Gregor Mendel: biografi bapak genetika modern

Gregor Mendel (1843-1822) adalah seorang ahli botani terlatih dalam filsafat, fisika, dan matematika, yang dikreditkan dengan menemukan dasar matematika dari ilmu genetika, sekarang disebut “Mendelisme.” Di bawah ini kita akan melihat biografi Gregor Mendel serta kontribusi utamanya pada genetika modern.

Biografi Gregor Mendel, bapak genetika

Gregor Johann Mendel lahir pada 20 Juli 1822, di komunitas pedesaan Heinzendorf bei Odrau, di bekas Kekaisaran Austria, sekarang Republik Ceko. Dia adalah anak petani dengan sedikit sumber daya ekonomi, sehingga Mendel menghabiskan masa kecilnya bekerja sebagai peternak, sebuah masalah yang kemudian membantunya menyelesaikan studi pendidikan tinggi.

Dia belajar di Olomouc Philosophical Institute, di mana dia menunjukkan kemampuan hebat dalam fisika dan matematika. Terlepas dari keinginan keluarganya untuk melanjutkan pertanian keluarga, Gregor Mendel memulai pelatihan teologinya sejak tahun 1843.

Hal ini dipengaruhi oleh fakta bahwa kemampuan akademisnya segera diakui oleh pendeta setempat. Pada tahun 1847 ia ditahbiskan sebagai imam dan pada tahun 1851 ia dikirim ke Universitas Wina untuk melanjutkan studinya.

Di sana ia berlatih di bawah pengawasan fisikawan Austria Christian Doppler dan fisikawan-matematikawan Andreas von Ettingshausen. Dia kemudian belajar anatomi dan fisiologi tumbuhan, yang mengkhususkan diri dalam penggunaan mikroskop di bawah ahli botani Franz Unger, yang ahli dalam teori sel dan mendukung pengembangan teori evolusi pra-Darwinian, yang sangat mempengaruhi cara penting dalam tesis Mendel.

Meskipun hidup pada waktu yang sama dengan Darwin dan telah membaca beberapa teksnya, tidak ada bukti bahwa ada pertukaran langsung antara Mendel dan Darwin dan guru mereka. Mendel segera dimotivasi oleh penyelidikan alam, yang membawanya ke studi spesies tanaman yang berbeda, tetapi juga ke bidang meteorologi dan teori evolusi yang berbeda.

Antara lain, ia menemukan bahwa varietas kacang polong yang berbeda memiliki sifat intrinsik tertentu yang, ketika dicampur, akhirnya menghasilkan spesies tanaman baru sebagai unit independen. Studinya meletakkan dasar untuk penemuan aktivitas turun-temurun dari gen, kromosom, dan pembelahan sel, yang kemudian dikenal sebagai hukum Mendel.

Gregor Mendel meninggal pada 6 Januari 1884 di Austria-Hongaria, karena penyakit ginjal. Dia tidak menyadari telah menemukan bagian mendasar dari perkembangan genetika klasik, karena pengetahuannya “ditemukan kembali” bertahun-tahun kemudian oleh para ilmuwan Belanda.

Hukum pewarisan Mendel

Hukum pewarisan Mendel, juga dikenal sebagai pewarisan Mendel, berasal dari penelitiannya, yang dilakukan antara tahun 1856 dan 1863. Ahli botani ini telah membudidayakan hampir 28.000 tanaman kacang polong, yang membuatnya merumuskan dua generalisasi tentang bagaimana pewarisan informasi genetik berdasarkan ekspresi dari genotipe.

Teksnya “Eksperimen pada Hibridisasi Tanaman” ditemukan kembali oleh Hugo de Vries, Carl Correns dan Erich von Tschermak, yang telah bereksperimen dan mencapai kesimpulan yang sama seperti Mendel. Pada tahun 1900, ilmuwan lain, bernama Hugo Vires, mempromosikan pengakuan hukum Mendel, pada saat yang sama ia menciptakan kata-kata “genetika”, “gen” dan “alel”.

Singkatnya, kita akan melihat di bawah apa yang terdiri dari masing-masing undang-undang ini. Mungkin Anda tertarik: ” 3 hukum Mendel dan kacang polong: ini yang mereka ajarkan kepada kita “

1.

Hukum pertama Mendel

Hal ini juga dikenal sebagai Hukum Pemisahan Karakter Independen, Hukum Pemisahan yang Adil, atau Hukum Pemisahan Alel. Jelaskan migrasi acak kromosom selama fase meiosis yang disebut anafase I.

Apa yang diusulkan hukum ini adalah bahwa selama pembentukan gamet (sel reproduksi makhluk hidup), setiap bentuk yang memiliki gen yang sama berpisah dari pasangannya, untuk membentuk gamet terakhir. Dengan demikian, setiap gamet memiliki alel untuk setiap gen dan variasi menurun dipastikan.

2.

Hukum kedua Mendel

Hukum ini juga disebut Hukum transmisi independen karakter. Mendel menemukan keselarasan acak pasangan kromosom selama fase meiosis yang disebut metafase I.

Hukum kedua mengatakan bahwa sifat-sifat gen yang berbeda yang berada pada kromosom yang berbeda diwariskan secara independen satu sama lain, sehingga pola pewarisan yang satu tidak mempengaruhi yang lain. Kesimpulannya adalah bahwa dominasi genetik adalah hasil dari ekspresi himpunan gen dan faktor keturunan yang ada pada organisme (genotipe), dan bukan transmisinya.

Ada kontroversi tentang apakah yang terakhir merupakan hukum ketiga, yang mendahului yang lain, dan dikenal sebagai “Hukum keseragaman hibrida dari generasi pertama”.