Homo erectus: seperti apa dia dan apa yang membedakannya dari kita?

Manusia adalah budak intelektual dari pertanyaan-pertanyaan besar yang telah dia tanyakan pada dirinya sendiri selama dia dapat mengingat: dari mana kita berasal? Kemana kita akan pergi? Pencariannya, jauh di lubuk hati, apa yang memotivasi semua ilmu pengetahuan yang membuat planet tempat kita hidup berputar.

Mungkin salah satu jawaban dasar atas pertanyaan-pertanyaan semacam itu ditemukan tersembunyi di bumi yang kita pijak, dipadatkan di bawah sedimen waktu, luput dari pandangan telanjang orang-orang yang mengembara di atasnya tanpa mempertanyakan siapa mereka atau mengapa mereka hidup dan bernapas.

Fosil, tulang berbatu yang diam-diam bersaksi tentang siapa kita dulu, meneriaki kita tentang sifat alami yang kita simpan dalam kode genetik kita. Untuk artikel ini, perjalanan akan dilakukan ribuan tahun yang lalu, untuk bertemu seseorang yang lebih dekat dari yang kita kira: Homo erectus .

Artikel terkait: ” 7 Jenis Industri Batuan: Asal Mula Teknologi “

Menemukan Homo erectus

Homo erectus (“manusia berdiri”) termasuk dalam genus Homo , yang menggambarkan subkelompok primata berkaki dua dengan kerangka dan sistem saraf yang dirancang untuk berjalan dalam postur tegak, dan di antaranya manusia saat ini ( Homo sapiens ) berada. . Adapun homo erectus, diketahui bahwa ia hidup sampai sekitar 70.000 tahun yang lalu, meskipun asal-usulnya sudah ada sejak lama (sekitar dua juta tahun).

Sisa-sisa fosil pertamanya ditemukan di pulau Jawa (Indonesia), dan untuk alasan ini ia dibaptis sebagai “manusia Jawa”. Pada saat itu ditentukan bahwa itu pasti spesies primata yang tidak memiliki hubungan dengan manusia saat ini, karena batas ruang tengkoraknya tidak memungkinkan kita untuk menyimpulkan bahwa perkembangan kemampuan kognitifnya bahkan sangat dekat dengan kita. Untuk alasan ini, ia diberi label di bawah nomenklatur ilmiah antropopithecus erectus, meskipun ketika lebih banyak ditemukan tentang itu, namanya diubah sampai menerima yang dikenal sekarang.

Seiring waktu, telah ditemukan bahwa sisa-sisa fosil Homo erectus dapat ditemukan di banyak wilayah geografis Asia dan Afrika, jadi ini adalah makhluk pertama yang mampu bergerak jauh melampaui tempat tinggalnya. (Afrika Timur). Bukti ini, bersama dengan bukti lain yang akan dirinci di seluruh artikel, adalah yang pertama menyarankan bahwa mungkin itu bukan hanya kera lain: melainkan, itu bisa menjadi salah satu hominid terdekat dengan kita sekarang, seorang petualang dari prasejarah.

Seperti apa penampilannya?

Penting untuk dicatat, pertama-tama, bahwa Homo erectus adalah spesies yang menunjukkan variabilitas antropometrik yang besar, mencapai titik yang membingungkan komunitas ilmiah selama beberapa dekade (mengingat bahwa sisa-sisa yang ditemukan mungkin benar-benar milik dua atau lebih hewan yang berbeda). . Semua ini juga meluas ke perbedaan antara pria dan wanita (dimorfisme seksual), karena mereka lebih menonjol daripada manusia saat ini. Untuk alasan ini, dalam artikel ini kita akan berbicara tentang ciri-ciri rata-rata pada individu spesies.

Hari ini kita tahu bahwa susunan tulang belakang dan tengkoraknya memungkinkannya untuk bergerak secara bipedal, dilengkapi dengan kaki yang susunan tulangnya menunjukkan kemampuan untuk berjalan tegak (demikianlah tepatnya nama pembaptisannya), dan bahkan dari lari jarak jauh. dan berburu sambil mempertahankan postur yang sama. Itu hidup di tanah, dan bukan di pohon, setidaknya dari apa yang disimpulkan dari tulangnya.

Sisa-sisa yang ditemukan di Afrika tidak diragukan lagi jauh lebih kecil daripada yang ditemukan di Asia Timur; pada kenyataannya, mereka bahkan menerima nama yang berbeda di zaman mereka ( Homo ergaster ) yang masih digunakan sampai sekarang. Ini menyiratkan, tentu saja, bahwa tengkorak mereka juga sangat berbeda. Keragaman yang sangat besar ini tidak diragukan lagi merupakan salah satu ciri khas Homo erectus dan salah satu yang telah menghasilkan ketidakpastian yang lebih besar bagi mereka yang mengabdikan hidup mereka untuk memahaminya sebagai spesies yang bersatu.

Menentukan ukuran otak sangat penting untuk mengetahui kecerdasan semua makhluk hidup, karena proporsi yang ditentukan untuk berat relatifnya (berkaitan dengan berat badan), adalah indeks yang paling banyak digunakan dan dapat diandalkan untuk membuat perkiraan dalam hal ini. Dalam kasus khusus spesies manusia ini, tengkorak dengan volume antara 700 dan 1100 ml telah diidentifikasi, yang menempatkan mereka di atas gorila (600 ml) dan dekat dengan manusia (1200-1500 ml). Perkiraan rata-rata hari ini adalah 940 ml, dimasukkan ke dalam kubah tengkorak yang sangat rendah yang memberinya kapasitas luar biasa untuk berkembang.

Homo erectus juga merupakan makhluk yang besar dan gemuk, setelah sepakat bahwa tingginya bisa mencapai 1,80 meter, meskipun faktanya itu akan tergantung pada kondisi di mana mereka tinggal (sumber daya, cuaca, dll.) dan ada atau tidak adanya beberapa fenomena alam. pemangsa. Mereka memiliki rahang yang kuat dan tidak memiliki dagu sama sekali, dengan gigi yang lebih kecil dibandingkan dengan hominid lain yang mereka gunakan untuk tinggal di wilayah Afrika (seperti Homo habilis atau Homo rudolfensis ).

Baik ukuran otak maupun ukuran fisik telah lama digunakan untuk menjelaskan bagaimana mereka tersebar di seluruh planet ini, karena mereka harus melakukan perjalanan melalui medan yang tidak ramah untuk mencapai Asia Timur dari benua Afrika, yang membutuhkan kekuatan dan energi, kecerdasan. Diperkirakan kemampuannya untuk beradaptasi dengan lingkungan sangat mirip dengan manusia saat ini, meskipun dalam hal ini masih banyak hal yang tidak diketahui yang belum terjawab.

Mungkin Anda tertarik: ” Apakah spesies kita lebih cerdas daripada Neanderthal? “

Apa kebiasaan mereka?

Homo erectus tidak diragukan lagi adalah hewan yang cenderung suka berteman. Dia hidup dalam kelompok-kelompok kecil, yang berjumlah sekitar 30 orang, dan memiliki serangkaian peran yang berbeda yang memberi komunitas rasa hierarki yang jelas. Organisasi sosialnya jauh lebih mendasar daripada manusia saat ini, yang membutuhkan pengalaman revolusi kognitif untuk dapat bertahan hidup berdampingan di kota-kota besar, tetapi ini adalah contoh berharga tentang bagaimana komunalitas hidup di zaman primitif.

Fakta yang sangat menarik tentang hominid ini adalah bahwa ia mungkin mengenal api dengan baik, dan bahkan menggunakannya sebagai alat untuk menyiapkan makanan berbasis daging (menurut hipervitaminosis tulang yang biasanya diperoleh dalam analisis mineral pada tulang pahanya), sesuatu yang berkontribusi pada perkembangan otak dan teknologinya yang luar biasa. Dan itu adalah bahwa mereka juga dapat menggunakan senjata (litik) dan instrumen yang beragam, yang kecanggihannya dihargai, dan yang memungkinkan kelangsungan hidup yang jauh melampaui homo kontemporer.

Bagaimana mungkin sebaliknya, mereka memperoleh akses ke daging melalui perburuan, di mana mereka mengorganisir serangan di mana kapasitas besar untuk berkolaborasi dalam mencapai tujuan bersama terbukti. Juga diyakini bahwa mereka dapat memangsa orang-orang yang bersaing dengan mereka untuk mendapatkan sumber daya vital, atau jika diperlukan, bergabung dengan suku-suku terdekat untuk memangsa hewan yang lebih besar (setelah itu mereka cenderung bubar lagi). Mereka juga bertindak sebagai pemulung, memakan sisa-sisa bangkai yang ditinggalkan hewan lain.

Meskipun sangat diragukan bahwa homo ini mampu menghasilkan bahasa artikulasi yang dapat digunakan untuk berbagi “simbol” yang bersifat verbal, diketahui bahwa mereka menggunakan perdagangan (tanpa mata uang) dengan suku-suku terkait, bertukar sumber daya yang diperlukan untuk kelangsungan hidup mereka. . Juga sangat mungkin bahwa betina dari masing-masing kelompok terlibat dalam proses ini, yang menjadi produk komersial untuk meningkatkan kapasitas reproduksi dan mengurangi kerusakan perkawinan sedarah.

Anda mungkin tertarik: ” Apa itu hominid? Karakteristik dan 8 spesies utama “

< h2>Mengapa itu punah?

Alasan mengapa suatu spesies punah selalu beragam, kompleks, dan bahkan kontroversial. Dalam kasus yang menjadi perhatian kita, terbukti bahwa mereka harus melalui periode iklim yang sangat sulit, di mana sumber daya yang mereka miliki untuk memenuhi kebutuhan paling dasar tubuh mereka: makanan mulai langka. Dan mungkin semua ini bisa terjadi setelah letusan gunung berapi Toba yang hebat.

Homo erectus dihitung (sekitar 70.000 tahun yang lalu), di utara Sumatra (sebuah pulau di Indonesia), dan itu berarti musim dingin vulkanik yang parah yang mengurangi populasi primata dan hominid. Momen ini, dalam berbagai publikasi ilmiah, dianggap sebagai tonggak paling relevan untuk menjelaskan kepunahan banyak spesies yang menghuni bumi pada waktu itu, karena melibatkan perubahan dramatis pada flora dan fauna yang mereka butuhkan untuk penghidupan mereka.

Kejadian ini menyebabkan populasi homo erectus (dan spesies lainnya) sangat berkurang, dengan hilangnya sekitar 90% dari total jumlah individu dan pasangan kawin. Hari ini diketahui bahwa daerah dekat pantai laut mengalami kerusakan akibat musim dingin vulkanik (lapisan debu padat yang mencegah pertumbuhan vegetasi secara global selama sekitar lima atau enam tahun), karena ada sangat dekat dengan itu. dari insiden yang terpengaruh, tetapi di mana homo erectus dapat melanjutkan hidupnya dengan normalitas mutlak (berkat kelimpahan ikan).

Ada juga beberapa penelitian terbaru yang menunjukkan hipotesis bahwa, untuk alasan yang masih belum diketahui, Homo erectus dapat mulai mengabaikan proses pembuatan senjata dan peralatannya. Hal ini disimpulkan dari fakta bahwa mereka menggunakan bahan berbahaya untuk mereka, dengan memutuskan untuk tidak pindah ke tempat yang relatif dekat di mana mereka bisa mendapatkan bahan baku yang lebih baik, memilih manufaktur yang buruk yang dapat mengurangi efisiensi mereka dalam berburu dan kegiatan lainnya.

Model-model ini, secara fundamental teoretis dan masih belum berdasar, akan menunjukkan bahwa “kemalasan” adalah faktor penyebab kepunahan spesies yang menyimpan potensi untuk bertahan dari bencana yang dideritanya. Bagaimanapun, pada hari gunung berapi Danau Toba meletus, umat manusia menghadapi apa yang tidak diragukan lagi merupakan halaman paling tragis dalam sejarah alam mereka yang panjang.

Referensi bibliografi:

Baab, K. (2015). Definisi Homo erectus. 2189-2219. doi: 10.1007/978-3-642-39979-4_65.

Carotenuto, F., Tsikaridze, N., Benteng, L., Lordkipanidze, D., Longo, L., Condemi, S., dan Raia, P. (2016). Berkeliaran dengan aman: Biogeografi Homo erectus menyebar keluar dari Afrika. Jurnal Evolusi Manusia. 95. 1-12. doi: 10.1016/j.jhevol.2016.02.005.

Posts Terkait