Hukum Pengalaman 10.000 Jam Gladwell

Faktor-faktor apa yang mempengaruhi ketika memprediksi apakah seseorang akan sukses?

Ini adalah pertanyaan kompleks yang sering ditanyakan oleh banyak dari kita pada diri sendiri. Ada banyak penyebab yang dapat menguntungkan atau merugikan kita dalam menentukan apakah, sepanjang hidup kita, kita akan dapat mencapai tujuan ekonomi dan pekerjaan tertentu.

Dari asal sosial ekonomi hingga keberuntungan, melalui faktor yang sering tidak kita perhitungkan: pengalaman, terutama apa yang telah kita peroleh selama masa kanak-kanak.

Latar belakang sosial ekonomi merupakan faktor penting

Anda tidak perlu menjadi sangat pintar untuk menyadari bahwa salah satu faktor penting adalah latar belakang sosial ekonomi: jika Anda dilahirkan dalam keluarga kaya, Anda akan memiliki kesempatan yang lebih baik untuk menerima pendidikan yang lebih baik , Anda akan dapat menghabiskan lebih banyak waktu belajar, Anda akan memiliki bantalan keuangan dan kontak keluarga, dll.

Namun, jika Anda berasal dari keluarga sederhana, hidup Anda sedikit (atau banyak) lebih sulit: Anda mungkin akan menerima pendidikan formal yang tidak begitu baik, Anda mungkin harus mulai bekerja lebih awal untuk berkontribusi pada ekonomi keluarga ( dapat mempengaruhi jam yang Anda habiskan untuk belajar), dan Anda mungkin tidak mampu membayar pendidikan tinggi, bahkan jika Anda tidak kekurangan kapasitas intelektual, prestasi dan motivasi.

Lift sosial telah rusak selama beberapa dekade, dan tidak ada tangga

Semua yang baru saja saya jelaskan bukanlah klise: beberapa penelitian yang dilakukan di Spanyol dan diterbitkan oleh surat kabar El País menunjukkan bahwa ‘lift sosial’ telah rusak sejak tahun enam puluhan. Lift sosial adalah mekanisme yang melaluinya, dalam suatu masyarakat, orang-orang yang rendah hati dapat mendaki dan melihat realitas ekonomi pribadi mereka meningkat secara substansial berkat jasa dan usaha mereka*.

Prinsip meritokratis ini tampaknya dipertanyakan ketika kita menganalisis data. menunjukkan bahwa jika Anda terlahir miskin, Anda cenderung tetap miskin saat dewasa. Jika Anda terlahir kaya, Anda harus melakukannya dengan sangat buruk untuk tidak melanjutkan posisi istimewa.

Hukum 10.000 Jam Malcolm Gladwell

Untungnya, ada faktor lain yang ikut bermain ketika memutuskan apakah kita bisa berhasil dan memenuhi potensi kita. Dalam hal ini saya ingin fokus pada faktor yang mungkin tidak diperhitungkan: pengalaman yang kita peroleh selama masa kanak-kanak.

Refleksi berikut adalah bagian dari konferensi oleh ekonom Catalan Xavier Sala Martín, profesor di Universitas Columbia, dan yang mengungkapkan pentingnya tahap vital ini dalam hal menempa kemampuan dan keterampilan tertentu yang memungkinkan kita memiliki peluang sukses yang lebih besar. di masa dewasa.

Anak-anak yang lahir di paruh pertama tahun memiliki keuntungan

Mari kita mulai dengan memikirkan fakta yang aneh. Tren yang sangat kuat dan tanpa alasan yang jelas adalah bahwa, di sebagian besar tim olahraga elit, 75% pemain mereka lahir di paruh pertama tahun ini. Dan faktanya, ada sejumlah kecil atlet papan atas yang lahir di bulan Desember. Anda dapat memverifikasi fakta ini sendiri dengan melihat tim profesional elit dalam olahraga apa pun: Anda akan melihat bahwa tren ini adalah konstanta yang aneh dan mengganggu.

Jika 50% orang di dunia lahir di paruh pertama tahun ini, dan 50% lainnya di paruh kedua, bagaimana bisa dijelaskan bahwa sebagian besar atlet elit lahir di bulan-bulan pertama tahun ini?

Malcolm Gladwell, jurnalis yang mempelajari fenomena aneh ini

Seorang jurnalis Amerika bernama Malcolm Gladwell termasuk orang pertama yang memperhatikan masalah atlet dan bulan kelahiran ini. Tidak dapat menjelaskan fenomena ini, ia menyelidiki studi sosiologis yang berbeda.

Dia akhirnya sampai pada kesimpulan, yang tidak ada hubungannya dengan masalah paranormal dan astrologi. Penjelasannya sangat sederhana: untuk menjadi profesional olahraga, anak-anak harus melewati kategori dasar, di mana mereka berlatih dan bermain pertandingan. Apa yang terjadi adalah bahwa kategori dasar ini dibagi berdasarkan tahun. Ketika anak-anak mulai pada usia 7 atau 8 tahun, mereka bermain dengan tahun mereka sendiri. Yang lahir tahun 1993 dengan yang tahun 1993, yang tahun 1994 dengan yang tahun 1994, dan seterusnya.

Artinya, anak-anak yang lahir pada Januari 1993 dan mereka yang lahir pada Desember 1993 bermain di tim yang sama. Pada usia ini, perbedaan satu tahun memiliki dampak yang besar: mereka yang dari Januari lebih tinggi, lebih kuat, lebih gesit, lebih pintar… dan para pelatih, yang selain berlatih juga ingin memenangkan pertandingan, akhirnya kebobolan lebih banyak menit. bermain dan tanggung jawab kepada anak-anak Januari. Mereka adalah orang-orang yang bermain, tidak hanya menit lebih banyak, tetapi juga orang-orang yang mengambil penalti, orang-orang yang memainkan menit-menit yang menentukan… dan karenanya memperoleh lebih banyak pengalaman.

Pentingnya pengalaman yang kita peroleh (atau tidak) selama masa kanak-kanak

Dinamika ini ditekankan dan dikonsolidasikan saat mereka maju dalam kategori dasar: tahun berikutnya, anak-anak Januari masih satu tahun lebih tua dan juga memiliki lebih banyak pengalaman. Setiap tahun berlalu, perpecahan pengalaman antara anak-anak awal tahun dan anak-anak akhir tahun meningkat.

Begitu anak-anak tumbuh, misalnya ketika mereka berusia 20 tahun, perbedaan fisik di antara mereka telah hilang. Apa yang tersisa adalah perbedaan besar dalam pengalaman para pemain: anak-anak Januari memiliki lebih banyak kesempatan untuk berlatih dan bermain lebih banyak menit, oleh karena itu mereka adalah pemain yang lebih baik (dengan pengecualian yang layak, tentu saja). Pada akhirnya, pengalaman bertahun-tahun ini adalah faktor kunci untuk memprediksi apakah seseorang akan dapat mencapai elit, atau tidak.

Untuk berhasil dalam sesuatu, habiskan 10.000 jam untuk itu.

Malcolm Gladwell, sebagai hasil refleksinya tentang mengapa atlet elit adalah yang paling berpengalaman, merumuskan sebuah teori: untuk menjadi sangat baik dalam sesuatu, kita harus mendedikasikan setidaknya 10.000 jam untuk itu. Anda perlu berlatih 10.000 jam untuk benar-benar mahir dalam sesuatu dan menonjol dari yang lain, baik itu pemrograman situs web, bermain bola basket, memainkan alat musik…

Ini adalah moral yang berlaku untuk semua bidang kehidupan kerja. Tapi ada refleksi lain. Misalnya, terpikir oleh saya untuk melontarkan pertanyaan ke udara: apakah tim olahraga dalam kategori anak-anak terlalu fokus pada hasil? Karena kita dapat dengan baik berpikir bahwa anak-anak Desember menderita diskriminasi struktural yang mempengaruhi potensi mereka untuk mengembangkan kemampuannya.

Implikasi pendidikan: Efek Pygmalion pada anak-anak

Padahal, lapangan olahraga mungkin hanya cerminan model pendidikan yang melakukan kesalahan serupa. Ketika kami mengevaluasi anak-anak berdasarkan parameter kaku, anak-anak Desember cenderung memiliki nilai yang lebih rendah.

Hal ini tidak perlu dikhawatirkan, karena upaya yang lebih besar dan waktu yang berlalu dari tahun ke tahun akan meratakan perbedaan kecil antara siswa di awal tahun dan di akhir tahun. Namun, Efek Pygmalion menjelaskan bahwa orang dewasa menyimpan keinginan dan keinginan tertentu pada anak-anak yang dapat membantu anak membentuk konsep diri yang sehat dan belajar untuk bergerak menuju tujuan dan tantangan tertentu, yang akan memungkinkan mereka menjadi dewasa. Tentu saja, ini juga dapat terjadi dalam arah yang berlawanan: guru yang dapat mempengaruhi konsep diri banyak “anak Desember” secara negatif .

Saya mengundang Anda untuk mempelajari lebih lanjut tentang Efek Pygmalion: “Efek Pygmalion: bagaimana anak-anak akhirnya menjadi harapan dan ketakutan orang tua mereka”

Posts Terkait