Guanches: siapa mereka dan bagaimana mereka hidup?

Sebelum penaklukan Kastilia atas Kepulauan Canary, pada abad ke-15, budaya aborigin hidup di kepulauan itu: Guanches. Meskipun penggalian arkeologis dan kontak dengan orang Eropa telah mengungkapkan sedikit tentang budaya ini, bahasanya, ritus keagamaan dan organisasi sosialnya, banyak aspek Guanches tetap menjadi misteri.

Mari berwisata ke Kepulauan Canary untuk menemukan budaya yang sangat menarik ini.

Siapa Guanches itu?

Guanches adalah nama yang penduduk asli kuno Kepulauan Canary dikenal, meskipun asal etimologis mereka mengacu terutama pada budaya yang mendiami pulau Tenerife sebelum penaklukan Kastilia tahun 1496. Mereka telah terkait dengan masyarakat Berber Utara.

Afrika. Kata Guanche memiliki asal yang tidak pasti, meskipun beberapa sejarawan, filolog dan penakluk waktu menunjukkan bahwa itu berasal dari bahasa Guanches, kata tersebut sudah muncul dalam dokumen resmi waktu di mana penaklukan terjadi.

Kata Guanche mungkin merupakan bentuk sinkop dari “guanchinerfe”, yang berarti “pria dari Chinerfe”, Chinerfe adalah nama yang diberikan oleh Guanches ke pulau Tenerife.

Dari mana mereka berasal?

Guanches harus tiba melalui laut, meskipun fakta bahwa kontak pertama antara orang-orang ini dan orang-orang Eropa menunjukkan bahwa mereka telah kehilangan semua pengetahuan tentang navigasi. Tidak seperti yang biasanya terlihat di budaya pulau lain, mereka tidak memiliki jenis perahu apa pun yang memungkinkan mereka melakukan perjalanan antar pulau, meskipun mereka harus datang dari suatu tempat.

Hal yang aneh adalah fakta inilah yang menyebabkan kelompok Guanche di setiap pulau membedakan diri mereka dari waktu ke waktu dengan cara yang sangat mencolok. Menurut situs arkeologi Icod de los Vinos (Cueva de los Guanches), manusia pertama yang menghuni Tenerife pasti hidup pada abad ke-6 SM.

C. Melalui analisis genetik, terlihat bahwa populasi ini pasti berkerabat dengan Berber kuno di Afrika Utara.

Sekitar 55% dari garis keturunan Guanche terkait dengan genetika orang-orang Maghreb. Penjajahan pulau-pulau oleh orang Afro-Amerika terjadi, tentu saja, melalui berbagai migrasi, dimotivasi oleh penggurunan Sahara dan pencarian tempat-tempat yang bebas dari invasi Fenisia dan Romawi yang menetap di pantai Mediterania Afrika.

Bagaimana mereka secara fisik?

Menurut deskripsi para penjelajah Eropa pertama, seperti kasus biarawan Alonso de Espinosa, Guanches di pulau Tenerife memiliki dua sub-ras: mereka yang dari selatan berkulit gelap, sedangkan yang dari utara lebih putih..dan bahkan pirang. Studi antropologi telah membagi jenazah Guanche menjadi dua jenis, tergantung pada bentuk tengkoraknya.

Ada yang disebut Cro-Magnoids, dengan wajah lebar dan kuat, dan tengkorak memanjang dan sempit, dan Mediterranoids, dengan wajah tinggi dan tengkorak pendek. Meskipun kita berbicara tentang kelompok manusia seperti yang lain, yang mencolok adalah bahwa tampaknya mereka menampilkan dimorfisme seksual yang nyata.

Pria lebih kekar dan lebih tinggi, berukuran antara 160 dan 170 sentimeter, sementara wanita jarang melebihi 160 cm. Perlu dicatat bahwa ketinggian ini bervariasi tergantung pada area.

Ada populasi yang tinggal di pegunungan Anaga dan Teno, terisolasi dari yang lain, di mana pria tidak lebih tinggi dari 160 cm dan wanita kurang dari 150 cm, memiliki diferensiasi seksual yang lebih sedikit. Harapan hidup mereka pasti berkisar antara 30 dan 45 tahun, meskipun tentunya para bangsawan, yang diberi makan lebih baik dan tanpa harus melakukan upaya fisik yang besar, mencapai hingga 65 tahun.

Mungkin Anda tertarik: ” Sentinel Utara: suku paling terpencil di dunia “

Karakteristik budaya penduduk asli Kepulauan Canary

Ini adalah karakteristik budaya utama Guanches.

bahasa guache

Bahasa Guanche adalah kumpulan pidato yang diucapkan oleh penduduk asli Canarian. Bahasa ini terkait dengan bahasa Berber, dan karena alasan ini juga disebut Canarian Berber atau Insular Tamazight.

Prasasti dan ukiran batu telah ditemukan yang tanda-tandanya mirip dengan alfabet Tifinagh yang digunakan oleh Berber, yang dianggap sebagai bukti hubungan dengan Tamazight. Meskipun kemungkinan besar bahasa itu mati sekitar abad ke-18, ada orang yang percaya bahwa itu bisa bertahan sampai abad ke-19.

Saat ini tidak ada penutur asli bahasa ini yang diketahui, selain fakta bahwa hanya ada sedikit informasi tentang tata bahasa dan leksikonnya. Namun, tidak sedikit toponim Canarian yang berasal dari Guanche, terutama nama kotamadya, seperti Gáldar, Alajeró, Timijiraque dan Chipude, serta beberapa nama pribadi, seperti Mahey, Acoidan, Agoney, Ossinissa.

Beberapa kata juga bertahan dalam dialek Spanyol yang diucapkan di Kepulauan Canary, seperti baifo (anak kambing), gofio (panggang dan biji-bijian), gánigo (pot tanah liat), beletén (susu pertama) atau guirre (burung pemakan bangkai).

Apa yang mereka makan?

Kegiatan subsisten utama Guanche adalah ternak dan penggembalaan transhumance, pada dasarnya terdiri dari kambing dan domba. Mereka juga memperkenalkan babi dan anjing ras kecil, yang disebut cancha.

Sisa-sisa kucing dan landak telah ditemukan di beberapa situs dan diyakini bahwa semua hewan ini dapat menjadi bagian dari makanan penduduk asli, daripada menjadi hewan peliharaan atau produsen jaringan. Dari ternak, selain memakan dagingnya, yang mereka makan setengah matang dan tanpa pendamping, mereka memperoleh susu atau “ahof”, dari mana mereka membuat mentega yang disebut “oche”.

Pertanian dikembangkan sebagai praktik pelengkap, tadah hujan dan sangat sederhana. Mereka menanam jelai, gandum, dan berbagai sayuran.

Dengan sereal, setelah dipanggang dan digiling, mereka membuat gofio atau “ahoren”, yang dimakan dicampur dengan air, susu atau mentega. Dengan gilingan gandum yang sama dan dimasak dengan susu dan mentega, mereka membuat semacam bubur.

Kegiatan pertanian lebih intensif di utara Tenerife, karena di sanalah terdapat kondisi iklim yang lebih baik. Mereka juga memakan buah beri liar.

Seperti apa rumah mereka?

Guanches biasanya tinggal di gua-gua, atau dalam konstruksi sederhana yang dibuat dengan tangan dengan batu. Mereka lebih suka tinggal di gua-gua yang terletak di lereng jurang dan tebing pantai.

Bagian terluar gua, dengan pencahayaan yang lebih besar, disediakan sebagai dapur, di mana pabrik dan pot dapat ditemukan. Bagian tergelap dari gua itu berfungsi sebagai kamar tidur.

Tidak ada kota dalam arti kata yang sebenarnya. Keluarga dan individu lajang dikelompokkan menurut bagaimana gua diatur.

Gaun

Guanches berpakaian dengan cara yang primitif tetapi cukup rumit. Pakaian mereka terdiri dari jubah yang terbuat dari kulit kambing atau domba, diikat dengan tali di leher, yang disebut “tamarco”.

Wanita mengenakan baju tidur tanpa lengan, terbuat dari dua potong kulit chamois dan dijahit dengan tali kulit. Alat kelamin ditutupi oleh semacam cawat, yang disebut “ahico”, dan itu umum terjadi pada pria dan wanita.

Pakaian ini dibuat oleh wanita, menggunakan pukulan tulang dan tulang ikan.

senjata

Meskipun terisolasi dari dunia luar, Guanches juga merupakan masyarakat pejuang, meskipun konflik pernah terjadi di antara mereka, terutama ketika telah terjadi perampokan atau invasi teritorial. Senjatanya adalah tombak, gada, gada, dan batu lempar.

Mereka menggunakan tamarcos mereka sebagai tameng. Sejak usia sangat muda mereka dibesarkan dalam seni perang, sangat terampil dalam melempar dan menghindari proyektil.

Seperti apa masyarakat Anda?

Masyarakat Guanche sangat hierarkis dalam bentuk piramida, dengan kelas bangsawan yang memiliki alat produksi, pada dasarnya ternak dan tanah, dan kelas lain, rakyat jelata, yang menyediakan tenaga kerja. Di puncak hierarki adalah raja Guanche, yang disebut “mencey”, yang bertanggung jawab atas redistribusi alat-alat produksi, dari siapa tiga strata lain yang akrab dengannya berangkat.

Kebangsawanan tinggi terdiri dari kerabat terdekatnya, achimencey, yang merupakan penerusnya. Kemudian datanglah cichiciquitzo, kelas yang sesuai dengan bangsawan kelas dua.

Di dasar masyarakat adalah achicaxna, yang merupakan plebs. Diferensiasi sosial diwakili oleh penampilan fisik, dengan bangsawan memiliki izin untuk memakai janggut dan rambut panjang, sedangkan kaum bangsawan harus dicukur.

Mencey dibantu oleh dewan bangsawan, yang mengatur keadilan. Di antara hukuman yang digunakan adalah cambuk di depan umum yang diberikan dengan tongkat raja atau “anepa” dan mereka tidak membawa hukuman mati.

Siapa pun yang melakukan pembunuhan dijatuhi hukuman pengasingan, dan harus memberi kompensasi kepada keluarga korban dengan kepala ternak.

Agama dan upacara pemakaman

Mitologi Guanche beragam, karena sangat berbeda dari pulau ke pulau. Festival keagamaan utama adalah Beñesmer atau festival panen.

Keluarga Guanches percaya bahwa organisasi sosial mereka diwakili oleh cara dunia diciptakan. Seorang dewa pencipta pertama-tama membuat para bangsawan, kepada siapa dia telah memberikan ternak dan tanah, dan kemudian membuat penduduk lainnya, sehingga mereka akan melayani yang pertama.

Di pulau Tenerife mereka percaya pada Achamán, yang merupakan wakil dewa kebaikan, yang tertinggi, keberuntungan dan kebajikan. Sebagai lawannya adalah Guayota, iblis, yang tinggal di dalam Echeide atau neraka, kata Guanche dari mana nama Teide berasal.

Magec adalah dewa matahari, menjadi salah satu dewa utama. Keluarga Guanches memuja leluhur mereka dan, mereka yang mampu membelinya, membuat mumi mereka.

Teknik mumifikasi sangat mirip dengan yang digunakan oleh orang Mesir kuno, menghilangkan beberapa jeroan almarhum. Mereka mempraktikkan pengorbanan, baik hewan maupun manusia, meskipun itu adalah sifat Guanches yang sangat sedikit diketahui.

Selama titik balik matahari musim dingin mereka memiliki kebiasaan menyembelih beberapa ternak dan melemparkannya ke dalam api sampai asap membubung ke langit.

Kontak dengan orang Eropa

Kontak pertama antara Guanches dan Eropa terjadi pada paruh kedua abad XIV, dikunjungi secara sporadis oleh navigator Mallorca. Sejak kedatangan Jean IV de Béthencourt pada tahun 1402, Tenerife menjadi tempat penggerebekan yang sering dilakukan untuk mencari budak, pasar perbudakan yang baru saja muncul kembali di Eropa.

Pada 1464 upaya dilakukan untuk menaklukkan pulau itu untuk pertama kalinya. Diego García de Herrera, memproklamirkan diri sebagai penguasa Kepulauan Canary, mencoba untuk menaklukkan Guanches, tetapi melihat bahwa Kastilia secara jumlah lebih rendah daripada penduduk pulau.

Dia menandatangani perjanjian damai dengan mencey pulau, yang memungkinkan dia untuk membangun sebuah menara. Perjanjian itu dilanggar pada tahun 1472 dan orang-orang Eropa diusir dari pulau itu.

Setelah beberapa upaya oleh orang Eropa tanpa banyak keberhasilan, memiliki hubungan ambivalen dengan salah satu menceyes, Bencomo de Taoro, penaklukan pulau itu selesai pada Mei 1496, ketika menceyes memutuskan untuk menyerah setelah semakin melemah. Tindakan penyerahan dibuat resmi melalui Perdamaian Realejos.

Referensi bibliografi:

Acosta Martínez, P.; Pellicer Catalan, M. (1976).

Penggalian arkeologi di Cueva de la Arena (Barranco Hondo, Tenerife). Buku Tahunan Studi Atlantik (Las Palmas de Gran Canaria: Dewan Pengawas Casa de Colón) (22): 125-184.

ISSN 0570-4065 Arco Aguilar, M.

(1976). Pemakaman burung kenari pra-Hispanik Buku Tahunan Studi Atlantik (Las Palmas de Gran Canaria: Dewan Pengawas Casa de Colón) (22): 13-124.

ISSN 0570-4065