Holosen: pengertian, durasi dan ciri-ciri zaman ini

Skala waktu geologis memungkinkan kita untuk menempatkan keberadaan kita pada titik tertentu dan, lebih jauh lagi, untuk mengetahui seperti apa kehidupan nenek moyang kita dan makhluk hidup pertama yang menghuni Bumi. Meskipun manusia telah mengubah planet ini sesuai dengan keinginan dan kebutuhan kita, kenyataannya adalah bahwa Bumi sudah sangat tua, sejak asalnya ditempatkan 4,543 miliar tahun yang lalu.

Kita bahkan tidak mampu, sebagai spesies, membayangkan skala temporal yang begitu luas. Kehidupan muncul sekitar 3.500 juta tahun yang lalu, menyebabkan berbagai radiasi melalui proses spesiasi dan evolusi, yang telah membawa kita ke hampir satu setengah juta spesies hewan yang dijelaskan hari ini (walaupun diperkirakan ada lebih dari 7 juta).

Genus Homo (tempat kita berasal) muncul kira-kira 2,5 juta tahun yang lalu, mengubah nasib planet kita tanpa dapat diperbaiki. Ketika kita berbicara tentang zaman dan periode geologis, kita biasanya kembali ke Kambrium dan ledakan spesies air dalam bentuk krustasea asing, atau ke Jurassic dan domain dinosaurus dan makhluk dengan ukuran yang tidak terpikirkan.

Apa yang jarang dieksplorasi, karena kedekatannya dengan masa kini, adalah Holosen, waktu di mana Anda dan saya menemukan diri kita sendiri. Tahukah Anda apa yang mengelilingi kita pada tingkat temporal dan apa yang menanti kita sebagai spesies? Di sini kami memberitahu Anda.

Apa itu Holosen?

Holosen adalah pembagian skala waktu geologis, zaman terakhir (dan saat ini) dari periode Kuarter. Holosen adalah waktu yang termasuk dalam periode Kuarter, yang pada gilirannya merupakan bagian dari Era Kenozoikum.

Untuk memahami semua istilah ini sedikit lebih baik, kami mencontohkan pembagian ini dengan diagram kecil. Era Kenozoikum: dimulai sekitar 66 juta tahun yang lalu dan berlanjut hingga hari ini.

Ini adalah era ketiga (dan terakhir) dari eon Fanerozoikum. Periode Paleogen: dimulai sekitar 66 juta tahun yang lalu dan berakhir 23 juta tahun yang lalu.

Periode Neogen: mencakup 23 juta tahun. berakhir 5,33 juta tahun yang lalu.

Periode Kuarter: dimulai 2,59 juta tahun yang lalu dan meluas hingga saat ini. Ini termasuk Pleistosen (dimulai 2,59 juta tahun yang lalu dan berakhir sekitar 10.000 SM; di sini periode glasial yang terkenal terjadi); dan Holosen (dimulai 11.700 tahun yang lalu dan meluas hingga saat ini dan dianggap sebagai pemerintahan mutlak spesies manusia).

Mungkin dengan daftar kecil ini menjadi lebih jelas bukan? Satu-satunya spesies manusia yang telah hidup sepanjang Holosen adalah Homo sapiens dan, selama itu, kita telah berkembang sebagai bahasa masyarakat, pertanian, dan, singkatnya, peradaban yang menjadi dasar semua fondasi kelangsungan hidup kita.. Sayangnya, semua kemajuan ini tidak datang tanpa kerugian ekosistem yang diakibatkannya, seperti yang akan kita lihat di baris selanjutnya.

Karakteristik Holosen

Kira-kira 11.700 tahun telah berlalu sejak era ini dimulai hingga baris-baris ini ditulis, jadi agak rumit untuk merangkum semua yang telah terjadi dalam selang waktu ini tanpa mencakup beberapa jilid ensiklopedia. Meski begitu, kami akan berusaha memberi Anda beberapa sapuan kuas umum tentangnya.

Pada skala geologis dan dengan mempertimbangkan usia Bumi, sekitar 12.000 tahun adalah waktu yang cukup singkat. Untuk alasan ini, dianggap bahwa gerakan tektonik (pergeseran benua) yang telah menentukan studi tahap lain di sini hampir dapat diabaikan: kurang dari 1 kilometer, angka yang tidak relevan.

Namun, perlu diperhitungkan bahwa Holosen dimulai setelah glasiasi terakhir, sejenis fenomena iklim yang mendominasi selama Pleistosen. Karena semua es itu harus pergi ke suatu tempat dengan suhu yang meningkat, permukaan laut naik sekitar 35 meter dan 120 meter lebih awal kali ini sejak maksimum glasial terakhir, sekitar 20.000 tahun yang lalu.

Perubahan ini tidak bertahap, tetapi terjadi dalam bentuk “denyut nadi”. Menarik untuk diketahui bahwa, selain itu, kita berada dalam periode interglasial, sehingga tidak menutup kemungkinan bahwa di masa depan Bumi akan mengalami glasiasi besar-besaran lagi (seperti yang terjadi pada kesempatan lain).

Evolusi bukanlah mekanisme yang umumnya bekerja dengan kecepatan yang sangat cepat, jadi hanya sedikit yang bisa kita katakan tentang perubahan flora dan fauna. Meskipun selama lebih dari 10.000 tahun ini banyak spesies telah punah, pada tingkat ekosistem yang paling ditandai adalah perubahan distribusi taksa di berbagai wilayah di Bumi, sebagian besar disebabkan oleh tindakan manusia.

Bagaimanapun, diketahui bahwa mamalia besar yang disiapkan untuk hidup di salju (mammoth dan harimau bertaring tajam, antara lain) menghilang antara akhir Pleistosen dan awal Holosen. Karena kita tidak memiliki fosil fauna yang dapat diandalkan untuk dijadikan pegangan (karena tidak ada perbedaan mencolok pada makhluk hidup mulai hari ini), Holosen diukur berdasarkan berbagai tahap perkembangan manusia.

Awal periode ini sesuai dengan era Mesolitikum Eropa, di mana masyarakat pemburu-pengumpul manusia terakhir terjadi, terutama di alam nomaden. Dari sini, sejarah menulis sendiri.

Mungkin Anda tertarik: “5 Zaman Sejarah (dan Karakteristiknya)”

Holosen atau Antroposen?

Untuk terus melakukan tur sejarah Holosen yang tidak memihak tanpa menyentuh isu-isu tertentu, tidak peduli seberapa sulitnya, adalah tidak benar. Kita harus mengakuinya: ekspansi dan perkembangan manusia telah ditukar dengan kesejahteraan planet Bumi sebagai imbalan atas kemajuan.

Untuk alasan ini, sebagian komunitas ilmiah mengusulkan istilah “Antroposen” pada awal abad ke-21 untuk menggantikan waktu di mana kita seharusnya menemukan diri kita sendiri, Holosen. Sebagian besar ahli ekologi, ahli zoologi, konservasionis (dan ilmuwan pada umumnya) sepakat pada satu hal: kita berada di kaki kepunahan massal yang sedang berlangsung dengan menakutkan.

Tingkat kepunahan saat ini sekitar 100 hingga 1.000 kali lebih tinggi dari yang diperkirakan untuk Bumi pada tingkat evolusi. Bahkan episode terburuk pun tidak sama dengan hari ini, karena makhluk hidup saat ini menghilang dalam skala (setidaknya) 10 kali lebih besar daripada periode bencana masa lalu yang dapat Anda pikirkan.

Standarisasi perubahan yang dialami Bumi agak rumit, dan untuk alasan ini, upaya dilakukan untuk membatasi “Antroposen” saat ini berdasarkan gagasan yang jelas dan terukur pada tingkat fisik-kimia. Di antara kemungkinan pola yang diacak, adalah sebagai berikut:

Peningkatan CO2 di atmosfer, yang terlalu bertahap. Variasi persentase isotop stabil (nuklida non-radioaktif) karbon akibat aktivitas manusia.

Kehadiran isotop radioaktif karena ledakan nuklir di atmosfer, karena episode perang yang terkenal. Peningkatan kadar sulfat yang tercatat di lapisan es kedua belahan bumi, akibat letusan gunung Tambora pada April 1815.

Ini adalah beberapa “tanda” yang dapat digunakan untuk mendefinisikan Antroposen pada tingkat geologis, tetapi, tanpa ragu, yang menentukannya adalah kepunahan besar-besaran makhluk hidup dan degradasi ekosistem. Semakin banyak spesies manusia menyebar, semakin sedikit ruang yang tersedia untuk alam.

Tanpa melangkah lebih jauh, diperkirakan setiap 24 jam rata-rata 150-200 spesies makhluk hidup menghilang. Tidak lebih dan tidak kurang dari satu hari.

Dari semua spesies yang dipantau oleh International Union for Conservation of Nature (IUCN), 28% di antaranya terancam, sekitar 35.500. Kami dapat terus memberikan data yang menghancurkan, tetapi kami percaya bahwa idenya lebih dari jelas: Holosen atau Antroposen ditandai oleh kemajuan manusia, tetapi pada saat yang sama menyiratkan kematian dan kehancuran planet seperti yang kita kenal.

Ringkasan

Setelah data yang disajikan di sini, sulit untuk mengakhiri dengan catatan positif. Holosen ditandai dengan kemajuan manusia, dengan negatif dan positif yang menyertainya.

Selama periode ini kami telah menciptakan bahasa, dan berkat itu, kami telah belajar untuk menamai cinta, kasih sayang, kasih sayang, dan empati. Kami juga telah melakukan perjalanan ke bulan dan menemukan banyak rahasia dunia di sekitar kami, karena tanpa spesies manusia, istilah “pengetahuan” pasti tidak akan terbentuk.

Singkatnya, spesies kita mampu melakukan hal-hal yang paling indah dan kejahatan yang terburuk pada saat yang sama, dan peristiwa-peristiwa yang tercatat di sepanjang Holosen merupakan contoh yang sempurna. Hanya waktu yang akan memberi tahu ke mana arah peradaban dan Bumi itu sendiri, tetapi sayangnya data saat ini tidak menggembirakan.

Referensi bibliografi:

Arias-Maldonado, M.J. (2020).

Antroposen. Tukang Kayu Slavens, J., & Sanchez, G.

(2013). Perubahan lingkungan Holosen Tengah/Holosen Akhir di Gurun Sonora dan implikasinya terhadap diversifikasi Yuto-Aztec dan difusi jagung.

Dialog Andes, (41), 199-210. Zamora, ME, Huerta, AH, Maqueo, OP, Badillo, GB, & Bernal, SI (2016).

Perubahan global: Antroposen. ILMU ergo-sum, Jurnal Ilmiah Multidisipliner of Foresight, 23(1), 67-75.