Gregorio Torres Quintero: biografi pendidik dan politisi Meksiko ini

Gregorio Torres Quintero telah menjadi salah satu tokoh terbesar dalam pedagogi Meksiko. Karyanya dalam bidang pendidikan, terutama dengan metode onomatopoeiknya yang inovatif, membuatnya mendapatkan pengakuan dari seluruh masyarakat Meksiko pada akhir abad kesembilan belas dan awal abad kedua puluh.

Selain menjadi guru, ia adalah seorang politikus, penyair, orator, sejarawan, dan penulis karya yang produktif, baik dalam bidang pedagogi maupun sejarah, yang tidak hanya berfungsi untuk mengajarkan sejarah negaranya dengan lebih baik, tetapi juga untuk meningkatkan cara dimana siswa belajar.. Selanjutnya kita akan menggali kehidupan pendidik, pemikir dan politikus ini melalui biografi Gregorio Torres Quintero, “master Goyito” untuk murid-muridnya, yang menjadikan Meksiko pada masanya sebagai negara yang sangat up-to-date dalam hal pendidikan dan budaya.

Biografi singkat Gregorio Torres Quintero

Gregorio Torres Quintero, yang akrab dipanggil “Maestro Goyito” oleh murid-muridnya, adalah tokoh yang sangat penting dalam sejarah Meksiko, sedemikian rupa sehingga ia dapat ditemukan di Rotoda de los Hombres Illustres di negara itu. Dia adalah seorang guru, pendidik, politisi, sejarawan dan penulis dan keinginannya untuk mengetahui bagaimana hal itu diajarkan di luar negeri membuatnya menjadi salah satu motivator utama dari berbagai reformasi pendidikan, membawa inovasi ke negara Amerika Latin.

Ia sangat menganjurkan bahwa buku bukanlah pengganti sosok guru. Guru, melalui karyanya, membantu siswa mempelajari konten, yang harus disesuaikan dengan usia mereka karena, menurut Torres Quintero, salah satu kesalahan mengajar pada masanya adalah berpikir bahwa anak laki-laki dan perempuan belajar seperti orang dewasa.

Selain itu, dia percaya bahwa jika apa yang mereka ajarkan terbatas pada menghafal data, tanggal dan pertempuran, para siswa akan belajar sedikit.

tahun-tahun awal

Gregorio Torres Quintero lahir di Las Palmas, di negara bagian Colima, Meksiko pada 25 Mei 1866. Dia adalah putra seorang pembuat sepatu sederhana bernama Ramón Torres, yang dikatakan tiba di Colima melarikan diri dari seorang pendeta yang dia lukai setelah hamil sisternya.

Ayah Gregorio harus melarikan diri dari Los Reyes, Michoacán, berkeliaran tanpa tujuan di seluruh Meksiko sampai dia mencapai Colima dan memiliki putranya di sana. Gregorio muda belajar di Liceo de Varones de Colina dan lulus sebagai guru pada tahun 1883, memulai profesi guru ketika dia baru berusia 17 tahun.

Setelah mengajar di sekolah negara bagian asalnya selama empat tahun, pada tahun 1888 ia dianugerahi beasiswa untuk belajar di Escuela Nacional de Maestros dari mana ia akan lulus pada tahun 1891. Pada saat ini ia akan bertemu Enrique C.

Rébsamen, seorang pendidik Meksiko murid siapa.

Kembali ke Colima

Pada tahun 1892, ia kembali ke Colima dan mendirikan Sekolah Model untuk pendidikan dasar, normal, dan penerima. Seiring waktu, ia akan menjadi direktur Sekolah Porfirio Díaz dan, kemudian, ia akan menjadi kepala Bagian Pendidikan dan Kesejahteraan Sekretariat Pemerintah, dan inspektur lembaga pendidikan di seluruh negara bagian Colima.

Menjalankan posisi ini, ia menerapkan serangkaian langkah-langkah pendidikan, Reformasi Sekolah Colimense, yang membuatnya terkenal di negaranya. Abad ke-19 telah menjadi tahap transformasi pendidikan yang mendalam dan besar di negara bagian Colima, memperkenalkan perubahan dalam perspektif pengajaran.

Itu berubah dari doktrin Lancasterian tradisional ke reformasi sekolah di mana guru dianggap sebagai tokoh kunci dalam pembelajaran. Reformasi Torres Quintero dilatarbelakangi oleh kebutuhan untuk memperbaiki panorama pendidikan di wilayah tersebut.

Pada tanggal 7 Mei 1894, Gregorio Torres Quintero meminta cabang eksekutif untuk mengumumkan undang-undang yang disiapkan oleh dirinya sendiri di mana ditentukan bahwa pendidikan publik sejak saat itu bersifat awam, gratis dan wajib. Selain menjadikan pendidikan sekolah sebagai kewajiban, undang-undang tersebut membahas berbagai masalah seperti program pengajaran, jenis ujian, liburan, penghargaan dan hukuman, dan, pada akhirnya, bagaimana kursus dan sekolah harus diselenggarakan.

Setelah kematian Rébsamen

Selama periode 1898 hingga 1904 Gregorio Torres Quintero bekerja di Direktorat Instruksi Utama Distrik dan Wilayah Federal. Dia mengubah posisinya ketika Enrique Rébsamen meninggal pada tahun 1904, menjadi Kepala Bagian Instruksi Dasar dan Normal dari Bagian Instruksi Umum dan Seni Rupa.

Torres Quintero dan Rébsamen tidak berbeda dalam hal kredo pendidikan, namun Gregorio lebih menyukai pengajaran yang objektif atau intuitif untuk membuatnya lebih menyenangkan dan menarik bagi siswa. Dia juga akan menjadi Profesor Sekolah Persiapan dan Normal untuk Guru dan Penasihat Kementerian Pendidikan selama ini.

Pada 1910, ia berhasil bertindak sebagai Wakil Presiden Komisi Nasional Pendidikan Publik dan, setahun kemudian, ia menjadi presidennya. Pada Agustus 1913 ia kembali mengajar, kali ini bekerja di Sekolah Persiapan Nasional dan juga di Sekolah Guru Nasional.

Pada tahun 1916 ia dikirim oleh pemerintah konstitusional ke negara bagian Yucatan dengan Gubernur Salvador Alvarado untuk memimpin Markas Besar Departemen Pendidikan Umum di wilayah tersebut. Beberapa saat kemudian dia akan mengambil kesempatan untuk mengunjungi Amerika Serikat dan mempelajari segala sesuatu yang berhubungan dengan organisasi sekolah dan metode pedagogis modern yang merupakan tren terbaru di utara perbatasan.

Pada tahun 1918 ia kembali ke ibu kota Meksiko, mendedikasikan dirinya lagi untuk menulis teks sekolah.

Tahun-tahun terakhir dan kematian

Perjalanannya ke Amerika Serikat bukan satu-satunya yang akan dia lakukan sepanjang hidupnya. Termotivasi untuk belajar langsung tentang tren terbaru dalam pendidikan di seluruh dunia, ia memutuskan untuk melakukan perjalanan ke Eropa, Asia, Timur Tengah dan Afrika selama periode 1926 dan 1928, sudah sedikit lebih tua.

Hanya sekitar enam tahun setelah perjalanan terakhirnya ke luar Meksiko, Gregorio Torres Quintero meninggal di Mexico City pada 28 Januari 1934, pada usia 70 tahun. Dua tahun kemudian, pada tanggal 15 Mei 1936, ia dinyatakan Berjasa Negara Bagian Colima dan, hampir 50 tahun kemudian, pada tahun 1981, jenazahnya dipindahkan ke Rotunda Orang-Orang Terkenal dengan dekrit Presiden José López Portillo y Pacheco., tempat perlindungan di mana karakter paling penting dalam sejarah Meksiko dimakamkan.

Mungkin Anda tertarik: “Apa itu Pendidikan Populer? Konsep dan aplikasi praktis”

Kontribusi untuk pendidikan Meksiko

Di antara kelebihan Gregorio Torres Quintero adalah menjadi pencipta Hukum Instruksi Publik di negaranya. Dia adalah seorang kritikus tak kenal lelah dari buku teks waktu dan penggunaan yang dibuat dari mereka, karena banyak dari mereka yang melihat mereka sebagai pengganti sempurna untuk sosok guru; Namun, Torres Quintero menganggap bahwa citra guru sangat penting untuk dapat memastikan bahwa siswa memperoleh pengetahuan.

Dia menentang fakta bahwa sejarah filosofis diajarkan di sekolah dasar dan pengajaran dikurangi menjadi mencoba membuat siswa menghafal data, tanggal, dan pertempuran tanpa memahami apa pun. Untuk mengatasi hal ini, Torres Quintero mengusulkan sebuah cerita dalam bentuk dongeng yang cara penceritaannya sangat merangsang minat anak-anak, yang tidak dapat dianggap sebagai orang dewasa atau mengharapkan mereka untuk belajar seperti orang dewasa.

Informasi yang diajarkan kepada mereka harus disesuaikan. Salah satu maksimnya yang paling terkenal tentang masalah ini adalah:

“Setiap zaman memiliki ciri khasnya sendiri dan penting untuk mengetahui dan menghormatinya, karena dalam biologi ulat, kepompong, dan kupu-kupu dihormati.” Kontribusinya yang lain, yang sebenarnya sangat terkenal di negara asalnya, adalah telah menciptakan metode onomatopoeik untuk mengajar membaca dan menulis, yang masih berlaku sampai sekarang di Meksiko.

Hal ini didasarkan pada suara alam untuk dapat mengetahui huruf, suku kata dan kata, selain untuk mempromosikan kesadaran fonemik. Metode ini, yang banyak mengambil inspirasi dari ide-ide Rébsamen, memainkan peran yang sangat penting dalam literasi orang-orang Meksiko di awal abad ke-20.

Konsepsi barunya dalam hal pendidikan menarik zaman keemasan sejati untuk pendidikan di Meksiko, karena ia memperbarui pedagogi negara asalnya dengan membawa ide-ide asing baru. Dia berkolaborasi dengan Justo Sierra dan José Vasconcelos, dan mengambil banyak inspirasi dari metode pedagogis Maria Montessori.

Itu membuat Meksiko memperoleh metode paling modern saat ini, masalah pedagogis saat ini ditangani dan upaya dilakukan untuk memanfaatkan teknologi yang tersedia dalam pendidikan.

Gregorio Torres Quintero: penulis yang produktif

Selama hidupnya, Gregorio Torres Quintero menulis lebih dari 30 buku dan artikel tentang topik pedagogis, sejarah, kostum, dan cerita, karena selain menjadi politisi dan pendidik, ia juga seorang sejarawan, penyair, dan orator. Selain itu, ia bekerjasama dengan beberapa majalah khusus di bidang pendidikan, antara lain “Modern Education”, “Contemporary Education”, “Yucatan School” dan “Primary Teaching and Education”.

Di antara teks dan ceritanya yang kami miliki: Tanah Air Meksiko

Unsur Sejarah Nasional Metode tata bahasa dan bacaan onomatopoeik

Pembaca anak-anak Meksiko Pembaca ensiklopedis Meksiko

keluarga pahlawan Cerita kolimote: deskripsi, cerita, dan peristiwa

legenda aztek Festival dan adat Aztec

Tentang bahasa Meksiko

Satu aspek yang dapat kita anggap kontroversial tentang Gregorio Torres Quintero berkaitan dengan Hukum Instruksi Dasarnya, yang ditugaskan atas perintah sekretaris terakhir instruksi publik pemerintah Porfirio Díaz, Jorge Vera Estañol. Undang-undang ini memprioritaskan literasi dan Castilianisasi semua orang Meksiko untuk menjadikan bahasa Spanyol sebagai bahasa nasional Meksiko.

Gregorio Torres Quintero menyadari keragaman bahasa negara, Amerika Serikat Meksiko menjadi negeri yang penuh dengan bahasa asli yang masih diucapkan pada awal abad ke-19. Dia menganggap bahwa mereka adalah penghalang untuk pembentukan jiwa nasional, dan dia juga berpikir bahwa melestarikan mereka akan berarti kesulitan ekonomi, membuatnya lebih menguntungkan menurutnya untuk membuat semua orang Meksiko berbicara bahasa Spanyol.

Dia percaya bahwa bahasa asli hanya akan relevan dengan barang antik dan ahli bahasa. Pendapat di mana dia mendukung homogenisasi linguistik Meksiko membawanya untuk menciptakan persaingan dengan profesor Oaxacan Abraham Castellanos, pembela multibahasa Meksiko dan karakteristik heterogenitas budayanya.

Castellanos menganggap bahwa sekolah umum harus dilengkapi dengan alat mereka sendiri untuk belajar pekerjaan pertanian dan kerajinan lainnya, karena itu akan menjadi cara terbaik untuk mempersiapkan siswa untuk kehidupan dewasa karena ekonomi Meksiko sangat bergantung pada tanah untuk saat itu.

Referensi bibliografi

Torres Quintero, Gregorio (1917). Keluarga pahlawan.

Meksiko, CDMX. Edisi penulis.

Munoz, Ruben Arturo (1977). Ensiklopedia Meksiko.

Jilid 12. Meksiko, CDMX., hlm.

195-196. Hernandez Corona, G.

(2004). Gregorio Torres Quintero: Kehidupan dan karyanya (1866-1934), Universitas Colima (2004).

ISBN 970-692-153-2.