Hypatia of Alexandria: biografi dan kontribusi filsuf Yunani ini

Hypatia dari Alexandria adalah seorang wanita terkenal dengan pelatihan ekstensif di berbagai bidang seperti matematika, astronomi dan filsafat, yang didokumentasikan sebagai matematikawan dan ilmuwan wanita pertama dalam sejarah.

Dia bekerja sebagai guru di sebuah sekolah di kota Alexandria dan sepanjang hidupnya dia mendedikasikan dirinya untuk mengembangkan kecerdasan dan rasa ingin tahunya untuk terus belajar, yang memungkinkannya menemukan hal-hal hebat. Dia juga menunjukkan minat politik dan sosial pada apa yang terjadi pada masanya.

Dalam biografi Hypatia of Alexandria ini, kami akan mengulas secara singkat kehidupan dan kontribusinya pada sains.

Artikel terkait: “Arquimedes: biografi dan kontribusi bagi ilmu pengetahuan peneliti Yunani ini”

Biografi singkat Hypatia dari Alexandria

Hypatia, yang namanya juga dapat ditulis sebagai Hypatia, lahir dan selalu tinggal di kota Alexandria (Mesir), antara tahun 355 dan 370 M, karena tahun kelahirannya tidak diketahui secara pasti, meskipun sebagian besar sejarawan merujuk ke tahun 370 sebagai tahun kelahirannya.

Ayah Hypatia adalah Theon, seorang pria asal Yunani yang menetap di kota Alexandria. Theon membuat banyak karya yang berhubungan dengan berbagai topik (filsafat, astronomi, matematika dan ilmu-ilmu lainnya). Selain itu, Pastor Hypatia adalah direktur terakhir Museum Serapeus, perpustakaan terpenting kedua di Alexandria dan tempat Hypatia juga bekerja, mengajar kelas seperti ayahnya. Di ibu Hypatia, di sisi lain, tidak ada dokumen yang berbicara tentang dia.

Berkat ayahnya, Hypatia dididik dalam lingkungan intelektual, dengan pencarian terus-menerus untuk belajar dan menjadi bagian dari sekolah Neoplatonik Aleksandria. Banyak sejarawan setuju bahwa Hypatia adalah wanita pertama yang pengetahuan matematika dan ilmu lainnya dikenal.

Selain itu, hasratnya untuk belajar membawanya untuk memperoleh pengetahuan tentang filsafat, sejarah agama, prinsip-prinsip pedagogi, dan banyak bidang lain yang sifatnya berbeda.

Hypatia memiliki keberuntungan besar, untuk waktu di mana dia hidup, untuk tumbuh dengan segala macam sarana yang dia miliki yang memungkinkan dia untuk mengembangkan kecerdasannya dari usia muda dan menjadi ilmuwan hebat dengan persiapan yang hebat seperti dia.

Mungkin Anda tertarik: “35 frase terkenal terbaik dari Pythagoras”

Penghancuran Museum Serapean

Pada tahun 391, Kaisar Theodosius I Agung, atas permintaan seorang patriark bernama Theophilus dari Alexandria, menghancurkan semua kuil pagan di Alexandria, termasuk Museum Serapean.

Maka dari itu, Theon dan Hypatia harus memindahkan semua dokumen yang belum musnah ke rumah mereka untuk disimpan agar bisa terus bekerja disana dan mengajar murid-muridnya.

Gaya Hidup Hypatia dari Alexandria

Kehidupan Hypatia dan ayahnya, Theon, ditandai dengan asketisme, karena mereka mengikuti gaya hidup yang keras, meninggalkan kesenangan material dan hedonisme, sehingga mereka mendedikasikan diri untuk mengembangkan kesempurnaan fisik, mental dan spiritual.

Hypatia belajar dari ayahnya untuk mengolah tubuhnya, dan bukan hanya kecerdasannya, melalui rutinitas latihan fisik setiap hari karena mereka berdua mengikuti gagasan yang mengatakan “pikiran yang sehat dalam tubuh yang sehat”, sehingga mereka mencari keseimbangan untuk memiliki pikiran yang sehat. .berkepala dingin dan fisik yang sehat.

Artikel terkait: “Plato: biografi filsuf Yunani kuno ini”

Kehidupan politik dan sosial Hypatia

Hypatia dari Alexandria adalah seorang wanita terpelajar, sehingga telah didokumentasikan bahwa dia sangat dikagumi oleh sebagian besar warga Alexandria, mencatat bahwa dia bergerak di sekitar kota dengan kereta dan mengenakan jubah putih, seperti yang dilakukan pria Alexandria. .filsuf.

Ada juga tulisan yang menceritakan bahwa kehadirannya sering di lembaga ilmiah dan publik kota, selalu mengkhawatirkan masalah politik dan sosial, mengadakan pertemuan dengan pejabat kota dan pejabat Kekaisaran.

Selain itu, ia menghadiri kuliah ilmiah dan diskusi tentang matematika, filsafat dan astronomi dengan guru lain dan anak muda dari perpustakaan atau dari sekolahnya.

Di sisi lain, gengsinya juga menimbulkan kecemburuan dan kemarahan sebagian warga, alasan di antaranya adalah penyebab pembunuhannya.

Anda mungkin tertarik: “Apa itu Psikologi Politik?”

Karirnya sebagai guru

Hypatia mengajar di sekolah selama lebih dari 20 tahun pada mata pelajaran yang berbeda (astronomi, matematika dan filsafat), mencapai prestise yang lebih besar dari ayahnya, Theon; menjadi pengaruh intelektual maksimum kota setelah kematian ayahnya.

Siswa dari mana-mana menghadiri kelasnya dan kebanyakan dari mereka dulunya milik bangsawan, meskipun ada juga kota, orang asing, ilmuwan, pejabat, politisi dan cendekiawan, antara lain; Karena alasan ini, Hypatia menjadi guru yang sangat terkenal karena semua muridnya sangat mengagumi kebijaksanaannya dan kebajikannya yang luar biasa dalam mengajar.

Murid-muridnya adalah model keragaman karena mereka berasal dari budaya, agama, asal dan kelompok etnis yang berbeda, yang kepadanya Hypatia mentransmisikan doktrin filosofis dengan semangat Pythagoras yang terintegrasi yang tidak membagi murid-muridnya berdasarkan agama, kelompok etnis, atau aspek lainnya.

Sineo, seorang murid Hypatia, menulis beberapa dokumen tentang dia di mana dia melaporkan bahwa dia adalah seorang wanita yang dipersiapkan dengan baik secara akademis dan dengan kepribadian yang luar biasa, dikuatkan oleh murid-murid lain, seperti Socrates Scholasticus, yang juga mengkonfirmasi apa yang didokumentasikan orang lain. murid-muridnya bahwa ia tampak sehat dan menarik.

Artikel terkait: “Kontribusi Socrates the Greek to Psychology”

Kematiannya

Hypatia dari Alexandria dibunuh oleh sekelompok fanatik karena membela paganisme dan rasionalitas pada tahun 415, meskipun telah menjadi wanita yang sangat dikagumi di kotanya.

Namun, dia harus menjalani beberapa tahun yang sangat rumit karena akhir Kekaisaran Romawi semakin dekat, sehingga banyak konflik sosial, ideologis dan politik yang menyebabkan pembunuhan banyak orang selain Hypatia.

Sejarawan abad ke-5 Socrates the Scholastic mengatakan dalam salah satu dokumennya bahwa Hypatia dibunuh karena kecemburuan dan kebencian banyak orang terhadapnya, karena menjadi orang yang sangat siap secara akademis dan karena memiliki ide yang berbeda dari kelompok yang mengelilinginya. .

Mungkin Anda tertarik: “12 mitos Yunani pendek terbaik”

Warisan dan kontribusi Hypatia

Hypatia dari Alexandria dianggap sebagai wanita matematika dan ilmiah pertama dalam sejarah. Dia adalah simbol ilmu pengetahuan kuno karena pada tahap mendekati kematiannya tidak ada kemajuan besar dalam astronomi, fisika dan matematika.

Di bidang matematika, Hypatia menemukan cara untuk memberikan solusi asli untuk persamaan aljabar, mengembangkan komentar tentang “Aritmatika” dari Diophantus dari Alexandria, seorang matematikawan yang dikagumi oleh Hypatia.

Bersama ayahnya, ia merevisi dan menerbitkan kembali “Elemen Geometri” Euclid, edisi yang masih digunakan sampai sekarang.

Di sisi lain, Hypatia bertugas mengembangkan komentar ulasan tentang “Almagest”, kanon astronomi yang dibuat oleh Ptolemy, di mana ia telah melakukan beberapa pengamatan terhadap bintang-bintang.

Juga didokumentasikan bahwa Hypatia mendedikasikan sebagian dari pekerjaan penelitiannya untuk mempelajari kurva yang dihasilkan dari pemotongan lengkap pada kerucut oleh bidang di posisi yang berbeda dan, lebih khusus, keliling yang diperoleh ketika bidang diposisikan tegak lurus. kerucut tanpa melalui titik puncaknya.

Selain itu, ada banyak sumber yang menghubungkan Hypatia dari Alexandria sebagai penemu astrolab, instrumen yang digunakan untuk memvisualisasikan posisi planet dan bintang. Instrumen semacam itu merupakan alat fundamental pada waktu itu, digun
akan oleh para ilmuwan untuk mengamati posisi bintang-bintang di langit, dapat melakukan penelitian, dan oleh para navigator yang menggunakan perangkat ini untuk mengetahui arah, ketinggian, dan waktu dalam sehari. .

 

Pada masanya, pada abad ke-4 dan ke-5, Hypatia adalah seorang wanita yang sangat terkenal dan dikagumi dan menjadi legenda di antara orang-orang Timur; namun, di Barat hal itu tetap dilupakan selama beberapa abad.

Baru pada abad ke-18, berkat beberapa penulis, seperti Voltaire, John Toland, Charles Kingsley dan Edward Gibbon, ketika kehidupan dan kontribusinya terhadap ilmu Hypatia of Alexandria diselamatkan dalam ingatan Barat. Berkat para penulis saat itu, beberapa sapuan kuas biografi dan karya wanita termasyhur ini dapat diselamatkan, meskipun sebagian besar karyanya tidak dapat diselamatkan karena menghilang ketika dia dibunuh.

Beberapa penulis, ketika berbicara tentang kehidupan Hypatia, memberinya sentuhan novelistik. Di sisi lain, penulis lain, di antaranya Voltaire menonjol, bertugas mengubahnya menjadi pembawa standar melawan fanatisme yang berlaku pada masanya dan menjadi orang feminisme terkemuka dan juga filsafat Neoplatonik.

Tidak diragukan lagi bahwa mengumpulkan informasi tentang Hypatia untuk menyiapkan biografi yang menceritakan kehidupan pribadi dan sosialnya, selain kontribusi wanita termasyhur ini, merupakan tugas yang sulit, karena fakta bahwa hanya ada sedikit dokumen tentang hidupnya. dan karyanya, dan diduga bahwa karya yang dibuatnya dan tidak dimusnahkan itu ditandatangani oleh penulis lain yang mengambilnya setelah kematiannya.

Posts Terkait