Hans-Georg Gadamer: biografi filsuf Jerman ini

Hermeneutika adalah seni atau arus yang didedikasikan untuk menafsirkan teks, terutama tulisan suci dan teks filosofis dan artistik. Hans-Georg Gadamer adalah seorang filsuf Jerman yang memperbarui tren ini dengan kontribusinya.

Gadamer adalah murid Heidegger, pemikir Jerman lainnya, yang dianggap paling berpengaruh di abad ke-20. Pada artikel ini kita akan melihat biografi singkat Hans-Georg Gadamer dan ringkasan kontribusinya, terutama di bidang hermeneutika, filsafat dan estetika.

Hans-Georg Gadamer: biografi filsuf ini

Hans-Georg Gadamer adalah seorang filsuf Jerman, lahir di Marburg pada tahun 1900 dan meninggal di Heidelberg pada tahun 2002. Ia lulus dengan tesis doktoral dalam bidang filsafat pada tahun 1922.

Kemudian, pada tahun 1933, ia mengajar estetika dan etika di kota kelahirannya, di Kiel dan kota lainnya. waktu di Marburg.

Di kota terakhir, Marburg, Gadamer diangkat sebagai profesor luar biasa pada tahun 1937, dan dua tahun kemudian ia memperoleh kursi di Universitas Leipzig. Selanjutnya, ia pindah ke universitas Frankfurt dan Heidelberg, di mana ia mengambil alih dari Karl Jaspers sebagai profesor filsafat.

Pada tahun 1968 ia menjadi profesor emeritus. Hans-Georg Gadamer dikenal karena esainya di tiga bidang penting: sejarah filsafat, filsafat sejarah, dan estetika (mempelajari esensi dan persepsi keindahan).

Mungkin Anda tertarik: ” Bagaimana Psikologi dan Filsafat serupa? “

Perkembangan intelektual

Kebenaran dan metode. Unsur-unsur hermeneutika filosofis (1960) adalah karyanya yang paling penting, di mana ia menetapkan anggaran dan tujuan arus hermeneutik (teknik atau metode menafsirkan teks).

Arus ini menegaskan bahwa dunia tidak ada, tetapi makna historis yang berbeda dari “dunia”. Namun, meskipun arus ini menyiratkan relativisme yang hebat, Hans-Georg Gadamer menyinggung dalam karyanya tentang kemungkinan komunikasi dan ekspresi makna.

Karya ini secara sistematis memaparkan filosofi hermeneutik dan karya penulis yang paling relevan. Pengaruh hermeneutika keberadaan Heidegger dan filosofi Wilhelm Dilthey ditunjukkan.

Sejarah kebenaran yang direkonstruksi oleh Hans-Georg Gadamer dalam karyanya ditandai oleh filsuf terkenal Descartes, berdasarkan konsep “adaequatio”; ini berarti bahwa kebenaran benar-benar merupakan metode untuk mencapai kesesuaian yang tepat antara fakta dan proposisi. Gadamer, bagaimanapun, menentang posisi ini dan menggambarkan kemungkinan nyata dari pengalaman manusia akan kebenaran.

prinsip hermeneutika

Hans-Georg Gadamer menguraikan serangkaian prinsip hermeneutis yang melampaui filsafat, dan yang dapat diterapkan pada berbagai disiplin ilmu seperti kritik sastra atau sosiologi. Menurut penulis, pencarian kebenaran membutuhkan redefinisi hermeneutika; Menurutnya, arus ini melampaui interpretasi teks dan mencakup refleksi esensial untuk memahami dunia.

Hans-Georg Gadamer mendirikan Aliran Hermeneutik dan menegaskan bahwa interpretasi teks harus menghindari kesewenang-wenangan dan keterbatasan yang timbul dari kebiasaan mental, dan bahwa kita harus memusatkan pandangan kita pada hal-hal itu sendiri, pada teks itu sendiri. Menurut Gadamer, setiap kali kita mendekati sebuah teks, kita melakukannya dari sebuah proyek dan dengan beberapa gagasan sebelumnya tentang apa yang sedang dilakukan di sana.

pengalaman estetika

Hans-Georg Gadamer juga berbicara tentang pengalaman estetis, yang menurutnya dari sini “seseorang dapat melihat sekilas keadaan kebenaran di mana orang dari pengalaman itu sendiri dimodifikasi.” Dengan demikian, Gadamer memahami, tidak seperti teori filosofis lainnya di mana kebenaran diidentifikasi dengan pengetahuan ilmu-ilmu positif, bahwa kebenaran pengalaman muncul sebagai hasil dari orang-orang yang berhubungan dengan karya seni, sejarah, atau dialog pribadi..

Menurut filosof ini, dalam pengalaman estetis terjadi pemisahan antara subjek yang mempersepsikan dan objek (karya seni). Pengalaman ini mematahkan dikotomi subjek-objek.

Di sisi lain, pengarang menegaskan bahwa pengalaman estetis dilakukan melalui gerak maju mundur di mana karya dan subjek yang menyenanginya bergerak searah. Misalnya, dalam perenungan sebuah karya seni, penonton tunduk pada perubahan-perubahan plot, dan dengan itu diperkenalkan ke dalam karya yang sama, sementara karya itu “beroperasi” dengan sendirinya.

Ini didefinisikan oleh Hans-Georg Gadamer sebagai permainan.

Karya lain dan hubungan dengan penulis lain

Hans-Georg Gadamer juga menulis karya lain, seperti Problem of Historical Consciousness (1963), Little Writings (1967), dan Dialogue and Dialectics (1980), sebuah ringkasan esai tentang dialog Plato. Di sisi lain, sepanjang hidup dan karir profesionalnya, ia berdebat dengan para pemikir seperti Jacques Derrida dan Jürgen Habermas.

Riccardo Dottori, seorang filsuf Italia, mempublikasikan percakapannya dengan Gadamer dalam sebuah karya berjudul L’ultimo dio. Lezioni sul XX Secolo ; edisi karya ini diterbitkan dalam bahasa Jerman pada tahun 2002, beberapa minggu sebelum benteng Hans-Georg Gadamer.

Referensi bibliografi:

Hahn, L. dan Drechsler, W.

(1998). Filosofi Hans-Georg Gadamer.

Trek, 2(4), 338-351. Malpas, J.

(2003). Hans-Georg Gadamer.

Ensiklopedia Filsafat Stanford.