Hipotesis frustrasi-agresi: pengertian dan apa yang dijelaskannya

Agresivitas selalu menjadi subjek yang dipelajari oleh psikologi, karena mengetahui faktor-faktor yang berada di balik respons ini dapat mengurangi agresi dan kejahatan dengan kekerasan. Di pertengahan abad terakhir, Universitas Yale mengajukan hipotesis agresi-frustrasi, yang menyatakan bahwa agresivitas muncul, pada dasarnya, dari ketidakmampuan untuk mencapai tujuan yang ditentukan.

Selanjutnya, kita akan belajar lebih banyak tentang hipotesis klasik ini, perumusan ulang apa yang telah dibuat sepanjang abad ke-20, bagaimana pendekatannya secara eksperimental dan kontroversi apa yang dibawanya.

Apa hipotesis frustrasi-agresi?

Hipotesis agresi-frustrasi adalah teori agresi yang dikemukakan oleh John Dollard, Neal Miller, Leonard Doob, Orval Mowrer, dan Robert Sears pada tahun 1939, dan kemudian diperluas oleh Miller (1941), dan Leonard Berkowitz (1969). Teori ini berpendapat bahwa agresi adalah hasil dari menghalangi atau membuat frustrasi upaya seseorang untuk mencapai suatu tujuan atau sasaran.

Awalnya, kelompok peneliti ini disebut kelompok Yale, yang memaparkan teori mereka dalam buku Frustrasi dan Agresi (1939). Menurut Dollar dan rekan-rekannya, frustrasi adalah emosi yang muncul ketika sesuatu yang telah kita rencanakan tidak terpenuhi.

Agresi didefinisikan sebagai tindakan yang bertujuan untuk menyakiti organisme lain, baik secara fisik maupun emosional. Ketika sesuatu menyebabkan kita frustrasi, tubuh kita memiliki kebutuhan untuk melepaskannya atau memecahkan apa yang menyebabkannya.

Namun, jika ini tidak memungkinkan, ia akhirnya membebaskan dirinya dengan cara lain, agresi menjadi salah satunya. Agresi ini dilakukan pada orang yang tidak bersalah.

Sebagai contoh, bayangkan situasi berikut. Ada seorang pekerja perusahaan yang baru saja mendapat teguran dari atasannya, bahkan merasa dipermalukan.

Hal ini menyebabkan dia frustrasi, namun, dia tidak bisa melawan bos karena takut kehilangan pekerjaannya. Jadi ketika dia sampai di rumah, dia membayarnya dengan istri dan anak-anaknya dengan menjadi jengkel dan menggunakan sarkasme dan pasif-agresif, atau langsung berteriak.

  • Mungkin Anda tertarik: “Sebelas jenis kekerasan (dan berbagai jenis agresi)”

Perumusan kembali hipotesis

Suka atau tidak suka, postulat asli dari hipotesis frustrasi-agresi menerima pengaruh Freudian yang cukup besar, atau setidaknya yang diakui oleh tokoh-tokoh bertubuh Bandura atau Walters di tahun enam puluhan. Awalnya, ia menganggap bahwa agresi selalu merupakan konsekuensi langsung dari frustrasi sebelumnya dan, sebaliknya, keberadaan frustrasi selalu mengarah pada beberapa bentuk agresi.

Namun, prinsip-prinsip ini dimodifikasi pada tahun 1941 ketika Neal Miller mengubah hipotesis asli dengan mengakui bahwa banyak orang telah belajar untuk menanggapi frustrasi mereka dengan cara yang tidak agresif. Sejak saat itu disarankan bahwa frustrasi menghasilkan kecenderungan atau reaksi yang berbeda, di antaranya dorongan agresi hanya akan menjadi salah satu yang mungkin.

Frustrasi menciptakan kebutuhan untuk merespons, agresi menjadi salah satu kemungkinan respons individu terhadap situasi yang tidak adil. Dengan cara ini, binomial kaku dalam prinsip frustrasi-agresi diatasi.

Sebaliknya, jika agresi tidak selalu muncul setelah frustrasi, mungkin juga berpikir bahwa agresi tidak dapat disebabkan oleh frustrasi, tetapi oleh faktor-faktor lain seperti ketakutan atau kecemasan, kebutuhan untuk melawan. Ini bisa menjelaskan situasi di mana agresivitas muncul tanpa ada situasi frustrasi.

Penyelidikan hipotesis

Hipotesis frustrasi-agresi telah didekati secara eksperimental, dengan bukti ini menjadi penelitian yang dilakukan oleh Jody Dill dan Craig Anderson pada tahun 1995. Eksperimen mereka terdiri dari menciptakan dua kelompok eksperimen dan satu kelompok kontrol di mana mereka mencoba mengamati seberapa jauh titik frustrasi, dibenarkan dan tidak dibenarkan, menyebabkan perilaku agresif secara verbal.

Selama percobaan para peserta diminta untuk belajar cara membuat origami burung. Prosedur eksperimental melibatkan dua fase: pertama, di mana para peserta diajari cara membuat burung, dan kedua, di mana para sukarelawan sendiri harus mencoba membuat burung itu.

Ketiga kelompok berbeda satu sama lain dalam aspek-aspek berikut: Kelompok eksperimen adalah kelompok yang menerima kondisi frustrasi yang tidak dapat dibenarkan, yang terdiri dari bahwa, ketika mereka diajari cara membuat burung origami, eksperimen berjalan sangat cepat yang menunjukkan bahwa, karena faktor pribadi, harus pergi sebelum jatuh tempo.

Dalam kondisi frustrasi yang wajar, peneliti juga melakukan hal-hal dengan cepat, tetapi kali ini dia menunjukkan bahwa dia harus bergegas karena atasannya telah memintanya untuk menyiapkan lab sesegera mungkin. Pada kelompok kontrol tidak diberikan penjelasan dan diajarkan melakukan gerakan burung dengan tenang.

Di akhir percobaan, peserta diberikan kuesioner yang menanyakan tentang persepsi mereka tentang kompetensi dan keramahan staf peneliti. Mereka secara eksplisit diberitahu bahwa apa yang mereka jawab dalam kuesioner ini akan menentukan apakah staf peneliti akan menerima bantuan keuangan atau tidak, atau bahkan jika mereka akan dimarahi dan tunjangan universitas mereka dikurangi.

Dill dan Anderson menemukan bahwa peserta dalam kondisi frustrasi yang tidak beralasan, yang tidak dapat belajar bagaimana melakukan origami burung dengan baik karena peneliti telah memberi tahu mereka bahwa saya memiliki masalah pribadi, menilai staf origami lebih negatif. Dalam kelompok frustrasi yang dibenarkan, staf dinilai lebih negatif daripada mereka yang ada di kelompok kontrol, tapi tetap saja mereka melakukannya kurang negatif daripada kelompok frustrasi yang tidak dapat dibenarkan.

Dari sini dapat ditarik kesimpulan bahwa jika apa yang membuat kita tidak mencapai tujuan yang ditetapkan adalah sesuatu yang tidak memiliki pembenaran atau kita tidak melihat arti di dalamnya, hal itu akan membuat kita semakin frustrasi dan membuat kita cenderung ke arah perilaku yang lebih kejam. Dalam hal ini, menginginkan staf peneliti untuk gagal secara akademis atau tidak mendapatkan keuntungan finansial atas kinerja ‘canggung’ mereka selama melakukan penelitian akan ditafsirkan sebagai bentuk agresivitas, meskipun verbal daripada fisik.

Reformulasi Leonard Berkowitz

Pada tahun 1964 Leonard Berkowitz menunjukkan bahwa stimulus agresif diperlukan untuk terjadinya agresi. Pada tahun 1974 dan 1993 ia memodifikasi hipotesis frustrasi-agresi, mengubahnya menjadi teori di mana isyarat agresif memberikan pengaruh yang tidak perlu berbanding lurus dengan respons atau agresi.

Aspek yang paling kontroversial dari teori ini adalah bahwa teori ini menyarankan bahwa, misalnya, pada anak kecil, cukup dengan mengajarkan petunjuk agresif seperti menembakkan senjata dalam video game untuk menembak semuanya, respons agresif. Visi ini akan menjadi visi yang akhirnya diambil oleh banyak organisasi yang mendukung pelarangan semua jenis videogame atau mainan yang menunjukkan sedikit kekerasan, mulai dari Pokémon, hingga Sims, dan termasuk hal-hal yang tidak agresif seperti Kirby atau Legenda Zelda.

kritik _

Penerbitan Frustrasi dan Agresi oleh kelompok Yale telah menimbulkan kontroversi segera setelah diterbitkan, terutama di kalangan behavioris hewan, psikolog, dan psikiater. Behavioris telahmempelajari hewan, seperti tikus atau primata, yang menunjukkan perilaku kekerasan dalam kasus di mana mereka merasa frustrasi, tetapi juga untuk melindungi wilayah mereka atau mendapatkan kepemilikan atau pasangan tertentu.

Perdebatan berlanjut, mengingat salah satu konsep utama yang digunakan oleh hipotesis, yaitu frustrasi, tidak didefinisikan secara memadai. Frustrasi dapat dipahami sebagai fakta perasaan bahwa suatu tujuan tertentu tidak dapat tercapai karena suatu kesimpulan dari pihak ketiga.

Definisi ini terlalu ambigu dan umum, tidak memungkinkan kita untuk memahami secara mendalam jika suatu jenis agresi benar-benar disebabkan oleh frustrasi karena tidak mencapai tujuan atau iri hati, ketakutan atau intoleransi terhadap tindakan orang lain atas kepemilikan atau wilayah pengaruh kita..

Referensi bibliografi:

  • Dill, Jody & Anderson, Craig. (sembilan belas sembilan puluh lima).

    Efek pembenaran frustrasi pada agresi bermusuhan. Perilaku Agresif – PERILAKU AGGRESS.

    21. 359-369.

    10.1002/1098-2337(1995)21:53.0.CO;2-6.