Hannah Arendt: biografi pemikir Jerman ini, yang melarikan diri dari Nazisme

Arendt adalah tokoh kunci dalam filsafat pada saat seluruh dunia berada dalam pergolakan akibat Perang Dunia II. Kami akan meninjau kehidupan penulis ini, juga meninjau konteks sejarah di mana sebagian besar tonggak biografinya terjadi.Kami akan memahami pentingnya karyanya oleh pemikir ini melalui biografi Hannah Arendt ini.

Biografi singkat Hannah Arendt

Hannah Arendt lahir di kota Hannover, pada waktu itu milik Kekaisaran Jerman, pada tahun 1906. Keluarganya adalah keturunan Yahudi, sebuah fakta yang akan memiliki makna khusus untuk peristiwa yang akan menghancurkan Eropa beberapa dekade kemudian.

Ketika Hannah masih sangat muda, keluarganya pindah ke Königsberg, di Prusia, di mana dia akan dibesarkan. Sang ayah meninggal pada tahun 1913, ketika Hannah Arendt baru berusia 7 tahun.

Oleh karena itu, ibunyalah yang merawatnya dengan memberikan pendidikan yang bernuansa liberal dan sosial demokrat. Posisi keluarga memungkinkan dia untuk berinteraksi dengan intelektual kota.

Dia segera mengembangkan ketertarikan pada filsafat, dan pada usia 14 dia sudah membaca karya Kant dan Jaspers. Dia dikeluarkan dari sekolah karena konflik disiplin dan dilatih sendiri di Berlin untuk dapat mengakses universitas, seperti yang akan dia lakukan pada tahun 1924, di Universitas Marburg, di Hesse.

Dia adalah seorang siswa dari kepribadian penting seperti Rudolf Bultmann, Nicolai Hartmann dan di atas segalanya, Martin Heidegger, dengan siapa dia juga memiliki hubungan rahasia, karena dia adalah pria yang sudah menikah dan jauh lebih tua darinya. Situasi memaksa Hannah Arendt untuk pindah ke universitas lain, seperti Albert Ludwig di Freiburg, di mana dia mendapat kesempatan untuk belajar dari Edmund Husserl, dan kemudian Heidelberg, di Baden-Württemberg, di mana dia menerima gelar doktor.

Direktur tesisnya adalah Karl Jaspers, penulis penting lainnya yang juga akan memelihara persahabatan yang baik dengannya sepanjang hidup. Tesis ini membahas tentang konsep cinta dalam Santo Agustinus dari Hippo.

Hubungannya dengan cendekiawan universitas yang berbeda memungkinkan dia untuk berhubungan dengan Kurt Blumenfeld, promotor gerakan Zionis di Jerman, di mana Hannah Arendt masuk, memulai aktivisme yang mendukung orang-orang Yahudi.

pernikahan dan politik

Hannah Arendt bertemu calon suaminya, Günther Stern, di Marburg, yang kemudian mengubah nama keluarganya menjadi Gunther Anders. Dia juga seorang filsuf, asal Polandia.

Mereka pindah bersama sebelum pernikahan, yang merupakan skandal bagi masyarakat dengan tradisi yang mengakar. Saat itu tahun 1930.

Mereka pindah ke Berlin, di mana Arendt secara bertahap mendekati gerakan politik. Dia membaca karya-karya Karl Marx dan Leon Trotsky.

Dia mulai tertarik dengan alasan yang menyebabkan masyarakat meminggirkan orang Yahudi. Demikian juga, dia menulis artikel feminis di mana dia menunjukkan perbedaan yang dipaksakan dalam kehidupan seorang wanita sehubungan dengan kehidupan seorang pria.

Temannya Jaspers bersikeras kepada Hannah Arendt bahwa dia harus menyatakan secara terbuka bahwa dia orang Jerman, tetapi dia menolak dan selalu menggunakan identitas Yahudinya. Saat itu tahun 1932, tepat sebelum Adolf Hitler berkuasa di Jerman.

Hannah mempertimbangkan untuk meninggalkan negara itu, merasakan penganiayaan yang akan dialaminya karena rasnya. Suaminya pergi ke pengasingan di Prancis, tetapi dia awalnya tetap di negara asalnya.

Dia bergabung dengan organisasi Zionis dan ini membuatnya ditangkap oleh polisi rahasia rezim Nazi, Gestapo. Dia adalah salah satu intelektual pertama yang membela perjuangan aktif melawan Sosialisme Nasional.

Faktanya, dia dengan keras mengkritik yang lain karena tidak bergabung dengan gerakan ini dan hanya mencoba untuk hidup dengan rezim. Masalahnya begitu sulit sehingga membuatnya mengakhiri beberapa persahabatannya.

Akhirnya, dia tidak menemukan alternatif lain selain pengasingan dan berhasil mencapai Paris pada tahun 1933, di mana dia dipertemukan kembali dengan suaminya. Namun, kepentingan keduanya sudah sangat berbeda dan pada tahun 1937 mereka bercerai.

Pada tahun yang sama, Jerman menarik kewarganegaraannya, membuat Hannah Arendt tidak memiliki kewarganegaraan. Beberapa tahun kemudian, pada tahun 1940, dia akan menikah lagi, kali ini dengan Heinrich Blücher.

Tahun itu, Prancis memanggil semua imigran Jerman untuk dideportasi. Hannah dipindahkan ke kamp interniran di Gurs, di mana dia ditahan selama lima minggu sebelum dia berhasil melarikan diri.

Mereka pindah pertama ke Montauban dan kemudian ke Lisbon, ibu kota Portugis, dengan bantuan Varian Fry, seorang jurnalis Amerika. Dia akhirnya akan beremigrasi ke Amerika Serikat.

Pengasingan di AS dan perjalanan ke Jerman

Hannah Arendt tiba bersama suami dan ibunya di New York City pada tahun 1941 sebagai pengungsi. Dia dengan cepat belajar bahasa, yang membantunya bekerja sebagai kolumnis untuk majalah Aufbau.

Dia mengambil keuntungan dari pengeras suara ini untuk mencoba mempromosikan identitas Yahudi dan mencoba untuk menciptakan tentara Yahudi di seluruh dunia, tetapi klaim tersebut tidak pernah berhasil. Selama tahun-tahun berikutnya ia melanjutkan, dengan intensitas yang meningkat, menerbitkan artikel-artikel untuk meningkatkan kesadaran akan situasi orang-orang Yahudi di dunia.

Dia juga berbicara tentang situasi orang-orang tanpa kewarganegaraan, seperti dia. Setelah Perang Dunia II berakhir, Hannah Arendt memulai serangkaian perjalanan ke Jerman untuk melihat sendiri apa akibat dari Holocaust bagi orang-orang Yahudi.

Yang pertama dari perjalanan ini terjadi pada tahun 1949, dan memungkinkan dia untuk bertemu lagi dengan Martin Heidegger dan Karl Jasper. Dia menulis sebuah esai di mana dia menangkap penghancuran tatanan moral yang telah dilakukan Nazi Jerman selama tahun-tahun itu, melakukan kejahatan yang bahkan di luar imajinasi.

Yang paling mengejutkannya adalah sikap orang-orang Jerman itu sendiri, yang menurutnya berjalan di antara ketidakpedulian dan kesunyian dalam menghadapi kekejaman ini. Setelah tahap yang sulit ini, Hannah Arendt mulai membuat karya tentang filsafat eksistensial, mempelajari Albert Camus secara mendalam.

Ini meningkatkan kemungkinan Federasi Eropa, di mana konflik nasionalis akan berakhir. Dia juga menerbitkan karya penting lainnya di mana dia berurusan dengan rezim Nazi Jerman dan Soviet Rusia.

Mereka adalah tiga volume, Anti-Semitisme, Imperialisme dan Totalitarianisme. Mungkin Anda tertarik: “Eksperimen manusia selama Nazisme”

Kewarganegaraan AS dan melanjutkan karirnya

Pada tahun 1951, Hannah Arendt akhirnya mendapatkan kembali kewarganegaraannya setelah lama tidak menjadi bagian dari negara mana pun. Dalam hal ini, AS yang memberinya paspor baru.

Ini mengakhiri ketidakadilan yang telah menghantuinya sejak lama. Tak lama setelah itu, pada tahun 53, ia mulai bekerja mengajar kelas di Brooklyn College, karena karya-karyanya tentang totalitarianisme telah membuatnya sangat populer.

Arendt menggugat pemerintah Jerman, mencari klaim atas kerusakan yang disebabkan oleh harus pergi ke pengasingan dan melepaskan karirnya, tetapi butuh beberapa dekade untuk makmur, sejak diberikan pada tahun 1972. Dia melanjutkan aktivismenya melawan semua jenis diskriminasi, seperti yang dilakukan pada mantan komunis dan orang kulit hitam.

Demikian juga, ia menentang Perang Vietnam. Pada tahun 1961 ia pindah ke Yerusalem, sebagai reporter untuk New Yorker, untuk meliput persidangan Adolf Eichmann, yang akan menjadi asal dari beberapa karyanya, termasuk Eichmann di Yerusalem, sebuah laporan tentang banalitas kejahatan, salah satu lebih penting.

Dalam volume ini ia membahas beberapa poin kontroversial, di antaranya tanggung jawab dewan Yahudi Jerman, yang dengan cara tertentu memfasilitasi pekerjaan Nazi.

Mengajar di universitas dan tahun-tahun terakhir

Pada tahun 1959, Hannah Arendt mulai bekerja di universitas yang berbeda, pertama di Princeton, salah satu yang paling bergengsi di Amerika, kemudian di Chicago dan akhirnya di New School for Social Research di New York, sebuah entitas di mana dia akan bekerja sampai akhir hidupnya. hari.

Ia menerima berbagai penghargaan dari institusi Amerika dan Jerman, termasuk gelar doktor kehormatan. Salah satu pertanyaan tentang etika yang dia bahas dalam karya-karyanya adalah sifat baik dan jahat dalam diri manusia.

Hannah Arendt berpendapat bahwa manusia pada dasarnya tidak baik atau buruk, dan bahwa tanggung jawab untuk setiap tindakan kejahatan terletak semata-mata pada orang yang telah melakukannya. Ia juga menegaskan bahwa moralitas suatu masyarakat tidak boleh jatuh pada konsep kesadaran moral, karena ada risiko bahwa itu akan dimanipulasi dan pada akhirnya akan terbentuk totalitarianisme.

Hannah Arendt meninggal pada tahun 1975, karena serangan jantung, di kantor universitasnya sendiri dan di hadapan teman-teman sekelasnya. Dikatakan bahwa dia selalu menyatakan bahwa dia ingin mengakhiri hari-harinya bekerja, sehingga dalam arti keinginannya terpenuhi.

Referensi bibliografi:

Arendt, H., Kroh, J. (1964).

Eichmann di Yerusalem. Penguin Klasik.

Benhabib, S. (1995).

Paria dan bayangannya: biografi Hannah Arendt tentang Rahel Varnhagen. Universitas Harvard.

Owens, P. (2005).

Hannah Arendt: Pengantar biografi dan politik. Peloncat.

Villa, H.V. (2004).

Hannah Arendt: Kehidupan Abad Kedua Puluh. Bogota: Pan Amerika.