Howard Gardner: biografi psikolog Amerika

Howard Gardner (Amerika Serikat, 1943) adalah seorang psikolog dan pendidik Amerika yang telah mendedikasikan sebagian besar hidupnya untuk penelitian. Gardner terkenal dengan teorinya tentang kecerdasan ganda.

Sebagai seorang teoretikus, ia berpendapat bahwa pandangan kecerdasan yang ada selama ini (saat ia mengajukan teorinya) tidak menjelaskan kecerdasan manusia secara utuh, dan pengukuran Intellectual Quotient (IQ) tidak memperhitungkan perbedaan kecerdasan yang dimiliki dan dikembangkan oleh seseorang. Karya utamanya, “Structures of Mind: Theory of Multiple Intelligences (1983)”, menjelaskan pendekatan teoretisnya dan delapan jenis kecerdasannya.

Konsepsinya tentang konstruksi ini memiliki dampak besar tidak hanya di bidang psikologi, tetapi juga di bidang pendidikan, di mana ia telah mengilhami ribuan guru dan pendidik yang mengeksplorasi cara-cara baru dalam mengajar berkat kecerdasan yang berbeda ini. Dalam kata-kata Gardner sendiri: “Setiap manusia memiliki kombinasi kecerdasan yang unik.

Ini adalah tantangan pendidikan yang mendasar”. Pelajari lebih lanjut tentang teori Howard Gardner dalam artikel oleh psikolog dan penulis Bertrand Regader: ” Teori Kecerdasan Ganda Gardner “

Biografi Howard Gardner

Howard Gardner lahir pada tahun 1943 di Scranton, Pennsylvania (Amerika Serikat). Dia adalah putra dari keluarga Yahudi yang menetap di Amerika Serikat melarikan diri dari Nazi Jerman, dan sejak usia muda dia selalu antusias membaca dan bermain piano.

Sebagai mahasiswa ia menonjol karena kecemerlangannya, dan diterima di Universitas Harvard yang bergengsi di mana ia menjadi tertarik pada psikologi perkembangan karena pengaruh Erik Erikson dan Jerome Bruner. Setelah mendapatkan gelar Ph.D.

dalam bidang psikologi dari Universitas Harvard dan menyelesaikan penelitian pascadoktoralnya di bidang neuropsikologi, Gardner berkontribusi besar dalam bidang pendidikan dan psikologi. Seperti yang telah disebutkan, Gardner, pada 1980-an, mengusulkan dan mengembangkan teori kecerdasan majemuk berdasarkan karya empirisnya.

Pengajaran dan proyek

Selain itu, ia melanjutkan karir profesionalnya sebagai guru, yang membawanya menjadi bagian dari institusi universitas yang sama tempat ia belajar. Saat ini, Howard Gardner adalah Profesor Kognisi dan Pendidikan John H.

& Elisabeth A. Hobbs di Harvard Graduate School of Education dan direktur Harvard Project Zero, sebuah kelompok riset yang dibuat pada tahun 1967 oleh Harvard Graduate School of Education.

Harvard Education, yang objek kajiannya adalah proses belajar anak dan orang dewasa. Juga, mulai tahun 90-an, bekerja sama dengan William Damon dan psikolog terkenal Mihaly Csikszentmihalyi, (yang terakhir dikenal sebagai penulis konsep keadaan aliran ) ia mendirikan Good Project.

Gardner, hingga hari ini, terus mengarahkan yayasan ini, yang ia koordinasikan dengan sekelompok profesional yang mempromosikan keunggulan dan etika dalam pendidikan, menangani berbagai topik: partisipasi masyarakat, kolaborasi organisasi, atau penggunaan media digital yang benar, antara lain.. Berkat karyanya ia telah menerima berbagai penghargaan atau penghargaan, terutama untuk teorinya tentang multiple intelligences.

Dia adalah Doctor Honoris Causa oleh beberapa universitas, di antaranya adalah Tel Aviv, Princeton atau McGill yang menonjol. Dia telah dianugerahkan oleh John D.

& Catherine T. MacArthur Foundation dan juga telah menerima lebih dari 20 gelar kehormatan.

Pada 2011, ia menerima Penghargaan Pangeran Asturias untuk Ilmu Sosial.

Karya besarnya: Theory of Multiple Intelligences

Setelah menghabiskan waktu bekerja dengan kelompok individu yang berbeda (anak-anak dengan dan tanpa cacat dan orang dewasa dengan kerusakan otak), Gardner mulai mengembangkan teori yang menyatukan penelitian dan pengamatannya. Teorinya merupakan penyeimbang dari paradigma kecerdasan tunggal, karena setelah penelitian dan pengalamannya, ia menyimpulkan bahwa kehidupan manusia membutuhkan pengembangan berbagai jenis kecerdasan, bukan kecerdasan kesatuan.

Oleh karena itu, bertentangan dengan teori kecerdasan tradisional yang berfokus pada kecerdasan tunggal atau kecerdasan umum, ia mengusulkan bahwa orang memiliki cara belajar dan berpikir yang berbeda, dan mengidentifikasi serta mendeskripsikan delapan jenis kecerdasan. Anda dapat mengklik judul masing-masing intelijen untuk mengakses informasi yang lebih detail.

1.

Kecerdasan linguistik

Ini adalah kemampuan untuk menguasai bahasa dan komunikasi. Ini tidak hanya mencakup bahasa lisan, tetapi juga tulisan atau gerak tubuh

2.

Kecerdasan logika-matematis

Ini adalah kemampuan untuk bernalar secara deduktif dan logis dan kemampuan untuk memecahkan masalah matematika. Hal ini biasanya dikaitkan dengan ilmuwan dan kecepatan untuk memecahkan masalah matematika.

Indikator inilah yang menentukan seberapa besar kecerdasan logis-matematis yang dimiliki.

3. Kecerdasan spasial

Juga dikenal sebagai kecerdasan visual-spasial, itu adalah kemampuan untuk mengamati dunia dan objek dari perspektif yang berbeda, serta kemampuan untuk memanipulasi atau membuat gambaran mental untuk memecahkan masalah.Kemampuan ini tidak terbatas pada penglihatan, karena kecerdasan spasial itu juga berkembang pada orang buta.

Kecerdasan spasial menonjol pada pemain catur dan profesional seni visual (pelukis, desainer, pematung…).

4. Kecerdasan musikal

Bagi Gardner ada kecerdasan musik pada semua orang, yang ditandai dengan kemampuan untuk mengenali dan menyusun nada dan ritme musik.

Ada orang yang lebih maju dalam jenis kecerdasan ini, yang mampu memainkan alat musik dan membaca atau mengarang karya musik dengan mudah.

5. Kecerdasan jasmani dan kinestetik

Ini adalah kemampuan untuk menggunakan kemampuan untuk mengkoordinasikan gerakan tubuh.

Jenis kecerdasan ini merupakan manifestasi dari hubungan antara pikiran (dan emosi) dan gerakan. Mereka menonjol dalam kecerdasan tubuh: penari, aktor atau atlet.

6.

Kecerdasan intrapersonal

Jenis kecerdasan ini ditandai dengan kemampuan untuk memahami dan mengendalikan alam batin seseorang. Orang yang menguasai kecerdasan intrapersonal mampu mengakses perasaan dan emosi dan merefleksikannya.

Umumnya, tipe individu ini menikmati kesejahteraan emosional dan psikologis yang lebih besar.

7. Kecerdasan interpersonal

Kecerdasan interpersonal mengacu pada kemampuan untuk membedakan emosi dan niat orang lain.

Dengan kata lain, ini memungkinkan Anda untuk menafsirkan kata-kata atau gerak tubuh, atau maksud dan tujuan orang lain. Hari ini, itu dianggap sebagai bagian yang sangat penting dari kecerdasan emosional.

8.

Kecerdasan Naturalistik

Jenis kecerdasan ini adalah kemampuan untuk membedakan, mengurutkan, mengklasifikasikan, memahami dan menggunakan unsur-unsur lingkungan, benda, hewan atau tumbuhan. Oleh karena itu, jenis kecerdasan ini mengacu pada kemampuan untuk mengamati, bereksperimen, merefleksikan dan mempertanyakan lingkungan fisik.

Ahli biologi, botani, atau pemburu biasanya memiliki kecerdasan naturis yang tinggi.

Dasar-dasar Kecerdasan Ganda

Gardner berpendapat bahwa ada dasar biologis dan budaya untuk kecerdasan ganda. Penelitian neurobiologis menunjukkan bahwa belajar adalah hasil dari perubahan koneksi sinaptik antar neuron.

Elemen utama dari kecerdasan yang berbeda ditemukan di daerah otak di mana transformasi ini terjadi. Di sisi lain, Gardner menjelaskan bahwa budaya juga memainkan peran penting dalam pengembangan kecerdasan ini dan budaya yang berbeda menilai kecerdasan yang berbeda secara berbeda.

Dengan demikian, nilai budaya untuk melaksanakan tugas-tugas yang berkaitan dengan kecerdasan tersebut menjadi motivasi untuk mengembangkannya.

Seorang psikolog yang berpengaruh sekaligus kontroversial

Mungkin ciri utama Howard Garner adalah kemampuannya untuk menghasilkan ide-ide intuitif yang mampu bergema dengan cara berpikir banyak orang di luar bidang psikologi. Konsep kecerdasan majemuk, khususnya, telah memiliki penetrasi yang lebih besar di dunia pedagogi daripada di psikologi, meskipun faktanya tidak ada cara yang sangat jelas untuk menerapkan ide-ide ini dengan cara di mana anak-anak harus dididik.

laki-laki dan perempuan. Di sisi lain, penentangan Howard Gardner terhadap gagasan mendefinisikan kecerdasan berdasarkan kriteria psikometrik telah memberinya banyak kritik, karena memperumit jalan ke depan dalam studi kemampuan mental.

Bagaimanapun, tidak ada keraguan bahwa Gardner telah memperhitungkan bahwa seseorang harus melampaui statistik dan angka untuk memahami kemampuan psikologis yang tersedia bagi manusia, yang sudah menjadi pelajaran penting..

Referensi bibliografi:

Gardner, H. (2006).

Schaler, Jeffrey A., ed. “Berkah dari Pengaruh” di Howard Gardner Under Fire.

Illinois: Pengadilan Terbuka. Gardner, H.

(1989). Untuk Membuka Pikiran: Petunjuk Cina untuk Dilema Pendidikan Amerika.

New York: Buku Dasar.