstensif pohon zaitun dan tanaman merambat, yang diyakini telah diperkenalkan melalui kontak mereka dengan Fenisia. Mereka juga membudidayakan sereal, meskipun ada perbedaan menurut wilayahnya, dengan lebih banyak jenis budidaya ini di dekat sungai, terutama di Ebro, Segura dan Guadalquivir.

Di antara buah-buahan yang juga mereka tanam adalah delima, ceri, dan apel. Adapun ternak, Iberia mengeksploitasi semua jenis hewan, termasuk kuda, domba, sapi jantan, lembu dan keledai.

Mereka juga berburu, meskipun itu adalah praktik yang lebih umum ketika kebutuhan sesaat penduduk harus dipenuhi. Selain pertanian dan peternakan, kegiatan ekonomi terpenting ketiga adalah pertambangan dan metalurgi.

Tanah mereka sangat kaya akan mineral, termasuk emas dan perak, serta tembaga, besi, dan timah. Orang-orang ini belajar mengolah logam melalui bangsa Celtic dan Fenisia dan dengan mereka mereka membuat senjata dan peralatan untuk mengolah tanah.

Terakhir, kami melakukan perdagangan. Orang-orang Iberia membangun beberapa rute perdagangan dengan orang-orang pada waktu itu dan, untuk membuat pertukaran lebih adil dan gesit, mereka mengadopsi koin, yang aslinya dari jenis Yunani tetapi mereka juga mencetaknya sendiri.

Berkat ini, mereka dapat menetapkan harga yang stabil untuk produk yang akan ditukar, menghindari kesalahpahaman dan penyalahgunaan dalam transaksi.

Aksara dan bahasa Iberia

Salah satu aspek yang membuat orang Iberia terkenal adalah bahwa mereka memiliki sistem penulisan yang berkembang dengan baik. Itu adalah sistem di tengah-tengah antara penulisan abjad dan suku kata (semi-suku kata).

Ada dua varian, menurut perbedaan budaya antara Levantine Iberia dan Andalusia. Berkat keberadaan koin dua bahasa Iberia-Latin, dimungkinkan untuk mengidentifikasi tanda-tanda alfabet Iberia Levantine.

Mereka juga menggunakan alfabet Yunani. Bahasa, atau lebih tepatnya, bahasa Iberia adalah bahan perdebatan akademis yang hebat.

Para ahli telah dapat mengetahui bagaimana mereka diucapkan dan bagaimana mereka ditulis berkat karya arkeolog Manuel Gómez-Moreno, tetapi mereka belum dapat menguraikannya. Ada banyak sisa-sisa prasasti Iberia di seluruh selatan dan timur Spanyol, tetapi tidak diketahui apa artinya.

Iberia diklasifikasikan sebagai bahasa Paleohispanik, yang dengan sendirinya bukan rumpun bahasa tetapi istilah umum untuk merujuk pada bahasa yang digunakan di Iberia sebelum kedatangan Romawi, tanpa harus semuanya terkait satu sama lain. Hipotesis telah dianggap bahwa bahasa Iberia dapat dikaitkan dengan Basque, dan bahwa bahasa Aquitania kuno dapat menjadi keturunan langsung dari bahasa ini, karena diyakini bahwa fonetik mereka sangat mirip dan mereka berbagi kata-kata tertentu.

Hipotesis ini tidak dimiliki oleh sebagian besar ahli bahasa. Faktanya, dianggap bahwa meskipun mungkin benar bahwa Iberia dan Aquitania kuno memiliki fonetik yang serupa, ini hanya menunjukkan bahwa yang satu memengaruhi yang lain, bukan karena mereka adalah bagian dari kelompok bahasa yang sama atau bahwa yang satu adalah dialek.

dari yang lain. Mereka bisa saja mengubah fonetik, kosa kata, dan tata bahasa mereka dengan interaksi sederhana, sebuah fenomena yang dikenal dalam linguistik sebagai Sprachbund.

Agama dan kultus Iberia

Dalam budaya Iberia ada ritual yang mirip dengan siklus Ibu Pertiwi, khas budaya yang masih sangat bergantung pada kegiatan pertanian, peternakan dan penggembalaan. Keilahian ini dibandingkan oleh ahli geografi dan sejarawan Yunani Strabo sebagai kultus dengan dewi Diana, yang meskipun bukan dewa yang mereka sembah, mereka percaya pada keilahian dengan kekuatan yang sama.

Banteng adalah binatang yang banyak disembah oleh orang Iberia dan yang mereka hubungkan dengan dewi bumi dan juga dewa langit. Hewan ini diambil sebagai simbol yang sangat serbaguna, digunakan untuk berbagai jenis ritual, selain hewan suci lainnya seperti lynx, burung nasar, dan serigala.

Fakta bahwa banteng sangat penting bagi orang Iberia telah mengangkat hipotesis bahwa mereka mungkin terkait dengan orang-orang Talayotic di Kepulauan Balearic, karena budaya ini juga menyembah banteng. Ritual suci diadakan di kuil-kuil yang dibangun agak jauh dari kota-kota besar dan kecil.

Kultus biasanya bertepatan dengan siklus pertanian dan, terutama, dengan titik balik matahari musim panas. Adapun ritual pemakaman, mereka biasa mengkremasi orang mati, menyimpan abu mereka di guci yang mereka tempatkan di kuburan.

Orang Iberia percaya pada kehidupan setelah kematian, dilihat dari seberapa mewah makam para bangsawan dan bagaimana mereka didekorasi.

Patung

Banyak arkeolog menganggap bahwa seni Iberia adalah yang terkaya dan paling rumit yang ada di Iberia sebelum kedatangan Romawi. Sebagian besar patung yang ditemukan dari kota-kota ini berasal dari kuil dan situs pemakaman.

Patung-patung yang digunakan untuk mewakili para pejuang, hewan yang fantastis dan suci, seperti Bicha de Balazote, serta mewakili bangsawan di tempat mereka dimakamkan, seperti Lady of Elche dan Lady of Baza. Seiring waktu, gaya pahatan mereka menjadi lebih canggih, dengan pengaruh Yunani dan diyakini bahwa mereka juga dapat menerima pengaruh Siprus, Het, Etruscan, dan Ionia.

Namun terlepas dari elaborasi besar patung-patungnya, lukisan dan keramik Iberia tidak begitu penting, meskipun beberapa sisa dari kedua jenis seni ini telah ditemukan.

Referensi bibliografi:

Bermejo T. (2007).

Yesus: Sejarah singkat orang Iberia. Edisi Nowtilus SL.

ISBN 84-9763-353-9. Presedo, F., (1980).

Orang-orang Iberia, Sejarah Spanyol Kuno. I.

Protosejarah, Madrid. Ruiz, A.

& Mills, M. (1993).

Ibero. analisis arkeologi dari proses sejarah.

Barcelona, Editor Kritis. ISBN 84-7423-566-9.

Sanmarti, J. & Santacana, J.

(2005). Els iber del nord, Barcelona.