Hans Reichenbach: biografi fisikawan dan filsuf Jerman ini

Dalam berbagai gerakan filosofis yang muncul di Eropa sepanjang abad ke-20, Reichenbach adalah salah satu penulis terkemuka. Di bawah ini kita akan dapat mempelajari lebih lanjut tentang semua episode dalam kehidupan filsuf ini dan dengan demikian lebih memahami kontribusi besar apa yang dapat dia berikan dalam disiplin ini berkat pelatihan ekstensif yang dia terima dan yang memungkinkan dia untuk menggabungkan berbagai pengetahuan..

Di sini Anda akan menemukan biografi Hans Reichenbach dalam format singkat.

Biografi singkat Hans Reichenbach

Hans Reichenbach lahir pada tahun 1891 di kota Hamburg, pada waktu itu milik Kekaisaran Jerman. Keluarganya adalah keturunan Yahudi, meskipun mereka telah masuk Kristen Protestan.

Pendidikannya berlangsung di kampung halamannya. Setelah menyelesaikan pendidikan dasar dan menengah, ia memutuskan untuk memulai studinya yang lebih tinggi.

Kehidupan universitasnya sangat intens. Di satu sisi, ia belajar teknik di Technological University of Applied Sciences di Stuttgart, tetapi ia juga memutuskan untuk melanjutkan studinya, kali ini di bidang matematika dan fisika di satu sisi, dan filsafat di sisi lain.

Untuk melakukan ini, ia berturut-turut mendaftar di berbagai universitas Jerman, seperti Berlin, Munich, Göttingen atau Erlangen. Semua pengalaman akademik Hans Reichenbach ini juga dipupuk oleh pengalaman memiliki beberapa profesor yang terkemuka otentik di bidangnya masing-masing.

Beberapa contohnya adalah Ernst Alfred Cassirer dalam filsafat, Max Bon dan David Hilbert dalam matematika, atau Arnold Johannes Wilhelm Sommerfeld dan Max Karl Ernst Ludwig Planck sendiri, yang akan memenangkan Hadiah Nobel. Tetapi kehidupan universitas tidak hanya layak untuk pelatihannya, karena ia juga merupakan komponen yang sangat aktif dalam berbagai gerakan mahasiswa.

Ia bergabung dengan Freistudentenschaft, salah satu kelompok terpenting. Demikian pula, dia hadir ketika Freideutsche Jugend diciptakan; Dia menulis artikel yang berbeda di bidang ini, di mana dia berbicara tentang reformasi universitas.

Aktivisme ini semakin mendekatkan dirinya dengan kelompok-kelompok komunis, juga mengandalkan pengaruh saudaranya, yang merupakan seorang militan gerakan komunis sayap kiri. Hans Reichenbach bergabung dengan Partai Komunis Buruh Jerman.

Dia mendapat posisi yang menonjol di dalamnya, dan sedemikian rupa sehingga dia berpartisipasi atas nama partai di Komite Eksekutif Komunis Internasional. Dia menjadi semakin terlibat dalam sisi politik organisasi mahasiswa, sampai mendirikan dan memimpin Partai Sosialis Mahasiswa Berlin.

Bibit kelompok ini sudah ada secara terselubung, karena veto yang ada untuk gerakan-gerakan ini, tetapi dengan Hans Reichenbach-lah mereka secara definitif mengkristal menjadi organisasi yang terlihat. Selama waktu ini ia memiliki kesempatan untuk berinteraksi dengan beberapa aktivis terpenting saat itu di Jerman, seperti Alexander Schwab atau Karl August Wittfogel, meskipun keduanya kemudian meninggalkan posisi komunis mereka, dan bahkan Wittfogel meninggalkan ideologi ini setelah peristiwa Perang Dunia Kedua.

Namun, terlepas dari tahun-tahun keterlibatannya yang intens dalam kegiatan politik dan protes, Hans Reichenbach benar-benar meninggalkan aspek hidupnya ini sekitar tahun 1920. Itu sebagai hasil dari menghadiri serangkaian konferensi oleh salah satu peristiwa terpenting dalam sejarah umat manusia, Albert Einstein, di mana ia belajar tentang teori relativitas, yang akan merevolusi dunia fisika.

Mungkin Anda tertarik: “Positivisme dan Empirisme Logis di abad ke-19”

pengembangan karir Anda

Setelah memperoleh gelar yang tercantum di atas, Hans Reichenbach memperoleh gelar doktor, menerbitkan tesis di mana ia berbicara tentang konsep probabilitas untuk mewakili realitas secara matematis. Pada tahun-tahun ini Perang Dunia Pertama pecah, di mana negaranya, Jerman, terlibat, di mana ia dipaksa untuk bertugas di ketentaraan, meskipun pada tahun 1917 ia akan kembali ke rumah karena alasan kesehatan.

Pada tahun 1920, ia memulai waktunya sebagai akademisi, bekerja untuk Technische Hochschule di Universitas Stuttgart. Selain itu, ia juga menerbitkan karyanya, “Teori relativitas dan pengetahuan apriori”, di mana ia menggabungkan dua bidang pengetahuannya, yaitu fisika dan filsafat.

Dalam volume ini, dia menghadapi beberapa pendekatan Kant. Ini adalah awal dari periode produktif di mana ia menerbitkan serangkaian buku jenis ini, seperti Aksiomatisasi teori relativitas, pada tahun 1924, Dari Copernicus ke Einstein, pada tahun 1927, atau Filsafat ruang dan waktu, pada tahun 1928 Hans Reichenbach mencoba mengajukan pendekatan antara filsafat logika positivis dan teori relativitas fisika.

Hubungan baiknya dengan Planck, von Laue atau Albert Einstein sendiri memudahkannya untuk bergabung dengan Jurusan Fisika di Universitas Berlin sebagai asisten profesor. Cara mengajar kelas mewakili sebuah revolusi kecil, karena ia meninggalkan skema akademis yang kaku dan mempromosikan suasana perdebatan yang tidak sering terjadi pada waktu itu.

Pada tahun 1928, Hans Reichenbach menciptakan Berlin Circle, sebuah asosiasi yang berlatar belakang filsafat empirisme logis. Kelompok ini bergabung dengan tokoh-tokoh seperti David Hilbert, Richard Edler von Mises, Carl Gustav “Peter” Hempel atau Kurt Grelling.

Dia juga meluncurkan majalah filsafat, bekerja sama dengan penulis Rudolf Carnap. Publikasi itu diberi nama Erkenntnis, sebuah istilah yang berarti pengetahuan.

 

Pengasingan ke Turki dan Amerika Serikat

Pada tahun 1933, dengan bangkitnya Nazisme ke tampuk kekuasaan di Jerman, pembalasan terhadap orang-orang asal Yahudi dimulai, seperti halnya kasus Hans Reichenbach, meskipun keluarganya telah pindah agama ke Protestan dan dia sendiri telah menikah di bawah keyakinan ini dengan Selma Menzel. Oleh karena itu, karena undang-undang rasial baru yang diberlakukan di Jerman, Reichenbach kehilangan posisinya di Universitas Berlin.

Dia tahu bahwa ini baru permulaan, jadi dia memutuskan untuk segera meninggalkan negara itu. Tujuan pertamanya, di luar perbatasan Jerman, adalah Turki.

Dia diterima dengan baik di negara ini dan segera melanjutkan karir mengajarnya, kali ini di Universitas Istanbul, di mana dia mengepalai departemen filsafat. Selama beberapa tahun berikutnya, ia mengajar kelas di lembaga ini, sementara juga menyelenggarakan seminar dan kursus tentang disiplin lain di mana ia juga ahli.

Pada tahun 1935 ia menerbitkan lagi karyanya yang terkenal, “Theory of Probability”. Berkat kontaknya dengan penulis seperti Charles William Morris, ia dapat setuju untuk bergabung dengan University of California, Los Angeles, sebagai profesor filsafat, sehingga pada tahun 1938 ia pindah ke Amerika Serikat untuk mengambil langkah baru dalam karirnya..

Berkat karya Hans Reichenbach, jurusan filsafat universitas ini menjadi rujukan di Amerika Serikat. Sepanjang tahap ini, ia melatih siswa yang akan menonjol di bidang ini.

Beberapa yang paling menonjol adalah Wesley Charles Salmon, Hilary Whitehall Putnam dan Carl Hempel, yang sebelumnya pernah menangani Hans Reichenbach dan tergabung dalam Berlin Circle. Selama tahun-tahun ini, ia juga terus menerbitkan karya, termasuk beberapa volume terpenting yang ia ciptakan.

Ini termasuk, misalnya, “Fondasi Filsafat Mekanika Kuantum” dari tahun 1944, “Elemen Logika Simbolik” dari tahun 1947, dan mungkin bukunya yang paling berpengaruh, “Kebangkitan Filsafat Ilmiah,” yang diterbitkan pada tahun 1951.

Tahun-tahun terakhir dan kematian

Hans Reichenbach berada di puncak karirnya. Ia mengajar di universitas bergengsi, menjadi referensi di bidangnya dan baru saja menerbitkan beberapa karya terbaiknya.

Beberapa karya terbarunya membahas topik-topik menarik seperti filsafat waktu dan pertanyaan lain tentang hukum ilmiah alam. Dalam penelitiannya tentang waktu, ia mempelajari konsep ini dalam bahasa dan menetapkan tiga tipologi yang berbeda, yaitu waktu berbicara, waktu peristiwa, dan waktu referensi.

Diferensiasi ini kemudian dikumpulkan oleh para ahli bahasa untuk membedakan tenses yang berbeda. Bahkan, karya ini mengkristal dalam dua karya terakhirnya, yaitu “direction of time” dan “Nomological declarations and admissible operations”.

Sayangnya, keduanya diterbitkan secara anumerta, karena Hans Reichenbach meninggal mendadak karena serangan jantung. Saat itu tahun 1953 dan dia berusia 61 tahun ketika peristiwa tragis ini terjadi.

Bagaimanapun, karirnya sudah cukup sukses untuk meninggalkan warisan yang berlanjut hingga hari ini.