Herbert Marcuse: biografi filsuf Jerman ini

Manusia selalu menjadi makhluk yang suka berteman yang cenderung kolektivitas, dan sepanjang sejarah kita telah melihat bagaimana, seiring bertambahnya jumlah manusia, kita cenderung menghasilkan struktur dan masyarakat yang semakin kompleks. Dan perkembangan ini tidak berlangsung secara linier dan kesatuan, tetapi lingkungan dan budaya yang berbeda telah menghasilkan organisasi dan sistem manajemen mereka sendiri.

Cara masyarakat berkembang telah menjadi bahan perdebatan dan penelitian selama berabad-abad, dengan beberapa penulis seperti Marx yang paling terkenal. Satu lagi yang paling relevan, yang ini dari abad terakhir, adalah Herbert Marcuse. Dan tentang penulis inilah yang akan kita bicarakan dalam artikel ini; Kita akan melihat biografi singkat Herbert Marcuse untuk lebih memahami pemikirannya.

Artikel terkait:” Bagaimana Psikologi dan Filsafat Sama? “

Biografi Herbert Marcuse

Herbert Hermann Marcuse lahir pada 19 Juli 1998 di kota Berlin. Dia adalah putra tertua dan pertama dari tiga bersaudara dari pernikahan yang dibentuk oleh pedagang Carl Marcuse dan Gertrud Kreslawskyun, yang merupakan cucu dari pemilik pabrik.

Keluarga, keturunan Yahudi, memiliki posisi sosial-ekonomi yang makmur dan nyaman, sesuatu yang memungkinkan anak-anak mereka memiliki pendidikan yang baik.

Formasi dan Perang Dunia I

Dengan datangnya Perang Dunia Pertama, dan pada usia enam belas tahun, Marcuse mendaftar di tentara. Dia bekerja pertama dalam perawatan dan pemeliharaan kuda, di Berlin sendiri. Selain itu, ia akan bertugas sebagai tentara di garis depan, dan akan menjadi bagian dari dewan tentara kota Berlin dan Partai Sosial Demokrat Jerman.

Setelah perang, Herbert Marcuse menjadi tertarik pada kehidupan akademik dan memutuskan untuk belajar Ekonomi, Filsafat dan Germanistik di Universitas Berlin. Setelah itu ia mendaftar di Universitas Freiburg, di mana ia belajar Sastra. Dia akan mendapatkan gelar doktor dalam disiplin yang sama pada tahun 1922, dengan tesis yang didedikasikan untuk studi dasar-dasar sastra Jerman. Dia juga keluar dari Partai Sosial Demokrat setelah pembunuhan Rosa Luxemburg.

Setelah menyelesaikan gelar doktornya, ia akan kembali ke Berlin, di mana ia bekerja di sebuah toko buku. Pada tahun 1924 ia akan menikah dengan Sophie Wertheim di kota itu. Seiring waktu, tepatnya pada tahun 1928, penulis memutuskan untuk kembali ke Universitas Freiburg untuk belajar Filsafat dengan penulis seperti Heidegger, yang ia kagumi dan yang akan sangat berpengaruh dalam pemikiran eksistensialisnya.

Selama ini ia mulai tertarik pada bidang sosiologi, menerima pengaruh dan membaca teori-teori Marx dan Weber.

Dia mencoba untuk mendapatkan kualifikasi dan masuk Universitas sebagai guru bersama dengan Heidegger, tetapi meningkatnya kebangkitan Nazisme dan posisi awal yang terakhir tentang masalah ini berarti bahwa penulis tidak dapat melakukannya. Dia membuat salah satu karya pertamanya, monografi berjudul “Ontologi Hegel dan Teori Historisitas”, dan juga menerbitkan dan bahkan menyutradarai majalah seperti Die Gesellschaft .

Institut Penelitian Sosial dan Perang Dunia II

Pada tahun 1933 Marcuse berhubungan melalui Kurt Riezler dengan Institut für Sozialforschung atau Institut Penelitian Sosial, yang pada waktu itu diarahkan oleh Max Horkheimer.

Penulis pindah ke Frankfurt dan menjadi bagian dari apa yang akhirnya disebut Sekolah Frankfurt, di mana, bersama dengan Horkheimer dan peneliti lain, ia akan menganalisis unsur sosial seperti peran keluarga, gerakan sosial, dan revisi teori Marxis. Dia juga mengkritik ortodoksi dan positivisme yang mendasari kapitalisme dan komunisme.

Dia akan mulai mengintegrasikan dan menjadikan Teori Kritis miliknya, serta bekerja untuk mencari perspektif yang mengintegrasikan praksis dan teori Hegel dan Marxisme. Sudah pada tahap ini penulis mulai terkenal, mengembangkan penyelidikan yang berbeda.

Datangnya Hitler dan Nazisme ke tampuk kekuasaan membuat Marcuse, keturunan Yahudi, mengambil keputusan untuk meninggalkan Jerman. Dia melewati Paris dan Jenewa, di mana dia akan menjadi direktur cabang Institut, tetapi akhirnya beremigrasi ke Amerika Serikat.

Kehidupan profesional di Amerika Serikat

Di sana ia akan bekerja dan melanjutkan penelitiannya di Universitas Columbia, di mana cabang Institut dibuka. Selain itu, ia berkolaborasi hingga akhir Perang Dunia II dengan Kantor Dinas Rahasia Amerika Serikat untuk menggulingkan rezim Nazi dan rezim fasis lainnya. Ia berhasil melakukan naturalisasi sebagai orang Amerika pada tahun 1940.

Kemudian ia akan mulai bertindak sebagai guru dalam filsafat politik. Pertama, ia bekerja di Universitas Columbia sendiri, dan kemudian di Harvard (di mana ia juga bekerja dengan Institut Penelitian Rusia, meskipun ia akan dipecat pada tahun 1958 karena ketidaksepakatan mengenai penelitiannya dan pendekatan yang diambil kepada mereka).

Pada tahun 1954 ia juga mulai mengajar di Universitas Brandeis. Selama tahap vital ini dan setelah tertarik pada teori Sigmund Freud, ia berteori tentang represi dalam masyarakat, bahkan dalam tingkat demokrasi dan tidak sadar, apakah itu kapitalis atau komunis.

Ia menulis Eros and Civilization (diterbitkan tahun 1955) dan malaise of culture , dan di dalamnya dapat dilihat bagaimana penulis mengusulkan bahwa bahkan tenggelam dalam penindasan dan represi baik secara sadar maupun tidak sadar, kita cenderung mencari kebebasan dan pembangunan.

Dia menulis salah satu karyanya yang paling terkenal, El hombre unidimensional , pada tahun 1964. Dalam karya ini dia mengembangkan gagasan bahwa bahkan dalam masyarakat demokratis kita dapat menemukan penindasan dan kecenderungan untuk memaksakan homogenitas dan unidimensionalitas, sesuatu yang membuat pembangunan sulit pada intinya. bahwa praktis hanya unsur masyarakat yang paling marjinal yang mampu menghasilkan perubahan.

Mungkin Anda tertarik: ” Teori eksistensialis Martin Heidegger “

Tahun-tahun terakhir, kematian dan warisan

Selama tahun 1960-an dan 1970-an penulis mulai bekerja di Universitas Berkley, pada saat gerakan mahasiswa besar dan pemberontakan mulai muncul. Penulis mendukung badan mahasiswa, menjadi tokoh kritis dengan kemapanan dan liberalisme dan pengaruh kuat pada gerakan sosial saat itu.

Penulis berusaha untuk menghasilkan masyarakat yang tidak melakukan represi dan penghapusan keterasingan dan dominasi masyarakat konsumen. Dia juga memiliki minat yang besar dalam seni, terutama di bagian akhir hidupnya, sebagai instrumen yang memungkinkan kita untuk mengarahkan diri kita sendiri menuju masyarakat yang lebih bebas.

Pada tahun 1979 Herbert Marcuse pergi ke Jerman untuk berpidato. Namun selama berada di kota Starnberg penulis mengalami stroke yang akhirnya mengakhiri hidupnya pada tanggal 26 Juli 1979.

Herbert Marcuse adalah seorang intelektual yang memiliki prestise dan kemasyhuran besar, yang filosofinya telah menjadi inspirasi terutama bagi gerakan-gerakan sosiopolitik dan untuk menganalisis dari perspektif kritis dan dengan tujuan mengubah fungsi berbagai jenis masyarakat dan cara mereka bertindak terhadap penduduk. .

Referensi bibliografi:

Kellner, D. (1984). Herbert Marcuse dan Krisis Marxisme. London: Macmillan.

Mattick, P. (1972) Kritik Marcuse: Manusia satu dimensi dalam masyarakat kelas Merlin Press.

Posts Terkait