Hipnosis, hal yang tidak diketahui itu

Hipnotis. _ Salah satu chimera besar yang menyerang bioskop, acara, dan program televisi.

Salah satu hal yang masih mempertanyakan konsep sebagian besar penduduk tentang rasionalitas. Bagaimana itu mungkin! Ini adalah respons langsung dari pikiran kita terhadap fenomena tersebut.

Diikuti, tentu saja, dalam banyak kasus, dengan pola respons ketakutan yang khas; kami menjauh, kami mulai meragukan diri kami sendiri, dan pikiran: œjangan dekati saya mulai menguasai pikiran kami. Ini logis.

Kami telah dibombardir selama bertahun-tahun dengan fenomena magis dan misterius hipnosis sehingga Anda hampir berpikir Anda bisa terbang ketika dihipnotis, dan bukan secara kiasan. Yah, aku minta maaf, tapi tidak.

Apa sebenarnya hipnosis itu?

Mari kita serius. Ada lebih banyak hipnosis daripada yang terlihat.

Dengan demikian, hipnosis muncul sebagai alat terapi pada hari-hari awalnya. Ada bukti bahwa pada zaman prasejarah, sosok dukun ada, yang menggunakan teknik sugestif untuk penyembuhan.

Kemudian diteruskan ke tukang sihir dan medium, dan obskurantisme tumbuh. Namun, ketelitian ilmiah atau setidaknya pertimbangan hipnosis sebagai sesuatu yang lebih dari sihir dimulai di sekolah rumah sakit jiwa Nancy-Salpetriere, dengan Profesor Charcot dan pengobatan histeria massal melalui hipnosis.

Hari ini, hipnosis dapat didefinisikan sebagai metode. Prosedur yang terdiri dari berbagai teknik yang menggunakan perhatian atau imajinasi individu untuk menghasilkan perubahan atau perubahan dalam emosi, pikiran, perilaku, atau persepsi mereka.

Dengan kata lain, itu tidak lebih dari cara yang sangat efisien dalam menggunakan sumber daya mental seseorang untuk mencapai hasil, dengan keterbatasan manusia (tidak ada yang akan kehilangan kepribadian mereka, atau menjadi superman berkat hipnosis).

keadaan trance

Cara menggunakan perhatian ini harus melalui keadaan yang disebut keadaan trance. Ini adalah keadaan yang sangat mirip dengan Keadaan Aliran seniman.

Pikiran mengalami tingkat abstraksi dan konsentrasi yang sangat tinggi, mendedikasikan sumber daya yang umumnya tersebar untuk tujuan yang sangat sedikit. Untuk sementara waktu dianggap tidak semua dari kita rentan mengalami keadaan ini, oleh karena itu, kita sama sekali tidak “terhipnotis”.

Hari ini kita tahu bahwa tidak demikian. Sejauh mana seseorang mencapai keadaan ini, tergantung pada keinginan yang dihipnotis seperti halnya kemampuan penghipnotis.

Pada tingkat subjektif, keadaan ini sangat pribadi. Kisah-kisah orang yang telah melalui metode ini sangat tersebar.

Kebetulan yang paling umum dalam mengalami sensasi yang mirip dengan mimpi; seperti keadaan kesadaran penuh, tapi benar – benar œdi dunia lain.

Caranya: menghipnotis dengan menjentikkan jari?

Dan inilah yang benar-benar mengerikan; bagaimana teknik itu dilakukan. Apakah dia hanya menjentikkan jarinya? Apakah saya harus menepuk bahu Anda dan kemudian menari œLa Macarena ? Sebenarnya, cara melakukannya adalah yang paling tidak menarik dari segi teknik itu sendiri, meskipun faktanya itu yang paling mencolok.

Belum lagi jutaan yang terus didapat berkat mereka. Dan pertanyaannya jelas; bagaimana mungkin membuat seseorang tertidur hanya dengan menjentikkan jari?

Saya mengajukan pertanyaan lain: Apakah Anda dapat tertidur tanpa ada yang menjentikkan jari? Ini bukan masalah sebab dan akibat.

Tidak ada klik yang memancarkan gelombang apapun yang secara otomatis membuat kita tertidur. Namun, ada keyakinan bahwa kita akan tertidur ketika mendengar jentikan jari.

Sama seperti kita akan tertidur ketika kita lelah. Dan tubuh kita bertindak sesuai dengan keyakinan ini.

Pikiran bisa menyenangkan, bukan?

Apa yang benar-benar penting tentang hipnosis

Di luar semua implikasi sensasional dari hipnosis, yang paling penting adalah bahwa sebagai alat, sebagai metode, itu efektif dalam menghadapi tujuan kita sebagai penghipnotis. Jika tujuan kami adalah terapeutik, kami dapat memilih metode yang memberi orang itu lebih banyak kendali.

Jika itu tontonan, kita mungkin mencari apa yang mencolok. Namun, di atas efektivitas itu adalah rasa hormat.

Ini adalah poin penting; dalam hipnosis Anda selalu bekerja dengan orang-orang, dan oleh karena itu rasa hormat yang kuat terhadap individualitas dan kehormatan orang yang dihipnotis diperlukan. Mari kita menyadari peran yang diasumsikan oleh orang yang terhipnotis ketika dia menerimanya.

Dia tidak merasakan kontrol, justru sebaliknya; itu dianggap sebagai œterjual. Mari kita menghormati dia atau dia.

Pada akhirnya, yang benar-benar penting adalah, seperti yang dikatakan banyak orang terkenal (di antara mereka, saya mengizinkan diri saya mengutip Paman atau Ben dari Spiderman), œdengan kekuatan besar datang tanggung jawab besar. Ini bukan tentang kekuasaan itu sendiri, yaitu apa yang bisa kita lakukan, tetapi apa yang harus dilakukan dengan kekuasaan.

Bagaimana menggunakannya dan untuk apa. Di atas segalanya, jika kekuatan itu benar-benar berada dalam jangkauan semua orang.

Artikel Terkait :

  • “Hipnosis: Fakta atau Penipuan?”

  • “10 mitos tentang hipnosis, dibantah dan dijelaskan”