Hukuman Positif dan Hukuman Negatif: bagaimana cara kerjanya?

Orang berperilaku berbeda tergantung pada situasinya. Kami mencoba untuk menyesuaikan perilaku kami dengan situasi tempat kami tinggal, sehingga adaptif dalam lingkungan alam dan sosial.

Namun, dalam beberapa kasus perilaku yang berbeda dilakukan yang maladaptif bagi kita, mereka tidak memadai atau memungkinkan koeksistensi yang baik atau mereka menghambat hubungan antara rekan-rekan. Kadang-kadang mungkin perlu untuk membuat modifikasi dari perilaku ini.

Dua prosedur paling dasar dalam memodifikasi perilaku, terutama dalam hal mengurangi frekuensinya, adalah hukuman positif dan hukuman negatif. Bagaimana mereka bekerja?

  • Artikel terkait: ” 5 Teknik Modifikasi Perilaku “

Hukuman sebagai teknik modifikasi perilaku

Hukuman adalah jenis teknik modifikasi perilaku berdasarkan behaviorisme, khususnya pengkondisian operan, yang didasarkan pada kenyataan bahwa kinerja suatu perilaku dan frekuensinya dipengaruhi oleh konsekuensi dari perilaku tersebut. Jika suatu perilaku memiliki konsekuensi pemberian beberapa jenis penguat yang diinginkan atau penghindaran atau penarikan stimulus permusuhan, perilaku akan menjadi lebih sering, sedangkan jika sebaliknya konsekuensinya adalah munculnya rangsangan permusuhan atau penarikan penguat rangsangan, perilaku tersebut akan cenderung menurun.

Dalam kasus hukuman, kita akan menghadapi jenis prosedur yang dimaksudkan untuk mempengaruhi frekuensi perilaku untuk menyebabkan penurunannya, atau penghapusan totalnya. Ada dua jenis hukuman tergantung pada apakah mereka bertindak dengan memberikan rangsangan permusuhan atau menghilangkan rangsangan positif: hukuman positif dan hukuman negatif, masing-masing.

Dalam kedua kasus tersebut, hukuman harus diterapkan secara kontingen pada perilaku yang akan dikurangi, sehingga dapat dianggap sebagai konsekuensi dari tindakan tersebut.

  • Mungkin Anda tertarik: ” 10 teknik perilaku kognitif yang paling banyak digunakan “

hukuman positif

Hukuman positif adalah hukuman di mana stimulus permusuhan diterapkan pada subjek sebelum kinerja perilaku tertentu, membuat stimulus sebagai konsekuensi dari kinerjanya, agar individu mengurangi frekuensi atau berhenti melakukan perilaku yang bersangkutan. Dengan demikian, mekanisme dasar dari hukuman positif adalah menghadirkan stimulus yang tidak menyenangkan setiap kali orang tersebut melakukan perilaku yang tidak diinginkan.

Disarankan agar prompt digunakan secara konsisten, sehingga perilaku selalu diikuti oleh konsekuensinya. Modifikasi perilaku terjadi sebagai cara bagi subjek untuk menghindari atau menghindari rangsangan permusuhan.

Hukuman positif adalah prosedur di mana berbagai teknik didasarkan, seperti serangkaian terapi permusuhan (listrik, penciuman, pengecapan, taktil, pendengaran, kimia atau rahasia), kenyang sebagai praktik besar-besaran dalam berbagai gangguan kecanduan, koreksi berlebihan atau pelindung wajah..

Hukuman negatif

Fungsi dasar hukuman negatif didasarkan pada penarikan stimulus yang diinginkan dan diperkuat oleh subjek sebelum kinerja perilaku tertentu, sehingga subjek mengurangi frekuensinya untuk mencegah kerugian tersebut. Singkatnya, hukuman negatif menghilangkan sesuatu yang diinginkan orang tersebut setiap kali mereka melakukan perilaku yang tidak diinginkan.

Dalam pengertian ini, harus diperhitungkan bahwa stimulus yang akan ditarik adalah signifikan bagi orang tersebut, jika tidak maka tidak akan berpengaruh. Sebagai prosedur berdasarkan hukuman negatif, teknik seperti time out, biaya respons menonjol, dan merupakan bagian dari yang lain seperti kontrak kontingensi.

Penggunaan dan pertimbangan mengenai keefektifan teknik ini

Baik hukuman positif maupun hukuman negatif telah diterapkan dalam berbagai konteks. Mereka diterapkan dalam praktik klinis, pendidikan, dunia bisnis atau bahkan di tingkat hukum (sanksi hukum dapat dianggap sebagai hukuman positif atau negatif).

Kedua jenis hukuman tersebut merupakan prosedur yang berhasil mengurangi atau bahkan memadamkan perilaku dengan cukup cepat. Jika penegakan dipilih, itu harus ditegakkan secara konsisten dan kontingen pada perilaku dan proporsional dengan tingkat keparahan perilaku.

Namun, harus diperhitungkan bahwa perubahan yang mereka hasilkan biasanya hanya dangkal dan didasarkan pada ketakutan akan hukuman, tidak menghasilkan perubahan sikap yang nyata dalam banyak kasus. Selain itu, dapat menimbulkan ketakutan yang digeneralisasikan dan menimbulkan ketakutan terhadap orang atau lembaga yang menerapkan hukuman, serta kebencian terhadapnya.

Hubungan dengan orang yang menerapkan hukuman, kemudian, bisa menjadi jauh lebih buruk, dalam kasus terburuk. Ini juga memperburuk rasa kontrol dan harga diri jika penyebab hukuman atau apa yang harus dilakukan untuk bertindak dengan benar tidak dipahami.

  • Artikel terkait: ” 8 alasan untuk tidak menggunakan hukuman fisik terhadap anak “

Referensi bibliografi:

  • Almond, MT (2012).

    Psikoterapi. Pedoman Persiapan CEDE PIR, 06.

    CEDE: Madrid.

  • Kuda, V. (1991).

    Manual Teknik Terapi dan Modifikasi Perilaku. abad XXI.

    Madrid.

  • Domjan, M. & Burkhard, B.

    (1990). Prinsip belajar dan perilaku.

    Perdebatan. Madrid.

  • Labrador FJ; Cruzado FJ & Lopez, M.

    (2005). Manual teknik modifikasi dan terapi perilaku.

    Piramida: Madrid.