Gregory Bateson: biografi antropolog dan ahli bahasa ini

Gregory Bateson adalah seorang antropolog, ahli bahasa, ilmuwan sosial, dan cybernetician yang karyanya menyentuh topik-topik dalam psikologi klinis, psikologi sosial, psikolinguistik, biologi, dan etnografi, di antara disiplin ilmu lainnya.

Selain menjadi orang yang sangat serba bisa dalam bidang akademik, ia juga cukup aneh, menunjukkan penolakannya terhadap bagaimana kekakuan ilmiah cocok dengan ilmu-ilmu sosial. Mari kita lihat kehidupan khususnya melalui biografi Gregory Bateson ini, di mana Anda akan belajar tentang lintasan vital dan intelektualnya.

Artikel terkait: ” 4 cabang utama Antropologi: seperti apa mereka dan apa yang mereka selidiki “

Ringkasan biografi Gregory Bateson

Meskipun menjadi profesor di beberapa universitas, kehidupan Gregory Bateson ditandai dengan memiliki pendapat yang cukup alternatif tentang bagaimana hal-hal harus dilakukan dalam penelitian, menjauh dari cara yang kaku dalam melihat dan meneliti ilmu-ilmu sosial.

Tahun-tahun awal dan pelatihan

Gregory Bateson lahir di Grantchester, Inggris, pada 9 Mei 1904, dalam keluarga ilmuwan aristokrat. Faktanya, ayahnya adalah William Bateson, seorang peneliti evolusi genetik, yang telah mempelajari ide-ide Gregor Mendel .

Antara 1917 dan 1921 Bateson akan belajar zoologi di Charterhouse School di London dan, kemudian, dia akan memulai studi biologinya di St. John’s College di Cambridge.

Kemudian dia akan melakukan kerja lapangan di New Guinea dan Bali dengan istrinya Margaret Mead, bersama dengan siapa dia akan menerbitkan Karakter Bali: Analisis Fotografi pada tahun 1942. Dalam buku ini dia menekankan pentingnya penggunaan dukungan fisik bagi para antropolog, yang adalah, foto dan rekaman, agar dapat menggambarkan, secara analitis dan objektif, realitas budaya lain, baik Barat maupun bukan.

Kehidupan akademik

Pada tahun 1939 ia pindah ke Amerika Serikat, di mana ia akan tinggal selama sisa hidupnya, memutuskan untuk menjadi warga negara AS pada tahun 1956. Pada tahun 1949 ia akan bekerja di Klinik Langley-Porter di San Francisco, melakukan penelitian di bidang psikiatri dan komunikasi. Pada tahun 1951 ia akan menerbitkan dengan Jurgen Ruesch buku Komunikasi: Matriks Sosial Psikiatri , (“Komunikasi: matriks sosial psikiatri”).

Kemudian, sebagai profesor di Universitas Stanford, ia mempelajari proses komunikasi hewan antar spesies, mempelajari moluska dan cetacea, di antara hewan lainnya. Hal ini memungkinkan dia untuk mengembangkan teori-teori baru tentang belajar.

Mungkin Anda tertarik: ” teori ikatan ganda Gregory Bateson “

Tahun-tahun terakhir

Pada tahun 1964 ia pindah ke Hawaii, di mana ia ditunjuk sebagai ketua departemen biologi di Institut Kelautan di Waimanalo. Kemudian, antara tahun 1972 dan 1978, ia menjadi profesor antropologi dan etnografi di University of California. Dia meninggal pada tanggal 8 Juli 1980, saat menjadi profesor di Institut Esalen di California.

Pemikiran dan kontribusi

Gregory Bateson dikenal karena pengembangan teori ikatan ganda skizofrenia, bersama dengan Paul Watzlawick , yang bekerja di Mental Research Institute (MRI) di Palo Alto. Meskipun Bateson tidak pernah berhubungan dengan lembaga itu, dia selalu menjaga hubungan baik, yang akan mengarah pada gagasan Bateson yang mempengaruhi pekerjaan RIM. Perlu dicatat bahwa, sebagian, kontribusi Bateson terkenal karena fakta bahwa ia adalah suami Margaret Mead, yang dianggap sebagai salah satu antropolog besar abad terakhir.

Menarik untuk disebutkan pendapat Bateson, yang cukup mencolok dibandingkan dengan jalan yang dilalui ilmu pengetahuan pada saat itu. Terlepas dari kenyataan bahwa pada masanya, disiplin sosial memilih kriteria yang lebih ilmiah dan objektif, baik dalam gaya maupun dalam penelitian, Bateson tidak terlalu menghormati standar penulisan akademis-ilmiah saat itu. Dalam karya-karyanya ia menggunakan metafora, bahkan mengutip penyair kuno atau mengabaikan sumber-sumber ilmiah terbaru. Karya-karyanya lebih banyak bergaya esai daripada disertasi ilmiah.

Keunikan lain dari karyanya adalah bahwa ia menulis pada tingkat yang sangat abstrak, sesuatu yang sangat berlawanan dengan cara artikel ilmiah melakukannya. Meskipun demikian, sosok Bateson sama sekali tidak diabaikan, dan tidak sedikit akademisi yang menganggap bahwa karya-karyanya memberikan kontribusi besar terhadap orisinalitas pada saat grid, boleh dikatakan, telah menjadi terlalu penting. Tentu saja, bacaannya harus hati-hati, karena memahaminya bukanlah tugas yang mudah.

Gregory Bateson melakukan pekerjaan interdisipliner berkolaborasi dengan sosiolog, psikolog, psikiater, ahli biologi, ahli bahasa dan akademisi lainnya, menyelidiki komunikasi. Meskipun lingkaran yang paling kaku tidak memberinya pengakuan, dia datang untuk memberikan pengaruh besar pada pemikiran Amerika.

Menurut Bateson, pikiran, jiwa, pemikiran, dan komunikasi digabungkan dengan realitas eksternal individu, yang membantunya membangun realitas individunya sendiri. Tubuh, bagian material masing-masing, berhasil melampaui dimensi material itu berkat menampung aspek-aspek psikologis itu di dalamnya.

Salah satu aspek yang juga sangat menarik dari pemikirannya adalah cara dia menganalisis masyarakat, dari perspektif evolusioner tetapi bukannya tanpa menggunakan Darwinisme sosial. Ia mempelajari perubahan-perubahan yang dapat dimanifestasikan oleh suatu masyarakat dari perilaku dan tingkah laku manusia. Dia menghadapi dimensi yang penuh gairah dan intuitif dari manusia dengan perjuangan yang berlawanan. Misalnya, pesanan vs. konflik, stabilitas vs. perubahan, konsep baik vs. yang jahat Komunikasi merupakan fenomena mendasar bagi terjadinya evolusi masyarakat.

Bateson merancang model eksperimental baru, menggabungkan neurolinguistik dengan psikolinguistik, dan mencari tujuan bersama: untuk merumuskan teori komunikasi sistemik dan dapat menggunakannya untuk membuat klinik sistemik. Orang, berkat bahasa, mampu menciptakan realitas makna, melalui interaksi, makna yang dikaitkan, perilaku, dan keyakinan. Realitas ini dapat mengandaikan kesejahteraan atau, sebaliknya, ketidaknyamanan masing-masing, tergantung pada bagaimana unsur yang sama ini berinteraksi.

Bagi Gregory Bateson, konsep komunikasi harus mencakup semua proses yang melaluinya seseorang berhasil mempengaruhi orang lain. Baginya, komunikasilah yang memungkinkan hubungan antar manusia. Contoh nyata untuk memahami hal ini adalah bagaimana media menjadi faktor penentu dalam konfigurasi sosial, mengingat melalui pesannya mereka mempengaruhi pikiran jutaan orang. Media-media ini harus dianalisis jika Anda ingin mengetahui dan memahami struktur masyarakat tertentu.

Juga harus dikatakan bahwa itu adalah media di mana standar ganda terlihat. Saluran televisi yang sama dapat memproklamirkan, dalam satu program, nilai moral, seperti mencari ilmu dan bersikap kritis terhadap informasi yang diterima, sementara di saluran lain, ketidaktahuan, gosip, atau ditinggalkan sendiri dapat diproklamirkan. Contoh tipikal adalah program hati yang, seringkali, cenderung mendahului peningkatan kosa kata atau pengetahuan tentang tonggak sejarah dan tema yang bervariasi.

Anda mungkin tertarik: ” Margaret Mead: biografi antropolog dan peneliti gender ini “

Istilah Bateson

Kejeniusan Gregory Bateson adalah orang yang memiliki banyak segi, yang berkontribusi pada penemuan kembali kata-kata dalam konteks akademis. Di bawah ini kita akan melihat beberapa yang telah dimodifikasi atau ditafsirkan ulang olehnya.

1. Penculikan

Sebenarnya, kata “abduksi” berasal dari kosakata Charles Sanders Peirce, tetapi Bateson menggunakannya untuk merujuk pada metodologi ilmiah ketiga. Jika, secara tradisional, kami memiliki induksi dan deduksi, Bateson mengusulkan yang ketiga: penculikan.

Metode abduktif adalah metode membandingkan pola hubungan dan simetri atau asimetrinya, terutama berguna untuk mempelajari sistem organik kompleks, seperti anatomi ko
mparatif.

2. Makhluk dan Pleroma

Kedua istilah ini diambil dari psikoanalis Swiss Carl Gustav Jung, disarikan dari karya Septem Sermones ad Mortuos (“Tujuh khotbah untuk kematian”).

Pleroma mengacu pada dunia tak hidup yang tidak dibedakan oleh subjektivitas, sedangkan Makhluk adalah dunia hidup, tunduk pada perbedaan persepsi, perbedaan, dan informasi.

3. Ikatan ganda skizofrenia

Bateson, meskipun bukan seorang psikolog klinis, mengajukan teori untuk skizofrenia . Menurutnya, gangguan jiwa ini muncul dalam konteks pola hubungan komunikasi yang disfungsional dan kontradiktif, yang melaluinya subjek melakukan, dan terutama terkait dengan gangguan.

Siapa pun yang menjadi korban ikatan ganda menerima perintah yang bertentangan, atau pesan emosional pada tingkat komunikasi yang berbeda. Untuk memahaminya dengan lebih baik, orang tersebut menerima sinyal yang kontradiktif melalui dua atau lebih jalur, yang mendorongnya untuk, bisa dikatakan, “korsleting”.

Misalnya, seorang anak yang seharusnya dicintai oleh orang tuanya, menerima cinta yang diungkapkan dengan kata-kata, tetapi orang tuanya menunjukkan penolakan terus menerus terhadapnya melalui perilaku non-verbal, yang masuk jauh ke dalam diri anak. Sebagai orang dewasa, dibesarkan di lingkungan yang menyuruhnya melakukan satu hal yang bertentangan dengan yang lain, orang tersebut hidup dalam kekecewaan mental yang konstan.

Agar tautan ganda ini terjadi, selain fakta bahwa ada dua atau lebih cara komunikasi yang kontradiktif, metakomunikasi harus menjadi latihan yang mustahil. Artinya, tidak mungkin bagi orang tersebut untuk mengetahui mana dari dua cara komunikasi yang benar, dan dia tidak dapat mengerti mengapa dia diberi informasi yang, secara teori, adalah kebalikan dari yang lain.

Juga, untuk menciptakan lebih banyak ketegangan, orang tersebut tidak dapat gagal untuk mematuhi perintah yang bertentangan. Artinya, apakah dia melakukan satu atau lain hal, dia dihukum, misalnya, dengan menghilangkan cintanya.

4. Metalog

Mengingat sosok Bateson yang agak nyentrik, setidaknya secara akademis, tak heran jika ia mengenal karya Miguel de Unamuno yang juga punya keanehan.

Istilah metalog diambil dari karya penulis Spanyol, tetapi diterapkan pada teks pendidikan. Ini mengacu pada dialog tentang beberapa masalah yang bermasalah, di mana tidak hanya masalah khusus yang dibahas, tetapi seluruh struktur dialog diberikan sesuai dengan masalahnya.

Referensi bibliografi:

Bateson, Gregorius (1936). Mengirimkan. Pers Universitas Stanford.

Bateson, G., Mead, M. (1942). Karakter Bali: Analisis Fotografi. Akademi Ilmu Pengetahuan New York. ISBN 0-89072-780-5.

Bateson, Gregorius; Ruesch, Juergen (1951). Komunikasi: matriks sosial psikiatri. Norton dan Perusahaan.

Bateson, Gregorius (1972). Langkah-langkah menuju ekologi pikiran: kumpulan esai dalam antropologi, psikiatri, evolusi, dan epistemologi. Buku Ballantine.

Posts Terkait