Heterotrof adalah: Pengertian, jenis, contoh

Menurut parameter yang ditetapkan oleh biologi, semua makhluk hidup yang membutuhkan makhluk lain untuk makan sendiri disebut heterotrof, yaitu, mereka tidak mampu menghasilkan makanan mereka di dalam organisme mereka tetapi harus mengonsumsi unsur-unsur alam. merupakan makanan, sudah disintesis oleh organisme lain. Di antara contoh organisme heterotrof yang paling menonjol adalah semua hewan, bakteri, dan manusia.

Setiap saat Anda hidup, tubuh Anda menggunakan energi, bahkan jika Anda hanya duduk di sini membaca pelajaran ini. Dari mana energi itu berasal? Energi kita diperoleh melalui makan makanan, seperti pizza untuk makan siang. Organisme yang bergantung pada organisme lain untuk makanan, dan dengan demikian energi, seperti kita, disebut heterotrof.

Pengertian Heterotrof

Heterotrof adalah organisme yang tidak dapat memproduksi makanannya sendiri dengan fiksasi karbon dan karenanya memperoleh asupan nutrisi dari sumber karbon organik lainnya, terutama tumbuhan atau bahan hewani. Dalam rantai makanan, heterotrof adalah konsumen sekunder dan tersier.

Istilah heterotrof berasal dari bahasa Yunani, bahasa di mana awalan hetero berarti berbeda dan trofos berarti makanan. Dengan cara ini, heterotrof adalah yang memakan unsur yang berbeda dari yang satu, yang mengambil unsur dari alam, dari ruang yang mengelilinginya untuk memberi makan.

Sementara makhluk autotrof memiliki kemampuan untuk mensintesis unsur anorganik seperti cahaya, air, karbon dioksida dan mengubahnya menjadi makanan; Makhluk heterotrof tidak memiliki kapasitas ini, sehingga mereka harus mengkonsumsi tanaman (jika mereka herbivora) atau hewan yang telah mengkonsumsi tanaman ini (yaitu, jika mereka karnivora). Dengan kata lain, hewan dan manusia selalu perlu memakan makhluk hidup lain, mereka tidak akan pernah bisa melakukannya hanya pada unsur anorganik seperti air.

Jenis Heterotrof

Ada dua macam heterotrof, fotoheterotrof, dan kemoheterotrof.

  • Fotoheterotrof (Gk: photo = cahaya, hetero = (an) lainnya, trof = nutrisi) menggunakan cahaya untuk energi, meskipun mereka tidak dapat menggunakan karbon dioksida sebagai satu-satunya sumber karbon dan, karenanya, menggunakan senyawa organik dari lingkungan mereka. Heliobacteria dan proteobacteria tertentu adalah fotoheterotrof.
  • Kemoheterotrof (Gk: chemo = bahan kimia, hetero = (an) lainnya, trof = makanan) memperoleh energinya dari menelan sumber energi organik preformed seperti lipid, karbohidrat dan protein yang telah disintesis oleh organisme lain.

Dengan mengkonsumsi senyawa karbon yang berkurang, heterotrof dapat menggunakan semua energi yang mereka konsumsi untuk pertumbuhan, reproduksi dan fungsi biologis lainnya.

Beberapa heterotrof, yang disebut herbivora, hanya memakan tumbuhan. Herbivora adalah heterotrof yang hanya mendapatkan 10% dari energi yang tersedia dari autotrof, karena produsen menggunakan 90% dari energinya untuk tumbuh dan bereproduksi. Jadi, ada jauh lebih sedikit herbivora dalam suatu ekosistem dibandingkan dengan autotrof karena mereka mendapatkan lebih sedikit energi. Coba amati padang rumput. Ada jutaan bilah rumput, tetapi hanya satu kawanan sekitar dua puluh rusa.

Macam-macam Heterotrof dan contohnya

1. Herbivora

Heterotrof yang memakan tanaman untuk mendapatkan nutrisi mereka disebut herbivora, atau konsumen primer.

Selama fotosintesis, molekul organik kompleks (karbon dioksida) diubah menjadi energi (ATP) melalui respirasi sel. ATP sering dalam bentuk karbohidrat sederhana (monosakarida), seperti glukosa, dan karbohidrat yang lebih kompleks (polisakarida), seperti pati dan selulosa.

Pati mudah dipecah oleh sebagian besar hewan, karena adanya enzim yang dikeluarkan dari kelenjar ludah dan pankreas yang disebut amilase.

Selulosa, yang merupakan komponen utama dinding sel tumbuhan dan karbohidrat yang berlimpah, dikonversi dari karbon anorganik, lebih sulit dicerna oleh banyak hewan. Sebagian besar herbivora memiliki organisme usus simbiotik, yang memecah selulosa menjadi bentuk energi yang dapat digunakan.

Contoh heterotrof herbivora termasuk sapi, domba, rusa dan hewan ruminansia lainnya, yang memfermentasi bahan tanaman di ruang khusus yang mengandung organisme simbiotik, di dalam perut mereka. Hewan yang hanya memakan buah, seperti burung, kelelawar, dan monyet, juga merupakan herbivora, meskipun mereka disebut frugivora.

Sebagian besar bahan tanaman sebagian besar terdiri dari selulosa yang sulit dicerna, meskipun nektar tanaman sebagian besar terdiri dari gula sederhana, dan dimakan oleh herbivora yang disebut nektarivora, seperti kolibri, lebah, kupu-kupu, dan ngengat.

2. Karnivora

Karnivora, yang berarti “pemakan daging”, adalah organisme yang memperoleh kebutuhan energinya dan nutrisi dari makanan yang sebagian besar atau hanya terdiri dari jaringan hewan, baik melalui pemangsaan atau pemulung. Mereka memakan herbivora, omnivora, dan karnivora lainnya dalam suatu ekosistem. Komunitas alami bergantung pada keberadaan karnivora untuk mengendalikan populasi hewan lain dalam ekosistem.

Contoh heterotrof karnivora biasanya merupakan predator, seperti konsumen sekunder: heterotrof yang memakan herbivora, seperti ular, burung, dan katak (sering serangga) dan organisme laut yang mengonsumsi zooplankton seperti ikan kecil, kepiting, dan ubur-ubur.

Mereka mungkin juga konsumen tersier, pemangsa yang memakan karnivora lain, seperti singa, elang, hiu, dan serigala. Karnivora juga bisa menjadi pemulung, binatang seperti burung nasar atau kecoak, yang memakan binatang yang sudah mati; seringkali ini adalah bangkai (daging) hewan yang telah disisihkan dari pembunuhan predator.

Transfer energi dari autotrof ke karnivora

Senyawa anorganik yang miskin energi dikonversi menjadi senyawa organik yang kaya energi yang digunakan sebagai energi oleh autotrof. Heterotrof memakan autotrof dan dengan cara ini energi tubuh autotropik ditransfer dalam tubuh heterotrof.

Karnivora juga bisa mendapatkan energi yang terutama berasal dari lipid (lemak) dan biomassa berotot yang disimpan herbivora di dalam tubuh mereka. Sejumlah kecil glikogen (polisakarida glukosa yang berfungsi sebagai bentuk penyimpanan energi jangka panjang) disimpan di dalam hati dan di otot dan dapat digunakan untuk asupan energi oleh karnivora, walaupun pasokannya tidak banyak.

3. Omnivora

Ini memakan tanaman juga, tetapi mereka juga bisa makan daging. Hewan-hewan ini mungkin mengkonsumsi herbivora atau tumbuhan. Jika omnivora memakan herbivora, mereka mendapatkan lebih sedikit energi. Mereka hanya mendapatkan 10% dari energi yang didapat herbivora, sehingga mereka berakhir dengan hanya 1% dari energi yang ada dalam autotrof. Jadi, akan ada lebih sedikit dari heterotrof ini dibandingkan dengan herbivora.

Contoh heterotrof omnivora:

  • Omnivora mamalia yang umum termasuk rakun, opossum, sigung, babi, tikus, musang, dan sebagian besar spesies beruang.
  • Burung omnivora, termasuk ayam, gagak, dan burung robin.
  • Beberapa reptil, seperti kadal dan kura-kura, juga omnivora.

4. Jamur

Jamur adalah organisme heterotrofik, meskipun mereka tidak memakan makanannya seperti hewan lain, tetapi memakannya dengan cara diserap. Jamur memiliki struktur mirip akar yang disebut hifa, yang tumbuh dan membentuk jaringan melalui substrat tempat makan jamur. Hifa ini mengeluarkan enzim pencernaan, yang memecah substrat, membuat pencernaan nutrisi menjadi mungkin.

Jamur memakan berbagai substrat yang berbeda, seperti kayu, keju atau daging, meskipun kebanyakan dari mereka berspesialisasi pada berbagai sumber makanan terbatas; beberapa jamur sangat terspesialisasi, dan hanya dapat memperoleh nutrisi dari satu spesies tunggal.

Jenis-jenis jamur

Banyak jamur parasit, yang berarti mereka memakan inang tanpa membunuhnya.

Kebanyakan jamur adalah saprobik, artinya mereka memakan bahan yang sudah mati atau membusuk, seperti serasah daun, bangkai hewan, dan puing-puing lainnya. Jamur saprobik mendaur ulang nutrisi dari bahan mati atau membusuk, yang menjadi nutrisi bagi hewan yang memakan jamur.

Peran pengurai yang dimiliki jamur sebagai pendaur ulang pada semua tingkat trofik dari siklus nutrisi sangat penting dalam ekosistem, meskipun mereka juga sangat berharga bagi manusia secara ekonomi.

Banyak jamur yang bertanggung jawab untuk produksi makanan manusia, seperti ragi (Saccharomyces cerevisiae), yang digunakan untuk membuat roti, bir, dan keju. Jamur juga digunakan sebagai obat, seperti penisilin.

Makanan heterotrof

Cara makan heterotrof dilakukan ketika sel mengkonsumsi bahan organik yang sudah terbentuk, yaitu, dalam tipe nutrisi ini dan tidak seperti autotrof, tidak ada transformasi materi anorganik menjadi organik dan ini justru karakteristiknya yang menonjol dan mendasar.

Sekarang, jenis nutrisi ini akan memungkinkan transformasi makanan menjadi bahan selulernya sendiri.

Makhluk heterotrof adalah yang paling melimpah di planet Bumi karena istilah ini diterapkan untuk semua spesies hewan, termasuk manusia. Organisme heterotrof dapat menjadi penghubung kedua, ketiga dan bahkan keempat dalam rantai makanan di mana makhluk autotrofik selalu menjadi yang pertama. Ini berbicara kepada kita tentang dominasi permanen organisme heterotrof yang membutuhkan, bagaimanapun, konsumsi tanaman atau sintesis mereka sebelumnya oleh hewan lain.

Apa itu Autotrof

Meskipun makan mungkin tampak seperti satu-satunya cara untuk mendapatkan makanan, pikirkan sejenak tentang bagaimana tanaman mendapatkan makanan mereka.

Autotrof tidak makan, tetapi mereka membuat makanan sendiri dari sinar matahari atau bahan kimia yang kemudian digunakan untuk menghasilkan energi yang mereka butuhkan untuk tumbuh dan bereproduksi. Organisme yang membuat makanannya sendiri disebut autotrof.

Biasanya, kita menganggap tanaman sebagai autotrof, dan ini benar, tetapi ada jenis lain juga: tumbuhan, alga, fitoplankton, dan beberapa bakteri bersifat fotosintesis, artinya mereka menggunakan sinar matahari untuk membuat gula, yang kemudian mereka gunakan untuk menghasilkan energi.

Organisme fotosintesis berwarna hijau karena mengandung pigmen yang disebut klorofil yang melakukan fotosintesis. Beberapa jenis bakteri lain juga autotrofik, tetapi bersifat kemosintetik. Mereka menggunakan energi yang tersimpan dalam bahan kimia, biasanya dilepaskan dari ventilasi laut dalam, untuk membuat makanan mereka, dan kemudian energi.

Fiksasi karbon adalah proses mengubah karbon anorganik (CO2) menjadi senyawa organik seperti karbohidrat, biasanya dengan fotosintesis. Organisme, yang dapat menggunakan fiksasi karbon untuk membuat nutrisi mereka sendiri, disebut autotrof.

Autotrof membentuk dasar dari semua jaring makanan. Mereka mengumpulkan energi dari sumber anorganik, seperti bahan kimia atau matahari, dan mengubahnya menjadi bentuk yang dapat digunakan hewan lain.

Energi ditransfer dari autotrof ke konsumen yang memakannya dan kemudian ke karnivora yang memakan hewan-hewan itu. Tanpa autotrof, semua jaring makanan kita akan runtuh.

Karena ada begitu banyak energi yang tersedia untuk lapisan jaring makanan ini, autotrof memiliki jumlah organisme terbesar dalam suatu ekosistem. Pikirkan berapa banyak helai rumput yang ada di ladang dibandingkan dengan berapa banyak beruang yang biasanya Anda lihat.

Autotrof juga lebih mudah menemukan lingkungan yang sesuai. Yang mereka butuhkan adalah kondisi yang tepat dan banyak sinar matahari atau bahan kimia untuk bertahan hidup dan berkembang.

Perbedaan

Berlawanan dengan organisme heterotrof adalah autotrof, yaitu yang dapat mensintesis zat anorganik seperti cahaya dan mengubahnya menjadi makanan dalam organisme Anda sendiri. Organisme autotrof umumnya adalah tanaman.

Artinya, organisme autotrof mampu mensintesis semua zat yang paling penting untuk metabolisme mereka mulai dari zat anorganik, yaitu, nutrisi mereka tidak akan memerlukan apa pun dari makhluk hidup sama sekali, seperti yang terjadi dengan heterotrof, ini menjadi perbedaan utama mereka.

Sementara itu, jenis organisme ini menghasilkan massa sel dan bahan organiknya melalui karbon dioksida, yang juga merupakan zat anorganik, menjadi satu-satunya sumber karbon dan menggunakan cahaya atau zat kimia lainnya sebagai sumber energi.

Di sisi lain, autotrof merupakan penghubung yang sangat penting dalam rantai makanan karena mereka menyerap energi matahari atau sumber anorganik lainnya seperti karbon dioksida yang disebutkan di atas dan akan mengubahnya menjadi molekul organik yang digunakan untuk mengembangkan berbagai fungsi biologis, pertumbuhan sel pribadi dan yang lainnya. Makhluk hidup heterotrofik yang menggunakannya sebagai makanan.

Heterotrof seperti hewan, jamur, bakteri, dan protozoa bergantung pada autotrof karena mereka mengeluarkan energi dan materi yang mereka miliki untuk menghasilkan molekul kompleks. Bahkan hewan karnivora bergantung pada autotrof yang mereka konsumsi karena energi yang mereka dapatkan dari mangsanya berasal dari autotrof yang telah memakannya.

Istilah Biologi Terkait

  • Autotrof – Juga dikenal sebagai ‘produsen primer’, ini adalah organisme yang dapat memperbaiki karbon anorganik sebagai sumber energi; sebagian besar tanaman adalah autotrof.
  • Piramida Energi – Aliran energi melalui rantai makanan dapat divisualisasikan sebagai piramida, karena energi hilang di setiap tingkat.
  • Tingkat Trofik – Salah satu level hierarki rantai makanan dalam suatu ekosistem.
  • Siklus Nutrisi – Pergerakan atau pertukaran bahan anorganik dan organik dalam produksi organisme hidup.