Herbert Spencer: biografi sosiolog Inggris ini

Herbert Spencer (1820-1903) adalah seorang filsuf dan sosiolog Inggris yang mengajukan kasus penting bagi liberalisme dari perspektif Darwinisme Sosial. Teorinya sangat mempengaruhi ekonomi dan teori pemerintahan di abad ke-20.

Kita akan melihat di bawah biografi Herbert Spencer, serta karya dan kontribusi utamanya.

Herbert Spencer: biografi sosiolog Inggris ini

Herbert Spencer lahir pada tanggal 27 April 1820, di Derbyshire, Inggris. Putra profesor dan pembangkang dari Kekristenan William George Spencer, Herbert Spencer belajar otodidak dalam ilmu alam sejak usia sangat muda.

Dia diakui sebagai salah satu intelektual paling representatif di era Victoria, serta salah satu eksponen utama teori evolusi yang diterapkan pada sosiologi, dan individualisme. Dengan keyakinan yang kuat, Spencer membela pentingnya mengkaji fenomena sosial dari perspektif ilmiah.

Di sisi lain, di bidang pedagogis, Spencer menekankan pentingnya pengembangan pribadi, perhatian dan empati dari instruktur, pengamatan dan pemecahan masalah, latihan fisik dan permainan bebas, serta pembelajaran yang diperoleh dari pengalaman langsung konsekuensi alami dari perbuatan (di luar hukuman yang dijatuhkan oleh guru). Filosofinya memiliki dampak penting pada pembenaran atas partisipasi minimum negara dalam perekonomian, yang pada gilirannya mendorong persaingan antar individu dan perbaikan masyarakat secara bertahap melalui survival of the fittest.

Herbert Spencer meninggal pada tanggal 8 Desember 1903 di Brighton, Sussex di Inggris.

Perspektif Sosiologis: Evolusi dan Individualisme

Herbert Spencer berpendapat bahwa evolusi sosial terjadi melalui proses individuasi, yaitu melalui diferensiasi dan perkembangan manusia sebagai individu. Baginya, masyarakat manusia telah berevolusi melalui proses bertahap pembagian kerja yang mengubah mereka dari kelompok “primitif” menjadi peradaban yang kompleks.

Untuk memperdebatkan hal di atas, dia membuat perbandingan penting antara organisme hewan dan masyarakat manusia. Dia menyimpulkan bahwa di keduanya ada sistem pengaturan: untuk hewan sistem saraf dan untuk masyarakat manusia struktur pemerintahan.

Ada juga sistem pendukung, yang dalam hal pertama adalah makanan dan yang kedua adalah kegiatan industri. Mereka juga berbagi sistem distribusi, yang bagi organisme hewan adalah sistem peredaran darah, dan dalam masyarakat manusia itu adalah sistem komunikasi dan alat transportasi.

Jadi, yang membedakan organisme hewan dari masyarakat manusia adalah bahwa yang pertama ada secara keseluruhan, sebagai kesadaran yang bersatu; sedangkan yang terakhir, kesadaran hanya ada di setiap anggota kelompok. Dari sinilah Spencer mengembangkan teori tentang individualisme dan individuasi.

Dalam kerangka filsafat liberal, Spencer membela bahwa individualisme, sebagai pengembangan pribadi manusia sebagai anggota otonom dan dibedakan dari yang lain, lebih dekat dengan masyarakat beradab, tidak seperti masyarakat lain seperti masyarakat militer atau industri yang mengutamakan despotisme dan menghalangi. perkembangan individu dari setiap hati nurani.

Selanjutnya, perkembangan masyarakat industri Inggris abad ke-19, menurut Spencer, sedang mengembangkan Taylorisme baru dan mempersiapkan masyarakat untuk bentuk-bentuk perbudakan baru di masa depan. Dalam pengertian ini, ia mengusulkan untuk memulihkan fungsi lama liberalisme, yaitu membatasi kekuasaan raja, dan saat ini dapat diarahkan untuk membatasi parlemen.

Mungkin Anda tertarik: ” Jenis utama sosiologi “

Darwinisme Sosial Spencer

Di bawah gagasan individualisme ini, Spencer menganjurkan agar setiap anggota masyarakat berkembang sebaik mungkin sebagai anggota yang kompeten di dalamnya, dan dengan demikian, mereka yang lebih cocok atau berbakat akan menjadi orang-orang yang akan berhasil dan beradaptasi dengan lebih baik. Untuk alasan ini, teorinya sering ditempatkan di garis Darwinisme sosial, sebuah isu yang secara bertahap dikritik karena konsekuensi kemiskinan yang meluas dari kapitalisme industri yang berkembang.

Namun, proposalnya juga kemudian diambil oleh para filsuf dengan garis serupa, yang menemukan argumen untuk mengkritik negara kesejahteraan yang dikembangkan setelah perang.

Karya yang luar biasa

Di antara karyanya yang paling representatif adalah Statika Sosial tahun 1851, dan Filsafat Sintetis tahun 1896. Juga karyanya Principles of Psychology, tahun 1855, First Principles, tahun 1862, Principles of Sociology, Descriptive Sociology, dan Man Against the State, tahun 1884.

Antara 1841 dan 1845 ia menerbitkan Adequate Sphere of Government, saat berkolaborasi sebagai jurnalis yang berspesialisasi dalam ekonomi dan sosiologi dalam nonconformist, di mana ia mengemukakan tanggung jawab pemerintah dalam membela hak-hak alam; dan juga di zoist and de Pilot, dengan tema-tema yang didedikasikan untuk ilmu momen dan gerakan hak pilih. Dia akhirnya berpartisipasi sebagai sub-editor Economist, posisi yang dia tinggalkan pada tahun 1853.

Referensi bibliografi:

Burrows, H. (2018).

Herbert Spencer. Ensiklopedia Britannica.

Diakses pada 15 Oktober 2018. Tersedia di https://www.britannica.com/biography/Herbert-Spencer.

Rumah, B. (1994).

Herbert Spencer (1820-1903). Perspektif: Review Triwulanan tentang Pendidikan Perbandingan, 3(4): 543-565.