Homo economicus: pengertian dan bagaimana menjelaskan perilaku manusia

Meskipun spesies kita adalah Homo Sapiens, dalam konteks tertentu ekspresi yang berbeda mulai digunakan. Kita akan mengetahui apa arti istilah homo economicus, dalam bidang apa konsep ini dikembangkan dan apa artinya menggunakannya untuk merujuk pada spesies kita dan momen evolusioner di mana kita menemukan diri kita sendiri.

Untuk ini kami akan mengulas segala sesuatu yang berhubungan dengan nama ini.

Apa yang dimaksud dengan homo economicus? Sejarah konsep

Konsep homo economicus, aslinya ditulis sebagai homo conomicus, dalam bahasa Latin berarti manusia ekonomi. Jelas, itu adalah ekspresi yang menyatukan jenis kelamin spesies kita sendiri, homo, Homo sapiens, juga termasuk istilah yang mengacu pada ekonomi, karena itu muncul dari konteks seperti teori permainan, di mana homo economicus ini akan menjadi makhluk yang sepenuhnya rasional.., yang dengan tindakannya selalu mencari keuntungan maksimal melalui upaya minimal.

Ini adalah istilah yang diciptakan pada abad ke-19 oleh John Stuart Mill, salah satu pemimpin sekolah ekonomi klasik. Mill berbicara tentang homo economicus dalam konteks ekonomi politik dan bagaimana manusia membuat keputusannya sedemikian rupa sehingga dia mengevaluasi biaya dan keuntungannya sehingga yang terakhir selalu setinggi mungkin.

Namun, meski diberi nama, pada kenyataannya konsep ini sudah ada sebelumnya. Ekonom pertama yang berbicara tentang masalah ini tidak lain adalah Adam Smith, yang dalam karya besarnya, Wealth of Nations, sudah menyebutkan rasionalitas manusia dalam hal-hal yang menyangkut perilaku kita secara ekonomi dan bagaimana kita memperlakukan untuk mencapai tujuan.

hasil yang paling memuaskan sebagai ganti kehilangan sumber daya yang paling sedikit. Dengan itu kita dapat menegaskan bahwa konsep homo economicus sebenarnya lahir pada tahun 1776.

Menggali masalah ini dan kembali ke JS Mill, penulis ini berpendapat bahwa kita tidak boleh mengacaukan tindakan orang yang, dalam menjalankan profesinya, memberi orang lain kesempatan untuk mendapatkan produk atau layanan, dengan tindakan kebaikan belaka. Dalam pengertian ini, fakta bahwa seorang pengrajin memberi kita pakaian atau bahwa seorang dokter merawat kita dan menyembuhkan kita tidak berarti bahwa mereka pada dasarnya baik, tetapi mereka mencari keuntungan.

Kenyataannya, pernyataan ini berhubungan dengan tulisan-tulisan seorang penulis yang jauh lebih tua, salah satu filsuf terpenting dalam sejarah: Aristoteles. Hampir 4 abad sebelum Masehi, filosof Yunani ini sudah menyadari bahwa wajar bagi pria untuk tertarik mendapatkan uang, antara lain, karena berkat itu dan harta individu yang diperoleh darinya, mereka memiliki kemampuan untuk membantu orang yang Anda cintai., seperti keluarga Anda sendiri atau teman Anda.

Seperti yang dapat kita lihat, gagasan tentang konsep homo economicus sudah ada sejak lama, tetapi dengan kedatangan abad ke-19 para ekonom neoklasik menangkapnya secara ilmiah, yaitu melalui model matematika yang memungkinkan untuk menjelaskan dan memprediksi perilaku yang sangat manusiawi ini. Penulis seperti William Stanley Jevons, Marie-Esprit-Léon Walras, Francis Ysidro Edgeworth atau Vilfredo Federico Damaso Pareto menonjol.

Sudah di abad ke-20, ekonom Lionel Charles Robbins menciptakan teori pilihan rasional, sebuah pendekatan yang menyelesaikan kristalisasi esensi homo economicus dan memberikan definisi akhir: orang yang perilakunya dimotivasi oleh akal dengan mempertimbangkan kepentingannya sendiri, antara lain yang merupakan keinginan untuk memperoleh keuntungan (uang atau keuntungan dari beberapa jenis). Mungkin Anda tertarik: “10 jenis ekonomi dan kriteria klasifikasinya”

Model homo ekonomi

Setelah wisata sejarah dilakukan, kita sudah mengetahui secara mendalam arti dari homo economicus. Kita telah melihat bahwa esensi yang mendasari istilah ini telah menjadi objek pemikiran sejak zaman kuno.

Namun, dalam sejarah baru-baru ini (abad ke-19 dan ke-20) akhirnya tercermin dalam model matematika dan lebih khusus lagi ekonomi. Menurut pendekatan penulis yang bekerja dengan istilah tersebut, mereka selalu menetapkan premis bahwa homo economicus akan berusaha untuk mencapai kesejahteraan setinggi mungkin, selalu mengkalibrasi baik peluang yang tersedia baginya maupun kesulitan yang diberikan oleh lingkungan di dalamnya.

yang dia tinggali, yang ditemukan, termasuk administrasi yang mengatur sistem ekonomi. Seperti yang telah kita antisipasi di poin sebelumnya, perilaku ini harus rasional, karena ini adalah bagaimana individu mengelola untuk mengoptimalkan kesejahteraan itu (ia akan mencapai hasil maksimal dan pada saat yang sama mencoba menghabiskan sebagian kecil dari sumber daya yang tersedia).

Rasionalitas, oleh karena itu, akan terbatas pada fungsi pencapaian hasil terbaik, tetapi tidak berarti bahwa tujuan yang dicari adalah rasional itu sendiri. Penting untuk membuat perbedaan ini, karena jika tidak, kita akan menegaskan bahwa homo economicus akan selalu tahu dalam beberapa cara apa tujuan yang harus dia kejar berdasarkan seberapa menguntungkan mereka dalam jangka panjang, ketika itu terbukti bahwa dalam banyak kesempatan tidak ada cara rasional untuk mencapai kesimpulan itu karena kita tidak memiliki informasi yang cukup.

Keterbatasan konsep ini

Meskipun konsep homo economicus telah berkembang jauh dan kita bahkan telah melihat bahwa pada tingkat sejarah, gagasan ini telah dibicarakan berabad-abad yang lalu, ini adalah model yang memiliki keterbatasan tertentu dan telah membuatnya menjadi sasaran berbagai kritik sebagian. penulis yang menolak fondasi model ini, baik secara total maupun sebagian.

Mari kita lihat beberapa di antaranya.

1. Kritik dari Antropologi

Salah satu yang paling penting datang dari bidang antropologi.

Penulis yang mempelajari baik disiplin ilmu ini maupun ekonomi berada dalam posisi untuk membuat kritik penting terhadap konsep homo economicus. Bagi mereka, pertanyaan mendasar yang belum diperhitungkan adalah bahwa keputusan individu sangat bervariasi tergantung pada masyarakat di mana mereka tinggal dan oleh karena itu sesuai dengan nilai-nilai (juga ekonomi dan sosial) di mana mereka dibesarkan.

dan yang Anda anggap sebagai milik Anda. Inilah posisi para penulis seperti Karl Polanyi, Maurice Godelier, Marshall Sahlins atau Marcel Mauss, semuanya antropolog dan ekonom yang memberi contoh budaya yang lebih tradisional di mana semua keputusan yang bersifat ekonomi dibuat, bukan berdasarkan kemaslahatan.

yang diperoleh individu, tetapi berdasarkan prinsip timbal balik antara kedua belah pihak. Artinya, diupayakan agar keduanya mencapai manfaat yang setara.

2.

Kritik dari sekolah Austria

Kritik utama lainnya dari model homo economicus datang dalam kasus ini dari aliran ekonomi lain, Austria. Mereka mengajukan pertanyaan tentang kemahatahuan individu, yang menurut pendekatan yang kita lihat sebelumnya, akan selalu tahu opsi mana yang akan memberikan manfaat terbesar.

Jelas bahwa ini tidak selalu terjadi dan bahwa pada beberapa kesempatan kita memiliki pengetahuan yang lengkap tentang semua akibat dari suatu tindakan. Oleh karena itu, untuk menegaskan bahwa subjek akan selalu membuat keputusan yang memberinya keuntungan terbesar akan terlalu naif dan juga akan memiliki bias yang signifikan.

Oleh karena itu, penting untuk menilai informasi yang tersedia bagi individu setiap saat untuk mengetahui apa yang mendasari perilaku mereka.

3. Kritik dari psikologi

Demikian juga dari bidang psikologi, muncul pemikiran yang mempertanyakan validitas model homo economicus.

Misalnya, penulis Israel, Daniel Kahneman dan Amos Tversky, pakar ekonomi perilaku, menegaskan bahwa model ini meninggalkan pertanyaan kunci untuk semua pengambilan keputusan: cara menyajikannya kepada individu. Bagi Tversky dan Kahneman, hampir sama pentingnya dengan keuntungan yang akandiperoleh, adalah persepsi yang dimiliki subjek tentang kemungkinan keuntungan dan kerugian yang akan mereka dapatkan dalam operasi tersebut.

Mereka mulai dari dasar bahwa orang, sebagai aturan umum, memilih untuk tidak kalah untuk menang. Oleh karena itu, pernyataan sederhana yang kita buat kepada seseorang untuk memilih di antara dua pilihan, dapat membuatnya condong ke satu atau yang lain, menurut kata-kata kita.

Oleh karena itu, jika kami memberikan seseorang pilihan antara opsi A atau opsi B, tetapi dalam satu kasus kami melakukannya dengan menekankan kemungkinan kalah jika dia memilih A dan di sisi lain pada opsi tidak menang jika dia memilih B, kami dapat membuat Anda mengubah pilihan Anda secara radikal, pilihannya identik dalam kedua kasus. Oleh karena itu, ini akan menjadi kritik utama ketiga yang diterima oleh model homo economicus dan untuk itu serangkaian model lain telah diusulkan untuk mencoba mengisi kesenjangan ini dan dengan demikian merenungkan lebih banyak variabel.

Referensi bibliografi:

Kahneman, D., Tversky, A. (2013).

Teori prospek: Analisis keputusan di bawah risiko. Buku pegangan dasar-dasar pengambilan keputusan keuangan.

Henrich J, Boyd R, Bowles S, Camerer C, Fehr E, Gintis H, McElreath R (2001). Mencari homo economicus: eksperimen perilaku di 15 masyarakat skala kecil.

Asosiasi Ekonomi Amerika. Persky, J.

(1995). Etologi Homo Economicus.

Jurnal Perspektif Ekonomi. Thaler, R.H.

(2000). Dari homo economicus menjadi homo sapiens.

Jurnal perspektif ekonomi.