Gustav Theodor Fechner: biografi bapak psikofisika

Meskipun minat pada jiwa manusia telah ada sejak zaman kuno, tidak sampai kontribusi Wilhelm Wundt dan penciptaan laboratorium pertama yang didedikasikan untuk penelitiannya, kelahiran psikologi sebagai disiplin ilmu tidak dipertimbangkan. Tetapi kenyataannya adalah bahwa selain Wundt, penulis lain sangat penting dalam awal dan perkembangan psikologi sebagai ilmu, menjadi momen pertama yang terkait dengan penciptaan psikofisika.

Dalam hal ini, sosok Gustav Theodor Fechner menonjol, dianggap sebagai bapak disiplin ini dan biografi singkatnya disajikan dalam artikel ini.

Biografi singkat Gustav Theodor Fechner

Putra seorang pendeta Protestan, Gustav Theodor Fechner lahir pada 19 April 1801 di Gross-Srchen, sebuah wilayah milik Jerman saat ini. Pendidikan awalnya adalah tradisional dan dalam lingkungan keagamaan, menjadi aspek spiritual yang akan memiliki relevansi besar dalam hidupnya.

Ayahnya meninggal karena sakit ketika Fechner berusia lima tahun. Yang terjadi selanjutnya adalah salah satu karier terpenting dalam studi ilmiah psikofisika.

Tahun pelatihan, pernikahan dan posisi mengajar

Fechner awalnya tertarik pada kedokteran, memulai studinya di bidang ini di Akademie Medizinisch-Chirurgische di Dresden. Namun, pada tahun 1818 ia akan masuk Universitas Leipzig, di mana ia akan bertemu dan bekerja dengan Weber.

Minatnya pun berubah terhadap dunia fisika. Pada usia 29, dia akan bertemu Clara Volkmann, yang akan dia nikahi tiga tahun kemudian.

Pada tahun 1834, setahun setelah pernikahannya, ia akan menerima posisi di universitas sebagai profesor fisika. Ketika dia mulai menyelidiki warna, dia akan mulai secara profesional menunjukkan minatnya pada paranormal, awalnya bekerja dengan persepsi warna dan subjektivitas yang ditangkapnya, melakukan eksperimen yang berbeda tentang masalah ini.

Ketidakmampuan dan refleksi singkat tentang filsafat

Pada tahun 1840 Fechner akan menderita masalah penglihatan yang parah, yang sebagian besar disebabkan oleh paparan sinar matahari yang terlalu lama pada retinanya, yang akan membuatnya buta. Efek kebutaan, serta tekanan yang dialaminya sebagai profesor universitas akhirnya membuat Fechner begitu cacat sehingga dia harus meninggalkan posisi mengajarnya di universitas untuk sementara waktu.

Dia menderita depresi berat selama sekitar tiga tahun. Dalam periode hidupnya ini perhatiannya terhadap esensi hal-hal dan aspek metafisik seperti jiwa dan tubuh tumbuh.

Penulis ini menganggap bahwa fisik dan spiritual bukanlah unsur yang terpisah, tetapi mereka mencerminkan wajah yang berbeda dari realitas yang sama. Dia berpendapat bahwa semua makhluk hidup memiliki jiwanya sendiri, dan bahkan materi anorganik memiliki roh, pandangan yang mengingatkan pada filsuf Baruch Spinoza.

Setelah tiga tahun, dia keluar dari keadaan depresinya untuk mulai merasakan perasaan sejahtera, euforia, dan pemuliaan yang dia sendiri sebut sebagai prinsip kesenangan. Ketertarikan pada aspek metafisik realitas dan keyakinan bahwa tubuh dan pikiran bersatu akan membawanya, setelah pulih, untuk masuk kembali ke Universitas Leipzig sebagai profesor, tetapi kali ini filsafat.

Pada tahun 1848 ia akan menerbitkan Nanna; oder ber das Seelenleben der Pflanzen (Nanna atau kehidupan spiritual tanaman) dan Zend-Avesta; oder ber die Dinge des Himmels und des Jenseits, von Standpunkt der Naturbetrachtung (Zend-Avesta atau tentang benda-benda di langit dan di luar dari sudut pandang alam), keduanya karya yang membahas unsur-unsur seperti hubungan antara tubuh dan jiwa.

Kelahiran psikofisika

Fechner akan melakukan berbagai eksperimen untuk mendemonstrasikan hubungan pikiran-tubuh, dan selama bertahun-tahun dia mencari model matematika dan persamaan yang akan menentukan keberadaan hubungan antara aspek material dan spiritual/mental. Penelitiannya meliputi analisis dan pengamatan model yang diusulkan oleh Weber dan pengamatan keberadaan ambang absolut dan relatif dalam menangkap rangsangan, memiliki kepentingan besar dalam peningkatan dan perluasan apa yang dikenal sebagai “Hukum Weber”.

Pada tahun 1860 ia mensistematisasikan karya dan penemuannya dan menerbitkan buku yang akan menyebabkan lahirnya psikofisika sebagai disiplinnya sendiri, “Elements of psychophysics”, di mana ia mengeksplorasi hubungan matematis dan fisik antara tubuh dan pikiran melalui penyelidikan sensasi dan persepsi..persepsi. Ia juga mengeksplorasi aspek-aspek seperti kesalahan pengukuran, dan minatnya pada spiritual berlanjut pada aspek-aspek seperti spiritisme atau yang saat ini dikenal sebagai parapsikologi.

Dia terus menerbitkan berbagai karya yang didedikasikan untuk berbagai aspek, seperti estetika, dan memperluas minat dan penelitiannya pada topik yang dekat dengan prinsip kesenangan atau humornya.

Kematian dan warisan Fechner

Gustav Theodor Fechner meninggal pada November 1887 di Leipzig. Karya-karyanya telah menjadi kemajuan penting yang memungkinkan psikologi lahir sebagai ilmu, mempengaruhi penulis seperti Wundt atau Sigmund Freud.

Psikofisika dan psikometri yang berasal darinya, juga terus menjadi bagian penting dari psikologi eksperimental saat ini, terutama yang berkaitan dengan behaviorisme.