Gustavo Bueno: biografi filsuf Spanyol ini

Meskipun mungkin mengejutkan beberapa orang, Spanyol adalah negara dengan latar belakang filosofis yang luas. Para filsuf Spanyol modern mungkin tidak memiliki dampak yang sama di luar negeri seperti yang dialami Noam Chomsky, Simone de Beauvoir atau Jürgen Habermas, tetapi tentu saja pendekatan mereka sangat menarik.

Gustavo Bueno telah menjadi salah satu pemikir kontemporer dari panggung filosofis Spanyol, dengan pandangan menarik tentang ide-ide kiri dan kanan, pembelaan yang jelas dari Spanyol sebagai bangsa besar dan pencipta sistem filosofis yang disebut materialisme filosofis. Selanjutnya kita akan melihat kehidupan, pemikiran, ideologi, dan karya menarik dari filsuf Spanyol ini, yang dianggap sebagai salah satu yang terbesar abad ke-20 dan awal abad ke-21, melalui biografi Gustavo Bueno.

Biografi singkat Gustavo Bueno

Gustavo Bueno Martínez lahir di Santo Domingo de la Calzada, La Rioja, pada 1 September 1924. Orang tuanya adalah Gustavo Bueno Arnedillo, seorang dokter, dan María Martínez Pérez.

Di masa mudanya ia menerima pendidikan dasar Katolik, yang akan memungkinkan dia pengetahuan yang baik tentang teologi dan akar Kristen masyarakat Spanyol. Kehidupan universitasnya dihabiskan di universitas bergengsi La Rioja, Zaragoza dan Madrid.

Setelah menyelesaikan tesis doktornya sebagai rekan di CSIC (Dewan Tinggi untuk Penelitian Ilmiah), pada tahun 1949, pada usia dua puluh lima, ia memperoleh kursi di Pendidikan Menengah. Pada saat itulah dia akan mulai mengajar di Institut Lucía de Medrano di Salamanca, di mana dia akan bekerja sampai tahun 1960.

Gustavo Bueno menjadi murid Falangis Eugenio Frutos Cortés dan Yela Utrilla saat menjadi rekan di Institut Luis Vides di Madrid, tempat yang dia akses berkat persahabatannya dengan Rafael Sánchez Mazas. Ia juga berkesempatan menerima pengetahuan dari anggota Opus Dei seperti Raimundo Pániker dan Rafael Gambra.

Pada akhir tugas mengajarnya di Institut Lucía de Medrano pada tahun 1960 Gustavo Bueno pindah ke Asturias, tanah tempat ia akan menetap secara permanen. Di sana ia akan bekerja sebagai profesor di Fundamentals of Philosophy and History of Philosophical Systems di Universitas Oviedo hingga hampir akhir abad ini pada tahun 1998.

Sejak tahun itulah ia akan mendirikan Gustavo Bueno Foundation, yang berkantor pusat di sana. di Oviedo yang akan melakukan banyak pekerjaan.

Sejak 1970-an, Bueno telah mengembangkan sistem filosofisnya sendiri, yang dia sebut materialisme filosofis. Selain itu, seiring berjalannya waktu, ia akan memperoleh visi pembelaan yang jelas tentang gagasan Spanyol sebagai negara besar, yang dengannya, selain mendirikan institusinya sendiri dan mengekspresikan kebanggaan nasionalnya dalam teks-teksnya, Bueno adalah seorang anggota dan pelindung kehormatan di Yayasan Pertahanan Bangsa Spanyol (DENAES).

Pada tahun-tahun terakhirnya, ia terlibat dalam beberapa kontroversi tentang visinya tentang Spanyol, gagasan kiri dan kanan, dan agama. Semuanya membuatnya mendapatkan sedikit ketenaran selama tahun 2000-an, baik atau buruk, dan dia menjadi karakter media yang cukup, sesuatu yang sangat luar biasa di Spanyol, karena jarang seorang filsuf memiliki pengaruh seperti itu di media Iberia.

Gustavo Bueno Martínez meninggal pada 7 Agustus 2016 di Niembro Asturias, pada usia 91 tahun. Dia meninggal dua hari setelah kematian istrinya Carmen Sánchez.

Dia adalah ayah dari Gustavo Bueno Sánchez, juga seorang filsuf.

materialisme filosofis

Materialisme filosofis yang diajukan oleh Gustavo Bueno berbagi dengan materialisme tradisional penolakan spiritualisme, yaitu penolakan keberadaan substansi spiritual. Namun, tidak boleh dianggap bahwa ia mereduksi filsafatnya menjadi korporealisme, seperti yang sering terjadi pada materialisme lain.

Materialisme filosofis Bueno mengakui realitas makhluk material inkorporeal seperti, misalnya, hubungan nyata (non-mental) dari jarak yang dapat eksis antara dua objek fisik, seperti dua gelas. Jarak antara kedua bejana itu tidak berwujud, itu ada, tetapi tidak rohani.

Di antara ide-ide yang dikembangkan secara luas yang dapat ditemukan dalam materialisme filosofis Bueno, kami dapat menyoroti empat hal berikut: Ontologi (umum dan khusus)

Gnoseologi (teori penutupan kategoris) Filsafat agama (dan peran hewan dalam esensi agama)

teori sastra Inilah tema-tema yang paling sering muncul dalam karya Bueno hingga tahun 1990.

Namun, di awal milenium baru ia mulai mendalami tema-tema yang berkaitan dengan etika dan kritik sosial dan politik. Cara dia menyajikan tema-tema baru ini telah dikritik karena dia tidak menyajikannya dengan ketelitian yang sama seperti yang sebelumnya.

Misalnya, telah dikatakan bahwa kritiknya terhadap pasifisme lebih merupakan cara mendiskualifikasi daripada benar-benar menyajikan pendapat yang beralasan. Di antara tema-tema lain yang dapat ditemukan dalam karya Bueno di awal tahun 2000-an dapat kita temukan:

Kritik terhadap gagasan budaya teori negara

Ide Spanyol, kesatuan dan identitasnya dalam sejarah dan hari ini Analisis esensi televisi

ideologinya

Jika Gustavo Bueno cukup kontroversial ketika mengungkapkan visi filosofisnya, cara dia melakukannya dengan ideologi politiknya tidak akan kurang. Dia adalah murid dari sindikalis nasional Santiago Montero Díaz yang lintasan ideologisnya membawanya untuk merangkul campuran antara totalitarianisme sayap kanan dan sayap kiri pada akhir Francoisme, datang untuk menunjukkan simpati terhadap berbagai proyek politik paratotaliter, termasuk Soviet.

Persatuan. Dia dikenal luas karena pandangan Europhobic-nya.

Ia biasa mengatakan bahwa Eropa adalah masalah dan Spanyol solusinya, melihat benua tua sebagai sumber bahaya bagi kelangsungan hidup bangsa Spanyol. Gagasan bahwa Eropa bisa menjadi tempat alami untuk proyeksi internasional Spanyol tampak mengerikan baginya.

Dia lebih memilih melanjutkan warisan Kekaisaran Spanyol dan mempromosikan gagasan Hispanidad sebagai gantinya. Dalam karya-karyanya ia memaparkan gagasan tentang kerajaan predator dan generator, menjadi Spanyol dalam kategori kedua ini.

Harus dikatakan bahwa sepanjang hidupnya Gustavo Bueno bukanlah orang dengan ideologi politik yang tetap atau jelas. Satu-satunya hal yang membuatnya terlihat baik adalah menjadi seorang nasionalis Spanyol.

Pada topik lain yang dia bicarakan, dia menunjukkan pendapat yang agak berbeda, seperti menganggap dirinya seorang ateis Katolik, dalam arti bahwa dia tidak menganut agama apa pun tetapi mengakui pentingnya iman Katolik dalam budaya Spanyol; dan Marxis heterodoks, mengkritik Marxisme vulgar dan mempromosikan pemulihan Marxisme paling klasik. Dia juga dianggap sebagai Thomist yang tidak percaya, menjadi pembela tradisi skolastik Spanyol yang telah dimulai sejak zaman Sekolah Penerjemah Toledo pada abad ke-13.

Dia juga telah diklasifikasikan sebagai platonis, membandingkan dirinya dengan Akademi Plato dan ahli yang baik. Posisinya dalam spektrum politik sama sekali tidak tetap.

Orang mungkin berpikir bahwa sebagai seorang nasionalis Spanyol, ia akan menganut tesis sayap kanan dan ekstrem kanan, sebuah aspek yang tampaknya sebagian benar di akhir hayatnya. Namun, ia juga dianggap di sebelah kiri, menyangkal partikularisme sayap kanan, meskipun tidak kalah kritisnya dengan kiri Spanyol.

Pada tahun-tahun terakhirnya, dia secara terbuka mendukung Partai Populer Spanyol, mendukung pencalonan Presiden Mariano Rajoy. Filosofi Bueno dan landasan homonimnya dianggap sebagai referensi ideologis, dalam satu atau lain cara, untuk pembentukan partai Vox.

Banyak kesamaan antara sekolah Bueno dan partai sayap kanan ekstrim yang luar biasa, mengingat banyak dari kunci yang menandai partai Santiago Abascal adalah kunci yang sama yang selalu dipertahankan Bueno. Mungkin Anda tertarik: “Karl Marx: biografi filsuf dan sosiolog ini”

kontroversi

Tidak mengherankan bahwa seseorang yang kontroversial seperti Gustavo Bueno, mempertahankan beberapa kontroversi sepanjang hidupnya, baik dengan kiri, kanan, ateisme, Katolik, Maois; Ide-idenya tentang bangsa Spanyol, iman Kristen dan peran kanan dan kiri membangkitkan banyak lepuh di sektor filosofis Spanyol yang luas. Ada begitu banyak episode kontroversial seputar pribadinya sehingga dia praktis akan memberi kita jadwal setiap tahun sejak dia menyelesaikan studi universitasnya hingga kematiannya.

Pada tanggal 1 Desember 1970, beberapa mahasiswa Maois dari Partai Komunis Proletar Barcelona melemparkan sepanci cat ke arahnya, menyerangnya dan mencoba memasang tanda padanya yang bertuliskan “kekurangan kapitalisme”. Mereka memprotes bukan karena persahabatan Falang mereka atau pandangan kontroversial mereka tentang Spanyol.

Mereka memprotes karena Bueno memposisikan dirinya mendukung Uni Soviet, sebuah rezim komunis, melawan China, rezim komunis lainnya. Tujuh tahun kemudian agresi datang dari sisi lain spektrum politik, kali ini kelompok sayap kanan AAA (Alianza Apostólica Anticomunista) membakar SUV mereka.

Pada tahun 1989 ia memulai diskusi yang kuat dalam program “La Clave” oleh José Luis Balbín di Televisi Spanyol. Di sana dia berdebat dengan seorang Yesuit tentang mukjizat Fatima, menuduh religius bahwa dia tidak tahu dogma agamanya sendiri dan mengatakan kepadanya bahwa mukjizat ini benar-benar tidak masuk akal.

Pada tahun 2003 ia menerbitkan “Mitos kiri” di mana ia mendapatkan permusuhan dari beberapa kelompok pro-kemerdekaan di Spanyol. Mereka menuduhnya sebagai seorang fasis, dan begitu pula beberapa ilmuwan politik yang mengkritik teorinya tentang generasi kiri.

Ironisnya, ia juga dituduh sebagai seorang Stalinis karena, menurut para pengkritiknya, mencoba menciptakan aliansi besar antara kaum liberal, komunis, dan Katolik melawan demokrasi sosial. Pada tahun 2007 ia terlibat dalam kontroversi lain, kali ini dari tangan pendukung kemerdekaan Andalusia, yang menggambarkannya sebagai konservatif dan Islamofobia setelah mengkritik fakta bahwa Blas Infante ditunjuk dalam Statuta Otonomi Andalusia yang baru sebagai bapak tanah air Andalusia.

Selain itu, beberapa pernyataan yang dibuatnya setelah serangan jihadis di Menara Kembar pada 11 September 2001 muncul kembali, pernyataan yang menyatakan bahwa akar Islam harus dihancurkan. Dia mencoba memenuhi syarat dengan mengatakan bahwa dia tidak menyerang agama Islam itu sendiri, juga tidak menyalahkan semua Islam atas serangan teroris.

Namun, dia menjelaskan bahwa itu adalah tipikal Islam dan Buddha untuk mengorbankan diri untuk alasan agama, sesuatu di matanya cukup tipikal fanatisme agama yang kurang bijaksana. Selain itu, dia mengatakan bahwa ketika dia berbicara tentang menghancurkan akar Islam, dia mengatakannya dalam pengertian yang sama seperti pada abad ke-17 dan ke-18 rasionalisme filosofis melakukannya dengan akar ideologis Kristen.

Kontroversi antara lain dianggap menganjurkan kekerasan gender, menentang aborsi, menganggap gerakan hak-hak hewan gila dan memberikan hak apa pun kepada hewan, dan juga menganggap orang-orang yang mendukung ingatan sejarah, dan pemulihan mayat-mayatnya. kerabat yang meninggal selama Perang Saudara Spanyol “terobsesi dengan tulang”.

Referensi bibliografi:

Núñez Seixas, Xose Manoel (2007). Konservatif dan patriot: nasionalisme hak Spanyol di abad ke-21.

Dalam: Carlos Taibo (Ed.). Nasionalisme Spanyol, esensi, memori dan institusi (Madrid: Catarata): 159-192.

ISBN 978-84-8319-332-7. Yayasan Gustavo Bueno (sf) Yayasan Gustavo Bueno.

Spanyol http://www.fgbueno.es/