Henri Fayol: biografi bapak Manajemen Positif

Siapakah Henri Fayol (1841-1925)? Dia adalah penulis yang sangat relevan di bidang administrasi bisnis; Insinyur dan ahli teori sektor ini, lahir di Istanbul, Fayol mengembangkan model administrasi yang disebut Fayolisme, di samping Teori Administrasi Klasik. Dalam artikel ini, selain mengomentari kontribusi teoretisnya yang paling relevan, kami akan mengulas secara singkat kehidupannya melalui biografi Henri Fayol.

Ringkasan biografi Henri Fayol

Henri Fayol (1841-1925) adalah seorang insinyur dan ahli teori administrasi bisnis, yang lahir pada 29 Juli 1841 di Konstantinopel (Istanbul), dan meninggal pada 19 November 1925 di Paris, pada usia 84 tahun.. Fayol dianggap sebagai salah satu kontributor utama pendekatan manajemen klasik, karena ia mengembangkan apa yang disebut teori manajemen klasik, yang akan kita lihat nanti.

Peneliti ini lahir pada 29 Juli 1841 di Konstantinopel, Istanbul, dalam keluarga borjuis. Setahun yang lalu Revolusi Industri (1840) telah berakhir, sehingga baik Fayol dan keluarganya merasakan akibatnya.

Mengenai kehidupan akademisnya, Henri Fayol lulus sebagai insinyur sipil pertambangan pada tahun 1860, ketika ia baru berusia 19 tahun. Segera ia mulai bekerja sebagai insinyur pertambangan, khususnya di Perusahaan Terbatas Commentry Fourchambault, sebuah grup besar di sektor pertambangan dan metalurgi.

Di perusahaan inilah dia menghabiskan seluruh hidupnya untuk bekerja. Sedikit demi sedikit, Fayol dipromosikan di perusahaan yang sama.

Ketika dia berusia 25 tahun, dia diangkat sebagai manajer tambang. Dua puluh dua tahun kemudian, pada usia 47 tahun, Fayol diangkat sebagai manajer umum (general manager), dan dia memegang posisi itu selama tiga puluh tahun sampai dia pensiun, antara tahun 1888 dan 1918.

Saat itu, Henri Fayol meninggalkan perusahaan kepada penggantinya, di bawah kondisi yang cukup baik dan stabil.

Kontribusi kepada perusahaan pertambangan

Perlu disebutkan bahwa perusahaan melewati tahap-tahap yang sulit, terutama selama tahun-tahun ini. Namun, selama Henri Fayol menjabat sebagai direktur perusahaan, administrasinya sangat baik.

Saat itu, Fayol juga mendedikasikan dirinya untuk menulis berbagai artikel terkait administrasi. Pada tahun 1916, dua tahun sebelum pensiun, buletin Société de l’Industrie Minérale menerbitkan salah satu karyanya yang berjudul Administration Industrielle et Générale – Prévoyance organization, direction, koordinasi, contrôle.

Beberapa tahun kemudian, pada tahun 1949, karya tersebut (“Constance Soorrs General and Industrial Administration”) diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris. Pada tahun 1978, pada kesempatan Pameran Universal, Kongres Masyarakat Industri Pertambangan diadakan di Paris.

Dalam acara tersebut, Henri Fayol mempresentasikan salah satu karyanya, melalui sebuah laporan yang mengangkat tema berikut: pengubahan dan pembakaran spontan batubara yang terpapar udara. Karyanya diterima dengan sangat baik dan sejak saat itu, Fayol mulai menonjol di bidang ilmiah.

Selanjutnya, kita akan belajar tentang dua kontribusi besarnya: Fayolisme dan teori administrasi klasik.

Fayolisme

Henri Fayol mengembangkan model administrasi yang disebutnya Fayolisme. Sinonim lain yang diterima model ini adalah: Administrasi Positif, Pendekatan Proses Administratif atau Pendekatan Anatomi.

Melalui Fayolisme, Henri Fayol menganalisis masalah yang tidak ditangani oleh Frederick Taylor, yang kemudian dianggap sebagai bapak Manajemen Ilmiah. Dalam kasusnya, Taylor telah mengembangkan Taylorisme, sebuah metode organisasi industri yang didasarkan pada pembagian tugas dalam proses produksi, dalam organisasi kerja.

Taylor menyelidiki terutama di bidang pabrik atau bengkel; sebaliknya, Fayol meneliti alamat organisasi. Selain itu, Fayol menciptakan “Sekolah untuk bos”, dan menyumbangkan ide-ide hebat terkait dengan berbagai tingkat administrasi yang kami temukan dalam suatu organisasi.

Dalam karyanya “Administration industrielle et générale” kita dapat menemukan ide-ide Fayolisme, melalui filosofinya, dan juga kontribusinya yang paling relevan di bidang ini.

Definisi dan ciri-ciri

Kami telah menempatkan Fayolisme secara singkat dalam konteksnya, tetapi sebenarnya terdiri dari apa? Apa karakteristik utamanya? Fayolisme terdiri dari model administrasi yang didasarkan pada tiga aspek penting, yaitu: Pembagian kerja

Penerapan proses administrasi tertentu Perumusan kriteria teknis yang memandu fungsi administrasi

Seperti yang akan kita lihat di bawah, Fayolisme menjelaskan beberapa fungsi dalam sebuah organisasi, di mana fungsi administrasi adalah yang paling penting. Padahal, fungsi ini mengacu pada bagian sosial perusahaan (yaitu para pekerjanya), sedangkan yang lainnya berkaitan dengan bahan baku dan mesin.

Terdiri dari apakah masing-masing fungsi tersebut? Mari kita cari tahu:

Fungsi dalam organisasi

Seperti yang kami katakan, di luar tiga aspek penting Fayolisme yang terdaftar, melalui model manajemen ini, Henri Fayol menetapkan serangkaian fungsi yang harus diperhitungkan oleh setiap perusahaan industri, dan yang merupakan berikut ini:

1. Fungsi teknis

Mereka adalah mereka yang memenuhi fungsi penyediaan barang dan jasa tertentu.

2.

Fitur Bisnis

Fungsi komersial adalah fungsi yang berkaitan dengan produksi yang efisien dan dengan pembelian dan penjualan perusahaan.

3. Fungsi keuangan

Fungsi keuangan berkaitan dengan pengelolaan uang dan mendapatkan hasil maksimal darinya.

4.

Fitur keamanan

Dalam hal ini, fungsi keamanan memenuhi misi melindungi orang dan aset mereka dari kemungkinan pencurian atau pertengkaran lainnya (misalnya banjir), dalam suatu organisasi.

5. Fungsi akuntansi

Mereka adalah fungsi yang terkait dengan persediaan, saldo, biaya, statistik…

6.

Fungsi administrasi

Terakhir, fungsi administrasi yang dikemukakan Henri Fayol dalam model Fayolismenya menyinggung koordinasi dan sinkronisasi lima fungsi lainnya, sudah dijelaskan. Pada kenyataannya, fungsi administrasi, bagi Fayol, adalah objek studi utamanya (saat itu masih dalam pengembangan penuh).

Teori Klasik Administrasi

Melalui Classical Theory-nya, Henri Fayol mengembangkan serangkaian ide dalam konteks administrasi, yang berfokus pada peningkatan efisiensi perusahaan. Gagasan-gagasan tersebut sejalan dengan optimalisasi bentuk dan susunan organ-organ yang membentuk organisasi yang bersangkutan (yaitu departemen-departemennya), serta keterkaitan strukturalnya.

Pada baris ini, dalam teori klasiknya, Fayol menekankan pentingnya anatomi perusahaan (yaitu, strukturnya) dan fisiologinya (yaitu fungsinya). Dengan demikian, Fayol sangat mementingkan fakta memperhatikan struktur organisasi (itu adalah karakteristik mendasar dari teori klasik); yaitu, unsur, prinsip, departemen, dll.

Namun, Fayol tidak mengabaikan sintesis unsur-unsur ini dan hubungan timbal baliknya, yang pada akhirnya menghasilkan visi global perusahaan, yang pada gilirannya memungkinkan subdivisi yang lebih baik di bawah sentralisasi bos utama.

Referensi bibliografi:

Heames, J., Pryor, M.G. & Taneja, S.

(2010). Henri Fayol, praktisi dan ahli teori – dihormati dan dicerca.

Jurnal Sejarah Manajemen. Peaucelle, J.L.

& Guthrie, C. (2012).

Kehidupan pribadi Henri Fayol dan motivasinya membangun ilmu manajemen. Jurnal Sejarah Manajemen.

Sasaki, T. (1995).

Hubungan keluarga Henri Fayol. Jurnal Sejarah Manajemen.

Taylor, F.W. (1911).

Prinsip-Prinsip Manajemen Ilmiah. Harper & Brothers.

P. 144.